SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 215

Episode dimulai dengan Jia di dalam mobil dan berpikir bahwa aku berharap Arjun baik-baik saja.

Priya menghubungkan monitor langsung ke kepala Arjun.

Nisha terlihat.

Arjun tidak sadar dan ingat Nisha menembaknya, dia bangun dan mengatakan : kau tidak bisa membunuhku kali ini, aku tidak akan pergi.

Nisha tegang dan mencoba untuk mendengarnya lebih banyak.

Arjun meraih lehernya dan berkata aku tidak akan menghindarkanmu kali ini, aku tidak akan membiarkanmu, dia mencekiknya, Priya menyuntiknya, dia pingsan.

Priya mengatakan : ini adalah proses yang panjang, kita harus terus mengulanginya, sampai kita tidak menghapus ingatannya, kita tidak bisa mengatakan : berapa banyak waktu yang akan diambil, mungkin waktu berikutnya hasilnya akan lebih baik dan Arjun melupakan kehidupan lamanya, aku harus memastikan ini tidak mempengaruhi kesehatannya.

Nisha mengatakan : tentang hidup dan mati, berhati-hatilah.

Nisha berpikir bahwa jika Arjun bisa melupakan ingatannya maka dia bisa hidup bahagia dengan aku dan jika tidak maka dia akan pergi kepada Tuhan.

Jia ada di dalam mobil dan ingat bagaimana Arjun dan dia sering bertengkar, dia bilang : dia sering memanggilku, aku hanya ingin membantunya.

Priya menunjukkan pendulum kristal di depan mata Arjun, dia menggantung dan memintanya untuk bangun dan melihatnya, mengikuti apa yang aku katakan, Arjun melihat pendulum, Priya mengatakan : berpikir apa yang aku katakan, istrimu yang kedua Jhanvi tidak membunuh Nisha, Jhanvi membunuhmu ..

Arjun mengulangi bahwa Jhanvi membunuhku, Priya mengatakan : hanya ingat bahwa Jhanvi adalah pembunuhnya.

Arjun pingsan lagi.

Priya mengatakan : jangan khawatir, dia akan segera baik-baik saja, Nisha mengatakan : pekerjaan sudah selesai? Priya mengatakan : akan butuh waktu, aku telah menghapus memori pembunuhannya, kenangan Arjun berubah, eksperimennya yang berisiko, haruskah kita mengambil kesempatan ini? Nisha mengatakan : kemungkinan adalah kebiasaan aku, ulangi lagi sehingga dia mengingat kenangan baru ini, dia memberikan bundel uang kepada Priya, Priya menyeringai dan mengambilnya.

Jia datang ke rumah Nisha dan mengatakan : Nisha tidak akan mengizinkan aku di rumahnya dan mengambil Arjun, aku harus melakukan sesuatu.

Dia memanggil seseorang.

Priya membuat Arjun memakai headphone dan mengulangi bahwa Jhanvi membunuhmu Adi, Jhanvi buruk, dia membunuhmu, dia menghancurkanmu, Jhanvi buruk, Jhanvi adalah pembunuhnya, dia menghancurkanmu, ingat api, mandir ..

Jhanvi membunuhmu.

Arjun terbangun dan mengingat kematiannya tetapi dia membayangkan Jhanvi menembaknya.

Priya mengatakan : Jhanvi adalah pembunuhnya, dia membunuhmu.

Arjun marah dan melempar benda di foto Jhanvi.

Nisha nyengir.

Arjun mengembang dan pingsan lagi.

Jia memasuki rumah Nisha.

Dia mulai masuk ke dalam.

Dia membunyikan bel.

Nisha mengatakan : siapa yang harus melakukannya? Dia meminta Priya untuk tinggal di sana.

Nisha pergi dan membuka pintu untuk menemukan Jia di sana bersama polisi.

Nisha menatap Jia.

Jia datang ke rumah dan berteriak untuk Arjun, katanya inspektur dia telah menyembunyikan Arjun di sini, rumah pencarian.

Nisha mengatakan : bagaimana kau bisa masuk seperti ini? Jia ini berbohong.

jia meminta inspektur untuk memulai pencarian, Nisha mengatakan : kau tidak memiliki surat perintah pencarian, Jia mengatakan : dia berbohong, jika Arjun tidak ada di sini maka mengapa dia tidak ingin pencarian terjadi? Inspektur bertanya pada Nisha apakah Arjun ada di sini atau tidak? Nisha mengatakan : Arjun datang untuk menemuiku, dia pingsan jadi aku membawanya ke rumahku, dia beristirahat di sini dan bisa pergi kapan pun dia mau.

Jia mengatakan : dia pasti pingsan Arjun.

Mereka berbalik untuk melihat Ajun datang ke sana.

Nisha tegang.

Jia senang padanya, dia berlari dan memeluknya, dia berkata oh Tuhan, aku sangat senang kau baik-baik saja, aku seharusnya bersamamu, beri tahu inspektur tentang Nisha.

Arjun melempar Jia pergi dan berkata menjauh dariku, Jia jatuh ke tanah dan terkejut.

Arjun bilang : tidak ada yang menculikku, aku datang kemari sendiri.

Nisha mengira eksperimen kami berhasil sebelum waktunya.

Jia bilang : kau sudah gila? Arjun bilang : kau berbicara tentang rasa hormat tapi kau membawa polisi ke rumah Nisha? kau sangat murah, kau murah dan tidak terhormat.

Jia bilang : kau ingat semuanya, tenang.

Arjun bilang : ya aku ingat semuanya, kau membunuhku, Jia terkejut mendengarnya.

Nisha nyengir.

Arjun bilang : kau membunuh Adi di kelahiran terakhir, kau adalah pembunuh Jia, Priya senang mendengarnya.

Jia bilang : kau pasti salah Arjun, Arjun bilang : kau membunuhku dalam kelahiran terakhir dan ingin aku membunuhku kali ini juga?

Kamu terlihat polos tetapi kau murah dan pintar, Jia mengatakan : apa yang kau katakan? Arjun bilang : kau tidak malu? aku pria yang sudah menikah dan dengan anak-anak, ketika kau tidak mendapatkan aku, kau membunuh saya? Jia mengatakan : apa semua ini? Arjun bilang : kau tidak ingat? dia menuangkan air ke sekelilingnya dan mengatakan : sekarang kau ingat? aku dikelilingi oleh api seperti ini, dia melemparkan air ke wajah, dan mengatakan : kau menembak aku ketika aku dikelilingi oleh api? ketika kau tidak bisa mendapatkan aku, kau membunuhku? Jia berkata Nisha pasti telah melakukan sesuatu.

Nisha mengatakan : keluar dari sini.

Jia mengatakan : Nisha pasti telah melakukan sesuatu inspektur, Nisha mengatakan : kebenaran telah keluar dan kau tidak bisa menahannya, Jia mencekiknya.

Inspektur meraih Jia dan mengatakan : cukup banyak tentang drama kau, Jia mengatakan : Arjun tolong dengarkan aku, ikut aku sekali ke Kaki dan Chinni.

Inspektur menyeretnya pergi, Arjun memintanya untuk tersesat.

Inspektur mengatakan : kita tidak memiliki undang-undang tentang kelahiran terakhir, Nisha mengatakan : lupakan saja, inspektur pergi.

Arjun memegang kepalanya, Nisha memeluknya dan mengatakan : kau menghina Jia dengan sangat baik.

Nisha meminta Priya untuk membawa Arjun, dia butuh istirahat, Priya membawa Arjun dari sana.

Di luar rumah Nisha, inspektur memperingatkan Jia karena membuang-buang waktu dan pergi.

Jia mengatakan : tidak tahu apa yang telah Nisha lakukan dengan Arjun.

Nisha datang ke sana dan bertepuk tangan.

Nisha mengatakan : kau mencoba membuat Arjun melawanku tapi itu terjadi denganmu, kau tidak bisa mengharapkan apa-apa.

Nisha berkata pada Jia bahwa aku sudah mendapat Adi di Arjun setelah bertahun-tahun, sebelum aku mengirimmu pergi, kusarankan kau pergi, jika kau melewati masa lalu, maka kau akan membawa masalah untuk dirimu sendiri, Kaki dan Chinni.

Jia mengatakan : aku tidak takut dengan ancaman kau, kau takut menghadapi dosa kau tetapi kau akan dihukum dan aku akan melakukannya.

Nisha melipat tangan dan berkata tolong Jia pergi kalau tidak aku bisa menendangmu keluar.

Jia melotot padanya.

Precap:  Arjun berkata kepada Baba bahwa aku adalah putramu, kau tidak mengenaliku.

Baba mengatakan : kepadanya bahwa Adi digunakan untuk menjaga keluarga bersama, kau tidak melakukan itu, kau bukan Adi.

Nisha juga mendengarnya.

Arjun datang ke Kaki dan berkata dari waktu, aku sudah kembali, aku belum menghabiskan waktu bersamamu, ayo kembali ke rumah, rumah Jindal, kita semua akan tinggal di sana, Kaki senang.

Jia tegang.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel