SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 224

Episode dimulai dengan Jia meminta Baba untuk tidak menandatangani dokumen properti dengan tergesa-gesa.

Nisha mengatakan : bagaimana kau berani melawan Baba? dia menandatangani surat wasiatnya sendiri, dia memberikan surat kepada Baba.

Arjun mengatakan : satu menit baba, kau tidak perlu menandatangani surat-surat ini, Nisha tercengang.

Baba bilang : benar?

Nisha mengatakan : Arjun? Arjun mengatakan : Baba tidak berada di bawah tekanan karena Chirag ini.

Jia mengira aku tahu Arjun akan mendukung keluarganya.

Nisha berpikir Arjun menghancurkan segalanya, Arjun merobek kertas properti dan melemparkannya ke udara, Nisha marah dan mengatakan : apa yang kau lakukan? Nisha berpikir jika Arjun mengingat ingatannya? dia mulai berpikir Jia sebagai pembunuh tapi sekarang ini.

Arjun meminta Chirag untuk minta maaf kepada Baba.

Chirag mengatakan : aku tidak akan mengatakan : maaf kepada orang tua ini, dia menatap Arjun dan pergi.

Nisha juga pergi.

Jia berterima kasih kepada Arjun dan memeluknya, katanya kau hebat dengan menunjukkan tempat untuk Nisha, aku bangga padamu.

Arjun berpikir Nisha akan mengoyakku sekarang.

Jia bertanya apa yang terjadi? Arjun bilang : aku harus menangani hal-hal, dia pergi.

Jia tersenyum.

Chirag berkata pada Nisha bahwa Arjun yang malang adalah pelayan dan bertingkah laku dengan saya? dan kau memintaku untuk minta maaf pada Arjun? kau tidak peduli padaku? Nisha mengatakan : aku melakukan segalanya untuk masa depan kami, kau harus sujud kadang-kadang.

Arjun datang ke sana.

Nisha mengatakan : Baba menandatangani dokumen properti dan kau menghentikannya? dia akan memukulnya tapi dia mengatakan : pekerjaanmu tidak terjadi sehingga kau akan mengalahkanku? Nisha mengambil nafas dan mengatakan : makalah properti penting bagi kami dan kau menghentikan Baba, sekarang Jia akan mengambil keuntungan, dia akan membuat Baba di sisinya.

Chirag bertanya siapakah orang tua ini? aku harus minta maaf padanya.

Arjun menamparnya dan mengatakan : dia ayah aku dari kelahiran terakhir, kau tidak memiliki sopan santun? Nisha mengatakan : mengapa kau tidak membuatnya menandatangani surat? Arjun bilang : aku tidak bisa merebut properti Adi seperti ini, aku membantumu mendapatkan properti itu tapi aku tidak bisa menipu seperti itu, aku akan memenangkan kepercayaannya dan kemudian mengambil apa yang menjadi hakku, maka tidak ada yang akan mempertanyakan tentang Baba yang memberiku apa saja, dia pergi.

Chinni mengatakan : Nisha ingin mengambil properti Baba, Jia bilang : aku tahu.

Arjun meminta untuk beristirahat, Baba mengatakan : jika kau menandatangani dokumen properti maka ia akan pergi ke Nisha karena ia adalah istri Adi dan orang-orang tidak tahu tentang kelahiran kembali aku.

Jia bilang : aku punya rencana, kita bisa memberi tahu Nisha bahwa pada hari ulang tahun Baba, dia akan menandatangani dokumen properti, maka kita akan punya waktu untuk mengetahui apa yang dia lakukan dengan pikiranmu.

Arjun berpikir Nisha tidak akan menghindariku jika aku mengikuti rencananya.

Jia mengatakan : ada waktu di ulang tahun Baba.

Arjun berpikir kapan ulang tahun Baba? Jia mengatakan : tidak terlalu jauh, Chinni mengatakan : ada waktu di hari ulang tahunnya, Jia bertanya pada Arjun apakah dia ingat tanggal kelahiran Baba? dia bilang : aku tidak bisa melupakan itu, Jia mengatakan : kemudian katakan kapan itu? Arjun menumpahkan air padanya dan pergi untuk membersihkan.

Chirag berkata pada Nisha bahwa Arjun dan Baba menghinaku.

Nisha mengatakan : Baba selalu menghina aku tetapi aku masih menjaga Baba karena Arjun punya maksud.

Chirag bilang : aku tidak mengerti apa-apa.

Nisha mengatakan : semua orang menentang aku, Jia menjebak Adi dalam kelahiran terakhir, Chinni putri aku juga menentang aku, Chirag mengatakan : aku selalu menginginkan seorang saudara perempuan.

Nisha mengatakan : Kaki dan Baba membuatnya melawan aku, Jia adalah Jhanvi di kelahiran terakhir, dia membuat semua orang menentang aku.

Chirag bilang : dia terlihat keren, tatomya keren, Nisha bilang : dia menghancurkan hidupku, aku kehilangan Adi karena dia.

Chirag mengatakan : lalu mengapa kau tidak mendapatkan hukuman untuknya? Nisha mengatakan : karena itu terjadi pada kelahiran terakhir, Baba bisa saja menandatangani surat jika kau tutup mulut, dia bilang : aku minta maaf, dia pergi.

Chirag berkata Kaki, Baba, Jia dan yang lainnya membuat ibuku sakit, mereka adalah musuhku dan aku akan membalas dendam dari mereka.

Arjun datang ke kamarnya dan mengambil buku harian Adi, dia mencoba untuk menemukan tanggal lahir Baba.

Nisha datang ke sana.

Arjun menyembunyikan buku harian Adi.

Nisha mengatakan : apa yang kau lakukan di kamar Baba dengan Jia? Arjun berkata bahwa Jia sedang membuat Baba melawan kita tetapi sekarang aku telah membuat Baba setuju untuk menandatangani surat-surat properti pada hari ulang tahunnya, Nisha mengatakan : tidak sejauh itu, kau ingat tanggal lahirnya? Arjun bilang : aku tidak pernah bisa melupakannya.

Arjun menyembunyikan buku harian di belakang punggungnya, dia meminta Nisha untuk memberikan air, dia berbalik, dia melempar buku di balik tirai, Nisha melihat sekeliling, dia mendekati tirai.

Arjun berpikir jika dia melihat buku harian maka aku akan pergi, aku harus melakukan sesuatu, Arjun menyelipkan padanya, Nisha memintanya untuk menangani dirinya sendiri.

Arjun mengatakan : terima kasih Jia, maksud aku Nisha.

Nisha berpikir mungkin Arjun sedang memadukan kenangan baru dan lama, dia membutuhkan sesi dari Priya segera.

Nisha memintanya pergi, dia pergi.

Di pagi hari, Arjun melihat Nisha duduk di luar kamarnya.

Dia bilang : dia menempel.

Dia bertindak seperti tidur, Nisha datang ke sana dan berpikir semua orang tertidur sehingga aku bisa membawa Arjun ke Dr.

Priya.

Dia mendengar teleponnya berdengung, dia mengambilnya dan melihat Priya memanggilnya, dia tercengang.

Dia mengambil telepon dan keluar dari kamar.

Dia menerima panggilan, Priya mengatakan : memberitahuku siapa yang kau impikan?

Nisha mengatakan : mengapa kau disebut Arjun? Priya kaget dan mengatakan : dia adalah pasien aku jadi aku memeriksanya, Nisha mengatakan : kau bisa memanggil aku, Priya mengatakan : ini bukan perawatan normal, aku ingin tahu apa yang ia ingat dari kehidupan sebelumnya.

Nisha mengatakan : ibumu sakit dan kau masih khawatir tentang pasien, bagaimana keadaannya? Priya mengatakan : dia masih mengaku.

Nisha mengatakan : aku tidak bisa datang untuk menemuinya, katakan padaku nama rumah sakit, aku datang ke sana bersama Arjun.

Priya tercengang, Nisha mengatakan : Arjun butuh perawatan jadi aku membawanya.

Priya mengatakan : kau tidak perlu datang, aku akan segera kembali, Nisha mengatakan : hanya mengirim aku alamat.

Dia berakhir panggilan.

Priya mengatakan : hari ini kebenaran kami akan keluar, aku tidak punya rumah sakit atau ibu untuk ditunjukkan pada Nisha, apa yang harus dilakukan.

Nisha membangunkan Arjun dan menyeretnya keluar dari tempat tidur.

Dia bilang : ayo pergi, dia bertanya di mana? dia bilang : ayo datang, katanya setidaknya aku ganti celana pendek, dia bilang : kau punya waktu 2 menit untuk bersiap-siap dan pergi.

Arjun mengatakan : apa yang dia lakukan sekarang.

Precap: Chirag berkata pada dirinya sendiri bahwa aku dimarahi dari ibuku karena Jia jadi aku akan membalas dendam.

Dia memanggil Jia di lantai bawah dan mengikat tali di tangga.

Jia datang ke tangga dan akan terjerat tali dan jatuh ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel