Sinopsis Silsila Antv Episode 90 Hari ini

Sinopsis Silsila Antv Episode 90 Hari ini
Kunal Memutuskan Untuk Merencanakan Sesuatu Yang Istimewa Untuk Nandini

Kunal berlari untuk mencari Nandini di sekitar dan menabrak seorang wanita dan piring sindoornya jatuh di atas kepala Mauli.

Mauli terkejut saat menyentuh kepalanya dan menemukan sindoor...

Mauli mengingat kata kata Dida jika setiap wanita sudah menikah dan mengisi sindoornya.

Mauli dan Nandini perpartisipasi dalan bagian dari tari permainan sindoor.

Wajah mereka merah semua tetkena sindor karena tari

Mauli menggosok sindoor ke dalam garis rambut Nandini, tanpa mengenalinya.

Ketika mereka berhadapan satu sama lain, talas jatuh dari tangan Mauli.

Dia menghargai Nandini karena merampas segalanya, bahkan sindernya juga.

Dia meninggalkan aula.

Kunal memperhatikan pergi dan melihat Nandini, yang berdiri menangis di tengah-tengah aula.

Dia bergegas ke Nandini dan membawanya ke samping.

Nandini mengatakan bahwa Mauli takut bahwa dia ingin merebut sindoor-nya, dia hanya datang ke sini untuk kedamaian dan tidak menganggap Mauli sebagai musuhnya.

Kunal meyakinkan Nandini bahwa dia mempercayainya.

Nandini mengatakan cinta dan hormat yang dia dapatkan dari Kunal cukup baginya, dia tidak pernah ingin merebutnya dari Mauli.

Kunal menyeka air mata Nandini dan bertanya apakah dia akan tetap menangis bahkan setelah mendapatkan cintanya.

Dia mengatakan situasi sedemikian rupa sehingga kadang-kadang dia mungkin menyakitinya, tetapi dia berjanji bahwa dia akan ada di sana setiap kali untuk menghapus air mata nandini.
Mauli datang ke sini karena Dida.
Dia datang ke sini setiap tahun untuk merayakan pertemanan.
Dia meyakinkan Nandini bahwa dia ada di sini bersamanya untuk merayakan bersamanya.
Dia menentang keluarga dan masyarakatnya tetapi memilih Nandini.
Mereka harus berjuang untuk hari ketika mereka dapat benar-benar bersatu.

Pandit ji meminta para wanita untuk mengambil chunri dari Mata.

Kunal masuk ke garis.
Dia mendapat dua chunri, melihat ke arah Dewi yang menganggapnya sebagai simbol.

Dia kemudian menggantungkan Nandini dengan chunri.

Keduanya saling memandang sebentar.

Keesokan harinya, Kunal berbicara kepada Nandini di telepon tentang sakit kepalanya.

Nandini mengatakan dia akan baik-baik saja dalam beberapa saat.

Kunal mengatakan padanya untuk tetap santai dan tidak terlalu memikirkan tentang kemarin.
Dia berencana makan malam di restoran baru.

Nandini menjawab dia tidak mau pergi.

Kunal meyakinkannya untuk ikut, dia akan membuatnya merasa istimewa.

Setelah panggilan, Kunal berpikir ini bukan waktu yang mudah bagi Nandini.
Dia harus melakukan sesuatu yang spesial untuknya.

Di rumah, Mamma sedang melakukan Pooja.

Kunal pergi ketika Dida menghentikannya dan bertanya tentang rencana tindakannya.

Kunal mengatakan dia akan pergi ke klinik, dan akan terlambat.

Dida mengeluh bahwa mereka tidak menganggap pengangkatannya penting lagi.

Kunal mengingatkan Dida bahwa pengangkatannya besok.

Dida mengatakan dia harus pergi ke kuil, jadi dia harus datang lebih awal.

Kunal mengingatkan Dida bahwa dia berbicara kepada Indu tentang kunjungan ke kuil.

Dida kemudian meminta dia untuk segera kembali, dia ingin mengerjakan wasiatnya dengan dia.

Kunal mengatakan Dida harus tidur lebih awal malam ini untuk tes darahnya besok pagi.

Setelah Kunal pergi, Mamma memberi tahu Dida bahwa pernikahan itu tidak akan berakhir jika Kunal dan Mauli mengambil inisiatif dan melakukannya sepenuh hati.


PRECAP: Kunal, Nandini dan Mauli bingung tentang sikap mereka.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel