SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 147

Episode dimulai dengan Samar mengatakan : kepada Adi dan Jhanvi bahwa dia akan menjatuhkan mereka jika mobil mereka rusak, kita seharusnya tidak berdiri di jalan ini.

Adi mengatakan : oke maka kau harus makan siang dengan kami, Adi dan Jhanv duduk di mobilnya, Samar mengganti jaketnya dan pergi.

Nisha sedang menunggu Adi.

Adi dan Jhanvi pulang dengan Samar.

Nisha bertanya Adi dimana dia? Adi mengatakan : kepada keluarga yang bertemu Samar, dia menyelamatkan hidup Jhanvi hari ini.

Nisha mengatakan : aku adalah istri Adi, Nisha, aku harus mengatakan : Jhanvi selalu mendapatkan seseorang untuk menyelamatkannya.

Baba berterima kasih kepada Samar karena menyelamatkan kehidupan anaknya.

Samar mengatakan : tidak ada apa-apa, aku berada di dekatnya dan menyelamatkannya.

Samar melihat wajah keluarga, dia mengenali mereka, dia mengingat kembali bagaimana dia bermain dengan Adi di masa kecil.

Dia mengingatkan bagaimana Kaki dulu memarahi mereka.

Kaki bilang : kau tampak akrab, siapa namamu? Samar berkata aku Samar Shukla, putra Srinath Shukla.

Kaka mengatakan : dia adalah teman kita, Adi mengatakan : kau adalah Samar? Sam? teman masa kecilku, Samar bilang : aku ingat semuanya, aku masih ingat makanan Kelinci yang lezat.

Samar mengatakan : aku datang ke sini untuk urusan bisnis, aku ingin bertemu dengan kau orang-orang tetapi ayah aku menipu kau dalam bisnis dan kau orang-orang melemparkan kau keluar dari rumah, kau tidak akan percaya, kau melakukan hal yang benar dengan ayah, ia menyadari kesalahannya dan digunakan untuk merindukan kau semua, aku khawatir bahwa kau orang mungkin tidak suka aku di sini.

Kaka mengatakan : semuanya telah berubah, bagus kau datang ke sini.

Kaki mengatakan : kau bisa tinggal bersama kami, Samar mengatakan : tidak aku tinggal di hotel.

Baba mengatakan : kau adalah teman Adi, ayah kau melakukan kesalahan dan itu bukan kesalahan kau, kami telah melupakan segalanya sehingga kau tinggal di sini, melupakan semuanya juga.

Samar mengatakan : oke aku akan tinggal di sini, Adi mengatakan : Samar waktunya untuk mencicipi makanan Kaki, Baba meminta Raj untuk membawa barang-barang Samar dari kamar hotelnya.

Semua anggota keluarga pergi.

Jhanvi menemukan antingnya hilang, Samar mengatakan : itu dengan aku, itu dilemparkan di jalan, aku mengambilnya.

Dia memberikannya padanya, dia mengucapkan terima kasih dan pergi.

Samar tersenyum padanya dan jatuh cinta padanya.

Raj mengatakan : kepada Baba bahwa diabetesmu akan tinggi, Kaka mengatakan : dia terlalu banyak ketegangan yang mempengaruhi kesehatannya.

Adi mengatakan : kita harus melalui banyak kebohongan, tidak ada Avi dalam kenyataan dan Nisha mengatur doanya, inspektur mencari tahu siapa yang mengubah foto itu.

Raj mengatakan : kami berharap dia tahu tentang orang yang mencoba menjebak kami, Adi meminta keluarga untuk tetap tenang, lingkungan rumah tegang dan mengambil tol pada kesehatan keluarga.

Baba mengatakan : kita harus menjaga ini semua tersembunyi dari Samar, kita tidak ingin dia khawatir, kita harus menyembunyikannya.

Samar datang ke sana dan bertanya apa yang mereka sembunyikan? apakah mereka berencana? Maksud aku, kau pasti sudah merencanakan untuk sambutan aku, semua tertawa.

Adi meminta Raj untuk tidak tertarik berbelanja, Raj mengatakan : Neha ingin pergi juga, Samar dan Raj pergi.

Jhanvi meminta Binni untuk minum susu tetapi dia bilang : aku tidak akan meminumnya Maa.

Samar datang ke sana dan mengatakan : Maa? Dia mengangkat Binni dalam pelukannya, dia berkata kepada anak-anak bahwa aku Samar, kau bisa memanggilku Sam, jangan panggil aku paman, anak-anak bilang : kau Sam.

Chinni memeriksa otot-ototnya dan mengatakan : mereka begitu kuat, Samar mengatakan : karena aku minum susu, kau menjadi kuat dengan susu dan kau belajar sihir juga? Anak-anak tercengang, Samar mengatakan : biarkan aku menunjukkanmu sihir, dia mengambil gelas susu dari Jhanvi dan meminta Binni untuk menyelesaikannya kemudian dia akan menunjukkan sihirnya, Binni minum susu sekaligus, Jhanvi tersenyum pada Samar.

Samar mengatakan : kepada anak-anak bahwa sekarang aku akan menunjukkan keajaiban, dia membuka telapak tangannya dan menunjukkan mereka cokelat, mereka merasa senang.

Samar mengatakan : dia akan bertempur dengan Binni, perkelahian Binni dan Samar memungkinkan dia menang, dia mengatakan : Binni sangat kuat karena dia minum susu.

Jhanvi mengatakan : waktunya untuk pergi ke sekolah.

Chinni mengatakan : bus sekolah tidak akan menjatuhkan kita ke mama, akankah kau datang untuk membawa kita? dia bilang : ya, mereka pergi.

Jhanvi mengucapkan terima kasih kepada Samar, Samar mengatakan : aku Samar Shukla.

Dia bilang : aku tahu namamu.

Samar mengatakan : tapi aku belum melakukan apa pun untuk membuatmu mengingatnya, siapa namamu? dia bilang : kau tahu itu, Samar bilang : ya bunga selalu tetap bunga dan hari berjalan dengan baik jika kau mulai dengan permainan, lihat bagaimana anak-anak menjadi bahagia.

Jadi namamu? Jhanvi bilang : aku Jhanvi, dia bilang : Hai aku Samar.

Samar bilang : boneka lucu itu adalah putrimu? Jhanvi tersenyum dan mengangguk.

Samar bilang : kau di rumah Adi? Jhanvi merasa tegang dan tidak tahu harus menjawab apa.

Nisha datang ke sana dan berkata Jhanvi tinggal di sini sementara, suaminya meninggalkannya sehingga Baba merasakan simpati untuknya dan membawanya ke sini, dia telah tinggal di sini sejak saat itu tetapi kami baru-baru ini mengetahui bahwa suaminya meninggal.

Jhanvi marah mendengar Nisha meletakkannya.

Samar menatap wajah emosional Jhanvi.

Nisha mengatakan : dia kaget dan tidak menerima kematiannya, gadis malang.

Jhanvi tidak bisa mengambilnya dan pergi dari sana.

Nisha terlihat.

Jhanvi mulai pergi, Adi datang ke sana dan melihat dia pergi ke kamarnya dengan sedih.

Adi melotot pada Nisha.

Jhanvi datang ke kamarnya.

Adi juga datang ke sana.

Jhanvi mengatakan : Nisha bisa melihat, silakan pergi.

Adi memeluknya erat.

Jhanvi isak tangis.

Adi mengatakan : tidak lagi, kau sudah cukup kuat, Nisha telah melakukan banyak hal dengan kau, kau masih berbuat baik untuknya? aku merasa darah aku mendidih ketika Nisha menghina kau, aku akan mengatakan : padanya sekarang, Jhanvi mengatakan : tolong.

Adi mendapat telepon dari inspektur, inspektur mengatakan : kita harus tahu siapa yang mengubah foto itu, aku telah mengirim fotonya kepada kau, Adi mengatakan : baik-baik saja dan menunda panggilan.

Dia membuka ponselnya untuk memeriksa foto pria yang menjebak mereka, Jhanvi terlihat.

Mereka melihat beberapa foto pria yang tidak dikenal, Adi mengatakan : aku tidak tahu orang ini, inspektur mengatakan : kami sedang menyelidiki dia, dia mengatakan : seseorang memberinya uang untuk foto morph, Adi mengatakan : mencari tahu siapa yang memberinya uang, inspektur mengatakan : sulit untuk mengetahui itu, aku tidak ingin memberi kau harapan palsu, kasus ini tertutup dari pihak kami, ia mengakhiri panggilan.

Jhanvi mengatakan : bagaimana kita akan mengetahui siapa yang memberi uang pada pria ini? Adi mengatakan : jika bukan Nisha yang berada di belakang semua ini?

Precap: Chinni dan Binni berada di luar sekolah.

Beberapa penculik datang dengan sepeda di sana.

Mereka mulai mengambil anak-anak dan mencoba untuk menculik mereka.

Jhanvi berdiri jauh, dia melihat anak-anak berjuang melawan preman, dia berlari ke arah mereka dan berteriak untuk meninggalkan mereka.

Samar datang ke sana juga, dia melihat preman mencoba menculik anak-anak, dia berlari untuk menyelamatkan mereka.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 147"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel