Sinopsis Silsila Antv Episode 74 Hari ini


Mauli terus berdoa dengan khusyu meminta doa dan berkah untuk kebahagiaannya...

kunal dan nandinipun terus berdoa

Setelah Visarjan, Kunal dan Nandini berbalik bersama.
Mauli merasa mlihat kunal diacara itu dan terus bjalan menyusuri kerumunan orang

Nandini menawarkan Kunal Prasad di tangannya.

Nandini bahagia mlihat kunal tersenyummm mndekatinya

Mauli juga berbalik dan melihat mereka bersama.

Senyum nandini dan Kunal hanya saling memandang, mereka mengisi warna di atas wajah satu sama lain.

Nandini memeluk Kunal.

Mereka mmejamkan mata tanpa perduli kerumunan orang

Mauli terkejut melihat semua ini, membeku di tempatnya melihat kunal dan nandini berpelukan mesra didepannya.

Kunal dan Nandini berbalik untuk bergerak maju dan menemukan Mauli berdiri di sana.

Mauli menangis melangkah mundur, menjauh dari keduanya.

Kunal dan Nandini terkejut ketika mereka berbalik dan melihat Mauli menatap mereka dari kejauhan.

Air mata memenuhi mata Mauli sementara dia berdiri sendirian tanpa bergerak

Mulai hujan Mauli ingat peringatan Rajdeep tentang perselingkuhan Kunal dan Nandini, keraguan Chakor yang ditertawakannya, Rajdeep mengklaim Kunal sebagai kekasih Nandini, saran Zoya ...

Air hujan menghanyutkan sindoor-nya.

Mauli lunglai dan jatuh ke lantai, kehilangan keseimbangannya.

Kunal dan Nandini menuju untuk membantu

Dia bangun dengan kunci klinik Kunal, berjalan menuju Kunal dengan lemah dan meletakkan kunci di tangannya.

Dia mengatakan selamat, ini adalah kunci ke kliniknya.

Kunal ingat sumpahnya untuk memulai klinik di tahun yang sama.

Dia berbalik dan lari.

Kunal mengirim Nandini pulang sementara ia mengikuti Mauli

Mauli jatuh ke lantai karena kehilangan keberanian.

Dia ingat saat-saat terbaiknya dengan Kunal

Kunal mencapai dia, dia memintanya untuk pulang

Mauli tidak menginginkannya kapan-kapan.

Kunal belum siap meninggalkannya dalam kondisi seperti itu

Mauli malah gemetar dan berteriak padanya untuk pergi.

Kunal melangkah mundur Terganggu, Mauli menjerit dan menangis.

Nandini menutup pintu apartemen di belakangnya, dihantui oleh ucapan Rajdeep bahwa jika dia tidak bisa menjadi milik suaminya, dia bahkan tidak bisa menjadi milik sahabatnya.

Dia mendapat telepon dari Kunal

Nandini mengatakan dia seharusnya tidak meninggalkannya sendirian, bagaimana jika dia melakukan sesuatu yang salah

Kunal yakin Nandini menangis heran bagaimana dia akan menghadapi Mauli

Kunal bertanya-tanya apa yang harus dilakukan?

Nandini berbicara kepada foto Mauli bahwa dia tidak pernah ingin menghancurkan dunianya.
Mauli telah memberinya kehidupan baru, keluarga, dan nilai dalam hidup.
Dia tidak pernah menyadari ketika cinta diintervensi, tetapi dia tidak bisa hidup tanpa Mauli atau Kunal
Dia tidak pernah ingin merusak kehidupan Mauli, itu hanya terjadi secara tidak sengaja

Mauli ingat semua orang memperingatkannya terhadap Nandini, ibunya dan Rajdeep.
Bagaimana dia selalu memberi

Seseorang membawa tisu untuk Nandini

Dia terkejut dan menoleh untuk melihatnya adalah Rajdeep
Dia dengan paksa menyeka air matanya dan mengatakan dia benar-benar terkesan, sepertinya Mauli adalah temannya, dia masih menghancurkan kehidupan Mauli.

Nandini menyuruhnya pergi

Rajdeep mengatakan dia datang dengan berjalan kaki hanya di rumah, dan Nandini masuk ke kehidupan temannya
Dia mendapat perintah penahanan, dan membuatnya mudah mata-mata
Dia telah menyaksikan di seluruh blockbuster, joggings, dan pelukan di kafe.
Jika Nandini bahkan menyadari apa yang disebut wanita seperti dia? Mauli tidak lelah memujinya dan dia mendapatkan Kunal di belakang dirinya sendiri? Kunal menolak proposal bisnisnya, dan menghina dia di depan semua orang.

Dia mencengkeram leher Nandini menanyakan apa yang ada di Kunal yang tidak ada padanya Tapi setidaknya sekarang, orang-orang akan berterima kasih padanya untuk perawatan.

Dia sekarang akan menghancurkan kehidupan Kunal, berkat Nandini untuk membersihkan jalannya.

Dia meninggalkan rumah

Nandini jatuh di lantai, dengan penuh penyesalan dan kesedihan.

Kunal kembali ke rumah dan menangis dalam diam
Dia menceritakan saat-saat terbaiknya bersama Mauli

Mauli pulang terlambat dan diam-diam mengunci diri di kamar.

Kunal pergi mengetuk pintu.

Segera, Mauli membuka pintu terbungkus saree merah seperti Nandini.

Kunal terkejut

Mauli bertanya apakah dia sekarang terlihat seperti Nandini Pakaiannya, perhiasan dan semuanya ... dia suka ini kan?

Dia mencoba menghindar dan menawarkan apa yang akan dia makan?

Kunal merasa sedih.

Mauli bertanya apakah ini adalah apa yang disanjung Kunal? Dia hanya ingin tahu Apakah dia seorang istri yang buruk, atau seorang menantu yang buruk dalam hukum? Dia melakukan segalanya Mereka pasangan yang sempurna Dia selalu menganggap pernikahannya sebagai yang terbaik.

Dia bertanya-tanya apa yang hilang dan apa yang tertinggal?

Kunal mengatakan tidak ada yang tersisa

Mauli jatuh ke lantai, dan bertanya kenapa?

Kunal menangis tanpa suara saat dia duduk di sampingnya

Mauli mengatakan dia harus mengatakan alasannya, tidak bertanggung jawab, kesalahan apa pun; jika membantu temannya salah, atau memberinya kehidupan baru Jika rumah itu salah Mereka membawanya bersama dan sejak kapan, kapan Kunal mengizinkannya di dalam hatinya? Mereka hanya harus mendukungnya, bukan untuk mencintainya
Dia selalu berpikir Kunal juga adalah penyihirnya, tapi yakin Kunal mencintai dirinya sendiri saja (Mauli).

Dia Mengoreksi dirinya sendiri bahwa Kunal mencintainya, dia tidak mencintainya lagi.
Dia dan Nandini jauh berbeda

Dia histeris melihat ke arah gaunnya dan mengatakan ini bukan dia, Nandini; Dia tidak ingin menjadi Nandini

Mauli tidak pernah menyerah, dan menunjukkan semua rahmat dan ketidakbersalahan ini.

Dia menarik perhiasannya, telinganya berdarah

Kunal khawatir dan menghentikannya

Mauli mengatakan ini hanya pendarahan fisik tapi bagaimana dengan pendarahannya di hatinya? Jika memarnya tidak akan pernah terisi?

Mauli menyalahkan dirinya karena sibuk
Dia dibutakan
Orang-orang menusuk matanya untuk mewujudkan realitasnya.

Dia memasukkan telinganya sebagai gantinya Di mana dia salah, dia harus mempercayai sahabat karibnya dan suaminya
Dia mengambil waktu dari jadwalnya dan selesai

Kunal hanya menatapnya dengan sedih.

Mauli menangis merasa dirinya sebagai kotor, dia memintanya untuk memberitahunya apa yang akan dilakukan?

Dia tidak bisa hidup dengan rasa bersalah ini dan kotoran ini?
Kunal memegang miliknya sendiri Dia menyeka air matanya

Episode Silsila Antv Besok: Nandini memutuskan untuk pergi ke Mauli, mengapa Kunal harus menanggung hukumannya sendiri?




E


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel