Sinopsis Silsila Antv Episode 92 Hari ini

Kunal Merencanakan Ulang Tahun Mauli; Nandini Melewatkan Perayaan Itu

Jyoti menaburkan 'Ganga Jal' di seberang rumah dan memastikan bahwa tidak ada yang akan mengganggu di rumahnya sekarang.

Dia mengeluh bahwa Mauli tidak pernah memperhatikan nasihatnya.

Kunal kembali ke rumah, Mauli harus membuatnya terikat pada dirinya sendiri sekarang.

Mauli mengatakan pada Jyoti bahwa Kunal belum kembali untuknya, tetapi untuk Dida.

Mereka tidak menginginkan tambalan dan telah mengajukan perceraian.

Jyoti marah karena dia mengajukan perceraian?
Dia bertanya apakah Kunal masih bersama Nandini….

Mauli mengangguk dan meninggalkan dapur sambil menangis.

Jyoti sangat marah atas Nandini dan mengatakan setelah semua aib Nandini harus meninggalkan kota, tetapi sekarang dia tidak akan menghindarkannya.
Dia tidak bisa membiarkan Nandini merayakan hidupnya dengan merusak rumah putrinya.

Mauli memanjat bangku di kamarnya dan mengubah sel-sel jam dinding.
Dia kehilangan keseimbangannya.

Kunal datang ke kamar dan menemukan kemungkinan Mauli jatuh.

Dia memegang bangku dan bertanya mengapa dia tidak memanggilnya untuk meminta bantuan?

Mauli bilang dia sudah terbiasa hidup tanpanya, lebih baik dia membiarkannya belajar ini.
Dia ingin seperti jam dinding, ada beberapa alat untuk mengubah waktu dalam kehidupan juga.
Dia tidak pernah menyadari ketika Kunal berubah banyak,

lalu tersenyum lemah bahwa di luar rumah Manish, dia pernah bertanya kepada Kunal apakah dia akan pernah meninggalkannya.
Mereka ingat bagaimana Kunal menyebut dirinya beruntung memiliki dia sebagai istri, dia siap melawan apa pun untuk persahabatannya.

Kunal meminta maaf dan mengatakan dia bisa mengerti rasa sakitnya.

Mauli melarang dia mengklaim memahami posisinya, dia memegangnya dan berdoa kepada Tuhan bahwa tidak ada yang harus menanggung penderitaan dalam hidup.


Di sana di rumah, Nandini duduk bersama patung dewa dan menginggat Kunal yang telah memberinya hadiah.

Dia ingat kata-kata Mauli bahwa dia berdoa untuk senyum Nandini dan keinginannya telah terpenuhi.

Dia melihat ke arah kalender dan mengingat ulang tahun Mauli besok.

Dida senang dan memberi tahu Kunal dan Mamma bahwa itu adalah ulang tahun Mauli besok.
Ini adalah satu-satunya hari di tahun itu Mauli berhak menuntut hadiah untuk dirinya sendiri.
Dia ingin merayakan hari dengan semangat penuh.

Mamma mengejek bahwa tahun ini Mauli telah memiliki cukup banyak kejutan dalam hidup.

Dida memberi tahu Kunal untuk mengatur ulang tahun kejutan Mauli.

Nandini memberitahu Kunal bahwa mengatur pesta kejutan untuk Mauli sangat sulit.

Dia menyimpan berita tentang segala sesuatu sebelumnya dan bahkan membuat tuntutan di masa kecilnya.

Kunal bertanya pada Nandini bagaimana dia bisa melakukan semua ini.

Nandini menyadari bahkan bayangannya seharusnya tidak ada di sekitar Mauli.

Dia menawarkan untuk membantu Kunal dari jauh.

Nandini ada di pasar untuk berbelanja.

Mauli datang ke toko yang sama dan berhenti di dekat malaikat dengan sayap dan tongkat sihir.
Dia ingat dia pernah berdoa pada patung dewa.

Kunal telah berjanji pada Mauli untuk mendapatkannya pada hari ulang tahunnya yang berikutnya.

Dia berjalan pergi menangis dan berpikir sekarang dia tidak memiliki keinginan untuk itu.

Nandini mencapai patung dewa yang sama dan mengingat itu adalah barang favorit Mauli, dia pasti menyukainya.

Keesokan paginya, Mauli bangun untuk menemukan kamarnya dihias di sekitar.

Dia duduk dengan kaget dan tersenyum saat Mamma, Dida, dan Kunal berdiri di sana untuk mengucapkan selamat.

Dia pergi untuk memeluk Dida, Mamma dan Pramilla karena kegirangan.

Dia kemudian pindah ke Kunal, hampir memeluknya, dan kemudian menarik diri.

Mereka mengingat kembali perayaan dan kejutan lama mereka di dalam ruangan.

Dida menawarkan Mauli untuk menuntut apa pun yang diinginkannya.

Mauli menjawab dia telah tumbuh menjadi Dida, dia hanya membutuhkan kedamaian dan kebahagiaan semua orang sekarang.

Mauli pergi untuk bersiap-siap ke klinik, ini jadwal sibuk di klinik dan apa yang akan dia lakukan di rumah?

Nandini duduk dengan dia dan foto Mauli.
Dia mengatakan dia ingin memeluk Mauli dan mendoakannya, tetapi mereka berdiri di baliknya sehingga mereka tidak bisa berpikir untuk mendekat.

Dia berharap fotonya selama bertahun-tahun ketika pergi, dan hari ini ketika mereka dekat; dia masih tidak bisa mengharapkannya.

Mauli membuka lemari dan menemukan dua baju baru dengan label.

Dia menatap kosong ke arah mereka tetapi memilih gaun tua.

Kunal datang ke kamar dan mengucapkan selamat ulang tahun Mauli.

Dia tersenyum lemah.

Dia bertanya apakah dia tidak akan mengenakan gaun baru, seperti yang selalu dia lakukan.

Mauli menjawab tidak ada yang abadi.
Banyak yang telah berubah tahun ini saja, dan tidak ada yang tahu lebih baik dari dia.

PRECAP: Nandini membagikan makanan di antara orang miskin untuk ulang tahun Mauli.

Mauli datang ke mobil dan menemukannya dipenuhi kejutan.

Dia kesal dan menyewa mobil sebagai gantinya, bertanya-tanya apa gunanya semua ini ketika Kunal tidak bersamanya lagi.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel