SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 164

Episode dimulai dengan Jhanvi pulang dengan sedih.

Samar datang kepadanya dan berkata bahwa aku tahu kau memiliki moral dan nilai-nilai yang tinggi, tetapi orang-orang melakukan kesalahan dan aku mengatakan : menyesal dari hati, aku menyesali kesalahan aku dan meminta kau untuk memaafkan aku.

Jhanvi mengatakan : jika niatmu murni maka aku memaafkanmu, dia pergi.

Samar mengatakan : minimal dia memaafkanku hari ini dan segera aku akan memenangkan hatinya juga.

Adi dan Nisha pulang ke rumah.

Nisha mabuk dari kencannya dengan Adi.

Adi bertanya Kaki di mana Jhanvi? dia bilang : dia pasti ada di kamarnya, apakah Nisha mabuk? Dia mengangguk dan mencoba untuk membuat Nisha duduk tetapi Nisha mabuk dan mengutuk bahwa Adi kita harus memiliki lebih banyak tanggal, kau tidak menghabiskan waktu bersamaku, dia jatuh di pundaknya, dia mendukungnya ke kamar.

Jhanvi melihat semua ini dan mengatakan : tidak mudah untuk melihat Nisha seperti ini dengan Adi, apakah aku melakukannya dengan benar?

Adi membuat Nisha berbaring di tempat tidur, Nisha memegang tangannya dan berkata apakah kau mencintaiku? Adi terlihat, Nisha melewati.

Adi keluar dari kamarnya dan mengatakan : di mana kau Jhanvi?

Adi datang ke kamar Jhanvi dan melihatnya tidur di tempat tidur.

Dia datang kepadanya dan memanggil namanya tapi dia tidak merespon ...

Adi pergi.

Jhanvi membuka matanya, dan berpikir bahwa aku memikirkan kebahagiaan Nisha, aku tidak ingin menyakiti Adi menyukai ini tapi aku terjebak, aku tidak bisa berbuat banyak, dia diam-diam menangis.

Di pagi hari, Jhanvi dan Adi berada di mandir.

Jhanvi mengatakan : aku minta maaf, aku tahu kau pasti kesal tentang semalam, aku sakit kepala dan pergi tidur.

Adi mengatakan : kau tidak mencapai restoran tetapi Nisha datang ke sana? Jhanvi bertindak terkejut dan mengatakan : apa? Adi mengatakan : sangat sulit untuk menghabiskan waktu bersamanya, aku melakukan banyak hal untuk kau, bunga, musisi, dan segala sesuatu kecuali Nisha, mungkin Nisha mencampurkan sesuatu ke dalam makanan kau dan membuat kau tidur.

Jhanvi bilang : aku minta maaf.

Adi bilang : jangan minta maaf, kau sangat memperhatikan semua orang, aku merasa seperti Nisha di belakangmu tidak datang ke sana tadi malam.

Nisha datang ke sana dan mengatakan : Adi baik kau ada di sini.

Adi mengatakan : mengapa kau ingin mengaku sesuatu? Nisha mengatakan : ya, aku ingin berterima kasih kepada Tuhan karena kau mengejutkanku dengan sangat baik kemarin dan aku ingin kau melakukan satu hal lagi, dia bertanya apa?

Nisha menunjukkan kepadanya sindoor dan berkata Kaki membawa sindoor ini dari mandir, yang sangat saleh dan mereka mengatakan : jika istri memakainya di dahinya dan hubungannya dengan suaminya tidak pernah pecah, aku ingin kau mengisi dahiku dengan itu, Adi tertegun dan cemas melihat Jhanvi.

Dia enggan mengambil sindoor darinya, Jhanvi terluka menyaksikan semua ini, dia ingat pernikahannya dengan Adi, Adi berjanji bahwa dia akan selalu bersamanya.

Adi mengangkat tangan untuk menerapkan sindoor ke Nisha tetapi Kaki datang ke sana dan bersin, dia mengatakan : maaf, kau orang-orang melakukan hal yang saleh tetapi bersin-bersin adalah diambil memiliki pertanda buruk jadi jangan lakukan itu sekarang, Adi tersenyum dan mengatakan : seperti yang kau inginkan Kaki, dia menempatkan sindoor kembali di kotak tanpa melamar Nisha, Nisha jengkel, Adi pergi.

Samar datang ke sana dan berkata pada Kaki bahwa aku lapar, Nisha mengatakan : aku akan membuat paratha.

Jhanvi mengatakan : tidak apa-apa aku akan berhasil, Kaki dan Samar pergi.

Nisha berkata kepada Jhanvi bahwa terima kasih, aku tahu apa yang kau lakukan untukku tadi malam itu sulit bagimu, kau membuat reservasi, kau melakukan pengaturan untuk Adi dan aku, terima kasih, dia mengatakan : selamat datang.

Nisha bilang : aku ingin menghabiskan sepanjang hari bersama Adi, aku ingin pergi jalan-jalan bersama Adi, maukah kau membantuku dengan itu? Jhanvi mengatakan : kita akan membicarakannya nanti.

Nisha bilang : aku tidak punya banyak waktu lagi, aku ingin ini terjadi hari ini, aku ingin Adi tidak pergi ke kantor dan tinggal di sini, maka kita akan pergi keluar, maukah kau membantuku dengan itu? Jhanvi tegang tetapi mengangguk.

Chinni datang ke Jhanvi dan mengatakan : datang dengan aku cepat, Binni memiliki anggur terjebak di tenggorokannya dan dia terbatuk, Jhanvi menjadi khawatir dan berlari ke arahnya.

Nisha tegang mendengar tentang putrinya.

Jhanvi membawa Binni ke ruang tunggu, dia meminta air tetapi Samar datang ke sana dan mengatakan : biarkan aku menanganinya.

Samar meletakkan tangan di pinggang Binni dan meremas perutnya sehingga dia bisa batuk anggur.

Adi datang ke sana dan bertanya apa yang terjadi padanya? Nisha mengatakan : anggur terjebak di tenggorokannya.

Samar meremas perutnya, dia batuk anggur dan batuk.

Adi mengatakan : aku akan membawanya ke dokter, dia pergi membawa kunci.

Nisha berpikir sesuatu dan mengatakan : Samar membawa Jhanvi ke rumah sakit dengan Binni, lakukan dengan cepat.

Jhanvi mengingat kembali permintaan Nisha bahwa dia ingin menghabiskan waktu bersama Adi, dia mengatakan : ya Samar akankah kau membawaku bersama Binni? dia bilang : ya, Samar, Jhanvi dan Binni pergi.

Adi datang ke sana dan bertanya ke mana mereka pergi? Nisha mengatakan : kau terlambat, Binni batuk begitu banyak sehingga Jhanvi pergi dengan Samar.

Adi jengkel mendengarnya.

Nisha mengatakan : jangan khawatir, sarapan, dia bilang : aku terlambat, dia mulai pergi tetapi mendapat panggilan Jhanvi.

Nisha mengira ini baru saja dimulai, lihat apa yang aku lakukan Jhanvi, aku akan membuat Adi Jhanvi, bulan ini akan membebani seluruh hidupnya, aku janji.

Samar dan Jhanvi bertemu dokter, dia memeriksa Binni dan mengatakan : dia baik.

Samar membawa Binni ke mobil.

Jhanvi keluar dari rumah sakit.

Adi datang ke sana dan mengatakan : kau telah berbohong, Maa menelepon dan mengatakan : kau tidak bertemu dengannya selama seminggu sekarang, kau datang ke sini dengan Samar dan tidak menunggu aku.

Adi bertanya pada Jhanvi apa masalahnya? katakan padaku, mengapa kau bertingkah seperti ini? kenapa kau menghindariku? mengapa kau ingin pergi dariku? Jhanvi merasa tegang.

Precap: Jhanvi bilang : kenapa kau tidak percaya padaku? Adi mengatakan : kepercayaan, cinta, kebenaran adalah kata-kata yang sangat penting dalam hidup aku, hubungan aku dengan Nisha tidak berhasil karena kurangnya kepercayaan, dasar dari hubungan dan cinta kami adalah kepercayaan tetapi aku merasa seperti kau tidak menghargai mereka lagi atau tidak peduli tentang hubungan kita.

Samar datang ke sana dan mendengarnya.

Samar dan Jhanvi ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 164"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel