SINOPSIS ISHQ SUBHAN ALLAH Episode 213 ANTV

SINOPSIS ISHQ SUBHAN ALLAH Episode 213 ANTV
Ruksaar berkata kepada Zara " aku akan pergi bersamamu.

Kabir mengatakan : " kamu adalah istriku, kamu tidak akan pergi.

Ruksaar bilang : " aku akan pergi, Kabir mengatakan : " kemudian tersesat.

Ruksaar menjadi takut.

Zara mengirimnya pergi.

Zara mengatakan : " aku menggunakan taktik ini sehingga Kabir mengingkari janjinya, dia pergi.

Ayesha tegang dan memanggil Zara.

Zara berpikir " aku tidak akan menjadi emosional hari ini.

Aisyah menunjukkan Alqurannya, Zara ingat " itu adalah Alquran pernikahannya.

Ayesha mengatakan : " apa yang kamu lakukan adalah membuat hubungan kamu terbakar, jangan bawa Ruksaar dalam semua ini, dia mungkin anak-anak hari ini, tetapi kamu mengatakan : " nya " ia adalah istri Kabir, bagaimana jika terjadi sesuatu antara Kabir dan Ruksaar?
Ketika kamu bertengkar dengannya maka aku tahu kalian berdua saling mencintai dan akan mengatasinya tetapi bagaimana jika Ruksaar mendapatkan ingatannya kembali?
bagaimana jika Ruksaar memenangkannya karena hasratnya?

Zara mengatakan : " jika Ruksaar adalah hadiah untuk mendapatkan Kabir aku kembali maka tidak apa-apa, aku ingin Kabir yang stabil, tidak bergantung pada ayahnya, dapat membayar zakat untuk istrinya, aku ingin Kabir dengan harga diri, dia pergi.

Ruksaar ada di kamar Zara.

Ruksaar memintanya untuk tidur di tempat tidur.

Dia mengatakan : " Kabir membuatku mendengarkan cerita baru kemudian aku tidur.

Zara memanggil Kabir, Kabir bilang : " aku tidak ingin mendengarmu keluar.

Zara mengatakan : " Ruksaar adalah tugasmu sehingga kamu harus datang ke sini dan membuatnya makan, tidur, aku bisa menjaganya di sini tetapi kamu harus merawat dan harus melihat wajahku, di satu sisi adalah janjimu dan di sisi lain adalah kewajibanmu, apa yang akan kamu lakukan sekarang?
dia mengakhiri panggilan.

Kabir ingat mengambil tugas Ruksaar dan mengatakan : " dia tidak akan tidur tanpa aku bercerita, aku harus pergi ke luar rumah saat itu.

Kabir datang ke Zeenat dan memintanya untuk membawa Ruksaar kembali.

Zeenat mengatakan : " " dia memanggil aku menangis dan tidak mendengarkan aku.

Ayesha meminta Kabir untuk pergi dan membawanya kembali.

Kabir melihat Zara memanggil, dia berteriak " aku tidak ingin mendengarmu.

Ruksaar mengatakan : " ini aku, datang ke sini, aku ingin mendengar cerita, jika kamu tidak datang maka aku akan duduk di taman.

Kabir mengatakan : " itu dingin di luar, jangan lakukan itu.

Ruksaar mengatakan : " lalu datang ke sini.

Kabir tegang.

Ruksaar mengatakan : " Zara " aku akan meminta Kabir untuk menceritakan kisah nikah kami.

Zara menjadi tegang dan pergi ke sudut.

Kabir datang ke sana dan mengingat tantangan Zara.

Dia masuk kamar dan mengunci Zara.

Zara mulai kedinginan.

Kabir membuka kunci tetapi tidak membuka pintu.

Kabir berkata kepada Ruksaar " pergi dan membuka pintu.

Ruksaar bilang : " aku tidak akan.

Kabir mengatakan : " bawa dia dan jangan bilang : " aku mengatakan : "nya.

Zara mendengarnya dan berpikir dia peduli padaku.

Ruksaar membawa Zara masuk, Zara melihat Kabir berdiri di atas jilbab dan berpikir " misi aku adalah untuk tidak memenangkan tantangan ini, tetapi aku memiliki tujuan lain.

Shahbaz mendapat telepon Asim dan mengatakan : " baik-baik saja kamu pergi ke luar negeri?
oke panggil aku nanti, dia mengakhiri panggilan.

Shahbaz berpikir " aku harus melakukan sesuatu untuk membayar hutang dan mengendalikan Zara.

Dia bertanya pada Ayesha di mana Kabir?
Ayesha mengatakan : " dia pergi ke rumah Zara untuk membuat Ruksaar tidur.

Shahbaz mengatakan : " dia menggunakan Ruksaar tapi aku akan membuat Ruksaar melakukan sesuatu yang bahkan tidak bisa dipikirkan.

Ruksaar bertanya pada Kabir mengapa dia tidak tinggal bersama mereka?
Zara berbaring di sisi lain tirai di lantai.

Kabir memeriksa lantai dan mengatakan : " Ruksaar menyuruh temanmu tidur di tempat tidur denganmu.

Kata Ruksaar, katakan sendiri.

Zara melihat.

Kabir bilang : " itu dingin di sana.

Zara mengatakan : " para suami yang melakukan tuduhan yang salah pada istri mereka tanpa berpikir lalu mengapa itu penting?
apa yang akan terjadi?
Aku hanya akan mati, setidaknya kamu akan melihat wajahku.

Seseorang memotong benang tirai yang diikatkan pada pipa air dari luar menggunakan jendela.

Tirai jatuh, Kabir melihat pipa bocor dan meminta Zara untuk bangun.

Kabir mencoba menghentikan air, Zara memintanya untuk tidak mengubah janjinya jika tidak.

Kabir memandang dan memintanya untuk membawa pakaian.

Zara melakukannya, mereka berdua mengikatnya.

Zara berbalik darinya ketika kebocoran berhenti.

Kabir menawarkan syalnya.

Dia mengambilnya dan tersenyum, drama narazgi teri.

Zara memberikan selendang kembali padanya, dia memalingkan muka tetapi memberikan selendang kembali padanya.

Zara mengikat tirai di antara mereka dan memintanya untuk menenangkan dirinya terlebih dahulu.

Kabir membersihkan lantai terlebih dahulu.

Zara menawarkan teh padanya, dia bilang : " aku tidak mau itu.

Zara mengatakan : " kalau begitu aku tidak akan minum juga.

Kabir mengambil teh.

Mereka berdua meminumnya.

Kemudian Kabir mengatakan : " waktunya untuk sholat subuh, aku harus pergi, menutup pintu.

Zara bilang : " aku tidak akan berterima kasih.

Kabir mengatakan : " kamu tertantang untuk membuatku kalah dan mengingkari janjiku lalu mengapa kamu tidak menunjukkan wajahmu padaku?
Zara mengatakan : " " misiku bukan untuk menang tetapi untuk membuatmu menang, aku ingin menghabiskan waktu bersamamu, kau basah tetapi masih membantuku, pastikan lantai bersih, kau menunjukkan begitu banyak perhatian, istri yang memiliki suami seperti kamu bisa jangan pernah kalah, aku akan membuat kamu menang pasti.

Kabir terlihat.

Zara mengikat tirai di antara mereka dan memintanya untuk menenangkan dirinya terlebih dahulu.

Kabir membersihkan lantai terlebih dahulu.

Zara menawarkan teh padanya, dia bilang : " aku tidak mau itu.

Zara mengatakan : " kalau begitu aku tidak akan minum juga.

Kabir mengambil teh.

Mereka berdua meminumnya.

Kemudian Kabir mengatakan : " waktunya untuk sholat subuh, aku harus pergi, menutup pintu.

Zara bilang : " aku tidak akan berterima kasih.

Kabir mengatakan : " kamu tertantang untuk membuatku kalah dan mengingkari janjiku lalu mengapa kamu tidak menunjukkan wajahmu padaku?
Zara mengatakan : " " misiku bukan untuk menang tetapi untuk membuatmu menang, aku ingin menghabiskan waktu bersamamu, kau basah tetapi masih membantuku, pastikan lantai bersih, kau menunjukkan begitu banyak perhatian, istri yang memiliki suami seperti kamu bisa jangan pernah kalah, aku akan membuat kamu menang pasti.

Kabir terlihat.

Zara mengikat tirai di antara mereka dan memintanya untuk menenangkan dirinya terlebih dahulu.

Kabir membersihkan lantai terlebih dahulu.

Zara menawarkan teh padanya, dia bilang : " aku tidak mau itu.

Zara mengatakan : " kalau begitu aku tidak akan minum juga.

Kabir mengambil teh.

Mereka berdua meminumnya.

Kemudian Kabir mengatakan : " waktunya untuk sholat subuh, aku harus pergi, menutup pintu.

Zara bilang : " aku tidak akan berterima kasih.

Kabir mengatakan : " kamu tertantang untuk membuatku kalah dan mengingkari janjiku lalu mengapa kamu tidak menunjukkan wajahmu padaku?
Zara mengatakan : " " misiku bukan untuk menang tetapi untuk membuatmu menang, aku ingin menghabiskan waktu bersamamu, kau basah tetapi masih membantuku, pastikan lantai bersih, kau menunjukkan begitu banyak perhatian, istri yang memiliki suami seperti kamu bisa jangan pernah kalah, aku akan membuat kamu menang pasti.

Kabir terlihat.

Kemudian Kabir mengatakan : " waktunya untuk sholat subuh, aku harus pergi, menutup pintu.

Zara bilang : " aku tidak akan berterima kasih.

Kabir mengatakan : " kamu tertantang untuk membuatku kalah dan mengingkari janjiku lalu mengapa kamu tidak menunjukkan wajahmu padaku?
Zara mengatakan : " " misiku bukan untuk menang tetapi untuk membuatmu menang, aku ingin menghabiskan waktu bersamamu, kau basah tetapi masih membantuku, pastikan lantai bersih, kau menunjukkan begitu banyak perhatian, istri yang memiliki suami seperti kamu bisa jangan pernah kalah, aku akan membuat kamu menang pasti.

Kabir terlihat.

Kemudian Kabir mengatakan : " waktunya untuk sholat subuh, aku harus pergi, menutup pintu.

Zara bilang : " aku tidak akan berterima kasih.

Kabir mengatakan : " kamu tertantang untuk membuatku kalah dan mengingkari janjiku lalu mengapa kamu tidak menunjukkan wajahmu padaku?
Zara mengatakan : " " misiku bukan untuk menang tetapi untuk membuatmu menang, aku ingin menghabiskan waktu bersamamu, kau basah tetapi masih membantuku, pastikan lantai bersih, kau menunjukkan begitu banyak perhatian, istri yang memiliki suami seperti kamu bisa jangan pernah kalah, aku akan membuat kamu menang pasti.

Kabir terlihat.

istri yang memiliki suami sepertimu tidak akan pernah kalah, aku akan membuatmu menang pasti.

Kabir terlihat.

istri yang memiliki suami sepertimu tidak akan pernah kalah, aku akan membuatmu menang pasti.

Kabir terlihat.

PRECAP- Kabir pingsan di kantor, manajer berlari ke arahnya dan memanggil Zara.

Zara tertegun.
Loading...

0 Response to "SINOPSIS ISHQ SUBHAN ALLAH Episode 213 ANTV"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel