SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 146

Episode dimulai dengan Nisha telah mengatur doa damai untuk Avi.

Jhanvi melihat fotonya dan bertanya apa ini semua? Nisha mengatakan : ini untuk kedamaian jiwanya.

Kaki bertanya siapa yang disebut tamu? Nisha mengatakan : aku lakukan, kau mengatakan : Jhanvi adalah sebuah keluarga, kita harus bersamanya dan berdoa untuk jiwa suaminya dan agar dia beristirahat dalam damai.

Kita harus melakukan ritual janda Jhanvi.

Adi bilang : apakah kau kehilangan itu? apa yang kau lakukan Nisha? Adi meminta para tamu untuk pergi.

Bel pintu berdering, Raj membuka pintu, Maa dan Survi Jhanvi datang ke sana.

Semuanya tercengang.

Nisha mengatakan : ketika aku mendengar tentang berita Avi, aku berpikir tentang keluarga Jhanvi, keluarganya harus bersamanya dalam kondisi ini, aku tahu mereka berdua jengkel satu sama lain tetapi alasan di balik kemarahan hilang dan darah lebih tebal daripada semua masalah ini, Terima kasih telahdatang.

Seorang tamu mengatakan : ibu putri harus melakukan ritual janda, dia harus menghapus semua petunjuk pernikahan dari Jhanvi, Jhanvi mengatakan : tidak ada yang akan terjadi.

Nisha mengatakan : kepada Jhanvi bahwa aku tahu kau dalam trauma tetapi kau harus menerima kebenaran, kau harus menyadari dan membiarkan dia pergi, Kaki mengatakan : itu tidak diperlukan, Nisha mengatakan : yang diperlukan, suaminya sudah mati, Jhanvi mengatakan : tidak.

Nisha mengatakan : kau harus menerima kebenaran, inspektur datang ke sini dan membuat kau melihat orang-orang yang menjadi korban Avi, suami kau sudah mati.Jhanvi mengatakan : mayat tidak dapat dikenali, aku tidak menerimanya, Nisha mengatakan : kau harus menerima bahwa ia telah mati.

Adi meminta Nisha untuk menghentikannya, dia tidak ingin melakukannya jadi biarkan saja.

Nisha mengatakan : mengapa kau menghentikannya? apakah kau suaminya? tidak, aku seorang wanita, kita tidak bisa membiarkan Jhanvi menghindari semua ini, itu akan mempengaruhi kesehatan dan masa depannya.

Nisha berkata kepada Jhanvi bahwa aku tahu kau sedang kesakitan, tetapi kau harus melalui rasa sakit ini, kau harus menerimanya, aku minta maaf, aku harus melakukannya.

Nisha mencoba untuk menyeka sindoor Jhanvi tetapi Jhanvi mengatakan : jangan berani menyentuhnya, aku akan lupa siapa yang berdiri di depan aku jika seseorang mencoba untuk menyentuh sindoor aku, aku tidak menerimanya, Nisha mengatakan : kau harus menerima bahwa suami kau sudah mati, Jhanvi mengatakan : tidak, dia masih hidup, dia ada di sini bersamaku.

Nisha mengatakan : tidak, kau harus menerima bahwa dia sudah mati ..

Nisha menang dalam kesakitan dan merasa tertekan, Kaki meminta Jhanvi untuk pergi, dia pergi.

Nisha berpikir bahwa Jhanvi beruntung, dia memiliki semua anggota keluargaku di sisinya, dia seharusnya meninggalkan rumah ini hari ini tapi aku akan membuatnya pergi segera.

Kaki meminta para tamu untuk pergi, pada tamu mengatakan : hubungan mereka untuk senama, dia bahkan tidak melakukan pertemuan doa suaminya.

Maa Jhanvi mengatakan : kami akan pergi juga, mereka pergi.

Adi datang ke Jhanvi, Jhanvi menangis dan mengatakan : bagaimana ini terjadi? Adi mengatakan : aku minta maaf, aku membuat Avi ini untuk Nisha, dia melakukan semua ini dalam kondisinya, dia bisa mendengar kebenaran, Jhanvi mengatakan : aku tidak bisa melakukan ini lagi, Adi mengatakan : Nisha sangat pintar, dia melakukan semua ini mengetahui tidak seseorang akan mengatakan : apa pun karena kondisinya, Jhanvi mengatakan : kau adalah suami aku, kau adalah Avi aku, kami menikah, dia tidak dapat merebut kau dari aku seperti ini, yang mengambil foto ini.

Adi melihat foto pernikahan Jhanvi dan seorang pria, Jhanvi mengatakan : siapa yang bermain dengan kami? Adi melihat nomor seri di belakang foto, dia mengatakan : ada inisial kami di belakang foto, itu berarti seseorang membuat duplikat, bukan foto aslinya, aku akan mencari tahu kebenaran di balik foto palsu ini.

Jhanvi mengatakan : bagaimana kita akan tahu? Adi mengatakan : kita bisa memberi tahu polisi bahwa seseorang mencoba menjebak kita, aku akan mencari tahu siapa yang menjebak kita, apakah kau bersamaku? Jhanvi mengatakan : ya dan kami akan mencari tahu, Adi mencium dahinya dengan penuh kasih.

Adi dan Jhanvi bertemu inspektur, mereka menceritakan kondisi Nisha dan bagaimana Adi menikah dengan Jhanvi, Jhanvi mengatakan : tidak ada Avi.

Adi mengatakan : kita harus mencari tahu siapa yang mengubah foto ini.

Adi menunjukkan kepadanya nomor seri pada foto, inspektur mengatakan : akan butuh waktu untuk menyelidiki siapa yang mengubah foto ini, Adi mengatakan : kau bisa menelepon aku kapan saja.

Adi dan Jhanvi pergi.

Mereka duduk di mobil, Adi mengatakan : kau lupa senyummu? Jhanvi tersenyum, Adi mengatakan : jangan khawatir, kami akan menyelesaikan ini, ayo pergi makan pani puri, Jhanvi mengatakan : semua sedang menunggu di rumah.

Adi mengatakan : aku tidak membawa kau pada tanggal setelah pernikahan, silakan pergi, tolong tolong ..

Jhanvi bilang : oke ayo pergi.

Adi mencoba untuk memulai mobil tetapi tidak dimulai, hujan juga.

Mobil lain ada di belakang mobil mereka, ada pria yang duduk di dalam mobil.

Jhanvi bilang : aku akan mencari taksi.

Jhanvi keluar dari mobil, dia pergi ke jalan dan mencari taksi.

Ada di truk di belakangnya.

Jhanvi tidak melihatnya dan mulai berjalan di jalan.

Truk mulai dan mendekatinya.

Adi memeriksa mobilnya dan tidak melihat truk di belakang Jhanvi.

Pria (Samar, entri baru) di belakang mobil Adi melihat Jhanvi akan tertabrak truk.

Dia berlari di belakangnya.

Adi berbalik dan melihat ngeri bahwa Jhanvi adalah tentang tertabrak truk.

Samar berlari ke arahnya.

Jhanvi akan tertabrak truk, Samar datang di samping truk penggerak dan melihat tidak ada pengemudi di dalamnya untuk kendalikan itu.

Adi melihat truk mendekati Jhanvi, dia berteriak Jhanvi ..

Jhanvi berbalik dan melihat truk hendak memukulnya, dia menutup matanya tetapi Samar menariknya ke samping sebelum dia dapat dipukul.

Jhanvi menoleh padanya.

Mereka saling menatap.

Samar bertanya padanya apakah dia baik-baik saja? dia mengangguk.

Adi datang ke sana dan bertanya apakah dia baik-baik saja? dia mengangguk, Adi bertanya pada Samar apakah dia baik-baik saja? dia bilang : ya.

Adi berterima kasih kepada Samar karena menyelamatkan Jhanvi, Samar mengatakan : itu sangat intens, Nona? Jhanvi mengatakan : nama aku Jhanvi.

Samar mengatakan : Nona.

Jhanvi hampir tertabrak tapi aku menyelamatkannya seperti pahlawan bollywood pada menit terakhir.

Adi mengatakan : terima kasih telah menyelamatkannya, Jhanvi bertanya padanya apakah dia terluka? Samar bilang : aku datang seperti pahlawan bollywood dan pahlawan tidak pernah terluka.

Jhanvi bilang : aku tidak tahu bagaimana truk datang di belakangku.

Samar mengatakan : orang tidak memiliki rasa di mana meninggalkan truk mereka.

Samar bertanya apa yang mereka lakukan di jalan? Adi mengatakan : brokedown mobil kami dan dia sedang mencari taksi, Samar mengatakan : jangan khawatir, Tuhan mengirim orang yang tepat untuk kau, Adi tersenyum.

Precap:  Adi berkata kepada keluarga bahwa ini adalah Samar, ia menyelamatkannya dari kecelakaan mobil.

Nisha mengatakan : Jhanvi kau beruntung, kau selalu mendapatkan seseorang untuk menyelamatkanmu.

Baba berterima kasih kepada Samar karena telah menyelamatkan kehidupan anak-anak mereka.

Kaki mengatakan : kepada Samar bahwa wajah kau terlihat akrab, Samar melihat dan mencoba mengingat wajahnya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 146"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel