Sinopsis Chandrakanta Antv Episode 2

Chandrakantha tergelincir dalam gelap. Veer memegangnya. Mata mereka terkunci. Dia bertanya siapa dia. Dia mengatakan dia adalah orang yang dia tidak melihat atau mendengar tentang, dia adalah orang yang hanya tahu untuk menang. Sonakshi dan Sotakshi memanggil mana ayyar mereka. Chandrakantha memanggil tentara dan meminta untuk menangkapnya sementara dia memanggil sena Nayak. Veer menculik Sonakshi dan Sotakshi dan melarikan diri.

Chandrakantha memberi tahu Maharaja bahwa dia tidak bisa menyelamatkan mereka dan dia mengambilnya. Maharaja memanggil Krur Singh yang seorang joker dan menunjukkan jokergiri-nya. Ayahnya menegurnya, memberi tahu Sonakshi dan Sotakshi diculik dan meminta untuk menyelamatkan mereka. Dia bilang dia akan menyelamatkan dan menikahi satu, maka istana ini akan menjadi miliknya. Chandrakantha terbang di atas karpet dengan jin Umang dan memintanya untuk bergegas. Dia bilang dia jin kecil. Dia mendengar suara lumba-lumba Rim Jhim dan meminta Umang untuk pergi ke arah laut. Mereka melihat Veer melaju kencang di kereta. Umang menurunkan karpet dan mereka berdua mengangkat Sonakshi dan Sotakshi.

Veer menembakkan panah dan Chandrakantha tanpa sadar menggunakan kekuatannya dan menembakkan panah yang melukai lengan Veer dan mengenai tanah. Veer menggerutu bahwa dia tidak bisa dikalahkan oleh pelayan. Dia berlari dan memegang karpet dan menariknya ke bawah. Mereka semua jatuh dan Veer jatuh pada Chandrakantha. Dia bangkit dan memegang pisau di lehernya. Dia berkomentar kecantikan tidak bisa membunuh. Dia bilang dia bisa. Dia memegangnya. Dia mendorongnya ke bawah dan meminta Umang untuk terbang karpet. Tej Singh datang dan menghentikan Veer dan mengatakan mereka harus berlari ketika pasukan Raja Avantimala ada di belakang mereka. Veer bertanya apa yang akan dia katakan ibu. Tej mengatakan jika mereka tertangkap, bagaimana dia akan mencapai ibu. Mereka berdua melarikan diri.
Veer kembali ke Vijaygarh.

Irvathi mengejeknya bahwa dia dikalahkan oleh pelayan dan kecewa, dia kecewa dengannya, tidak ada yang harus membocorkan berita ini. Dia harus pergi dan tidur sekarang sambil memikirkan bagaimana seorang pelayan mengalahkannya. Aide datang dan bertanya mengapa dia menghina Veer. Iravathi mengatakan dia menghinanya dan memprovokasi kejantanannya, dia akan merasa bersalah.


Chandrakantha membawa kembali Sonakshi dan Sotakshi ke istana. Mereka berdua mengeluh maharaja bahwa mereka pergi dengan Ayyar dengan keinginan mereka dan ia harus memecat Chandrakantha. Maharaja Avanti memberitahu Chandrakantha batas terlampaui untuk menyelamatkan mereka dan harus dihargai. Dia menghadiahinya dengan kalung. Dia mengatakan tanpa bantuan Umang, temannya, dia tidak akan menyelamatkan rajkumari.

Avanti memberi Umang juga hadiah.
Iravathi mencampur racun lambat dalam minuman keras untuk Veer. Ajudannya memperingatkan dia untuk menghentikannya dan menemukan putri Ratnaprabha pertama kali setelah 21 tahun telah berlalu dan dia akan mendapatkan belati. Iravathi mengatakan perlindungan bersamanya. Aide mengatakan belati akan diserahkan kepada putri Ratnaprabha. Dia mengirim minuman keras. Uap Veer mengenang kata-kata menghina Iravathi. Minuman keras datang dan dia meminumnya. Penari datang dan mengelilinginya. Dia menari bersama mereka dan membayangkan Chandrakantha memeganginya dan mengejek. Dia berasap.


Champa datang dan mencoba menenangkannya. Dia berteriak dia adalah api dan jika dia jatuh ke dalam air, itu akan terbakar, dia tidak akan mengampuni gadis itu.
Chandrakantha menunjukkan hadiahnya kepada orang tuanya. Ayah merasa senang, tetapi ibu khawatir bahwa dia mengambil risiko dan mengatakan besok adalah hari ulang tahunnya yang ke 21 dan dia seharusnya tidak mempertaruhkan hidupnya lagi. Chandrakantha menenangkannya dan ikatan keluarga berlanjut.
Raja Avanti pergi ke pesulap dan bertanya mengapa dia memanggilnya


. Pesulap mengatakan musuhnya telah kembali. Dia bertanya pada Iravathi? Dia mengatakan tidak ... waktu .. dia akan melihat apa yang telah dia memperingatkannya sejak lama.
Chandrakantha tidak bisa tidur dan berjalan di dekat pantai. Dia memanggil Rimjhim dan mengatakan dia merasa aneh dan tidak bisa tidur. Dia melihat gurita besar di belakang Rimhim dan memperingatkannya untuk melarikan diri. Dia melempar batu ke gurita. Belati terbentuk di langit dan mengangkatnya di udara dengan kekuatannya. Dia melihat semua insiden terjadi pada ibunya dan seluruh cerita dan jatuh. Dia mendapatkan kekuatan dan tanda belati talismi di punggungnya dan jatuh tanpa energi. Aide menunjukkan cahaya di langit kepada Iravati dan mengatakan ajalnya telah tiba. Chandrakantha mengatakan penutup belati masih ada di sini dengan kekuatannya yang utuh. Penutup belati jatuh. Aide memperingatkannya untuk pergi dan menemukan putri Ratnaprabha. Iravathi mengatakan putranya Veer akan pergi besok dan mendapatkan Sonakshi dan Sotakshi. Aide meminta untuk membawa putri Ratna dan dia dapat dengan mudah mengidentifikasi dirinya di antara banyak karena dia unik dengan tanda belati talismi di punggungnya.
Avanti memerintahkan menteri untuk memanggil Shivdutt.


Menteri mengatakan Shivdutt sedang duduk di gunung dan tidak ingin kembali.
Pagi berikutnya, orang tua Chandrakantha membangunkannya dan mengatakan mereka menemukannya di dekat pantai. Chandrakantha mengatakan dia merasa aneh semalam dan pergi keluar dan tidak tahu apa yang terjadi selanjutnya. Mom bilang kari buaya sudah siap. Cinta ibu Chandrakantha luar biasa. Veer bangun di sisi lain berpikir dia harus menyelesaikan pekerjaan ibu. Dia bersiap untuk pergi ke Suryagarh. Champa datang dan mengatakan mereka akan membunuh gadis itu. Dia bilang dia akan pergi dengan Tej dan membunuh 2 rajkumari pertama dan kemudian pembantu itu. Di istana Sontakshi dan Sotakshi menunggu Veer dan bermimpi tentang dia. Mereka menggerutu bahwa mereka tidak bisa pergi bersamanya karena pembantu dan mereka harus memberi pelajaran kepada pelayan.

Veer melakukan perjalanan ke hutan Suryagarh dengan Tej. Tej mengatakan hutan ini sangat berbahaya. Veer mengatakan harimau tidak takut pada apa pun. Pohon anggur ajaib muncul dari bunga dan akan mencengkeram Tej ketika Veer melihat itu dan mendorong Tej ke bawah. Dia memotong anggur. Vine muncul lagi di belakangnya. Champa datang dan memotongnya dan mengatakan jika dia mengambilnya sebelumnya, dia akan aman. Tej mengatakan Veer bersikeras seperti yang dia tahu. Chandrakantha masuk ke istana dan meminta maaf Sonakshi dan Sotakshi karena datang terlambat. Mereka mengatakan bahwa mereka telah menyimpan hadiah untuknya dan dia dapat mengambilnya. Dia berjalan terpeleset dan jatuh di atas kotoran sapi. Mereka melonggarkan tali dan memuat penuh kotoran hewan padanya. Mereka menertawakannya dan mengucapkan selamat ulang tahun.
Tiger menyerang Veer, Tej dan Champa. Mereka mencoba belati, tetapi tidak ada yang terjadi pada harimau ajaib.

Veer berlari dan harimau mengikutinya. Dia melompat dari tebing dan harimau jatuh di atas batu. Veer memanjat kembali dan kemudian berjalan di dekat pantai. Chandrakantha muncul dari air. H pikir dia datang ke sini lagi. Dia berlari dan jatuh padanya melihat harimau menyerangnya. Dia pikir dia di belakangnya dan bisa menjarah martabatnya. Dia menunjukkan harimau dan mengatakan itu akan menjarahnya Veer mencoba melemparkan pisau ke harimau. Chandrakantha menghentikannya dan mengatakan jika dia menurunkan visinya, harimau akan pergi. Veer dengan arogan mengatakan dia tidak menurunkan visinya. Tej dan Champa datang. Dia bertanya siapa mereka. Mereka mengatakan bahwa mereka berasal dari desa terdekat dan membutuhkan pekerjaan. Dia mengatakan pamannya bekerja di istana dan akan mendapatkan pekerjaan di sana. Dia membawa mereka pulang dan ibunya memberi mereka makan. Dia mengatakan Bhola chacha telah keluar dan begitu dia datang akan membawa mereka ke istana. Mereka melihat kapal Bhola datang dan pergi. Veer mengatakan ini pasti Bhola yang sama. Chandrakantha dan orang tuanya melihat Bhola Bohla mati di kapalnya. Dia menemukan cincin Veer. Tentara datang dan menangkap keluarga atas tuduhan pembunuhan Bhola. Veer menegur Champa bahwa dia memintanya untuk menghipnotis Bhola dan tidak membunuhnya, mengenang kejadian di mana mereka mengalahkan Bhola dan tentara di kapal. Champaa melempar pisau dan membunuh Bhola. Dari kilas balik, Veer mengira bahwa dia bisa menghubungi maa hanya melalui cincin itu, bagaimana dia akan berbicara dengan maa sekarang.
Precap: Chandrakantha mengatakan Umang dia tahu siapa yang membunuh Bhola, dia adalah ayyyar besar dan cincin ini miliknya, dia akan meraihnya melalui cincin ini, dia tidak bisa menjualnya. Veer terlihat berusaha memikatnya. Champa memberi tahu Veer bahwa dia datang untuk membunuh musuh-musuhnya dan tidak berteman dengannya. Dia melihat Chandrakantha dan mengatakan dia akan mendapatkan cincinnya begitu dia mengalihkan perhatiannya.


Loading...

0 Response to "Sinopsis Chandrakanta Antv Episode 2"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel