SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 266

Episode dimulai dengan Binni mencoba melarikan diri dari rumah di malam hari tetapi keluarga datang ke sana.

Arjun bilang : kau tidak bisa berlari seperti ini.

Chirag mengatakan : rumahnya yang besar jadi mengapa kau ingin berlari? Dia bilang : aku tidak ingin dikurung di kandang emas ini.

Arjun melihat paspornya dan mengatakan : kau menyimpan nama kau sebagai Binifer Sharma ketika nama kau Binni Jindal? aku dapat mengirim kau ke penjara untuk ini.

Binni huffs dan pergi ke kamarnya.

Dia bilang : aku benci ini.

Pada malam hari, Binni pergi ke dapur untuk minum air, semuanya gelap.

Beberapa bayangan muncul di belakangnya dan meletakkan pisau di lehernya, Jhumki, Jia mendengarnya dan datang ke sana, Jhumki pergi.

Jia datang ke sana dan bertanya apa yang terjadi? Binni mengatakan : kau orang tidak ingin aku bekerja dan sekarang kau ingin membunuhku? mengapa kau ada di belakangku? Beri aku ruang.

Jia bilang : aku baru saja datang ke sini.

Binni mengatakan : kau bisa melakukan drama emosional tapi itu tidak akan mempengaruhi aku.

Jia bilang : aku tahu jalan kami salah tapi kami tidak punya pilihan, mereka bukan orang baik, aku tahu apa yang terjadi di masa kecil denganmu itu salah tapi beri kami kesempatan, jika Chinni ada di sini maka dia akan sangat bahagia.

Binni mengatakan : ya aku menginginkan keluarga yang baik di masa kecil tapi aku tidak percaya pada keluarga sekarang, aku ingin kebebasan sekarang.

Binni bilang : aku ingin kebebasan jika tidak ..

Jia mengatakan : kalau tidak kau tidak bisa melakukan apa-apa, kami memiliki paspor kau yang juga palsu, Binni huffs dan pergi ke kamarnya.

Jia mengatakan : apa yang harus dilakukan dengannya.

Di pagi hari, Arjun membawa Binni ke lounge untuk sarapan, Binni melihat makanan vegan berminyak dan mengatakan : aku tidak akan makan ini, kau ingin aku menjadi gemuk jadi aku tidak bisa melakukan pemodelan? aku hanya makan non-sayuran.

Jia memintanya untuk diam dan tidak bertingkah dengan dia, hanya duduk dan makan kalau tidak aku akan membakar paspor kau.

Binni mengatakan : maaf dan mulai makan.

Arjun duduk di samping Jia dan memegang tangannya di bawah meja.

Kaki mengatakan : aku telah meminta pendeta untuk melakukan damai pooja untuk fmaily dan Baba dan Chinni, itu akan di 5:00.

Binni bilang : aku tidak akan bangun itu segera.

Jia bilang : kau akan bangun, kita semua akan melakukan pooja bersama.

Kaki sedang mempersiapkan pooja.

Jia berkata kepada Binni bahwa tolong bangun besok untuk pooja, bahkan aku tidak percaya pada Tuhan bahwa banyak tetapi Kaki suka bersama-sama famiily jadi silakan bangun.

Binni mengatakan : tidak mungkin, aku suka kecantikanku tidur dan aku tidak menganggap keluarga ini sebagai keluargaku jadi aku tidak peduli dengan omong kosong ini, dia pergi.

Jia sedih.

Arjun mengatakan : kami memiliki banyak harapan darinya tapi jangan khawatir, dia akan segera mengerti.

Arjun bilang : aku tidak bisa menemukan jaketku, bisakah kau menemukannya? dia mengangguk.

Jia datang ke kamar Arjun untuk mencari jaket, Jia melihat pakaian terlempar di tempat tidur, dia mengatakan : apa kekacauan ini? dia bilang : aku mencari jaket.

Arjun menunjukkan lemari dan berkata aku terus kosong untukmu.

Jia mulai mencari Jaket.

Arjun memeluknya dari belakang, Jia mengatakan : biarkan aku menemukannya.

Jia melihat ada di atap almari, dia mencoba untuk mendapatkannya tetapi tidak bisa mencapainya, Arjun mengangkatnya dalam pelukannya dan mendapatkan jaketnya.

Arjun membawa Jia jatuh dan menariknya ke dalam pelukannya ..

mereka berdua tersesat di mata satu sama lain.

Arjun tersenyum, Mann mast magan memainkan saat mereka saling memandang.

Jia melihat sebuah amplop, dia membukanya dan menemukan tiket hari ini.

Jia bilang : ini rencana bulan madu? Arjun mengatakan : itu kejutan untukmu, kita tidak bisa sampai di sana di kehidupan terakhir juga.

Jia mengatakan : sangat bersemangat untuk pergi ke Paris.

Jia mengatakan : aku senang dengan kau dan keluarga di sini, aku selalu menginginkan sebuah keluarga.

Arjun menariknya dan berkata jika kau bahagia di sini maka kita bisa berbulan madu di sini.

Jia meminta dia untuk menghentikannya, dia berkata Binni mengatakan : dia tidak akan datang ke pooja dan Kaki akan merasa buruk.

Arjun mengatakan : jangan khawatir, aku akan membawa Binni ke pooja, ini janjiku, dia mencoba menciumnya tapi dia mendorongnya dan pergi.

Di pagi hari, Jia dan Arjun menyalakan diya untuk pooja.

Kaki dan Chirag membawa pendeta.

Kaki berkata Binni tidak bangun? Arjun mengatakan : dia akan datang sebentar lagi, dia mengeluarkan remote dan menekan tombol.

Banyak lonceng alarm mulai berdering di kamar Binni.

Justin bangun dan berteriak.

Binni mengatakan : blo * dy neraka, aku harus bangun pada waktunya juga.

Dia mencoba untuk menghentikan lonceng tapi tidak bisa, dia akan menghancurkan mereka tetapi mendapat pesan Arjun bahwa jika dia merusak lonceng, itu tidak akan mengubah waktu atau alarm untuk berhenti, jika kau tidak turun untuk pooja maka lonceng ini akan terus berdering karena aku memiliki mereka jauh, bersiap-siap dan turun.

Di ruang duduk, Arjun mengatakan : dia akan segera turun untuk pooja.

Kaki bilang : aku akan meminta pendeta untuk pernikahanmu juga.

Jia mengatakan : Arjun dan aku memutuskan bahwa kami akan menikah ketika Binni menerima keluarga ini dan menjadi bagian darinya.

Kaki berkata oke kita akan menunggu.

Jia pergi ke kamar Binni untuk memeriksanya.

Jia datang ke kamar Binni, dia masih di tempat tidur.

Jia memintanya untuk bangun untuk pooja.

Binni bilang : aku tidak datang di rumah ini untuk diriku sendiri, tinggalkan aku sendiri.

Jia mengatakan : pooja ini untuk kakak dan kakekmu, setelah pooja selesai maka kau bisa tidur.

Binni berkata ke neraka dengan kerabat ini, aku harus tidur, Jia melotot padanya dan pergi.

Jia mengatakan : sekarang aku bisa tidur.

Jia datang ke kamar Binni dengan ember air, dia melemparkannya pada Binni, Binni bangun dengan brengsek dan mengatakan : kau gila? Jia melempar handuk padanya dan mengatakan : bersiap-siap dalam 10 menit.

Binni berteriak dalam kemarahan, Jia pergi.

Semua tamu datang ke pooja, imam mengatakan : waktunya untuk pooja, Kaki mengatakan : hanya lima menit.

Jia datang ke sana dan berkata Binni akan datang dalam lima menit.

Semua menunggunya.

Jia menyebut Binni, Binni bilang : aku keluar, kau mulai pooja.

Jia mengakhiri panggilan.

Jia mengatakan : Kaki Binni akan datang, mari kita mulai pooja.

Imam mulai pooja dan meminta Kaki untuk membawa piring aarti.

Binnni keluar dari kamarnya hanya mengenakan handuk merah dan minum anggur.

Kaki terkejut melihat dia dan piring aarti jatuh darinya.

Pecap: Binni berkata pada Kaki bahwa aku tidak tertarik dengan keluargamu.

Binni menuangkan anggur ke kundan havan dan mengatakan : aku membayar penghormatan terakhir aku kepada mereka.

Kaki marah dan menamparnya ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel