SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 228

Episode dimulai dengan Priya secara emosional pergi.

Arjun terlihat.

Chirag melihat foto Arjun dan Nisha dan mengatakan : orang-orang akan mengejek aku bahwa ibu aku menikah dengan pria seusianya, aku harus melihat Arjun sebagai ayah tiri aku.

Chirag mengikat tali pada kipas dan mulai melakukan bunuh diri.

Jia datang ke sana dan mengatakan : apa yang kau lakukan? turun.

Chirag mengatakan : mengapa kau mencoba menyelamatkanku ketika aku mencoba membunuhmu, aku tidak punya kehidupan ketika ibuku tidak peduli.

Arjun datang ke sana dan mengatakan : drama apa yang sedang terjadi.

Arjun datang ke sana dan mendorong kursi Chirag berdiri, Chirag jatuh dan berkata akankah kau membunuhku? Arjun bilang : jangan khawatir, aku menikahi ibumu, kami akan mencintaimu.

Jia pergi.

Nisha datang ke sana dan mengatakan : Chirag apa yang kau lakukan? bersantai.

Chirag mengatakan : mengapa kau harus menikah dengan orang bodoh ini? cinta ayah tidak cukup? Nisha mengatakan : aku akan menjawab pertanyaan kau segera ketika saatnya tiba, kau beristirahat sekarang.

Terkadang ada di tempat tidur.

Nisha menatap Arjun dan pergi.

Arjun berpikir Chirag memberiku ide untuk mendapatkan dokumen properti yang ditandatangani oleh Baba, ketika tidak ada cara maka kau hanya memiliki satu pilihan yaitu mati.

Jia sedih duduk di kamarnya, dia ingat momennya dengan Arjun, bermain kabira saat ia mengingatkan Arjun menikahi Nisha, dia menangis.

Jia mengatakan : apa yang terjadi padaku? mengapa aku menangis? kenapa aku terluka karena Arjun menikahi Nisha? aku ingin membantu Arjun hanya untuk Kaki dan Chinni, jadi mengapa aku merasa buruk? Kenapa aku tidak bisa melihatnya kesakitan? Chinni datang ke sana dan bertanya mengapa kau duduk sendirian? Jia bermain dengan lebih ringan.

Chinni bertanya apa yang terjadi? Jia tidak mengatakan : apa-apa, apa yang kau inginkan? Chinni mengatakan : Baba memanggilmu.

Jia bilang : aku akan datang, Chinni pergi.

Jia mengatakan : Arjun tidak bisa sakit aku tetapi mengapa Adi batinnya tidak pernah memikirkan Kaki dan Chinni? aku merasa sakit karena kau menyakiti Kaki dan Chinni, itulah alasannya, aku tidak peduli apa yang kau lakukan, aku tidak sama sekali.

Priya menyebut Arjun dan mengatakan : kau benar-benar ingin melakukannya? dia bilang : ya.

Priya mengatakan : mengambil obat dari laci aku, ada racun di dalamnya, jangan mengambilnya untuk waktu yang lebih lama, Arjun mengatakan : aku punya rencana, ia mengakhiri panggilan.

Arjun mencampur racun dalam air dan mengatakan : apa rencana, pertama aku akan mengambil izin Baba untuk menikah dan kemudian mengambil tanda tangannya di surat-surat properti, sekarang waktunya untuk memenuhi rencana aku berikutnya, dia menempatkan dua tablet dalam air untuk lebih banyak racun.

Priya tegang dan berpikir Arjun tidak bisa mengambil lebih dari satu tablet, yang berbahaya, dia mencoba memanggilnya tetapi dia tidak mengambil.

Arjun datang untuk bersantai, dia memegang tangan Nisha dan berkata kepada Baba bahwa aku tahu kau tidak menerima pernikahan ini.

Baba mengatakan : pernikahan ini adalah lia, aku akan mati sebelum menerima Nisha sebagai menantuku.

Arjun bilang : aku tidak bisa memulai hidup baru tanpa restu dan orang lain, aku sangat mencintai Nisha, aku akan mati tanpa dia, kau membuatku belajar untuk melakukan hal-hal besar tapi aku tidak bisa mendapatkan persetujuan ayahku, aku tidak bisa memenangkan kepercayaannya jadi aku harus mati .

Arjun berpikir mengapa orang tua ini tidak mengatakan : apa-apa? aku pikir Baba akan menyetujui pernikahan begitu aku berbicara tentang kematian.

Nisha berpikir ini adalah rencananya untuk menandatangani dokumen properti, Chirag mengira dia menyalin ide aku.

Arjun berkata kepada Baba bahwa aku tidak ingin hidup jika aku tidak bisa mengambil berkatmu.

Kaki mengatakan : kita tidak ingin kehilanganmu.

Arjun mengatakan : jika aku tidak bisa membuat keluargaku bahagia maka aku harus mati.

Jia memintanya untuk menghentikannya.

Arjun meminum air beracun.

Priya memanggil Nisha dan mengatakan : jika Arjun minum air beracun maka hidupnya dalam bahaya, jika dia telah meminum lebih dari satu tablet maka itu akan berbahaya.

Nisha bertanya pada Arjun berapa banyak tablet yang dia ambil? Arjun merasa pusing.

Nisha mengatakan : apa yang kau lakukan? Arjun pingsan.

Jia berlari kepadanya dan mengatakan : tidak ada yang bisa terjadi pada kau.

Semua menangis.

Jia mencoba memompa hatinya dan memintanya untuk bangun.

Baba mengatakan : , tolong bangunkan anak, Kaki menangis.

Priya datang ke sana.

Kaki memintanya untuk menyelamatkannya, air sabun keluar dari mulutnya.

Priya mengatakan : aku memiliki antitode untuk membuatnya memuntahkan racun, Jia menangis dan berdoa kepada Tuhan, dia berdoa bahwa aku tidak pernah meminta apapun tetapi tolong buat Arjun baik, dia bisa menjadi milik Nisha seumur hidup tapi dia harus hidup, Tuhan tolong selamatkan dia, tolong tolong tolong ...

aku mencintainya, aku cinta arjun ..

dia tertegun dan berpikir aku mencintai Arjun? apa yang aku katakan? Priya membawa Arjun ke kamar.

Semua orang menunggu di luar kamar Arjun.

Chinni bilang : aku bisa memanggil ambulans.

Nisha mengatakan : dia akan baik-baik saja, tidak perlu ke rumah sakit.

Chinni bilang : kau tidak ingin dia pergi ke rumah sakit kenapa? Nisha mengatakan : dia akan baik-baik saja.

Nisha mengira aku berharap arjun baik-baik saja.

Priya keluar dari kamar Arjun, Kaki bertanya bagaimana Arjun? Jia tegang juga.

Priya mengatakan : Arjun baik-baik saja.

Jia bilang : aku tidak percaya padamu.

Nisha mengatakan : Priya menyelamatkan hidupnya dengan datang ke sini tepat waktu.

Kaki mencoba pergi ke kamar Arjun tapi Nisha mengatakan : dia adalah suamiku jadi aku akan pergi kepadanya, aku bertanggung jawab untuknya dan Jia kau menjauh darinya.

Terima kasih Arjun Priya, Priya bilang : aku menyelamatkan hidupmu sebagai dokter.

Arjun bilang : aku minta maaf, aku tidak tahu bagaimana kau berpikir bahwa aku bisa ..

aku minta maaf, maafkan aku, aku takdir hanyalah uang, kau mungkin berpikir aku serakah tapi aku biasa tidur di jalanan, kita berhutang, orang tua aku khawatir jadi aku dapat mereka dan pendidikan, datang ke Mumbai dan harus tahu bahwa aku harus bermimpi besar dan orang-orang adalah temanmu ketika kau punya uang.

Priya bilang : aku ingin kau untuk memenuhi mimpimu segera itulah mengapa aku bersamamu, impianmu lebih besar jadi kau sudah menikahi wanita usia ganda, dia pergi.

Arjun bilang : aku membahayakan hidupku untuk Baba itu, kuharap dia menerima Nisha sekarang.

aku harus membuat rencana baru dengan bijak.

Precap: Baba mengatakan : kepada Arjun bahwa aku tidak akan menandatangani dokumen properti, aku tidak akan mendengarkan kau, aku hanya akan mendengarkan Jia, aku akan menandatangani di mana Jia meminta aku untuk menandatangani.

Jia tersenyum ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel