SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 150

Episode dimulai dengan Lampu Adi dan Jhanvi seluruhnya datar dengan lilin dan pengaturan romantis.

Adi menawarkan tangannya, dia mengambilnya, mereka mulai berdansa waltzing.

Nisha datang di luar datar, dia sedikit membuka pintu dan melihat Adi dan Jhanvi semakin akrab, dia terluka dan kaget.

Adi membelai wajah Jhanvi dan meletakkan tangannya di pinggangnya, Nisha menggerutu karena kebencian melihat mereka menari-nari.

Jhanvi melihat Nisha berdiri di luar pintu tetapi Nisha menutupnya.

Jhanvi mengatakan : kepada Adi bahwa aku melihat Nisha di luar.

Adi mengetuk pintu dan mengatakan : apa yang kau katakan? pintu terkunci, tidak ada seorang pun di luar, Jhanvi mengatakan : tidak ada dia di luar, Adi mengatakan : Nisha pasti datang melihat kami bersama, ini adalah pemikiranmu, dia tidak ada di sini.

Jhanvi bilang : jangan pulang, Adi bilang : aku ingin menghabiskan waktu bersamamu, Jhanvi bilang : aku sedang memikirkan Nisha, dia sakit, kau harus pulang bersamanya, tolong pergi, aku minta maaf.

Adi kecewa tetapi tersenyum, ia mencium pipinya, mengucapkan selamat tinggal dan pergi.

Jhanvi mengira aku minta maaf Adi, kau melakukan semuanya dengan penuh cinta dan aku harus memintamu untuk pergi tapi aku tidak punya pilihan selain aku berjanji aku tidak akan membiarkan hubungan kita menjadi lemah.

Samar membuat lelucon ke Kaki bahwa aku bermain gitar tetapi tidak bisa mendapatkan gadis.

Kaki sedih, Samar bertanya apa masalahnya? Kaki bilang : aku merasa rumah kosong tanpa anak-anak, kita terbiasa dengan anak-anak dan Jhanvi.

Samar bilang : aku tahu kau merindukan mereka.

Nisha datang ke sana.

Samar berkata kepada Kaki bahwa kau dapat bertemu Jhanvi dan anak-anak kapan saja, mungkin Jhanvi akan punya waktu untuk memikirkan tentang hidupnya sekarang, aku lajang dan mengatakan : dari pengalaman bahwa pasangan hidup yang baik adalah penting dalam hidup.

Nisha berpikir mereka berbicara tentang Jhanvi juga, dia datang ke sana dan mengatakan : kau benar, pasangan hidup adalah penting tetapi mereka harus kompatibel, Samar mengatakan : Adi beruntung untuk mendapatkan kau tetapi aku tidak.

Nisha mengatakan : kau mencari pasangan hidup? kau adalah keluarga kami seperti teman, jadi aku bertanggung jawab untuk mencari pasangan hidup untuk kau, Samar berkata kepada Kaki bahwa sekarang ia akan melakukan pekerjaan aku, ia akan menemukan aku seorang gadis dan menantu kau melakukan segalanya dengan baik, Nisha mengatakan : ya dan pergi.

Nisha datang ke kamarnya, dia marah.

Nisha berkata pada dirinya sendiri bahwa aku melakukan kesalahan besar dengan melemparkan Jhanvi keluar dari rumah ini, aku telah membuat Adi lebih dekat dengannya, aku telah menempatkan masalah ini pada diriku sendiri, bagaimana aku bisa begitu bodoh? aku harus mencari solusi permanen dari Jhanvi ini.

Nisha datang di ruang tunggu dan melihat Samar meminta Kaki bagaimana dia dan Kaka bertemu pertama kali, dia mulai membentuk beberapa ide.

Adi pulang, Nisha menatapnya.

Adi berpikir bagaimana jika Nisha melihat kita bersama? Jhanvi tidak mengatakan : hal-hal tanpa alasan, Kaki meminta adi untuk duduk, aku akan membawa makan malam untukmu.

Samar bilang : aku lapar juga tapi makanan untuk Adi saja? masa kanak-kanak hilang, Kaki meraih telinganya dan mengatakan : haruskah aku mengingatkanmu masa kecil? dia meminta mereka untuk segar untuk makan malam, Adi pergi.

Nisha juga pergi.

Kaki bertanya kepada Adi bagaimana Jhanvi dan anak-anak? Adi mengatakan : mereka baik-baik saja, mereka pergi untuk syuting bersama Raj.

Adi bertanya apakah Nisha pulang hari ini? Kaki mengatakan : dia hanya pulang ke rumah, Adi mengangguk dan pergi.

Jhanvi sendirian di flatnya dan mengatakan : aku merindukanmu Adi, aku setidaknya bisa melihatmu di rumah itu tapi aku benar-benar sendirian di sini.

Anak-anak datang ke sana dan mengatakan : kita merindukan papa, Jhanvi bilang : aku tahu bagaimana membuatmu tersenyum, aku akan membawa Es krim, anak-anak sedih, Jhanvi mengatakan : jika papa tahu bahwa kalian berdua sedih maka dia juga akan sedih, hanya tersenyum dan katakan padaku bagaimana filmnya? Chinni mengatakan : film itu bagus tapi kami ingin pulang ke papa dan harus mendengarkan cerita dari nenek, Jhanvi merasa tegang.

Adi datang ke kamar Nisha, Nisha mengatakan : di mana aku bisa pergi meninggalkanmu Adi? Aku minta maaf karena membuatmu marah, dia memeluknya, Adi bertanya apa maksudmu? Nisha mengatakan : aku pikir kau tidak ingin berbicara dengan aku setelah semua itu, aku pergi ke mandir juga untuk berdoa agar kau tidak marah, aku tidak bisa mentolerir kau menjadi marah.

Adi mengatakan : aku tidak marah, Adi berpikir itu berarti Nisha tidak melihat aku dan Jhanvi bersama atau mungkin ini adalah triknya yang lain.

Nisha mengatakan : dengan jujur aku cemburu, anak-anak terlalu terikat kepadamu, kau kehilangan mereka setelah mereka pergi juga, aku merasa baik bahwa mereka telah pergi, yang baik untuk masa depan mereka dan baik untuk masa depan kita juga.

Adi mengatakan : jangan stres.

Nisha mengatakan : ketika stres hanya akan pergi maka aku akan mereda.

Adi mengatakan : maaf apa maksudmu? Nisha tidak mengatakan : apa-apa dan pergi, Adi terlihat.

Di pagi hari, Kaki berkata kepada Samar bahwa aku membuat paratha, Chinni dan Binni sangat menyukainya, semua tegang mendengar tentang anak-anak.

Bel pintu berdering, Neha membukanya untuk melihat Chinni dan Binni berdiri di sana, mereka berlari di dalam rumah dan memeluk Adi memanggilnya papa.

Jhanvi datang ke sana juga, Nisha menjadi tegang.

Adi tidak bisa berhenti tersenyum melihatnya, Samar tersenyum lebar melihatnya.

Jhanvi mengatakan : sebenarnya anak-anak tidak bisa menyesuaikan di sana, mereka sangat sedih, mereka bisa saja sakit jadi aku membawanya kembali, barang-barang kami juga akan kembali.

Baba mengatakan : kami merindukan kalian semua.

Jhanvi bilang : aku telah menemukan sekolah di dekat rumah ini sehingga mereka dapat tinggal di sini dan pergi ke sekolah dengan mudah, anak-anak sangat sedih, mereka tidak makan atau tidur jadi aku kembali.

Adi mengatakan : kau baik-baik saja, kita tidak boleh memberi tekanan pada anak-anak, Jhanvi mengatakan : aku tidak bisa melihat keadaan anak-anak dan harus kembali.

kami menyadari betapa bagusnya hidup di sini.

Nisha mengatakan : terima kasih telah kembali, semua anggota keluarga sedih dan aku menyadari betapa kuatnya anak-anak dan kau memiliki hubungan dengan rumah ini, baiknya kau menemukan sekolah untuk mereka juga.

Jhanvi mengatakan : aku tidak hanya menemukan sekolah tetapi menemukan kunci untuk masa depan yang aman, aku telah menemukan solusi permanen, Nisha mengatakan : senang mendengarnya.

Nisha berpikir Jhanvi yang baik telah kembali, dia telah membuat pekerjaan aku mudah, sekarang aku dapat mengerjakan rencana aku dengan lebih leluasa.Samar melakukan push-up di kamarnya tanpa kemeja.

Nisha datang ke sana dengan protein shake, dia memakai baju dan mengatakan : kau menjaga semua orang di rumah.

Nisha mengatakan : kau berbicara seperti pria lajang, ketika kau menikah, kau akan memiliki tanggung jawab juga.

Nisha bilang : aku harus pergi, aku harus mengambil barang-barang dari gudang, Samar bilang : aku akan melakukannya, aku punya otot untuk itu, Nisha bilang : kau bercanda.

Samar mengatakan : semua telah menjadi senang melihat anak-anak, Nisha mengatakan : kau bahagia karena alasan lain? dia bilang : apa? Nisha mengatakan : maksudku Jhanvi, Jhanvi itu penting, dia membawa kebahagiaan untuk orang lain tapi dia menjalani kehidupan yang sangat miskin, aku merasa seperti dia harus mendapatkan pasangan hidup yang baik.

Samar bilang : dia gadis yang sangat baik, dia benar-benar tidak punya suami? Nisha mengatakan : kami menemukan mayat suaminya, kami mencoba membuatnya menjelaskan bahwa dia sudah mati.

Nisha mengatakan : kepada Samar bahwa aku merasa seperti Jhanvi harus bergerak dalam hidup, dia harus mulai hidup dan mencari hal-hal baik dalam hidup tapi dia tidak mendengarkanku, aku merasa jika kau berbicara dengannya dan membuatnya menjelaskan ini maka dia akan mendengarkan kepada kau, bisakah kau membuatnya senang dengan lelucon kau, apakah kau akan melakukannya untuk saya? dia berkata tentu saja aku akan melakukannya.

Nisha mengucapkan terima kasih, dia menyeringai dan pergi.

Adi datang ke Jhanvi dan mengucapkan terima kasih banyak karena telah mendengarkanku, Jhanvi mengatakan : kau jengkel? Adi mengatakan : tidak, aku sangat senang.

Jhanvi mengatakan : maaf untuk tadi malam, apakah Nisha mengatakan : sesuatu? Adi mengatakan : dia bertingkah aneh, dia bertindak seperti dia menyesal mengirimmu pergi, Jhanvi mengatakan : dia juga menyambutku kembali, Adi berkata kepada Jhanvi bahwa sesuatu sedang terjadi di pikiran Nisha, Jhanvi mengatakan : bagaimana jika kita salah dalam membaca Nisha dengan benar? Adi mengatakan : kau juga berpikir bahwa dia berpura-pura benar semua ini? Jhanvi mengatakan : dia terus mengubah pernyataannya.

Nisha datang ke sana dan mengatakan : apa yang terjadi di sini? Adi dan Jhanvi merasa tegang.

Adi mengatakan : kami berbicara tentang penerimaan anak-anak di sekolah baru, Nisha mengatakan : Jhanvi membawa kau ke sekolah, ia tahu pihak berwenang dan akan mendapat tiket masuk dengan mudah untuk mereka.

Nisha mengatakan : aku minta maaf, aku menyadari mengirim kau keluar dari rumah adalah kesalahan, baik bahwa kau kembali, aku akan membuat kentang goreng untuk anak-anak, kau memberikannya kepada mereka, setelah apa yang aku lakukan dengan kau dan anak-anak, mereka harus tidak bahkan ingin melihat wajahku, aku minta maaf, kalian melanjutkan, dia pergi.

Adi dan Jhanvi bingung, Adi mengatakan : melihat tingkah lakunya yang aneh, dia berterima kasih kepada kau karena telah kembali, ia tidak panik melihat kami bersama dan meninggalkan kami sendiri juga, aku yakin ada sesuatu yang terjadi dalam pikirannya.

Precap: Samar berkata kepada Jhanvi bahwa ada saatnya dalam kehidupan di mana kau harus membawa kebahagiaan kembali dalam hidup, aku tahu kau tersenyum untuk anak-anak kau tetapi kau harus menemukan kebahagiaan kembali dalam hidup.

Jhanvi mengatakan : aku melihat kebahagiaan di masa depan aku setiap hari, aku bertengkar dengan kebahagiaan.

Nisha mendengarnya dan berpikir bahwa kebahagiaanmu tidak akan datang kepadamu tetapi akan pergi darimu Jhanvi, Adi akan terpisah darimu, kau tidak akan memiliki kebahagiaan itu, aku akan memastikannya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 150"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel