SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 206

Episode dimulai dengan Nisha ada di rumah sakit dan berkata aku harus tinggal di sini malam ini, kuharap hantu Jhanvi tidak menemukanku di sini.

Dia duduk di ruang tunggu dan mendengar seseorang datang ke sana, dia ketakutan, seseorang membuka pintu.

Nissha menggigil dan melihat ke pintu, gelap di sana.

Nisha duduk di lantai dan mengatakan : aku minta maaf, Jhanvi, aku akan menyesali kesalahanku, tolong tinggalkan aku, jangan lakukan ini denganku.

Jia keluar dari kamar perawat yang berpakaian seperti perawat.

Dia datang di luar kamar Samar, penjaga mengatakan : beberapa perawat lain sedang memeriksanya, Jia mengatakan : dia sakit jadi aku akan obat untuk pasien Samar, dia bilang : oke dan membiarkan dia masuk kamar bangsal.

Nisha menunduk dan mengatakan : tolong jangan bunuh aku.

Tamra mengatakan : bangun dari lantai, itu aku.

Nisha mendongak dan mengatakan : apa yang sedang dilakukan di sini? Tamra mengatakan : bola aku menunjukkan bahwa tidak ada hantu Jhanvi dan tidak pernah ada, dia adalah manusia yang hidup.

Jia datang ke kamar Samar sebagai perawat.

Dia melepas kacamata, Samar menatapnya dan mengangkat tangannya yang terluka.

Jia memegangnya dan mengatakan : aku tidak datang untuk menyakitimu, aku tidak bertanggung jawab atas kondisimu, aku hanya ingin kau tidak mengatakan : kebenaranku kepada Nisha.

Samar mencoba mengatakan : sesuatu tetapi tidak bisa berbicara.

Jia bilang : kau ingin mengatakan : sesuatu? Dia mengatakan : Nisha ..

Nisha ..

Jia mengatakan : kau ingin mengatakan : Nisha melakukan semua ini? dia mencoba membunuhmu? Samar sedang naik daun.

Jia mengatakan : beri tahu aku jika Nisha yang melakukannya? Mesin Samar mulai berbunyi, dia tersentak dan kehilangan nafas.

Jia tertegun.

Tamra mengatakan : pada Nisha bahwa hantu Jhanvi adalah manusia dan suamimu tahu yang sebenarnya.

Nisha mengatakan : bagaimana kau bisa yakin tentang hal itu? Tamra bilang : aku mengatakan : apa yang ditakdirkan untuk menunjukkanku, aku bisa melihat semuanya terlihat jelas.

Kilas balik menunjukkan Tamra di rumah Nisha dan mengatakan : aku melakukan segalanya untuk menjebak hantu Jhanvi tetapi semuanya gagal, bagaimana caranya? dia mencoba lagi dan mengatakan : mengapa kekuatan aku tidak berfungsi? Apakah aku mencari jawaban yang salah? Dia mendekati patung dan menemukan catatan di sana.

Dia membaca catatan Arjun bahwa hantu Jhanvi bukan hantu, Jia dan dia mirip Jhanvi seperti aku untuk Adi, suami kau juga tahu itu dan dia menggunakannya untuk menyiksa kau, kilas balik berakhir.

Tamra mengatakan : pada Nisha bahwa dia bukan hantu, aku memberitahumu.

Nisha mengatakan : tetapi apa yang aku alami, hanya hantu yang bisa melakukannya.

Tamra menyembunyikan catatan Arjun dan tidak menceritakannya pada Nisha, dia mengatakan : jika kau tidak benar-benar aku kemudian menemukan gadis bernama Jia, dia mungkin mirip Jhanvi, Tamra pergi.

Nisha mengatakan : dia bermaksud mengatakan : Jia melakukan semua ini? Dia memiliki keberanian untuk membuat aku takut, dia menyiksa aku banyak jadi sekarang aku siap untuk mengembalikannya dengan penuh minat, bersiaplah Jia, aku datang.

Di pagi hari, Arjun mencoba untuk memulai sepedanya tetapi tidak bekerja, dia mengatakan : Kareena tolong mulai, sepeda tidak mulai, dia duduk dan melihat mesin.

Dia makan pisang dan melemparkan kulitnya di sana.

Jia datang ke sana dan mengatakan : Arjun? dia tergelincir pada kulit Pisang dan jatuh pada Arjun.

Mereka saling memandang satu sama lain.

Jia mengenang momen Adi dan Jhanvi.

Arjun bilang : kau di levelku, dia bilang : apa? ia mengatakan : kau mengatakan : aku telah membungkuk rendah dan sekarang kau juga rendah.

Dia bangun dan mengatakan : temanmu Babblu?

Arjun bilang : dia saudaraku.

Jia bilang : kau hanya peduli dengan uang, aku datang untuk memperingatkanmu.

Arjun mengatakan : aku mencoba kau mengatakan : Nisha buruk.

Jia mengatakan : dia berbahaya, dia membunuh suaminya dan aku 25 tahun, dia lebih murah daripada kau, aku melakukan ini untuk keluarga aku, jangan terlibat dalam pekerjaan aku.

Arjun bilang : aku tidak akan meninggalkan pekerjaanku.

Jia mengatakan : dia membunuh suaminya Adi dan mencoba membunuh Samar juga.

Arjun pikir aku menulis surat kepada Nisha tentang Jia dan sekarang hal-hal telah berubah.

Jia berpikir mungkin dia sekarang akan mengerti.

Arjun mengatakan : mengapa dia ingin membunuh Samar? Jia bilang : kita harus mencari tahu, kau ingin mengatakan : yang sebenarnya? baik pergi dan lihat apa yang dia lakukan.

Arjun mengatakan : bagaimana Samar? Jia mengatakan : dia masih hidup tetapi Nisha tidak akan duduk diam.

Arjun berkata mari kita pergi menemuinya, kau mengatakan : Nisha melakukan semua itu dengannya sehingga memungkinkan kita berbicara dengannya.

Dia bilang : oke, ikut aku.

Dokter memeriksa Samar, dia berkata pada Nisha bahwa dia pulih dengan baik, Samar marah.

Dokter bilang : dia ingin air, kurasa, bisakah kau membawanya? Nisha pergi membawa air.

Samar membisikkan nama Nisha di telinga dokter dan mencoba mengatakan : sesuatu tetapi tidak bisa bicara.

Nisha datang ke sana.

Dokter mengatakan : aku pikir dia merindukanmu, Nisha mengatakan : sayang segera kita akan pulang, daun dcotor.

Nisha mengundi pintu dan nyengir ke Samar, katanya kau kehilangan aku? jangan takut, kau akan mengambil napas terakhir kau dengan tenang.

Samar tertegun.

Nisha mendorong kain di mulutnya dan mulai mencekiknya dengan dupatta.

Nisha mengatakan : jika lidahmu tergelincir maka aku akan membunuhmu.

Arjun dan Jia berada di kabin.

Arjun sedang menggoyang-goyangkan kakinya, dia mengatakan : bertingkah laku, dia mulai bergoyang lagi, Jia mengatakan : Tuhan betapa lebih untuk mentoleransi dia.

Arjun mulai muntah ke arah Jia untuk lebih menjengkelkan, Jia melotot padanya dan mengatakan : apa? Arjun mengatakan : gasnya.

Jia meminta pengemudi untuk mengemudi lebih cepat, aku tidak bisa menahannya banyak.

Arjun hampir tertawa dan mengatakan : sakit perut.

Nisha berkata kepada Samar bahwa kau tidak menggunakan pikiran kau dengan cara yang benar, kau ingin menggunakan rahasia aku tetapi rahasia kau terbuka di depan aku.

Nisha mengatakan : kau tahu dia bukan hantu Jhanvi tapi Jia, kau tidak memberitahuku tapi malah diam dan terus melihatku ketakutan dan tidak bisa tidur ketika kau tidur dengan nyenyak, kau merencanakan pembunuhanku di pestaku? apa yang kau inginkan? kau melihat Jia dan berpikir kau tidak bisa mendapatkan Jhanvi tetapi dapat menikahi gadis yang mirip dengannya? apa yang tidak bisa kau dapatkan 25 tahun, yang kau inginkan sekarang setelah menyingkirkan aku dari jalan? beraninya kamu? kau akan mati ...

Seseorang mengetuk pintu, ia mengatakan : omong kosong dan bergerak menjauh dari Samar, Samar terengah-engah.

Nisha membuka pintu dan mengatakan : oh my God, melihat Samar bernafas berat, perawat memberinya oksigen.

Perawat mengatakan : kita harus membawanya ke MRI untuk melihat perbaikan.

Nisha mengatakan : suamiku menderita fobia di rumah sakit, bisakah kita melakukannya besok? perawat mengatakan : ini penting jadi kami akan melakukannya hari ini.

Nisha berpikir jika dia sendirian dan bisa mengucapkan kata-kata keluar maka rencanaku akan selesai, aku harus membunuhnya dengan biaya apapun.

Jia dan Arjun datang ke luar rumah sakit, Jia berkata Nisha tidak akan tinggal diam, Samar akan mengatakan : kebenaran padamu, Arjun berkata itu bisa dan rencana Samar kau juga.

Jia berpikir bagaimana memberitahunya bahwa Nisha tidak baik.

Precap: Nisha memakai jas lab dan masker.

Dia membawa Samar keluar dari ruang ganti bertingkat dan mengucapkan selamat tinggal.

Dia mendorong perawakannya ke arah jendela.

Samar terkejut ketika dia berguling ke arah jendela.

Arjun dan Jia datang ke rumah sakit dan melihat orang berkumpul di sekitar jendela, Arjun bertanya apa yang terjadi? mereka datang ke sana dan melihat Samar terbaring di sana dalam genangan darah setelah dipukul di dinding ...

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel