SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 277

Episode dimulai dengan Binni meminta Arjunm memaafkannya.

Jhumki berada di sarangnya dan mengatakan : mereka tidak berbuat baik dengan membawa Binno di pihak mereka, itu akan menjadi penghancuran bagi mereka sekarang.

Arjun datang untuk bersantai dan melihat Kaki tertidur di kursi, dia mencoba untuk membangunkannya tetapi mendengar suara bip, dia melihat bom menempel di kursinya.

Binni dan Chirag juga datang ke sana.

Arjun melihat surat di sana.

Dia membacanya, itu mengatakan : Kaki memiliki bom yang melekat di kursinya, jika kau mencoba untuk menghapusnya dari kursi maka bom akan meledak, aku telah jauh dari bomnya, jika kau ingin menyimpan Kaki kemudian mengirim Jia ke aku sendirian ..

kau perusak Jhumki.

Arjun bilang : aku tidak akan menghindarkan Jhumki ini.

Arjun berkata pada Chirag bahwa jangan biarkan Kaki bergerak dari kursi ini, aku akan pergi ke belakang Jhumki.

Binni mengatakan : tetapi Jhumki hanya menyebut Jia.

Arjun terlihat.

Arjun dan Binni datang ke tempat di mana Jhumki memanggil mereka.

Binni berpakaian seperti Jia.

Arjun bertanya apakah dia benar-benar ingin melakukan ini? itu berbahaya.

Binni bilang : aku ingin melakukan ini, Arjun bilang : aku akan menghubungimu, kau masuk ke dalam.

Binni datang ke sarang Jhumki.

Jhumki telah kembali padanya dan berkata datang Jia, aku menunggumu.

Dia menoleh ke arahnya tetapi Arjun mematikan lampu di sana sehingga Jhumki tidak bisa melihat wajahnya.

Chirag melihat pengatur waktu pada bom dan mengatakan : hanya 20 menit tersisa, dia mengatakan : apa yang harus dilakukan? bagaimana cara menyimpan Kaki.

aku tidak bisa memberitahu Jia.

Kaki bilang : aku khawatir.

Chirag mengatakan : kami akan menyelamatkan kau, jangan khawatir.

Jia memanggil Arjun, Chirag melanjutkan untuk memeriksa.

Di ruang kerja, Jhumki berkata kepada Binni bahwa siapa yang bisa membawa kegelapan dalam hidupku? dia mengeluarkan pistol dan mengatakan : tidak ada yang punya nyali.

Dia menyalakan lampu lain.

Binni berbalik untuk pergi, tetapi Jhumki mengarahkan pistol padanya dan berkata jangan mencoba lari, Binni berpikir di mana Arjun.

Chirag datang ke Jia, Jia mencoba bangun dari tempat tidur dan mengatakan : di mana semua orang? Chirag berkata semua ada di lounge, Arjun tidak ingin kau pindah jadi tetap di sini.

Jia mengatakan : katakan padaku apa yang terjadi kalau tidak aku akan bangun.

Chirag mengatakan : tidak biarkan aku memberitahumu.

Binni mencoba untuk menjauh dari Jhumki tetapi Jhumki mengatakan : jangan coba lari, aku harus mengikatmu dengan borgol ini.

Arjun datang di belakang Jhumki.

Jhumki berbalik untuk menangkapnya tetapi dia bersembunyi, Binni berlari dan bersembunyi juga.

Chirag membawa Jia untuk bersantai dan menunjukkan bomnya di kursi Kaki.

Jia mengatakan : begitu banyak terjadi dan aku tidak tahu, aku harus membantu Arjun.

Chirag berkata Arjun telah pergi untuk menangkap Jhumki, jangan khawatir, kau tidak sehat, kau harus istirahat, aku harus menjagamu.

Dia membuatnya duduk.

Jhumki melihat sekeliling sarang dan berkata Jia? Arjun bersembunyi dengan Binni dan memintanya untuk bersembunyi.

Jhumki berkata Jia kau ingin bermain petak umpet denganku? jika kau memakai borgol ini saja maka kau dapat menyimpan Kaki maa kau.

Jhumki bersembunyi.

Binni melihat sekeliling dan berpikir di mana Jhumki? Jhumki datang di belakangnya dan menodongkan pistol padanya, dia bilang : menangkapmu, ikut aku.

Arjun datang ke sana dan menembak dengan tongkat, Binni dan Arjun berlari.

Jhumki mengambil pistol dan mengatakan : Arjun ada di sini juga? Dia mengatakan : keluar kalau tidak aku akan menekan tombol pada remote dan Kaki kau akan mati.

Arjun dan Binni bersembunyi.

Arjun mengatakan : kita harus mendapatkan remote ini dengan biaya berapa pun.

Jhumki mulai menghitung hingga sepuluh.

Di rumah, Jia hanya melihat 8 menit tersisa pada timer bom, dia pikir aku tidak bisa melakukan apa-apa, Tuhan menyelamatkan Kaki.

Di sarang ..

Jhumki menghitung sampai sepuluh tetapi Arjun keluar kepadanya.

Dia menodongkan pistol padanya dan berkata aku akan membunuhmu yang pertama.

Arjun melempar senjatanya, mereka bertarung untuk mendapatkan pistol, Arjun merenggut jauh darinya, Jhumki mendapat pistol dan menembaknya, tetapi Arjun melarikan diri dan bersembunyi dengan remote.

Arjun menekan tombol pada remote dan memanggil Chirag, dia bertanya padanya apakah bom berhenti? Chirag bilang : tidak.

Jhumki mengatakan : Arjun memberi aku jauh, remote ini hanya akan bekerja di sekitar bom.

Arjun mencoba lari dari sana tetapi Jhumki mengarahkan pistol padanya, Binni datang di depannya, dia mengambil peluru di tangannya dan mengalahkan Jhumki, dia mengambil pistol darinya dan menembak Jhumki dengan berjalan kaki.

Dia memberikan pistol ke Arjun dan mengunci Jhumki di dalam kotak.

Binni meminta Arjun pergi, aku akan memanggil polisi untuk Jhumki.

Arjun memberikan pistolnya dan berlari dari sana.

Arjun berlari ke rumah.

Jia berkata kepada Chirag bahwa kita harus melakukan sesuatu.

Chirag mengatakan : bom akan meledak.

Jia bilang : biarkan aku melakukan sesuatu.

Dia melihat ke arah bom dan hendak memilih kawat, tetapi Arjun datang ke sana.

Dia mengambil jarak jauh dan mencoba menghentikan bom, dia menekan tombol tetapi bom tidak menghentikan pengatur waktu.

Arjun merasa tegang, hanya tersisa satu menit, Arjun membuang jauh.

Arjun meminta Jia dan Chirag untuk meninggalkan rumah.

Jia bilang : aku tidak akan pergi, Arjun mengatakan : tolong pergi.

Jia mengatakan : tidak, aku tidak akan pergi ke mana pun, aku akan tinggal di sini.

Arjun melihat kawat dan mencoba untuk memilih kawat yang dapat menghentikan bom.

Arjun mengeluarkan satu kawat pada detik terakhir dan bom berhenti.

Arjun menghela nafas lega dan mengatakan : itu berhenti.

Arjun mengeluarkan bom dari kursi dan membuat Kaki bangkit darinya.

Chirag memberinya air.

Jia bertanya di mana Binni? Arjun bilang : aku bisa datang ke sini karena Binni, kau benar, dia berubah, dia peduli pada keluarga.

Binni memanggil Arjun dan mengatakan : aku di rumah sakit, sebelum polisi datang, Jhumki membuang aku dan melarikan diri dan aku terluka, aku sangat menyesal.

Arjun bilang : tidak tidak, aku datang ke rumah sakit.

Binni mengatakan : tidak, aku hanya pergi dan pulang, dia bilang : oke dan berakhir panggilan.

Binni nyengir dan berkata kepada Jhumki bahwa Jindal bodoh, mereka bahkan tidak tahu perbedaan antara peluru asli atau palsu.

Binni mengatakan : kepada Jhumki bahwa mereka tidak tahu permainan aku jauh lebih besar, baik itu akting atau perencanaan setelah semua guru aku adalah kau ..

Dia melepas cadar Jhumki dan mengatakan : guru aku adalah ibuku ..

dia melepas cadar dan tidak ada yang lain daripada Nisha, mereka saling tersenyum.

Mereka tertawa, Binni mengatakan : kau adalah ibu terbaik di dunia.

Nisha memeluknya dan berkata aku tahu.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel