SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 187

Episode dimulai dengan Jia mengatakan : itu baik-baik saja.

Tenang.

Polisi akan datang, kau akan baik-baik saja.

Chini duduk dengan shock.

Chini menangis.

Chini memeluknya dan mengatakan : Jhanvi ma ..

Jia bingung.

Chini menangis.

Jia mengatakan : tidak apa-apa, tolong tenang.

Chini mengatakan : Jhanvi ma kau kembali.

Jia bilang : aku tahu kau kaget dan merindukan ibumu.

Jangan khawatir semuanya akan baik-baik saja.

Chini bilang : aku bisa mengenalimu dan merasakanmu.

kau adalah Jhanvi ma aku.

Setelah bertahun-tahun Tuhan memenuhi keinginan aku.

Jia mengatakan : namaku adalah Jia.

Jangan panggil aku Jhanvi.

Chin bilang : aku menunggumu dan papa bertahun-tahun.

Aku tidak akan membiarkanmu pergi.

kau adalah jhanvi aku.

Jia bilang : aku harus pergi.

Chini memegang tangannya, dia mengatakan : kau adalah ibuku.

Jia mengatakan : kau gila berhenti memanggilku ibumu.

Inspektur bilang : mari kita menurunkan kau berdua di rumah.

Siapa pria itu menyelamatkanmu? jia bilang : aku tidak bisa melihat wajahnya.

Jia keluar.

Mereka membawa pulang Chini.

Jia berbicara kepada inspektur tentang sesuatu.

Chini bilang : beri aku sebentar.

Dia bertanya pada inspektur tempat Jia pergi? Dia mengatakan : dia mengambil tas herr.

Dia bilang : dia akan pergi sendiri.

Polisi meminta Chini untuk pergi sehingga mereka bisa menurunkannya.

Chini bilang : kemana kau pergi jhanvi ma? aku akan menemukan kau.

Kita semua akan bersama suatu hari nanti.

Jia mengatakan : apa yang salah dengan gadis itu.

Sangat aneh.

Dia mengatakan : di mana sepeda dan tas saya? dompet paspor ponsel aku.

Apa yang akan aku lakukan sekarang?

Arjun memiliki tas dan kata sandinya.

Bablu mengatakan : dia mengendarai sepeda aku seperti orang gila.

Dia membantu seorang gadis.

Bablu mengatakan : ada banyak uang di tasnya.

Bablu mengatakan : kau menyukai gadis itu?

Arjun mengatakan : itu memiliki barang-barang penting.

Bablu mengatakan : tidak, dia akan khawatir.

Bablu mengatakan : siapa dia? Dia mengatakan : gadis yang fotonya aku tempelkan di poster.

Namanya adalah Jia.

Bablu bilang : dia datang untuk melawanmu.

Arjun mengatakan : mengapa aku bertabrakan dengannya di mana-mana.

Bablu mengatakan : ini bukan film.

Berhenti memikirkannya.

Arjun mengatakan : bagaimana menyingkirkannya?

Bablu mengatakan : mengapa kau ingin mengembalikan dompetnya? Dia bilang : aku akan melakukannya.

Dia tidak akan tahu aku mengembalikannya.

Dia mengatakan : mungkin dia mengenalimu.

Dia sangat pintar.

Chini pulang dan berkata Kaki ..

Dengarkan aku dadi.

Aku punya berita untukmu.

Kaki mengatakan : apakah kau mendapatkan uang muka untuk kelas memasak? Dia bilang : tidak.

Ini adalah uang muka yang akan hidup bersama kita.

aku sangat senang Tuhan mendengarkan kami.

Jhanvi ma kembali.

Kaki bingung.

Kaki mengatakan : apa yang kau katakan? Dia menceritakan segalanya.

Kaki bilang : kau bukan anak kecil.

Cobalah menerima kenyataan.

Kenyataannya adalah bahwa Adi dan Jhanvi mati dan tidak ada yang bisa membawa mereka kembali.

Pergi biarkan aku melakukan pekerjaanku.

Chini bilang : tolong percaya padaku.

Kaki mengatakan : itu mungkin doppelganger-nya.

Chini bilang : aku merasakan hal yang sama yang aku lakukan sebelumnya.

Kaki tidak menanggapinya.

Chinni mengatakan : Jhanvi maa aku telah kembali, aku telah menyentuhnya, merasakannya, mata dan wajah yang sama, Tuhan mendengarkan kami, Jhanvi Maa kembali, Kaki berpikir bagaimana menenangkannya.

Jia sedang mengerjakan laptopnya, dia bilang : aku rockstar, dia menemukan cara untuk membuka ponselnya, teleponnya terbuka, dia memanggil Samar.

Jia bilang : aku Jia, maafkan aku, aku dalam masalah.

Samar mengatakan : masalah macam apa? aku mengambil waktu untuk membantu kau dan kau tidak datang? aku tidak punya waktu untuk kebohongan, kau bahkan tidak mengirimi aku pesan.

Jia bilang : aku kehilangan tasku, tolong coba untuk mengerti, aku tidak kenal siapa pun, tolong biarkan aku masuk mandir itu, katanya mandir tidak akan terbuka, dia mengakhiri panggilan.

Jia bilang : aku tidak mengerti mengapa pasangan ini sangat arogan, jika mereka tidak mengizinkanku masuk maka aku akan pergi sendiri.

Nisha datang ke Samar dan mengatakan : tanah ini akan menguntungkan bagi kita, kita harus bertemu klien hari ini, Samar bilang : aku berpikir kesepakatan ini akan menguntungkan kita.

Nisha mengatakan : kita harus pergi menemui klien sekarang, ayo pergi, Samar bilang : aku siap.

Jia mengatakan : tidak ada yang bisa menghentikan aku hari ini dari masuk mandir.

Bel pintu berdering, Jia membuka pintu dan Arjunnya berpakaian sardar.

Jia dan dia saling memandang, mereka berbagi bulu mata sebagai kuch toh tjhse raabta, Arjun memberikan dompetnya dan mengatakan : ini milikmu? dia bilang : ya, terima kasih banyak, barang-barangku ada di dalam, Arjun bilang : kau meninggalkannya di mobilku, aku supir.

Jia menjabat tangannya, mereka berdua berbagi bulu mata.

Arjun bilang : aku harus pergi, aku harus mengemudikan taksi.

Jia bilang : kau bilang : kau mengendarai taksi? Aku harus pergi ke suatu tempat, bisakah kau menurunkanku? dia bilang : tidak, dia bertanya kenapa? dia bilang : aku harus mengambil bosku, Jia bilang : aku tidak kenal siapa pun di sini, aku datang.

Arjun pikir dia menempel, aku harus melarikan diri.

Jia mengatakan : beri aku nomormu, aku akan menghubungimu ketika aku turun, Arjun memberikan nomor teleponnya, dia memberinya kesalahan, dia bilang : aku akan membatalkan tasku, aku akan kembali, tinggal di sini.

Arjun berpikir aku seharusnya tidak begitu baik, aku bisa melarikan diri, aku tidak punya taksi, apa yang harus dilakukan sekarang?

Precap: Jia sedang dalam perjalanan.

Nisha tiba di sana.

Jia mendengar nyanyian dan mengingat kilas balik kematiannya.

Samar dan Nisha berada di jalan yang sama mencari tanah.

Jia memiliki serangan panik mengingat kembali kilas balik ditampilkan blur.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel