SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 157

Episode dimulai dengan Jhanvi mabuk.

Nisha mulai mengambil jhanvi ke kamar, Jhanvi mengatakan : kamarku berada di sisi lain, Nisha mengatakan : tidak malam ini di malam yang lain.

Nisha membawa Jhanvi ke kamar Samar ini.

Dia berpikir bahwa aku dibubuhi jus Jhanvi dan dia wont ingat apa-apa dari malam ini tetapi ketika ia akan bangun di pagi hari, satu-satunya hal yang dia akan melihat wajah Samar dan dirinya di tempat tidur dengan Samar, apa yang akan Jhanvi lakukan?

Adi mabuk, dia berbaring di tempat tidurnya dan berkata Jhanvi? Nisha mulai mengambil Jhanvi di kamar Samar.

Jhanvi mengatakan : ini bukan kamarku, Nisha mengatakan : kau ingin bersama Adi kan? Jhanvi mengatakan : selalu, aku ingin pergi ke anak-anak, Nisha mengatakan : Kaki bersama mereka, dia mencoba untuk menyeret Jhanvi ke dalam kamar Samar tetapi Adi datang ke sana dan menariknya kepadanya, dia meminum meminumnya dan mengatakan : aku mencintaimu, aku mencintaimu Jhanvi.

Nisha mencoba untuk memisahkan mereka tetapi Adi dan Jhanvi saling memeluk, Jhanvi mengatakan : aku mengantuk.

Adi mengatakan : ikut denganku, dia mengambil Jhanvi dengan dia sementara Nisha terlihat kaget.

Jhanvi meninggalkan sepatunya di lorong.

Nisha melihat Adi membawa Jhanvi ke kamarnya.

Dia marah karena marah.

Kaka datang ke sana dan mengatakan : malam ini Adi dan Jhanvi akan mewujudkan pernikahan, tampaknya seperti itu, aku harus memuji rencana kau, tetapi rencana kau menjadi bumerang, kau berpikir Samar dan Jhanvi akan mendapatkan intim atau ketika Jhanvi akan bangun dengan dia maka dia akan merasa malu dan meninggalkan Adi tetapi Adi dan Jhanvi memiliki hubungan khusus, ketika seseorang dalam masalah, yang lain mencapai untuk menyelamatkan mereka, cinta sejati melewati semua ujian, aku merasa seperti kau tidak akan berhasil, kau harus kalah.

Nisha mengatakan : cukup, aku tidak kalah, aku akan memisahkan Adi dan Jhanvi, Adi adalah suamiku, dia akan menjadi milikku untuk kelahiran, aku punya hak padanya.

Kaka mengatakan : kau berpikir itu tapi pertanyaannya adalah apakah Adi membawamu sebagai istrinya bahkan dalam kelahiran ini? Nisha terlihat.

Dia melihat sandal Jhanvi dan membawanya, dia menunjukkannya pada Kaka dan mengatakan : aku tidak kalah, Jhanvi membantuku, sandalnya akan melakukan pekerjaanku.

Kaka melihat dan pergi, Nisha nyengir.

Adi membawa Jhanvi ke kamarnya tetapi anak-anak datang ke sana dan mengatakan : mama akan tidur bersama kami.

Anak-anak membawa Jhanvi ke kamarnya.

Adi membaringkannya di tempat tidur tetapi ia jatuh di atas tubuhnya, mereka berbagi bulu mata, Adi bangkit dan melipatnya di tempat tidur.

Jhanvi memegang tangannya dan membuatnya duduk di sampingnya, Chinni meminta Adi untuk pergi ke kamarnya, dia bilang : oke dan pergi dengan anak-anak.

Jhanvi tidur sendiri.

Di pagi hari, anak-anak bermain di lounge.

Nisha meminta mereka untuk bermain di lantai atas, mereka pergi.

Nisha menunggu dan berkata sekarang anak-anak akan membuat rencana aku berhasil.

Anak-anak pergi bermain di lantai atas, bola mereka masuk ke kamar Samar, Binni mengatakan : Sam akan memarahiku jika aku masuk ke dalam, kau pergi dan membawa bola.

Chinni bilang : oke dan pergi ke kamar Samar, Samar bangun dan mengatakan : kau di sini? dia mengatakan : maaf aku hanya datang untuk mengambil bola, dia pergi.

Samar mabuk, dia melihat sekeliling ruangan dan melihat lilin dan kelopak bunga mawar, katanya dekorasi di kamarku? Nisha harus tahu.

Dia bangun tetapi anting-anting Jhanvi jatuh dari bajunya, dia melihatnya.

Dia menemukan sandal Jhanvi dengan sepatunya di sana.

Dia mengatakan : bagaimana anting dan sandal ada di kamarku? Dia terlihat.

Jhanvi tidur di kamarnya sendirian.

Dia bangun dan mengatakan : aku tidur sampai larut hari ini, aku juga sakit kepala.

Jhanvi bangkit.

Dia mengatakan : di mana anting-anting aku yang lain? sandal aku juga hilang.

Dia mengatakan : mungkin anak-anak mengambilnya, mereka suka sandal dan anting-anting aku.

aku harus mandi, dia pergi ke kamar mandi.

Nisha ada di ruang tunggu.

Samar datang ke sana dengan sandal Jhanvi.

Dia tegang.

Nisha mengatakan : selamat pagi, mengapa kau tidak berganti pakaian? kenapa kau tampak khawatir? Samar bilang : bisakah kau tahu sandal siapa ini? Nisha mengatakan : aku tidak tahu tapi mengapa kau ingin tahu? Samar mengatakan : itu di kamarku dan aku ingin tahu.

Nisha mengatakan : ada sandal cewek di kamarmu? katakan padaku siapa gadis itu? Samar tersipu.

Chinni datang ke sana dan melihat sandal, dia berkata ini adalah sandal mama aku.

Samar tertegun dan mengatakan : sandal Jhanvi.

Jhanvi datang ke sana, Nisha berpikir waktu yang tepat.

Samar melihat Jhanvi dan mencoba untuk melihat sandalnya tetapi dia mengenakan sepasang lainnya, dia melihat anting-antingnya dan mirip dengan yang dia temukan di kamarnya.

Nisha pergi.

Samar bertanya pada Jhanvi apakah mereka dapat berbicara sendiri? dia mengatakan : jika kau ingin menanyakan hal pribadi maka aku tidak akan berbicara, dia meraih tangannya, dia mengatakan : meninggalkan tanganku tetapi Samar menyeret Jhanvi ke kamarnya.

Nisha melihat ini dan mengatakan : apa yang terjadi sekarang? aku telah menangani rencana aku dengan baik, jangan biarkan itu merusak lagi.

Samar membawa Jhanvi ke kamarnya, dia mengatakan : apa penghinaan ini? Samar mengatakan : kau telah melewati batas rasa malu, apa semua ini? lilin dan kelopak mawar ini? kenapa kau datang ke kamarku? atau pertanyaan pribadi ini juga? Jhanvi bilang : kenapa aku masuk ke kamarmu? ia menunjukkan anting-antingnya dan mengatakan : ini dan sandal kau berada di kamar aku.

Samar berteriak di Jhanvi bahwa wajah polos kau hanyalah topeng, aku digunakan untuk menghormati moral kau tetapi kau memiliki pemikiran yang sangat luas, aku memiliki pemikiran yang baik untuk kau dan kau melakukan semua ini? kau mungkin tamu di sini tetapi ini adalah rumah masa kecil aku, kau berbicara tentang moral dan karakter tetapi kau tidak memiliki karakter dan hanya memberikan ceramah moral saja, kau melihat aku sendiri dan datang ke kamar aku larut malam? Jika kau memiliki rasa malu maka kau tidak akan datang ke kamar aku larut malam.

Jhanvi marah dan menampar wajahnya.

Nisha terkejut melihatnya.

Jhanvi mengatakan : bagaimana kau berani menunjuk jari pada karakter saya? kau berbicara tentang karakter aku tetapi pemikiran kau yang murah, kau pikir aku datang ke kamar kau tanpa berpikir? aku tidak datang ke kamar kau, aku tidak tahu sandal dan anting-anting datang ke sini, bagaimana kau berani menyeret aku ke sini untuk membicarakan hal yang murah ini? kau takut bahwa apa yang akan dikatakan keluarga tetapi kau memiliki begitu banyak murah dan kotor dalam pikiran untuk berpikir ini, aku mungkin tamu untuk kau di rumah ini tetapi tidak berpikir aku wanita yang lemah dan sendirian, suami aku.

Dia tidak bersama aku tetapi aku memiliki rasa hormat pada diri sendiri, aku hidup dengan rasa hormat di sini, wanita dapat memecahkan masalah apa pun, kau tidak mencoba untuk menyelidikinya dan hanya melihat beberapa hal dan berpikir hal yang murah? jika kau tidak dapat mengevaluasi orang-orang maka kau akan jatuh dalam kehidupan dan pemikiran kau sudah murah, ia melotot padanya dan pergi.

Samar sedang syok.

Nisha terlihat.

Precap: Adi mengatakan : kepada Jhanvi bahwa aku marah padamu, kau menyembunyikan sesuatu darimu, dia mengatakan : itu bukan masalah besar, Adi mengatakan : dia menunjuk pada karaktermu dan kau mengatakan : itu bukan masalah besar? aku tidak tahan seseorang berbicara buruk tentang kehormatan kau.

Jhanvi secara emosional menatapnya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 157"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel