SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 156

Episode dimulai dengan Samar membawa bunga untuk Jhanvi, dia bilang : apa perlunya ini? dia mengatakan : mereka akan membuatmu merasa lebih baik dan mereka putus asa untuk bertemu denganmu, Jhanvi tersenyum dan mengambilnya, dia pergi.

Jhanvi datang ke kamarnya.

Adi datang kepadanya dan memeluknya dengan erat, dia mencium dahinya dan bertanya apakah dia baik-baik saja? dia bilang : jangan khawatir.

Adi mengatakan : Nisha mencoba membunuhmu, Jhanvi mengatakan : dia menyelamatkan hidupku, apa misinya? Adi bilang : dia ingin bertingkah seperti wanita hebat, apa menurutmu dia baik dan sangat ingin menyelamatkanmu? Jhanvi mengatakan : jika rencananya maka dia pasti merencanakan sesuatu yang lain juga.

Adi mengatakan : aku yakin dia berada di belakang kematian Dr.

Bhatia juga, dia bisa saja membawa kebenarannya.

Jhanvi bilang : aku tidak mengerti mengapa dia menyelamatkan hidupku? jika aku meragukannya maka dia akan suka membunuhku, dia melakukan segalanya dengan suatu alasan.

Adi mengatakan : dia ingin menipu, kami akan mengamatinya dan menangkap tangan merahnya.

Jhanvi mengatakan : ya, kami akan membuatnya merasa bahwa kami bersamanya dalam segala hal tetapi kami harus berhati-hati, kami tidak bisa menjadi targetnya dalam semua ini.

Samar ada di ruang tunggu, Nisha datang ke sana.

Samar bilang : aku sudah bertemu, aku tidak bisa pergi, kuharap timku yang menanganinya, Nisha bilang : itu akan baik-baik saja.

Samar mendapat telepon dan mengatakan : itu berita bagus, dia mengakhiri panggilan dan mengatakan : pada Nisha bahwa kau adalah jimat keberuntungan, pertemuanku berjalan dengan baik.

Nisha mengatakan : selamat, kau tersenyum begitu banyak, aku ingin Jhanvi tersenyum seperti itu.

Samar bilang : aku juga menginginkan itu, apa yang kau lakukan hari ini karena dia membutuhkan keberanian.

Nisha mengatakan : dia adalah keluarga dan aku hanya melakukan apa yang aku bisa untuk melindunginya, dia memiliki anak-anak dan dia harus menanggung begitu banyak tetapi aku yakin dia akan segera memiliki kebahagiaan.

Samar mengatakan : aku tahu Jhanvi dan anak-anaknya berhak mendapatkan semua kebahagiaan di dunia.

Nisha berpikir bahwa Samar adalah jimat keberuntunganku, terus pikirkan tentang kebahagiaannya dan dengan cara ini aku akan mendapatkan kebahagiaanku kembali.

Adi memanggil inspektur, inspektur mengatakan : kami menemukan tentang sopir untuk membunuh Dr.

Bhatia, kami akan segera menangkapnya, Adi mengucapkan terima kasih dan mengakhiri panggilannya.

Adi berpikir sekarang, akan terbukti bahwa keraguanku pada Nisha tidak sia-sia.

Semua berada di ruang tunggu, Nisha memberitahu keluarga bahwa kesepakatan Samar disetujui, dia akan memulai proyeknya, semua mengucapkan selamat kepadanya.

Samar mengatakan : kita harus mengatur pesta, aku ingin kalian semua menjadi bagian dari itu, kalian semua bersiap-siap malam ini untuk perayaan.

Kaka mengatakan : selamat, ayahmu harus bangga, Samar berterima kasih padanya.

Adi berbisik kepada Jhanvi bahwa aku memiliki kabar baik juga, aku berbicara dengan inspektur, Nisha mendengarnya dan merasa tegang.

Jhanvi berpikir apa yang dia rencanakan sekarang untuk menyembunyikan kesalahannya?

Jhanvi bersiap-siap untuk pesta.

Nisha datang ke sana dan mengatakan : kau terlihat baik.

Jhanvi mengatakan : kau juga.

Nisha mengatakan : aku ingin menanyakan sesuatu, aku seharusnya memintanya sebelumnya.

Jhanvi mengatakan : kita dibayar untuk perbuatan baik dan buruk.

Nisha mengatakan : aku ingin minta maaf untuk semuanya, karena telah menyakitimu.

Jhanvi bilang : tidak apa-apa.

Nisha mengatakan : aku tahu aku telah menyakitimu dan anak-anak, Jhanvi mengatakan : aku telah belajar bahwa kita harus menerima kesalahan kita dan itu membuat segalanya menjadi mudah, aku lupa masa laluku dan kau juga harus.

Nisha mengatakan : tidak, tidak sampai aku membuatmu tersenyum, aku ingin membuatmu siap, bisakah aku membuatmu memakai perhiasan? Jhanvi dengan ragu-ragu mengatakan : oke.

Nisha membuat Jhanvi siap dan berpikir bahwa aku akan menyiapkanmu hari ini karena sebentar lagi aku akan mati, kau dapat pesta malam ini tetapi segera hubunganmu dengan Adi akan hancur selamanya.

Pesta dimulai, Adi memuji Samar dan mengatakan : aku bahagia untukmu.

Jhanvi datang ke sana semua pakaian saree.

Samar dan Adi terpesona olehnya.

Samar mengira dia terlihat cantik.

Adi berpikir Jhanvi tidak tahu betapa cantiknya hidupku sejak dia masuk.

Nisha datang ke sana dan meminta Samar untuk datang dan memotong kue.

Kue dibawa ke sana.

Samar meniup lilin dan memotong kue, dia membuat anak-anak memakannya, keluarga juga memakannya.

Nisha melihat Adi dan Jhanvi tersenyum satu sama lain.

Nisha datang ke meja dan mencampur bubuk dalam tiga gelas jus.

Dia memanggil pelayan dan menunjukkan kepadanya Adi, Samar dan Jhanvi, dia meminta dia untuk memberikan kacamata ini kepada mereka, dia mengangguk dan mengambil jus untuk mereka.

Pelayan datang berpesta dengan jus pedas.

Chinni menghentikannya, dia mengambil satu gelas mengatakan : mangga nya jadi aku tidak menginginkannya, dia meletakkannya di nampan dan pergi.

Adi mengambil salah satu gelas berduri, Samar, dan Jhanvi mengambil gelas dari nampan juga, mereka semua meminumnya dan menjadi mabuk.

Jhanvi sedang berpesta, dia menyerang dengan Samar, mereka berdua sakit kepala dan mabuk, dia bertanya apakah dia menginginkan sesuatu? dia bilang : tidak, terima kasih, aku sakit kepala.

Nisha menghiasi kamar Samar, dia menaburkan kelopak mawar di tempat tidur dan menyalakan lilin di seluruh ruangan, dia bilang : aku membakar tanganku untuk memenangkan kepercayaanmu Jhanvi dan sekarang aku menyalakan lilin untukmu.

Dia mengatakan : setelah malam ini, Adi tidak ingin melihat wajah Jhanvi dan Jhanvi tidak akan bisa melihat di mata Adi karena malu, setelah malam ini Adi akan menjadi milikku selamanya.

Di pesta itu, Kaka membuat Adi menemui seseorang yang Calon klien, Adi tertawa atas nama klien dan menyinggung dia mengatakan : namanya seperti sapi, apakah dia makan rumput? Nisha datang ke sana dan mengatakan : dia hanya bercanda, ia membawanya pergi.

Kaka mengatakan : maaf kepada klien.

Adi tertawa, Nisha mengajaknya.

Di pesta, Samar dan Jhanvi juga mabuk, mereka mengolok-olok tamu.

Nisha datang ke sana dan meminta Samar untuk bermain dengan anak-anak, Samar berkata bahwa aku tidak merasa baik, aku harus beristirahat, ia daun.

Jhanvi juga mabuk.

Nisha melihat Kaki menatapnya, dia berpikir jika Kaki melihat dirinya seperti ini maka dia akan mengenal dari rencana aku.

Kaki bertanya pada Nisha di mana Adi? Nisha mengatakan : dia lelah dan pergi ke kamarnya.

Kaki bilang : oke, dia bertanya Jhanvi jika dia butuh sesuatu? Jhanvi mengatakan : tidak, Kaki tidak merasakan sesuatu yang salah dan pergi.

Nisha bertanya pada Jhanvi apakah dia baik-baik saja? Jhanvi bilang : aku pusing.

Nisha bilang : aku akan membawamu ke kamar.

Nisha mulai mengambil jhanvi ke kamar, Jhanvi mengatakan : kamarku berada di sisi lain, Nisha mengatakan : tidak malam ini di malam yang lain.

Nisha membawa Jhanvi ke kamar Samar ini.

Dia berpikir bahwa aku dibubuhi jus Jhanvi dan dia wont ingat apa-apa dari malam ini tetapi ketika ia akan bangun di pagi hari, satu-satunya hal yang dia akan melihat wajah Samar dan dirinya di tempat tidur dengan Samar, apa yang akan Jhanvi lakukan?

Precap: Jhanvi bangun di pagi hari, dia sendirian di tempat tidur.

Dia mengatakan : di mana anting-anting aku yang lain? sandal aku juga hilang.

Samar di ruang duduk, ia melihat foto Jhanvi dan mengatakan : apa yang terjadi dari saya? Aku bahkan tidak mampu bertanya Jhanvi ini pengampunan setelah itu.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 156"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel