SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 151

Episode dimulai dengan Jhanvi sedang memikirkan trik Nisha.

Samar datang ke sana dan mengatakan : anak-anak harus gagal dalam ujian? dia bilang : apa? dia bilang : aku bercanda, Jhanvi bilang : kau selalu bercanda, Samar bilang : kau selalu serius.

Samar berkata kepada Jhanvi bahwa ada waktu dalam kehidupan di mana kau harus membawa kebahagiaan kembali dalam hidup, aku tahu kau tersenyum untuk anak-anak kau tetapi kau harus menemukan kebahagiaan kembali dalam hidup.

Jhanvi mengatakan : aku melihat kebahagiaan di masa depan aku setiap hari, aku dibujuk dengan kebahagiaan, aku melihat anak-anak aku bersinar di masa depan dan itu adalah kebahagiaan aku, dia pergi.

Samar tersenyum dan berpikir Jhanvi benar-benar baik, aku mencoba untuk membantunya tetapi dia menunjukkan kepada aku cara berpikir yang baru.

Nisha mendengarnya dan berpikir bahwa kebahagiaanmu tidak akan datang kepadamu tetapi akan pergi darimu Jhanvi, Adi akan terpisah darimu, kau tidak akan memiliki kebahagiaan itu, aku akan memastikannya.

Di pagi hari, Adi dan Jhanvi akan pergi bersama anak-anak untuk mendapatkan tiket masuk mereka.

Nisha datang ke sana dan berkeringat kesakitan, dia mengatakan : kepalaku sakit, Jhanvi bilang : aku akan membawamu ke rumah sakit dan Adi akan membawa anak-anak ke sekolah.

Nisha mengatakan : tidak, mereka akan membutuhkan salah satu orang tua untuk berada di sana untuk masuk, kau dan Samar bisa pergi ke sekolah dan Adi akan pergi dengan aku ke rumah sakit, apakah itu oke Adi? Adi mengangguk, Samar meminta Adi untuk mengurus Nisha, ia pergi bersama Jhanvi dan anak-anak.

Nisha meminta Adi untuk mendukungnya, dia sakit kepala, Adi mengangguk, dia mendukung dan pergi bersamanya, Kelinci terlihat.

Samar sedang mengemudi dengan anak-anak dan Jhanvi.

Dia berkata kepada Jhanvi bahwa aku tidak bisa tidur semalam, aku berpikir tentang apa yang kau katakan tentang kebahagiaan kau benar.

Anak-anak melihat kios balon di jalan.

Mereka memintanya.

Samar menghentikan mobil.

Anak-anak membeli balon, Samar akan membayar tetapi Jhanvi mengatakan : aku akan membayarnya, kau akan tahu kebahagiaan memberi sukacita kecil kepada anak-anak kau ketika kau akan menjadi orang tua jadi biarkan aku melakukannya.

Samar mengangguk dan berpikir bahwa pikirannya begitu murni dan itu membuatnya lebih baik.

Mereka berbalik untuk pergi, tetapi melihat polisi mengambil suap dari penjual balon miskin, Jhanvi mencatatnya.

Dia mengancam polisi untuk memberikan suap kembali jika dia tidak ingin dia membuat video ini viral, dia memarahinya karena menerima suap, polisi mengembalikannya dan pergi.

Samar bilang : kau berkelahi untuk seseorang yang tidak dikenal? Jhanvi mengatakan : itu tidak masalah jika kau tidak memiliki hubungan, tentang kemanusiaan dan semuanya adil untuk memperjuangkan keadilan, dia tersenyum dan pergi ke mobil, Samar terpesona.

Jhanvi datang ke sekolah dengan anak-anak dan Samar.

Kepala sekolah mengatakan : anak-anak akan memiliki masa depan yang cerah di sini tetapi orang tua harus mengambil bagian dalam pengasuhan mereka.

Jhanvi mengatakan : aku adalah ibu mereka tetapi Samar bukan ayah mereka, dia hanya datang untuk memberikan perusahaan kepada kami.

Samar mengatakan : ya benar, bagaimana kau bisa berpikir bahwa aku adalah ayah dari dua anak dan bagaimana kau bisa mengatakan : Jhanvi adalah ibu dari anak-anak? Jhanvi melotot padanya.

Anak-anak mengatakan : akan lebih baik jika papa datang ke sini.

Samar mengatakan : tapi ayahmu ..

Jhanvi meminta anak-anak pergi ke kelas, sepulang sekolah, kita akan pergi bermain, anak-anak mengangguk dan pergi.

Adi dan Nisha pulang ke rumah.

Kaki bertanya apa yang dikatakan dokter? Adi mengatakan : kami tidak pergi ke dokter, sakit kepala Nisha menjadi baik di jalan dan dia meminta aku untuk membawanya pulang, Kaki berkata kepada Nisha bahwa kau tidak boleh sakit kepala ringan, Nisha mengatakan : aku baik-baik saja, kepala aku tidak sakit lagi, Tuhan tidak bisa melihatku kesakitan lagi, dia pergi.

Kaki berkata aneh, sampai kau dan Jhanvi pergi bersama anak-anak, Nisha sakit kepala dan begitu dia pergi, Nisha menjadi baik-baik saja? Adi terlihat.

Samar dan Jhanvi akan kembali ke rumah.

Samar mengatakan : anak-anak tampak bahagia dengan sekolah.

Dia melihat bhaaji kios dan mengatakan : kita harus memakannya.

DIA berhenti dan pergi membeli.

Jhanvi ingat bagaimana Adi dulu menikmati pav bhaji dengannya.

Samar datang padanya dan berkata aku pernah merindukannya di AS, kau pasti datang ke sini dengan suamimu? Jhanvi mengatakan : apa masalahmu? mengapa kau terus membesarkan suami dan anak-anak saya? aku tidak ingin membicarakannya, aku ingin pulang.

Dia berhenti becak dan pergi.

Samar bilang : aku gila, aku seharusnya tidak berbicara dengannya tentang suaminya.

Adi datang ke Nisha dan tersenyum, dia bilang : kau tampak bahagia? Adi memeluknya dan mengatakan : kau benar, Tuhan tidak dapat melihat kau kesakitan, itulah sebabnya aku menemukan solusi untuk rasa sakit kau.

Beberapa dokter besar Bhatia datang ke sini, dia spesialis, aku ingin dia memeriksa kau dan membuat kau baik-baik saja segera, Nisha berpikir bahwa dokter dapat mengetahui bahwa aku baik-baik saja dan mendapatkan ingatan aku kembali.

Nisha mengatakan : tidak, tidak, aku baik-baik saja, aku tidak memerlukan dokter, bahkan sakit kepala aku sembuh sendiri.

Adi mengatakan : tidak, ini tentang istri aku, aku tidak bisa membiarkan kau menderita seperti ini, aku ingin membawa pengobatan untuk kau, kami harus pergi menemui dokter itu.

Nisha mengatakan : oke aku akan bersiap-siap.

Adi berpikir bagaimana Nisha setuju begitu cepat?

Jhanvi datang ke Adi dan mengatakan : Nisha setuju untuk bertemu Dr.

Bhatia? Kita akan mengetahui tentang kondisi Nisha sekarang.

Adi bilang : kau masih mengkhawatirkan kesehatannya? Adi berkata kepada Jhanvi bahwa Nisha telah sangat menyakitimu, hari ini kita akan mengetahui apakah dia bahkan pantas mendapatkan simpati kau, ia dapat berbohong tentang kesehatannya.

Jhanvi mengatakan : tetapi dokternya yang lain mengatakan : dia sakit, Adi mengatakan : Nisha dapat melakukan apa saja, dia mungkin menyuap dokter manapun, aku melakukan semua ini untuk kau, setelah kami mengetahui kebenarannya, setelah kami tahu apakah Nisha pantas mendapatkan pengorbanan kau maka semuanya akan jelas dan Nisha akan keluar dari kehidupan, itu hanya aku dan kau, dia memeluknya.

Jhanvi mengatakan : aku khawatir apa yang mungkin datang dalam laporan Nisha, jika semuanya baik-baik saja, dan jika dia benar-benar sakit maka kita akan mengatakan : kebenaran dan akan hidup dalam damai.

Adi mengangguk.

Mereka dengan penuh kasih melihat satu sama lain.

Ada yang mengrtuk pintu, Adi mengatakan : tidak ada yang memberi kami waktu sendirian.

Adi bersembunyi di balik pintu.

Jhanvi membuka pintu, Samar mengatakan : aku mengemasi pav bhaji untuknya saat aku membuatmu marah, aku minta maaf, aku terlalu banyak bicara.

Jhanvi mengatakan : terima kasih telah membawanya, kau dapat memberikannya kepada Neha, ia menyukainya, Samar mengatakan : aku membawanya untuk siapa pun, Jhanvi mengatakan : oke aku akan datang dan melayani, katanya setelah kau ...

Jhanvi sedih bahwa dia tidak bisa menghabiskan lebih banyak waktu dengan Adi, dia mulai meninggalkan kamarnya, dia akan menutup pintu tetapi Adi meraih tangannya dari balik pintu, dia tersipu dan tersentak, dia pergi.

Adi mengatakan : oh Sam! dia menghancurkan waktu kita bersama.

Semua anggota keluarga menikmati pav bhaji.

Kaki mengatakan : Adi telah mengambil janji ahli saraf Dr.

bhatia untuk Nisha, Samar mengatakan : mengapa? Kaki mengatakan : dia mengalami kecelakaan beberapa waktu lalu, hanya pemeriksaan rutinnya.

Nisha datang di ruang tunggu, Adi menunggunya sehingga mereka bisa pergi ke dokter.

Nisha akan datang kepadanya tetapi dia dengan sengaja jatuh dengan kasar dan terkilir pergelangan kakinya, dia menang dalam kesakitan dan mengatakan : aku tidak bisa bangun, rasa sakitnya, Jhanvi mencoba untuk mendukungnya.

Kilas balik menunjukkan Nisha yang memiringkan tumitnya sehingga dia bisa tergelincir dan jatuh, Adi datang ke kamarnya dan mengetuk pintu, dia memintanya untuk bergegas, Nisha memotong tumitnya dan memakainya, dia membuka pintu, Adi mengatakan : mari pergi, kilas balik berakhir.

Nisha mengatakan : kepada keluarga bahwa aku tidak bisa berjalan sama sekali.

Adi mengangkatnya di pelukannya, Nisha mengatakan : bawa aku ke kamarku, Adi mengatakan : tidak kita akan ke dokter, hari ini adalah janji kau dan kita tidak bisa melewatkannya, Nisha mengatakan : tapi aku tidak bisa berjalan, Adi mengatakan : jadi aku tidak akan membiarkan kau berjalan di semua, aku membawamu ke sana.

Jhanvi terlihat.

Samar memberikan kompres es kepada Adi, Adi berkata kepada keluarga bahwa aku akan memeriksakan Nisha, Nisha mengatakan : aku tidak berpikir kita harus pergi, Adi mengatakan : jangan khawatir, dia membawa Nisha bersamanya.

Precap: Jhanvi memanggilnya Maa dan mengatakan : aku menunggu Adi dan Nisha kembali dari pemeriksaan maka kita akan tahu kebenarannya tapi aku meragukan Nisha setelah perilakunya selama beberapa hari terakhir, dia bertingkah aneh.

Chinni datang ke sana dan berteriak kecelakaan! Jhanvi bertanya siapa yang mengalami kecelakaan? Chinni ibu yang buruk (Nisha) dan papa (Adi), ikut aku dengan cepat.

Jhanvi terkejut dan berjalan untuk memeriksa mereka.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 151"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel