Sinopsis Silsila Antv Episode 158 Hari Ini

Sinopsis Silsila Antv Episode 158 Hari Ini  Ishaan menghentikan mobilnya berpikir sepertinya ada kecelakaan.  Itu Mauli dikelilingi oleh kerumunan.  Dia menangis memeluk Ishaan.


Ishaan menghentikan mobilnya berpikir sepertinya ada kecelakaan.

Itu Mauli dikelilingi oleh kerumunan.

Dia menangis memeluk Ishaan.

Dia menghibur Mauli, berbagi jaketnya dan menyetir Mauli bersamanya.


Kunal mengatakan dia bangga pada Pari karena membantunya.

Pari bilang dia tidak bisa melihatnya atau Mishti sedih, dia mengatakan semuanya pada Mishti.

Mishti menangis bahwa dia sadar ibunya pasti menangis.

Kunal memeluk Mishti dan mengatakan Mishti berani karena ibunya berani dan lulus setiap tes dalam warna terbang.

Mereka merencanakan segalanya karena Mauli harus bersama Ishaan.

Dia kemudian mengirim gadis-gadis untuk tidur.


Ishaan merasa jijik pada Kunal.

Mauli mengatakan dia baik-baik saja karena rumah itu milik Kunal.

Dia hanya sedih untuk Mamma, Dida dan khususnya Mishti.

Dia terisak-isak buruk bahwa dia menginginkan keluarganya.

Dia sedih bahkan Mishti

membantah menemaninya.

Ishaan memberinya segelas air dan mengatakan Mamma dan Dida pasti terikat karena sesuatu.

Ishaan menyindir Kunal karena memainkan permainan palsu untuk mencari bantuannya, ia berpisah dengan Mauli dan Mishti.


Kunal datang ke kamar cewek.

Dia duduk di samping Mishti dan diam-diam meminta maaf karena memisahkannya dari ibunya.

Dia berjanji akan segera memperbaiki semuanya.

Dia berbalik untuk meninggalkan tempat Radhika membelai dirinya, menjadi bangga padanya.

Dia memintanya untuk tidur, dia masih di aula.
Keesokan paginya, Kunal bertanya-tanya di mana Mauli harus, apakah dia harus memanggil Ishaan.

Dia menolak gagasan itu kalau tidak Ishaan akan tahu rencananya.

Ada bel pintu, itu Ishaan yang meninju langsung ke wajah Kunal.

Ishaan meraih kerahnya dan berteriak betapa beraninya dia melemparkan Mauli keluar rumah begitu larut malam.

Dia berpisah darinya dari Mishti.

Dia sama sekali tidak menginginkan hartanya, dia masih peduli pada Mamma dan Dida.

Kunal mempertanyakan apakah dia menahannya di bawah todongan senjata? Ishaan harus ingat dia membutuhkannya saat itu, dia menghentikan pukulan lain dan memperingatkan Ishaan untuk tidak mengangkat tangannya untuk waktu lain.

Dia tidak siap untuk mendengar sepatah kata pun dari Ishaan di rumahnya sendiri.

Ishaan pergi..
dengan memperingatkan bahwa dia dan Mauli akan membawa Mishti.

Kunal menampar pintu di wajahnya.

Mamma dan Mahek bergegas membersihkan hidung Ishaan yang berdarah.
Radhika mengatakan setidaknya dia bisa memberi tahu Ishaan.

Kunal mengatakan mereka berdua harus berbagi ketegangan untuk mendekat.

Mahek mengejek bahwa Kunal harus menyewa kamar di rumah sakitnya sendiri, dia bisa dipukuli dan kemudian berpakaian secara teratur.

Kunal bercanda bahwa di rumah sakit dia tidak akan mendapatkan cinta dari ibu dan sahabatnya; dia bahkan siap dipukuli sepuluh kali untuk perawatan ini.

Dia bilang dia kesal sampai Ishaan datang, tapi sekarang semuanya sesuai dengan rencananya.


Ishaan membuka tirai kamar Mauli.

Mauli duduk di tempat tidur.

Ishaan mengatakan dia tidak tahu harus berkata apa padanya untuk meringankan suasana hatinya.

Lelucon lemah atau puisi buruknya mungkin bahkan tidak membantu.

Dia menyajikan nampan sarapannya dan memintanya untuk makan sesuatu.

Mauli mengatakan dia tidak lapar sama sekali.

Mauli berbalik untuk pergi.
Di meja sarapan, Pari dengan gembira melengkapi sarapan.

Dia mengatakan Mahek juga memasak dengan cara yang sama.

Mishti sedih.

Kunal mengatakan dia memasak Parathas setiap hari untuk Pari, dia berharap untuk sarapan yang menarik seperti burger atau pizza
Mahek, Pari dan Mishti segera bersemangat.

Radhika memperingatkan semua orang untuk tidak membuang apa pun yang telah dia masak.

Mereka semua bersemangat.

Mauli memanggil Mishti dari belakang.

Mishti berlari ke pelukan Mauli.

Kunal mengirim Pari ke dalam ruangan.

Mauli mencium pipi Mishti dan mengatakan dia sangat merindukannya.

Dia mengatakan pada Mishti bahwa dia telah datang, mereka sekarang akan hidup bersama.

Kunal bertanya kepada Mauli apa yang tersisa padanya sehingga dia kembali? Mauli menjawab putrinya ditinggalkan, dia datang menjemputnya.

Kunal benar-benar mengejek? Jika dia pergi, atau memilih untuk tidak pergi? Dia tidak berpikir seseorang bisa menyewa rumah semalaman.

Mauli mengatakan tadi malam dia terkejut karena dia datang ke sini untuk membalikkan hidupnya.

Tapi sekarang dia punya tempat, dan dia datang untuk mengambil putrinya.

Kunal meminta Mishti untuk masuk ke dalam, lalu bertanya kepada Mauli apakah dia akan tinggal di tempat Ishaan? Dia ingin tinggal di rumah Ishaan tanpa menikahinya; dia tidak bisa membiarkan putrinya hidup di lingkungan seperti itu.

Mauli menjelaskan kepada Kunal bahwa Mishti bukan putrinya, dia tidak pernah merawatnya dan tidak memiliki hak kebapakan juga.

Dia membawa Mishti dan menghasilkan cukup baik untuk diri mereka sendiri, dia tidak berhak berkomentar atas perbuatannya.

Kunal bertanya apakah hanya Mauli yang memiliki hak untuk menjaga moral.

Dia tidak bisa mengirim Mishti sampai Mauli menikahi Ishaan.

Mauli mempertanyakan Kunal siapa dia untuk menanyainya? Dia tidak peduli dengan pernikahannya, dia tinggal dengan siapa pun (memandang ke arah Mahek) yang dia inginkan, lalu bagaimana dia bisa menanyainya? Kunal bertepuk tangan jika Mauli berarti tidak ada perbedaan di antara mereka.

Mauli mengatakan kepada Kunal bahwa itu tidak dilakukan, dia benar sebelumnya dan bahkan sekarang juga.


Dia datang untuk membawa Mishti.

Moralnya tidak akan mengizinkannya untuk mengambil Mishti ke dalam pengaturan yang salah.

Dia akan tinggal bersama Mishti di sebuah hotel.

Mishti datang untuk mengatakan dia tidak ingin tinggal di hotel mana pun.

Mauli bertanya apakah Mishti mencintai ibunya.

Mishti mengangguk.

Mauli mengatakan bahwa dia harus mempercayainya juga; dia membawa Mishti.

Mishti datang untuk mengatakan dia tidak ingin tinggal di hotel mana pun.

Mauli bertanya apakah Mishti mencintai ibunya.

Mishti mengangguk.

Mauli mengatakan bahwa dia harus mempercayainya juga; dia membawa Mishti.

Mishti datang untuk mengatakan dia tidak ingin tinggal di hotel mana pun.

Mauli bertanya apakah Mishti mencintai ibunya.

Mishti mengangguk.

Mauli mengatakan bahwa dia harus mempercayainya juga; dia membawa Mishti.

Episode Selanjutnya

Ishaan bertemu Mishti dan Mauli di tempat parkir.

Dia mengatakan Mauli pasti memintanya untuk menemaninya di sini.

Mauli mengatakan dia ingin melakukannya sendiri.

Sampai ada pengaturan kehidupan mereka, mereka akan tinggal di hotel.





Diterjemahkan By Ferentzk
www.SinopsisLoveindia.com
Episode silsila , serial tv,serial tv antv, silsila Episode, Episode silsila Antv, silsila Hari Ini, silsila , Sinopsis silsila , Sinopsis silsila Antv, Video silsila Antv, Download video silsila Antv, silsila Antv Youtube, Foto silsila , silsila episode terakhir, silsila Mp3, silsila Pemain, silsila Antv Sinopsis, Photo silsila , Picture silsila , silsila Youtube, silsila Romantis,silsila - Hui Sabse Parayi, Sinopsis silsila Lengkap,nandini, mauli, dev, kunal, mauli dan kunal, nandini dan mauli, kunal dan nandini, silsila Full, silsila Terbaru, silsila Terlengkap, silsila 1- Tamat .
Loading...

0 Response to "Sinopsis Silsila Antv Episode 158 Hari Ini"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel