SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 170

Episode dimulai dengan Adi mengatakan : kepada Jhanvi bahwa aku menyesal, aku harus meninggalkan Mumbai, aku harus pergi ke pabrik kami dan akan kembali telat, Jhanvi bilang : oke, dia pergi.

Nisha mendengarnya.

Jhanvi berdoa kepada Tuhan bahwa tepian adalah dosa Nisha dan yang lainnya adalah perlindungan keluarga kami, tolong buat Adi dan rencana aku berhasil.



Nisha berpikir bahwa Jhanvi yang malang, semua orang membencinya sekarang dan segera Adi akan mengusirnya juga, waktunya untuk acaranya berakhir, dia pergi.

Adi meessages Jhanvi bahwa Nisha mendengar mereka bahwa aku akan keluar dari kota, waktunya untuk melaksanakan rencana kami.

Jhanvi datang ke Nisha dan bertanya bagaimana keadaannya? Nisha mengatakan : aku lelah dan sakit sehingga tidak bisa berbuat banyak.

Jhanvi mengatakan : pengambilalihan penyakit jika kita kehilangan harapan tetapi aku tidak akan membiarkan kau kalah dalam pertempuran melawan kanker, aku mencoba agar keluarga ini tidak kehilangan lebih banyak, maksud aku tidak kehilangan kau ..

Nisha mengatakan : apa yang kau katakan?

Jhanvi mengatakan : keluarga telah kehilangan bayi dan masa depan, kami tidak akan dapat menyembunyikan penyakit kau untuk banyak waktu, mereka akan melihat gejala, jadi kami harus mencoba untuk melawan penyakit ini yang mengapa aku telah mengambil janji di rumah sakit kanker kota.


Nisha mengatakan : aku tahu semuanya sedih tapi kau tidak harus melakukan ini, semuanya menyalahkan kau untuk acara kemarin tetapi kau tidak harus bertindak seperti ini.

Jhanvi mengatakan : aku tidak melakukan ini karena rasa bersalah tetapi untuk keluarga ini, aku orang luar tetapi mereka sangat mencintai aku dan aku ingin membalasnya dengan membantu kau, kami akan pergi ke dokter.


Nisha mengatakan : tidak, aku ingin hidup dengan keluarga aku, aku ingin menjalani hari-hari terakhir aku dalam kebahagiaan, aku tidak ingin khawatir semua orang.

Jhanvi bilang : kau sakit dan khawatir mengkhawatirkan aku? berbagi kekuatiran ini sehingga akan berkurang, kita harus memberi tahu keluarga maka kita tidak akan terbebani begitu banyak, ketika keluarga akan tahu maka mereka akan mengurus kau terutama Adi, dia akan bersamamu sepanjang waktu dan segera waktumu akan berakhir di rumah ini, kau beristirahat dan aku akan memberitahu keluarga tentang kesalahpahaman kau jika kau tidak ingin diperlakukan.

Nisha menjadi tegang dan menghentikannya, dia bilang : aku akan pergi bersamamu untuk diperiksa, aku tidak ingin membuat keluarga kesal, Jhanvi terlihat.

Jhanvi dan Nisha duduk di dalam mobil untuk pergi ke rumah sakit.

Adi bersembunyi di kebun dan melihat mereka pergi, dia berpikir bahwa sekarang dia tidak bisa menyembunyikan dosa-dosanya, dia tidak akan bisa tinggal di rumah ini, dosa-dosanya terlalu berat untuk ditanggung sekarang.

Nisha dan Jhanvi di rumah sakit.

Jhanvi mengatakan : dia adalah dokter yang sangat terkenal, Pansari adalah spesialis kanker, dia akan menyarankan perawatan yang baik.

Nisha berpikir bahwa aku harus melakukan sesuatu, aku tidak bisa membiarkan dokter memeriksa aku.

Dia melihat ruang gawat darurat dan berpikir itu akan membantu.


Nisha mengatakan : aku tidak bisa bernafas, oh Tuhan ..

dia jatuh dan bertindak seperti dia pingsan.

Jhanvi bertanya apa yang terjadi? Perawat mengatakan : dia kedinginan, kita harus membawanya ke keadaan darurat.

Nisha dibawa ke keadaan darurat dan berpikir Jhanvi membuat rencana bagus tapi apa yang aku inginkan akan terjadi.


Jhanvi berpikir apa yang harus dilakukan sekarang? Jhanvi menelpon Adi dan mengatakan : sebelum aku dapat membawanya ke spesialis kanker, dia melakukan pingsan dan perawat membawanya ke ruang gawat darurat, Adi mengatakan : tidak bisa hidup selamanya, jangan khawatir, dia berakhir panggilan.

Jhanvi sedang menunggu di luar darurat untuk Nisha.

Dia masuk ke dalam dan melihat Nisha terbaring di tempat tidur.

Dokter mengatakan : dia pingsan karena BP rendah.

Nisha bilang : aku tidak mau datang tapi dia membawaku ke sini.


Dokter berkata pada Nisha bahwa kau bisa pergi sekarang.

Jhanvi berpikir Nisha sangat tegang dan sekarang dia tampak santai.

Nisha mengatakan : mari kita bertemu spesialis kanker sekarang, Jhanvi mengatakan : tidak kau lelah, kita akan bertemu dokter lain, Nisha mengatakan : tidak dia dokter yang sangat baik dan kau begitu banyak penelitian untuk menemukannya sehingga memungkinkan bertemu dengannya, Jhanvi bingung.

Adi bersembunyi di balik pilar dan mengangguk ke Jhanvi.

Jhanvi membawa Nisha ke spesialis Pansari.

Samar sedang mengemasi tas hadiah.

Binni datang ke sana dan melihat gelang persahabatannya, dia bertanya apakah itu miliknya? dia mengatakan : tidak untuk memberi orang lain, aku tidak tahu apakah Jhanvi akan menyukainya atau tidak.

Dia bertanya pada Binni apakah ibunya akan menyukai gelang ini? dia bilang : mungkin.


Samar bertanya apa papa yang kau suka? Maksud aku, apakah kau pikir aku bisa menjadi ayah yang baik, ia mengatakan : apa? Samar bilang : bisakah aku menjadi ayahmu? Binni bilang : aku sudah punya ayah, Samar terlihat.

Chinni datang ke sana dan berkata mari kita pergi untuk pekerjaan rumah, mereka pergi.

Samar mengatakan : aku berharap Jhanvi menerima hadiah ini dan aku dalam hidupnya.

Jhanvi dan Nisha bertemu dengan dokter Pansari, dokter mengatakan : Nisha berada pada tahap terakhir kanker, kita tidak memiliki banyak perawatan untuk itu, dia harus menghabiskan waktu bersama keluarganya karena waktu yang lebih sedikit.

Nisha mengatakan : itulah kebenarannya, aku ingin menghabiskan waktu kecilku dengan keluarga dan suamiku, aku tidak ingin menghabiskan waktu di rumah sakit.

Dokter mengatakan : aku telah memberi kau obat, Nisha mengangguk.

Nisha dan Jhanvi pulang ke rumah.

Nisha mengatakan : terima kasih Jhanvi untuk hari ini.

Adi datang ke sana dan bertanya pada Nisha ke mana dia pergi? Nisha mengatakan : kami pergi berbelanja, Adi berteriak, kau pergi ke rumah sakit, aku tahu karena aku ada di belakangmu, kenapa kau berbohong? wanita ini adalah pembohong.

Nisha mengatakan : aku tidak berbohong, Adi mengatakan : kau berbohong, wanita ini adalah pembohong, dia bahkan tidak memiliki kanker darah, dia membodohimu Jhanvi.


Jhanvi mengatakan : tidak, aku bisa membuktikan bahwa dia tidak berbohong, Adi mengatakan : kemudian melakukannya.

Jhanvi bilang : aku akan membuktikannya di depan seluruh keluarga, Nisha bingung dan terlihat.


Jhanvi memanggil semua orang.

Nisha bilang : aku tidak ingin semua orang tahu.

Jhanvi bilang : tolong biarkan aku menangani.

Semua anggota keluarga datang ke sana.

Neha menatap Jhanvi.

Jhanvi bilang : aku tahu kau tidak ingin melihat wajahku tapi tentang kehidupan seseorang hari ini jadi dengarkan aku.


Kaki bertanya mengapa kau memanggil kami? Jhanvi mengatakan : aku telah menelepon untuk mengatakan : Nisha telah berubah, dia tidak egois tetapi mencintaimu, dia peduli untuk semua orang dan ingin mati supaya kau orang-orang tidak akan kesakitan, dan Nisha menyembunyikan sesuatu tetapi aku akan mengatakan : mengapa dia melakukan itu.

Nisha tegang.


Jhanvi mengatakan : kepada keluarga bahwa kebenaran adalah Nisha memiliki kanker darah dan pada tahap terakhir, aku tidak percaya tetapi aku melihat tesnya kemudian aku membawanya ke dua dokter dan mereka berdua mengatakan : dia memiliki tahap terakhir kanker, semuanya tertegun.

Jhanvi mengatakan : kepada Nisha bahwa mengatakan : mereka mencintai keluarga kau dan tidak ingin mereka terluka karena kanker kau, bukan? Nisha mengatakan : ya.


Jhanvi mengatakan : kemudian membuktikannya, dia mengeluarkan botol racun, semuanya terkejut.

Samar mengatakan : kepada Jhanvi bahwa dia sudah sakit dan kau melakukan ini? Jhanvi menyimpan botol racun di dekat mulut Nisha dan mengatakan : hanya meminumnya dan membiarkan semua orang tahu betapa kau mencintai mereka dan bisa mati untuk mereka, dia terus mendorongnya ke mulutnya, Nisha mengatakan : apa yang kau lakukan, dia mencoba untuk mendorongnya.



Precap:  Jhanvi memutar video Nisha dengan dokter Pansari, dalam video Nisha mengatakan : kepada dokter bahwa aku memberi kau cek kosong jadi ambillah dan jika kau tidak melakukan apa yang aku inginkan maka aku akan mengumumkan bahwa kau mencoba untuk menganiaya aku dan lisensi kau akan dibatalkan.

Dokter mengatakan : kau tidak bisa melakukan itu, Nisha mengatakan : maju dan mencoba.

Semua anggota keluarga melihat Nisha menyuap dokter untuk kanker palsunya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel