SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 153

Episode dimulai dengan Adi menarik Jhanvi ke arahnya dan dia jatuh di pangkuannya.

Dia mengatakan : Adi apa yang kau lakukan? Adi benar-benar mengatakan : , karena di sini dia mengulurkan tangan dan berkata bahwa rasa sakit di hatiku, cintamu hanya obatnya, bukankah kau akan memberiku obatmu? dia memegangi wajahnya dan dengan penuh kasih menatapnya, dia tersipu, mereka saling menatap satu sama lain.

Adi membungkuk untuk menciumnya, dia malu dan menundukkan kepalanya, dia memeluknya dan meletakkan kepalanya di pundaknya, Adi memeluknya dan tersenyum.

Dia membelai wajah dan senyumnya.

Adi bersandar lagi dan akan menciumnya ...

tapi mengetuk pintu.

Adi frustrasi.

Jhanvi tertawa.

Dia membuka pintu, Samar ada di sana.

Samar mengatakan : aku minta maaf, aku seharusnya tidak mengatakan : semua itu untuk Tuhanmu.

Adi bersembunyi di balik pintu.

Samar memberikan buket bunga dan mengatakan : itu untukmu, dia mengambil itu.

Samar bilang : aku tidak bermaksud menyakitimu, dia bilang : tidak apa-apa.

Samar bilang : aku tahu aku mengatakan : apa-apa, tapi percayalah padaku aku memiliki hubungan dekat dengan keluarga Adi dan mengoceh apa pun ketika seseorang terluka tapi aku tidak bermaksud ikut campur dalam hidupmu, aku minta maaf.

Jhanvi mengatakan : baik-baik saja, kau tidak percaya pada Tuhan dan aku tidak mempertanyakan kau jadi jika aku Percaya pada Tuhan maka kau harus menanyai aku, setiap orang memiliki cara yang berbeda dalam menangani hal-hal, aku akan menanyakan apakah aku perlu bantuan kau tetapi aku minta maaf, hanya berikan aku sedikit ruang.

Samar bilang : oke aku akan pergi, dia melihat kotak pertolongan pertama di tempat tidur dan bertanya apakah dia baik-baik saja? kau butuh bantuanku? dia tersenyum dan mengatakan : tidak, Samar mengatakan : kau akan meminta bantuan jika kau ingin, tetapi kau membutuhkan ruang, aku akan membuat kopi untuk kau, itu akan menjadi yang terbaik, ia pergi.

Jhanvi menutup pintu, Adi bertanya bagaimana dia mengetahui bahwa kita bersama, apa yang dia katakan kepada kamu? Jhanvi bilang : kau cemburu? Adi mengatakan : tidak tapi kenapa kau memarahinya? Jhanvi mengatakan : dia terus berbicara bahwa suamiku buruk untuk meninggalkanku dan anak-anak, dia bahkan tidak percaya pada Tuhan, Adi mengatakan : kau tidak akan menjadi teman, kau akan terus memarahinya, dia adalah pria yang baik.

Jhanvi mengatakan : apakah kau melihat luka di tangan Nisha, itu aneh.

Adi mengatakan : dia mencoba menyembunyikannya, seperti dia memiliki sesuatu untuk disembunyikan, begitu Dr.

Bhatia memeriksa dia maka kita tidak harus bertemu bersembunyi seperti ini, kita tidak harus bersembunyi dari Sam yang malang juga, aku akan pergi, kau akan pergi untuk mendapatkan kopi, dia mencium dahinya dan pergi.

Kaka datang ke dapur di malam hari, dia berkata Kaki tidak berguna akhir-akhir ini, dia bahkan tidak menyimpan air di kamar dan bahwa anak-anak Adi tidur di kamarku juga seperti aku tidak ingin ruanganku.

Nisha datang ke sana, tutup botol air jatuh dari tangan Kaka.

Nisha mengambilnya, dia tegang dan mengatakan : Nisha putri kau di sini di malam hari? apa kau mau sesuatu? Nisha mengatakan : ya aku ingin tetapi tidak seperti menantimu, aku telah bersamamu dalam setiap kejahatanmu dan aku menginginkan sesuatu sebagai balasannya, dia mengatakan : apa yang kau katakan?

Nisha mengatakan : jangan bilang : kau telah melupakan semuanya, ingat kita berjabat tangan untuk sesuatu, misi kita sama, untuk menghancurkan rumah ini, untuk membawa kebahagiaan keluarga, aku banyak membantumu dalam rencanamu tapi kau menipu aku dan menjebakku, ingat? Kaka terkejut mengetahui bahwa dia ingat segalanya.

Kilas balik menunjukkan Kaka mengatakan : pada Nisha bahwa dia ingin menyelesaikan keluarga ini, dia ingin mencium Asha dan kemudian ketika dia akan tertangkap, dia menjebak Nisha dan membuatnya ditangkap karena kejahatannya.

Kaka berpikir bahwa Nisha mendapatkan ingatannya kembali? Nisha mengatakan : ya aku kembali, itu adalah tanggung jawab aku untuk memberitahu kau bahwa ingatan aku kembali dan mengambil bantuan dari kau adalah hak aku, sehingga kau akan membantu aku menyelesaikan misi kami? jangan bilang : aku harus berjuang untuk mengambil bantuan kau, aku bisa melakukan perjuangan tetapi kebenaran kau akan keluar, dia mengatakan : apa yang kau katakan?

Nisha mengatakan : kau pucat bahkan sebelum aku mulai? Kaka bilang : kau ingat semuanya? Nisha mengatakan : akhirnya kau menerimanya, aku ingin kau melakukan pekerjaan aku, itu hanya dapat dilakukan oleh kau, aku akan memberitahu kau.

Kaka terlihat.

Adi sedang tidur di kamarnya.

Dia bangun untuk minum air.

Dia mencari orang lain di tempat tidur dan melihat Nisha pergi.

Adi bilang : kemana dia pergi malam hari? dia keluar dari kamar untuk mencari Nisha.

Di dapur, Nisha menceritakan rencananya kepada Kaka.

Kaka mengatakan : ini adalah pekerjaan yang berbahaya, tidak mungkin.

Nisha mengatakan : Kaka yang aku tahu tidak seperti ini, tidak ada yang tidak mungkin dan berbahaya bagimu, kau telah melakukan banyak hal dengan keluarga ini, aku yakin kau akan melakukan pekerjaanku, kau harus membantu aku dan melakukan pekerjaan ini.

Kaka tegang.

Adi datang ke dapur dan melihat Nisha sendirian di sana dan berbicara sendiri.

Adi mengatakan : Nisha? dia menyentaknya dan bertanya siapa yang kau ajak bicara juga? Nisha mengatakan : bagaimana aku di sini? Adi mengatakan : aku pikir kau tidur berjalan, mereka pergi ke kamar.

Kaka berpikir bahwa rencana Nisha berbahaya tetapi dia memiliki CD yang memiliki bukti perbuatan jahat aku, jika dia membuat keluarga melihat bahwa kemudian Baba akan melemparkan aku keluar dari rumah dan mengabaikan aku dari kehendak.

Dia datang ke kamar, Kaki mengatakan : kau bisa merencanakan di pagi hari dengan pikiran segar.

Kaka mengatakan : kau terus mengejekku bahkan saat tidur, kau tidur dengan nyenyak setelah tidur.

Dia mengira satu sisi adalah Nisha dan yang lainnya di sebelah Sharda ini ..

wanita adalah alasan di balik masalah.

Di pagi hari, anak-anak berangkat ke sekolah.

Samar mengatakan : kau berdua tampak seperti putri, ia membuat mereka menggunakan trik jabat tangan, mereka bermain dengannya.

Bus sekolah datang sehingga mereka pergi.

Kaka mendapat telepon dan pergi.

Jhanvi mengatakan : pada Samar bahwa aku menyesal jika aku mengatakan : banyak kemarahan kemarin, dia mengatakan : aku mengatakan : maaf dan kau mengatakan : maaf jadi semuanya baik-baik saja, Jhanvi tersenyum.

Samar mengatakan : senang melihatmu tersenyum.

Jhanvi mengatakan : begitu banyak hal terjadi dalam kehidupan sehingga suasana hatiku tidak naik.

Samar bilang : aku tahu kau menyembunyikan masalahmu di balik senyummu tetapi segera semua masalahmu akan berakhir dan kau akan tersenyum dengan tulus.

Nisha datang ke sana dan berpikir semuanya terjadi sesuai rencanaku.

Nisha datang ke Kaka dan mengatakan : Dr.

Bhatia tinggal di sebuah hotel, dia mengatakan : detail hotel dan mengatakan : dia akan meninggalkan kamar hotelnya pada jam 9 pagi untuk datang ke sini pukul 10 pagi, Kaka murmurs aku terjebak, dia bilang : jangan khawatir, Dr.

Bhatia akan tidak mencapai rumah ini, Nisha berkata baik.

Nisha datang ke Adi dan berkata aku membuatkan kopi hitam untukmu, Adi mengatakan : aku akan pergi ke kantor.

Nisha mengatakan : dokter akan datang untuk pemeriksaan aku, tidak akan kau tinggal di sini? apa aku tidak penting untukmu? Adi mengatakan : tidak ada yang lebih penting daripada pemeriksaanmu untukku sekarang, Nisha mengatakan : apa maksudmu? Adi mengatakan : aku akan memilih Dr.

Bhatia dari hotelnya dan akan membawanya ke sini, dia pergi.

Nisha terkejut, kopi hitam jatuh dari tangannya, dia bilang : jika Adi pergi menjemput dokter maka rencana aku atau Adi aku tidak akan tetap dalam hidup aku, aku harus melakukan sesuatu.

Jhanvi bersiap-siap.

Adi datang kepadanya dan tersenyum.

Jhanvi menerapkan sindoor.

Dia tersenyum pada Adi.

Adiis terpesona olehnya dan mengatakan : memberitahuku satu hal, bagaimana kau cantik sekali? dia mencoba bermesraan, dia bilang : kau mulai dari mana saja.

Adi mengatakan : aku ingin drama Nisha ini berakhir cepat jadi aku akan memilih Dr.

Bhatia tapi aku ingin satu ciuman yang bagus.

Dia menawarkan pipinya, Jhanvi memerah.

Adi mengatakan : aku menunggu, baik setelah kebenaran Nisha keluar maka pagi kau akan mulai dari melihat wajah aku dan aku tidak harus menunggu, aku pergi sekarang.

Jhanvi mengatakan : hari pentingnya itu jadi aku tidak akan membiarkanmu pergi seperti ini.

Jhanvi menyuruh Adi duduk, dia bersandar dan meletakkan tilaknya di dahinya dengan menyentuh dahinya dengan dia, dia mengatakan : itu akan melindungi kau, Adi memeluknya dari belakang dan mengatakan : kau melindungiku dari segalanya.

Adi menerima panggilan Dr.

Bhatia dan pergi.

Precap: Adi ada di mobil bersama Dr.

Bhatia, mereka akan pergi ke rumah Adi.

Preman mengikuti mobil Adi di truk mereka, mereka akan menabrak mobil Adi.

Di rumah, Jhanvi, Kaki dan Nisha sedang melakukan aarti.

Jhanvi berdoa agar Adi berhasil dalam misinya hari ini.

Nisha tegang dan melakukan aarti dengan semangat, Jhanvi memperhatikannya, diya meledak, Nisha terkejut melihatnya, piring aarti jatuh dari tangannya dan dia berteriak Adi.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 153"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel