SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 264

Episode dimulai dengan Arjun berkata kepada Binni bahwa tolong mengerti, kami bukan penipu, Binni mengatakan : aku akan memanggil polisi jika kau tidak pergi.

Arjun bilang : ingat masa kecilmu.

Binni mengatakan : seseorang merenggut masa kecilku, tersesat dari sini, kau orang-orang bertindak seperti orang tua.

Fotografer mengatakan : Binni kau akan menjadi model terkenal, lepaskan handuk kau, aku akan menangkap kecantikan kau.

Arjun bilang : kau tidak perlu melakukannya.

Jia mengatakan : mari kita pergi bersama kita.

Fotografer mengatakan : Binni kau ingat kontrak.

Arjun mengatakan : kami akan menangani pembatalan, mari pergi bersama kami.

Binni mengatakan : untuk menghentikannya, dia meminta penjaga untuk membawa mereka keluar, aku tidak punya keluarga, ini adalah hidupku dan aku tidak akan membiarkan siapa pun terlibat di dalamnya, aku melakukan pemotretan ini sendiri, pergi sekarang.

Fotografer mengatakan : mari menanggalkan pakaiannya.

Spot mulai melepas pakaiannya, Arjun melempar benda-benda di sekitarnya,

Dia mengambil sepotong kaca dan meminta mereka untuk menghentikannya.

Fotografer mengatakan : ini adalah pemotretan aku dan mengatakan : aku akan menyelesaikannya.

Arjun bilang : aku tidak akan membiarkan kau, dia menempatkan kepalanya di bak mandi.

Jia meminta binni untuk ikut dengan mereka.

Binni bilang : aku tidak ingin emosi palsu ini.

Arjun meninggalkan fotografer, fotografer mengatakan : paket untuk pemotretan ini, dia pergi.

Arjun dan Jia pergi.

Arjun dan Jia keluar dari lokasi syuting.

Jia berkata kepada Arjun bahwa setidaknya kita berhenti menembak, aku tidak tahu mengapa Binni jengkel dengan kita, tidak tahu siapa yang disebut Kaki, kita harus tahu bahwa Binni berada di rumah sakit jiwa, aku tidak tahu bagaimana dia tumbuh dewasa.

Arjun mengatakan : bagaimana dia tidak bisa mengenali kita? dia berperilaku seperti kita adalah musuh, kita harus membawanya kembali.

Jia mengatakan : ya, Tuhan akan membantu kami, kami akan dapat membawanya pulang ke rumah segera.

Seorang reporter datang ke sana dan bertanya apakah mereka kabur dari pernikahan? Arjun bilang : tidak kita datang ke sini untuk putri kita, dia bilang : apa? Arjun bertanya apakah dia datang untuk mewawancarai model di dalam? Reporter mengatakan : ya, pemotretan telanjang pertama majalahnya, aku mendengar bahwa Binifer adalah model sensasional, begitu dia menjadi terkenal maka dia akan mendapatkan lebih banyak tunas.

Jia mengatakan : itu mengapa dia memintanya untuk menanggalkan pakaian? Arjun mengatakan : foto Binni kami akan dipublikasikan seperti itu? Reporter mengatakan : ada masalah tetapi syuting dilanjutkan.

Jia berkata pada Arjun bahwa kita harus menghentikan pemotretan ini, pikirkan sesuatu.

Arjun melihat reporter dan mendapat ide.

Fotografer marah dan berkata kepada Binni bahwa kerabat kau menghancurkan semuanya di sini, aku tidak dalam suasana hati, Binni mengatakan : mereka bukan kerabat aku, Binni menyentuh dia dan mengatakan : tolong setuju, jangan marah tolong.

Fotografer mengatakan : datang ke kamarku, aku akan menunjukkanmu berkeliling.

Binni mengatakan : setelah syuting selesai maka kau bisa datang ke kamarku, dia memberinya tatapan gerah dan pergi.

Fotografer mengatakan : dia aneh.

Kaki berkata kepada Chirag bahwa begitu mereka menemukan Binni dan menikah maka aku akan baik-baik saja.

Chirag mengatakan : semua tamu pergi.

Kaki berkata tapi pastor ada di sini.

Imam mengatakan : banyak waktu berlalu, kita bisa melakukan pernikahan nanti, aku berharap mereka menemukan binni, dia pergi.

Chirag bilang : aku ingin bertemu Binni.

Kaki mengatakan : tidak tahu bagaimana Binni terlihat.

Kaki mengingatkan masa kecil Binni dan mengatakan : dia sangat menyukai pizza.

Arjun dan Jia mengunci reporter di mobil mereka, dan menanggalkan pakaiannya, Arjun pergi.

Jia mengikat mulutnya, dia berteriak, dia melepas kain dari mulutnya dan mengatakan : aku melakukan semua ini untuk keluarga, Binni adalah keluarga kami jadi tetap diam.

Arjun datang untuk menembak, dia datang ke Binni berpakaian sebagai reporter, dia bilang : aku ingin mengambil wawancaramu.

Binni berpikir mengapa dia berpaling? Dia memintanya untuk duduk, Dia duduk di depannya.

Arjun bilang : bisakah kita melakukan wawancara di kamar? Binni mengatakan : itu tidak diperbolehkan, aku tidak punya banyak waktu juga.

Chirag memanggil Arjun tetapi dia tidak mengambilnya, Chirag mengatakan : jangan khawatir, mereka akan membawa Binni.

Chirag memanggil Jia.

Jia ada di mobil dengan reporter.

Reporter menggeliat dan mencoba memutuskan hubungannya.

Jia mengatakan : mengapa Arjun tidak datang sampai sekarang? bagaimana jika seseorang mengenalinya? aku harus melakukan sesuatu, dia meninggalkan mobil, dan tidak melihat Chirag menelepon.

Dia bersembunyi dan melihat penjaga dekat pintu masuk penembakan.

Dia melempar uang kertas di depannya.

Dia melihatnya dan pergi untuk mengambilnya.

Jia diam-diam memasuki area saat dia sibuk mengambil catatan.

Di area pemotretan.

Arjun duduk di depan Binni tetapi tergelincir dari kursi, dia bertanya apakah dia baik-baik saja? dia bilang : ya keren.

Arjun mengatakan : memberitahuku bagaimana kau suka memakai pakaian ini? dia bilang : apa? Arjun mengatakan : ada banyak suara, bisakah kita masuk kamar, dia bilang : oke, Binni pergi, Arjun berbalik untuk pergi tapi fotografer menghentikannya.

Dia bertanya pada Arjun siapa dia? Arjun merasa tegang dan mengatakan : aku reporter, dia mulai bertindak seperti gay, fotografer memintanya untuk pergi.

Arjun datang ke kamar Binni.

Jia datang ke sana.

Binni bilang : kau berdua di sini lagi? aku seorang dewasa, tidak menunjukkan pada aku, Jia mengatakan : tidak ada yang tahu di mana kau pergi, semua mencoba untuk mencari kau, bahkan Baba tersesat, silakan pulang.

Arjun bilang : aku melipat tangan, aku minta maaf, aku tidak menemukanmu sebelumnya, silakan pulang.

Binni mengatakan : tidak sama sekali, keluargamu tidak peduli padaku jadi aku tidak akan peduli tentang rasa hormat mereka, aku tidak akan kemana-mana, ini adalah hidupku, jika kau pergi maka aku akan menelepon polisi, dia berbalik untuk pergi tetapi Arjun meletakkan kloroform di mulutnya, dia pingsan.

Spot datang ke kamar Binni dan mengatakan : tembakan sudah siap? Jia duduk di kursi jauh dari tempat dan berkata dalam suara Binni bahwa aku sakit, membatalkan pemotretan, menyorotkan daun dan menceritakannya kepada fotografer.

Di kamar, Arjun menyembunyikan Binni di dalam tas.

Arjun mulai menyeret tas keluar dari lokasi penembakan sebagai tukang cuci tapi penjaga menghentikannya dan mengatakan : menunjukkan apa yang ada di tas, mereka membuka tas dan mulai mencari ke dalam, ada pakaian di atas.

Precap: Ajun dan Jia pulang ke rumah.

Kaki bertanya di mana Binni? apakah semuanya baik-baik saja? mereka tegang ...

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel