Sinopsis Dendam Dan Cinta Antv Episode 156 Hari ini

Episode dimulai dengan Durga berbicara dengan Dev.

Dia bertanya padanya apakah dia memberikan anting-anting untuk Nitya.

Dia mengatakan : belum, tapi aku akan memberi.

Dia mengatakan : kepadanya tentang Rajnat bertanya tentang penjualan saham.

Dia mengatakan : aku meminta kamu untuk tidak mencoba untuk menjadi istri aku, pernikahan kami adalah kesepakatan, jangan tanya aku apa pun.
Dia pikir Rajnath akan bertanya padaku tentang hal ini, begitu aku mendapat bukti, hanya aku yang berhak mempertanyakannya.

Dia seharusnya tidak tahu tentang kesepakatan dengan Agnihotri.

Kangana berpikir tentang kata-kata dan tangisan Karan.

Raima melihatnya di kafe dan bertanya mengapa dia menangis, apakah semuanya baik-baik saja.

Kangana mengatakan : semuanya baik-baik saja.

Raima bertanya siapa orang itu, yang telah menyakitimu, katakan padaku.
Rajnath memikirkan tentang kesepakatan dengan Agnihotri dan bagaimana Dev berusaha mendapatkan bukti sekarang.

Dia marah dan memanggil Agnihotri.

Dia bertanya dengan nomor berapa kamu memanggil aku.

Rajnath tertawa dan mengatakan : dia memanggilnya untuk mengatakan : uangnya sudah siap.

Jika kamu mendapatkan uang hari ini, apakah kamu punya masalah.
Agnihotri mengatakan : dia siap untuk bertemu dengannya.

Rajnath memberinya alamat dan mengakhiri panggilan.

Dia marah karena marah.

Raima membawa Kangana pulang dan memberikan kopinya.

Dia bilang : dia tidak akan memberi tahu kepada Sakshi.

Kangana mengatakan : Karan-nya.

Raima kaget dan bertanya sejak kapan ini terjadi.

Kangana mengatakan : dari dua tahun terakhir, tapi sekarang dia putus denganku.
Dia mengatakan : mungkin dia menipu kamu, butuh keberanian untuk melakukan ini dengan gadis Goenka.

Dia mengatakan : Karan mengatakan : dia tidak peduli dan keputusan terakhirnya.

Raima mengatakan : kamu seperti ibumu, egois dan mendominasi, mungkin dia tidak suka ini.

Kangana mengatakan : dia seharusnya memberitahuku, aku bisa berubah untuknya.

Dia menangis.
Raima terkejut melihat Sakshi di sana.

Sakshi berpikir tentang video dan marah.

Sakshi bertanya pada Kangana apa yang dia lakukan di sini.

Kangana menandatangani tidak untuk Raima.

Raima tersenyum.

Sakshi bertanya pada Kangana mengapa dia menangis.

Raima mengatakan : dia pergi ke klub untuk berbelanja untuk liburannya dan dia bertemu Kangana di sana, dan mereka pulang.
Sakshi mengatakan : betapa indahnya melihat kamu terikat dengan putri aku.

Raima mengatakan : Kangana kesal dengan pernikahan Dev dan Durga.

Kangana mengatakan : ya, aku mendapat pemikiran emosional tentang Shaurya.
Raima mengatakan : dia terbebas dari bebannya.

Sakshi mengatakan : ya, aku sangat bahagia.

Terkadang aku merasa kamu adalah duplikat sempurna aku.

kamu menjaga anggota keluarga aku.

Dia memeluk Raima.

Durga melihat Dev melihat video Nitya.

Dia tersenyum melihat pidato Nitya dan Payal setelah lulus dan saling tertawa.
Durga tertawa melihatnya dan guncangan Dev.

Dia menghapus CD dan mengatakan : dia mencatat beberapa saat, Nitya dan Payal.

Saya ingin menunjukkan video ini ke Payal, dia akan bereaksi melihat ini.

Dia bilang : kamu bisa menunjukkan CD ini padanya, aku tahu aku bereaksi berlebihan hari itu, aku terlalu sensitif dan lebih posesif tentang dia, tapi aku tahu tujuan kami sama.

Dia bilang : ya, tetap saja kamu dan ayahmu bermain game ini denganku, beri tahu dokter bahwa aku akan datang.
Dia bertanya apakah dia bisa melakukan sedikit bantuan.

Dia bilang : ya.

Dia bertanya mengapa kamu membutuhkan begitu banyak uang, berbagi masalah dengan aku.

Dia mengatakan : aku tidak butuh bantuan kamu, aku tidak perlu memberi tahu kamu tentang uang, jangan mencoba menjadi teman atau istri aku.

Dia pergi.

Durga mengatakan : bagaimana memahami kamu Dev, apa yang kamu rencanakan dan mengapa.

Dia melihat waktu dan mengatakan : mengapa Sakshi tidak berasal dari Jatin, aku ingin melihat reaksinya mengetahui rencana aku bekerja atau tidak.
Sakshi dan Kangana sedang dalam perjalanan.

Dia bertanya pada Kangana apa belanja yang dia lakukan dan di mana tas belanja.

Kangana mengatakan : dia tidak suka apa pun.

Sakshi bertanya apakah dia tidak ingin mengatakan : apapun padanya.

Kangana mengatakan : mengapa kamu selalu merasakan ini.

Sakshi mengatakan : seperti ini terjadi sebelumnya.
Kangana mengatakan : mengapa kamu begitu mendominasi, semua orang berpikir aku seperti kamu, kenapa kamu tidak seperti Raima, dia sangat keren, aku minta maaf ibu, mari kita bicara nanti.

Sakshi berpikir dia akan menyelesaikan skor dengan Raima, pertama suamiku dan sekarang putriku.

Dia pikir dia akan mencari tahu mengapa Kangana stres, pertama dia akan menangani Rajnath dan Raima.
Mereka pulang.

Durga melihat mereka dan menyapa Sakshi.

Durga mengejek Sakshi.

Sakshi mengatakan : aku memilih teman dan musuh aku, kami bukan teman untuk berbagi apa pun dengan kamu.

Durga mengatakan : tentang teman-teman menjadi musuh, maka waktunya untuk khawatir.

Dia bilang : kamu benar, kamu harus memilih teman dengan bijak.

Dia bilang : kamu terlihat sangat kesal dan gagal hari ini.

Sakshi meminta Rajnath.

Pelayan mengatakan : dia keluar.

Dia mengatakan : ketika dia kembali, memintanya untuk bertemu denganku.

Dia pergi ke kamarnya.

Durga pikir dia melihat video itu, bagus.
Suchitra meminta Sakshi untuk menasihatinya sebagai Karwachauth besok dan dia ingin menjaga acara tersebut.

Sakshi mengatakan : dia tidak pernah menyimpannya karena dia tidak percaya ini dan dia tidak dapat menyimpannya karena suaminya sudah mati.
Suchitra mengatakan : aku tidak berbicara tentang kami, aku katakan tentang Durga dan Dev.

Saya pikir dia harus menyimpannya.

Sakshi mengatakan : ya kita akan merayakannya dengan baik, karwachauth pertamanya di rumah ini.

Suchitra berterima kasih padanya dan berkata dia akan berbicara dengan Durga.

Rajnath pulang dan pelayan mengatakan : kepadanya bahwa Sakshi ingin bertemu dengannya di kamarnya.

Dia mengatakan : baik-baik saja dan pergi ke kamar.
Durga terlihat dan tersenyum.

Dia datang kepadanya dan berkata Sakshi Apa yang kamu lakukan, mengapa kamu mengepak tas.

Dia berpikir tentang video dari perselingkuhannya dan mengatakan : pertanyaannya adalah apa yang kamu lakukan Rajnath Goenka.

Dia mengatakan : apa yang aku lakukan.

Dia mengatakan : kamu telah mengkhianati aku, kamu telah menipu aku.

Rajnath terkejut.


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel