Sinopsis Chandrakanta Antv Episode 1

Episode dimulai dengan mantra gayatri dan darshan kuil. Sebuah sulih suara mengatakan bahwa cerita ini adalah tentang Chandrakantha, kisah terbesar dunia magis, Chandrakantha lahir di Vijaygarh, kota paling magis di dunia magis, kota ini memiliki pesulap yang disebut ayar yang dapat terbang dengan mobil dan dapat menyamar sebagai siapa pun yang mereka suka. Seorang ayyar yang menyamar memasuki rumah seorang pria. Istrinya senang melihatnya, tetapi pria sejati datang dan ayyar melarikan diri. Dia melanjutkan bahkan ayyaran memiliki kekuatan magis yang hebat dan bisa melakukan apa saja yang mereka sukai. Di antara mereka adalah ayyara Chandrakantha dan ibunya yang hebat, ayyaara Ratnaprabha terhebat yang memiliki belati / pisau Vishnuji yang ingin meneruskan garis keturunannya ke generasi berikutnya. Ratnaprabha berdoa kepada dewa bahwa dia akan memberikan belati ini ke ayyar / ayyara terbesar, setelah 21 tahun jika cucunya memenuhi persyaratannya, tuhan harus memberkatinya dan memberikan belati ajaib ini padanya. Orang-orang melantunkan Rani Ratnaprabha ki jai, Raja Jai ​​Singh ki jai ... Jai Singh datang dan memberi tahu Ratnaprabha bahwa dia menyerahkan kekuatan sihirnya ke belati ini secara perlahan dan menjadi manusia normal seperti dia. Ratnaprabha mengatakan dia ingin putrinya melihatnya sebagai ibu dan bukan ayyara. Orang-orang kemudian mengucapkan ayyara Vishakha ki jai ho dan Vishakha masuk.
Kompetisi ajaib dimulai. Ratnaprabha memerintahkan untuk memulai kompetisi dan melantunkan Vande Wisnu..Vande Wisnu. Rani Iravathi masuk bersama Raja Surendra Singh dan Rajkumar Virendra yang lumpuh. Orang-orang menyebut nama mereka. Iravathi mengatakan bagaimana persaingan ayyar dapat terjadi tanpa dirinya. Ratnaprabha mengatakan dia tidak mengundangnya. Iravathi mengatakan dia ingin saudara perempuannya Vishakha menang. Ratnaprabha mengatakan penyelesaian akan terjadi dengan keadilan dan siapa pun yang menang akan mendapatkan belati ajaib. Iravathi mengatakan Jai Singh mengundangnya. Ratnaprabha mengatakan dia merasa wanita ini akan melakukan sesuatu. Jaisingh meminta untuk percaya padanya dan memulai kompetisi. Vishaka dan Iravathi bersaing, dan Iravathi menang dan meminta untuk memberikan belati ajaib padanya. Ratnaprabha mengambil belati di dalam istana dan mengatakan dia tidak merasa Iravathi pantas belati ketika dia membunuh istri Surendra dan menjadi istrinya. Iravathi masuk dan berkata bahwa dia menyelamatkan Surendra dan istrinya dari hutan ajaib hitam dan harus menggunakan sihir hitam, menyelamatkan Virendra, tetapi tidak dapat menyelamatkan istri Surendra. Dia mengusulkan aliansi Virenda dengan bayi Chandrakantha. Ratnaprabha memilih Chandrakantha dan mengatakan dia akan menyimpan belati di Wisnu mandir dan tidak akan memberikannya kepada Iravathi, lupakan tentang persekutuan Virendra dan Chandrakantha. Asap Iravathi. Jai Singh meminta Iravathi untuk tinggal di istana malam ini, ia akan meyakinkan Ratnaprabha di pagi hari.
Iravathi mengepulkan asap di kamarnya dan memanggil ajudannya sebagai magis, berteriak Ratnaprabha menolak aliansi Virendra dan Chandrakantha, dia ingin menjadikan Chandrakantha sebagai bahunya dan mendapatkan kekuatan magis belati itu setelah 21 tahun dan memerintah atas dunia magis. Ajudan memintanya untuk melupakannya, dia mengundang kematiannya, menunjukkan Ratna akan membunuhnya. Iravathi dengan marah melemparkan kekuatan sihir padanya dan mengatakan dia akan membunuh Ratna dan Chandrakantha. Dia memerintahkan tentaranya untuk menyerang Vijaygarh, dia akan membakar seluruh Vijaygarh. Iravathi berjalan ke kamar Ratna dan menyerang tempat tidurnya berpikir Ratna ada di, tetapi hanya melihat bantal di bawah. Dia kemudian melihat bahkan Chandrakantha hilang dan berteriak ... Ratna berjalan dengan Jai Singh dan tentara dan melihat tentara Iravathi berlari masuk. Dia mengatakan Jai Singh dia mengatakan kepada Iravathi bahwa itu jahat. Jai Singh mengatakan dia tidak akan mengampuni Iravathi. Ratna menghentikannya. Mereka berdua menuju hutan untuk melarikan diri. Iravathi datang ke sana dan berteriak dia akan membunuh Ratna dan Chandrakantha dan mendapatkan belati. Jai Singh berkelahi dengan dia dan tentara dan meminta Ratna untuk lari. Ratna berlari. Iravathi menariknya dengan cambuk. Ratna lolos dari serangan. Iravathi membunuh Jaisingh dan kemudian menusuk Ratna. Ratna berkelahi dengannya dan terbang. Ira juga terbang seperti di film seni bela diri Cina, tetapi Iravathi mengikutinya dan menusuk berulang kali. Iravati lolos entah bagaimana dan mencapai pantai. Dia bersiul dan memanggil lumba-lumba peliharaannya dan mengatakan dia dikhianati, meminta untuk membawa Chandrakantha ke Surya garh dan melindunginya, Chandrakantha harus kembali setelah 21 tahun dan mengambil kembali belati miliknya. Dolphin membawa Charakantha pergi. Ratna kemudian pergi ke kuil Wisnu dan berdoa bahwa belati ajaib harus pergi ke Chandrakantha setelah 21 tahun, sampai saat itu akan berada di kuil ini. Iravathi datang dan mencoba merebut belati. Dia mendapat perlindungan dan Ratna belati. Kuil mulai jatuh. Ratna berdoa Vishnuji untuk mengambil belati ini di bawah kendalinya, ia yakin Chandrakantha akan mampu menahannya, sampai saat itu, harus dengan Vishunuji. Dia menyanyikan Vande Wisnu. Pedang terbang ke langit. Iravathi dengan marah berjalan keluar dari kuil sementara Iravathi terus berdoa di kuil. Ajudan Iravathi mengatakan hanya perlindungan yang berbahaya, tetapi bahkan memiliki kekuatan. Iravathi mengatakan dia membunuh kematiannya. Aide mengatakan Chandrakantha akan membunuhnya dan bukan Ratna. Iravathi meminta untuk mencari tahu di mana Chandrakantha berada. Aide mengatakan dia adalah tempat dimana sihir hitam tidak bisa mencapai. Iravathi mengatakan dia akan mencari semua dinasti dan membunuhnya.
Di Suryagarh, pasangan nelayan mencoba menangkap ikan. Istri Ruchi menangis bahwa mereka tidak mendapatkan ikan dan bahkan tidak melahirkan anak. Suami berkata ketika tuhan akan memberi anak, itu akan datang dari langit. Dia melempar jaring lagi dan mendengar suara anak-anak. Dia menjadi sangat melihat anak dan berteriak mereka mendapat kehidupan. Mereka berdua berterima kasih kepada Vishnuji karena memberi mereka seorang putri dan menamainya Chandrakantha. Voiceover berkata lagi, putri ratu yang kaya menjadi mahkota orang tua yang miskin. Dia melanjutkan bahwa Iravathi menghancurkan dinasti-dinasti di sekitarnya yang sedang mencari Chandrakantha. Bocah yang agak dewasa Veer memanjat gunung dengan kesulitan besar untuk menyenangkan ibunya, kembali ke Iravathi dan mengatakan bahwa dia mendaki gunung penuh dan suatu hari, dia akan menjadi sangat kuat. Iravathi mengenakan kain padanya dan memuji. Virendra mengatakan dia membutuhkan susu khusus yang dia suka. Iravathi mencampur bubuk dalam susu dan memberikannya pada Veer dan kemudian memintanya untuk pergi dan beristirahat. Veer dengan gembira berlari. Ajudan datang dan mengejek bahwa serangan chudail bahkan 2 jam jauhnya, tetapi dia menyerang rumahnya sendiri, mengapa dia memberikan obat kepada putranya. Irvathi mengatakan itu akan membuatnya tetap terkendali. Dia kemudian menghancurkan daun dan mencampur susu. Ajudan meminta bahkan dia menggunakan narkoba. Iravathi mengatakan itu racun bagi Surendra, dan dia akan meninggalkan mayat.
Sepuluh tahun kemudian, Virendra / Veer menunjukkan kekuatannya di depan Iravathi dan mengalahkan prajurit, tetapi tidak membunuh satu. Iravati menegurnya bahwa dia adalah seorang pejuang dan seharusnya tidak menurunkan pedangnya sampai dia menyelesaikan musuhnya. Veer mengatakan lawan tidak memiliki senjata dan gurunya. Iravati mengatakan ayahnya ditikam oleh lawan dengan trik, jadi dia seharusnya tidak menghindarkan lawannya, memeras secara emosional yang merawatnya setelah kematian orang tuanya. Dia bilang dia. Dia memerintahkan untuk membunuhnya kemudian. Dia membunuh. Iraavathi mengatakan jika dia terus melakukannya, itu akan menunjukkan lidah untuk roti. Dia membuat harimau sebagai gantinya dengan memberinya kemewahan dan kejam sehingga dia akan menggoyangkan ekornya di depannya. Beberapa tahun kemudian, Veer berotot muda berjalan ke medan pertempuran untuk bertarung dengan 3 pria. Pria melemparkannya ke udara berulang kali dan menyerangnya sekaligus. Dia melempar semuanya sekaligus dan membuangnya. Pembantu kemudian melemparkan air padanya dan mencuci tubuh berlumur lumpur. Veer mengungkapkan wajahnya. Voiceover mengatakan Veer sangat kuat sehingga ibunya sangat senang dengannya, tetapi dia tidak tahu kematiannya mekar di tempat lain. Chandrakantha muda diperkenalkan. Ibu asuh Chandrakantha membangunkannya dan mengatakan dia mendapat pekerjaan di rajmahal hanya 7 hari yang lalu dan tidak boleh terlambat. Chandrakantha mengatakan mengapa dia membangunkannya, dia melihat mata air yang indah, hutan, sihir, bahkan dia melakukan sihir. Ibu berkata mereka adalah nelayan miskin. Chandrakantha memanjakan orang tuanya dan bergegas ke istana.
Veer berjalan di pasar dan para gadis dengan penuh semangat menonton dan mengikutinya. Temannya Tej bergabung dengannya. Gadis-gadis mengelilinginya dan menari. Dia menari bersama mereka di Hutad Hutad ... lagu ... Musuh Veer memata-matai dia. Veer menangkapnya dan menyiksanya, bertanya siapa dia. Man mengatakan dia adalah Bhola dan datang untuk melihat apakah ibunya akan menyerang mereka. Veer mengatakan hari ini adalah hari ulang tahun ibunya dan dia tidak akan membunuh siapa pun, pergi dan beri tahu Veer akan datang. Sulih suara mengatakan Iravathi tidak bisa memenangkan Suryagarh karena rajanya sangat kuat dan tahu untuk melindungi dinastinya. Veer masuk ke rumah sakit dan memintanya untuk memberikan uang jasanya kepada anak-anak.
Ajudan Iravathi mengatakan bahwa dia memenangkan banyak dinasti dengan sampul belati magis, tetapi tidak dapat memenangkan Suryagarh dan mengatakan akhir hidupnya ada di Suryagarh. Iravathi memanggil Veer kembali ke istana segera dan mengatakan di Suryagarh, Rajkumari Sonakshi dan pengawal Ayyar Sotakshi sedang dipilih dan bahkan sebuah kompetisi. Veer mengatakan dia sudah mengirim anak buahnya. Iravathi meminta untuk menculik mereka. Veer bilang oke dan pergi. Adie meminta untuk menculik putri Ratnaprabha sebagai gantinya. Iravathi mengatakan jika dia cerdas, dia akan berada di tempatnya.
Dolphin Raccho mengundang Chandrakantha untuk bermain. Chandrakantha mengatakan dia harus pergi. Dia berpikir di mana temannya Umang. Umang datang terbang di atas karpet dan mengatakan lihat aku karpet terbang. Dia meminta untuk berhati-hati. Umang mengatakan jinnya datang dalam pelayanannya dan akhirnya belajar karpet terbang.
Veer dan Tej mencapai dekat istana Suryagarh. Tej mengatakan sangat sulit untuk memasuki istana ini. Veer mengatakan tidak perlu khawatir, dia tahu bagaimana memasuki Sotakshi dan Sonakshi mengenakan pakaian berat dan bertindak sebagai pelawak bertarung yang lebih cantik. Mirror mengatakan mereka berdua tidak. Chandrakantha masuk dan mereka mengeluh. Chandrakantha bertanya apa yang dia katakan kepada mereka. Dia mengatakan kebenaran. Virendra dengan sihirnya menciptakan kadal dan memanjat dinding istana dengan bantuan mereka dan masuk. Maharaj menguji ayyar. Sotakshi dan Sonakshi masuk bersama Chandrakantha. Chandrakantha membersihkan sepatu maharaj. Maharaj bertanya mengapa mereka datang. Mereka berdua mengatakan untuk memilih ayyar. Dia mengatakan ayara dan meminta Chandrakantha untuk merawat mereka. Dia bilang dia tidak tahu sihir, tetapi bisa memberikan hidupnya untuk mereka. Jam tangan Veer bersembunyi. Sotakshi dan Sonakshi mendiskusikan tentang Veer dan berpikir dia akan mencintai mereka. Sonakshi mengatakan tembok istana ini sangat jelek, ohw Veer akan masuk. Veer menonton dari pohon mengira dia telah datang. Dia masuk menyamar dengan janggut dan rambut panjang dan mengatakan dia datang, akankah mereka menonton sihirnya. Mereka terpesona melihatnya. Dia menunjukkan sihirnya dan melemparkan bunga pada mereka dan meminta untuk menjadikannya ayyar mereka. Dia memeluknya dan mengatakan mereka punya. Chandrakantha masuk dan terkejut melihat seorang pria, bertanya siapa dia, bagaimana dia bisa masuk ke sini. Sonakshi dan Sotakshi bertanya mengapa pelayan masuk. Veer menggunakan sihirnya dan menggelapkan kamarnya. Chandrakantha terpeleset dan dia memegangnya. Keduanya saling menatap mata satu sama lain.
Precap: Chandrakantha mengatakan Veer mengambil Sotakshi dan Sonakshi, dia tidak bisa menyelamatkan mereka. Dia terbang di atas karpet dan Veer melempar panah. Iravathi menegur Veer bagaimana dia bisa merusak harga dirinya dengan dikalahkan oleh seorang gadis. Aide memberi tahu Iravathi bahwa kematiannya masih hidup dan memiliki tanda belati ajaib di tangannya. Iravathi mengatakan Veer harus pergi dan membawa gadis. Veer berkelahi dengan harimau.


Loading...

0 Response to "Sinopsis Chandrakanta Antv Episode 1"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel