SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 172

Episode dimulai dengan Di pagi hari, Jhanvi terbangun dan tiba-tiba kelopak bunga menghujani dia, dia tersenyum dan melepas kartu dari meja.

Dia membaca catatan Adi bahwa kau telah membuat hidup aku indah dengan datang di dalamnya, sameway aku ingin membuat setiap pagi kau indah - Adi kau.

Adi datang ke sana, dia mencoba untuk bangun tetapi Adi mengatakan : tetap di tempat tidur, aku telah membawa sarapan.

Dia membawa sarapan untuknya, dia bilang : kau membuat semua ini? dia bilang : aku membangunkan Kaki dan Chinni dan mereka membantuku, dia memeluknya dan mengatakan : aku mencintaimu.

Adi mengatakan : aku juga mencintaimu dan hari ini adalah awal baru kehidupan kita dan aku ingin segalanya menjadi sempurna, Jhanvi mengatakan : ketika kau bersamaku maka semuanya sempurna.

Adi memberi makan sarapannya, dia memujinya dan membuatnya makan juga, hawain memainkan saat mereka berbagi sarapan.

Adi membawa hadiah untuknya.

Dia membukanya dan menemukan syal pink yang bagus di dalamnya.

Jhanvi mengatakan : terima kasih, itu cantik.

Chinni datang ke sana dan bertanya bagaimana sarapan ibu? dia bilang : itu yang terbaik di dunia, kau membantu papa jadi kau mau mie sekarang? dia mengatakan : ya dan pergi untuk bangun Binni.

Adi tersenyum pada Jhanvi dan mengatakan : aku telah berbicara dengan pengacara, proses perceraian sudah berjalan dan aku telah memberikan bukti terhadap Nisha dan segera semua ini akan berakhir, semuanya akan baik-baik saja, kau hanya tersenyum.

Jhanvi tersenyum, dia bersandar untuk menciumnya, tetapi dia mengatakan : aku harus membuat mie dan melarikan diri, Adi tertawa.

Nisha menyapa Adi dan Adi, bagaimana kau bisa mengirim surat cerai kepadaku? Jhanvi pasti mengirimnya, dia punya nyali dari Jhanvi yang datang dalam hidupnya.

Pengacara mengatakan : kau harus menandatangani surat-surat ini, kita harus menangani ini dengan hati-hati, Nisha berteriak padanya untuk pergi, dia pergi.

Nisha memanggil Kaka dan mengatakan : aku ingin bantuanmu, dia bilang : kau tidak pantas mendapatkan bantuanku.

Nisha mengatakan : aku punya bukti melawanmu, aku bisa menunjukkan perbuatanmu kepada semua orang dan kau akan dibuang seperti aku juga jadi kau harus membantuku.

Kaka mengatakan : tidak ada yang akan mempercayaimu, aku tahu bayi Neha meninggal karenamu, aku tidak bisa menjadi ayah besar sekarang, Neha dan Raj kehilangan bayiku karena kau jadi bahkan tidak meminta bantuan dariku sekarang, Nisha mengatakan : diam dan mengakhiri panggilan .

Dia mengatakan : jika dia tidak bisa membantu aku kemudian baik-baik saja, aku akan menghapusnya dari cara aku, waktunya telah berakhir dan aku akan menghabisinya pada waktunya sekarang.

Anak-anak berteriak untuk makanan.

Jhanvi mengatakan : patung, semuanya menjadi patung termasuk Adi dan Kaki.

Jhanvi mengatakan : siapa pun yang tersisa patung untuk waktu yang lebih lama, yang akan mendapatkan mie dari tanganku.

Jhanvi meniup ciuman di Adi.

Adi tersenyum padanya.

Jhanvi mengatakan : Adi kalah dan anak-anak menang, Adi mengatakan : kecurangannya.

Kaki berkata datanglah ke mandir terlebih dahulu.

Dia meletakkan tangannya di atas api dan menempatkan tikka pada Jhanvi dan Adi, dia mengatakan : itu akan melindungi kau semua.

Raj dan Neha datang ke sana.

Neha bilang : aku tidak mau makan apapun.

Jhanvi mengatakan : Neha yang baik datang ke sini, Neha kau harus menghabiskan waktu dan mulai makan, dia menyajikan makanannya.

Adi mengatakan : aku harus pergi ke kantor.

Jhanvi merasa jengkel dan marah padanya, dia diam-diam memohon padanya untuk membiarkan dia pergi, dia cemberut.

Adi mengatakan : aku akan pergi, dia berbisik ke kotak makan siangnya, dia berkata kepada keluarga bahwa Adi lupa makan siang, aku akan memberikannya kepadanya.

Jhanvi datang ke Adi dengan kotak makan siang, dia bilang : kau akan membuatku menunggu sepanjang hari, Adi mengatakan : kau bertindak seperti istri yang khas.

Adi menariknya ke pelukannya, Jhanvi mengatakan : siapa pun bisa melihat.

Adi bilang : kau adalah istriku, aku sangat bahagia.

Jhanvi mengatakan : aku takut seseorang mungkin melemparkan mata jahat pada kita.

Samar melihat Jhanvi dalam pelukan Adi dari jendelanya.

Adi berkata kepada Jhanvi bahwa tidak ada yang akan melemparkan mata jahat pada kita, kita akan bersama selalu, dia mencium seluruh pipinya dan pergi.

Samar melihat semua ini dari jendela dan asap dalam kemarahan.

Jhanvi berpakaian saree untuk Adi, dia memakai perhiasan dan menunggu Adi.

Sareenya tersangkut di bangku.

Samar datang ke sana dan menariknya.

Dia mengatakan : maaf aku tidak melihatnya.

Samar bilang : aku tidak bisa melihatnya juga, tidak apa-apa kau tidak memberitahuku atau bahkan tidak keluarga.

Jhanvi bilang : aku, dia bilang : tidak apa-apa.

Samar melihat bunga dan berkata mereka cantik seperti kau.

Jhanvi bilang : Adi, dia bilang : ceramah Adi bawa mereka, sama suami yang ninggalin kau dengan anakmu? Aku senang suamimu kembali, aku senang untukmu dan Adi, aku bisa melihat kebahagiaan di matamu tapi bagaimana dengan hatiku yang kesakitan? karena aku bukan alasan untuk kebahagiaan kau, aku berharap kau tersenyum untuk aku, bersenandung memikirkan aku.

Dia terkejut dan mengatakan : apa yang kau katakan?

Samar mengatakan : ketika aku bertemu denganmu, aku tidak tahu aku akan jatuh cinta padamu, aku terkesan dengan sikapmu dan kehendak dan kehilangan hatiku, aku mencintaimu Jhanvi.

Jhanvi kaget mendengarnya.

Samar bilang : aku mencoba membuatmu terkesan untuk cintaku tetapi aku tidak bisa dan sekarang aku tahu alasannya.

Jhanvi mengatakan : apa yang kau katakan? aku tidak pernah mengisyaratkan semua ini kepada kau, bagaimana kau bisa berpikir seperti itu? Samar mengatakan : cinta tidak dihitung, itu hanya terjadi seperti yang terjadi padaku untukmu dan aku tidak malu padamu, aku mulai memimpikan hidup bersamamu, jika ini tidak disembunyikan dari aku maka aku tidak akan terluka ini.

Jhanvi mengatakan : meninggalkan cinta, aku bahkan bukan temanmu, kami hanya memiliki hubungan profesional, kau hanya teman Adi untukku.

Samar mengatakan : itu alasannya, aku pikir suatu hari hubungan kami akan beralih dari profesionalisme tetapi aku tidak tahu kau melakukan segalanya untuk Adi, kau bisa menceritakan semuanya tetapi kau sangat menyakiti aku.

Jhanvi mengatakan : aku minta maaf, aku tidak menyadarinya.

Samar bilang : kau masih tidak sadar.

Samar mencoba untuk memegang tangannya tetapi dia menyentaknya dan mengatakan : apa yang kau lakukan? Samar nyengir padanya.

Samar mengatakan : jagalah dirimu Jhanvi, dia melihat mawar dan mengatakan : bunga mungkin cantik tapi mereka harus basi suatu hari, kita tidak melihat duri di dalamnya tetapi ketika mereka menusukmu maka itu sangat menyakitkan, dia menghancurkan mawar di tangannya dan menatap Jhanvi.

Jhanvi tegang.

Samar pergi.

Nisha melihat foto Adi dengan obsesi, ibunya membawakan teh.

Bel pintu berdering, ibunya terbuka, orang sinting datang ke sana dan berkata panggil Nisha Madam.

Nisha mengatakan : masuk.

Dia melakukannya.

Preman bilang : pekerjaan akan selesai, uang saya? Nisha memberinya uang, katanya nama dan foto? Dia menunjukkan padanya foto Adi dan mengatakan : aku akan mengirimkan informasi, kau akan menerima pembayaran penuh setelah pekerjaan selesai.

Ibu Nisha melihatnya.

Preman pergi.

Jhanvi tegang di kamarnya dan mengingat kata-kata Samar dan bagaimana dia mengakui cintanya.

Jhanvi mengatakan : hal ini bisa lebih jauh, aku harus memberi tahu Adi dan dia akan menanganinya.

Ibu Nisha memanggil Jhanvi dan berkata aku ingin memberitahumu sesuatu, tolong dengarkan aku, Nisha berencana melakukan sesuatu yang buruk dengan Adi, dia marah untuk membalas dendam, Jhanvi mengatakan : apa? tetapi panggilan berakhir.

Jhanvi tegang.

Precap: Samar berkata kepada Nisha bahwa aku ingin Jhanvi untuk diriku sendiri.

Nisha mengatakan : kau sangat mencintainya? Dia bilang : aku sangat mencintainya, Nisha mengatakan : berapa banyak? Samar bilang : aku mencintainya tanpa syarat, aku bisa bunuh diri untuknya.

Nisha mengatakan : bisakah kau membunuh orang lain untuknya? Samar terlihat.

Nisha mengatakan : bunuh Adi dan jalanmu akan dibersihkan, Jhanvi akan menjadi milikmu, maukah kau membuat kesepakatan denganku? Samar terlihat tapi berjabat tangan dengannya ...

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel