SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 145

Episode dimulai dengan Adi memeluk Jhanvi dan berkata aku akan pergi bersamamu.

Aku akan selalu bersamamu.

Adi bekerja.

Nishaa masuk.

Dia duduk di sebelahnya.

Nisha mengatakan : Adi ..

Dia memegang telinganya dan mengatakan : aku minta maaf.

Dia pergi.

Dia bilang : tolong hentikan.

Aku marah.

aku pikir jhanvi berbohong.

kau tahu aku posesif tentang kau.

Itu sebabnya aku memintanya pergi.

aku benar-benar minta maaf untuk itu.

Tidak dapat mengambil kata-kata aku kembali tetapi aku dapat meminta maaf.

aku bisa melakukan sesuatu untuk membuatnya bahagia.

Adi mengatakan : jangan membuatnya kesal lagi.

Nishwa bilang : aku akan memberinya hadiah dan membuatnya merasa istimewa.

Dia mengeluarkan sebuah kalung dan mengatakan : kami akan memberikannya padanya bersama.

aku ingin menunjukkan padanya bahwa dia penting bagi kami.

aku ingin mempersiapkannya.

Adi mengatakan : kau ingin mengusirnya dan sekarang kau merencanakan semua ini.

Nisha mengatakan : hanya bersiap-siap.

Kita harus pergi bersama.

Adi berkata dalam hati dia sedang memikirkan sesuatu.

Jhanvi ada di kamarnya.

Nisha datang ke sana.

Dia bilang : aku ..

aku ingin minta maaf.

aku minta maaf atas apa yang aku katakan.

aku seharusnya tidak.

Semua yang aku katakan salah.

aku kehilangan kontrol dalam kemarahan.

aku tidak ingin menyakitimu.

aku tidak mengenal kau seperti halnya keluarga aku.

aku menganggap kau seorang teman.

aku tidak tahu tentang hubungan kau.

aku tidak mengerti kau.

Saya akan meminta maaf di depan semua orang.

aku ingin membuat kau merasa istimewa.

aku akan ingin memberikan rasa hormat yang aku miliki di rumah ini.

kau tahu aku sangat posesif tentang keluarga aku tentang adi.

aku akan membaginya dengan kau tetapi dengan syarat aku sendiri.

Bersiaplah.

Aku punya sesuatu yang spesial untukmu.

Jhanvi berpikir apa yang dia lakukan?

Jhanvi datang di lounge.

Nisha mengatakan : di depan semua anggota keluarga, aku ingin mengatakan : maaf padamu Jhanvi, aku kasar dengan putrimu juga, Jhanvi mengatakan : tidak apa-apa, Nisha mengatakan : kau menyelamatkan hidupku, aku merasa terhormat, aku seharusnya tidak memintamu untuk meninggalkan ini rumah, tidak ada anggota keluarga yang ingin kau pergi juga jadi aku memikirkan hubungan yang bahkan tidak akan mengizinkan aku untuk mengusir kau.

Nisha mengatakan : kepada Jhanvi di depan seluruh keluarga bahwa Jhanvi akan tinggal di sini selamanya dan tidak ada yang akan menanyainya, aku akan memberikan Jhanvi dan hubungan tanpa nama Adi gelar, sebuah nama yang akan permanen dan tidak ada yang akan dapat memisahkan mereka kemudian, Jhanvi adalah kaget mendengar semua ini datang dari Nisha.

Nisha membawakan Rakhi dan aku ingin mereka diikat oleh Rakhi Bandhan, aku sudah memberitahumu Jhanvi, aku ingin memberimu tempat di rumah ini yang aku miliki, dengan Rakhi ini kau akan memiliki hubungan permanen.

Kaka menyeringai dan mengingat kembali ketika Kaka pergi ke Nisha, dia berkata kepada Nisha bahwa apa yang Jhanvi lakukan tidak baik, Adi tidak bersalah dan tidak melihat motif tersembunyinya, jadi dia memintanya untuk tinggal di sini tetapi kau adalah seorang wanita dan dapat merasakan apa Jhanvi sedang mencoba untuk melakukan, kau adalah wanita yang sudah menikah dan harus mengamankan hubungan kau.

Nisha mengatakan : aku tidak mengerti apa yang harus dilakukan, Kaka mengatakan : apakah kau berpikir bahwa melemparkan Jhanvi keluar dari rumah akan memecahkan masalah? dia masih akan tetap berhubungan dengan Adi dan kau bahkan tidak akan bisa menjaga tab di atasnya, kau harus melakukan sesuatu, memberi relasinya nama dan mengamankan hubungan kau juga, kilas balik berakhir.

Nisha mengatakan : sekarang Adi dan Jhanvi akan menjadi saudara perempuan dan saudara laki-laki dan akan memiliki hubungan yang kuat seperti yang lain, dia memberikan piring aarti untuk Jhanvi dan pergi untuk membawa kotak korek api, Adi bertanya pada Jhanvi apa yang dia lakukan? Nisha membawa kotak korek api dan memberikannya kepada Jhanvi.

Jhanvi berpikir hanya ini adalah cara untuk membuktikan karakter aku sekarang.

Jhanvi hendak mengikat rakhi ke Adi tetapi tangannya dibakar oleh diya, piring aarti jatuh dari tangannya, Adi bergegas dan membawa air, dia membawa jhanvi bersamanya, Kaka dan Nisha melihat bahwa Jhanvi tidak mengikat rakhi dengan Adi.

Adi membawa Jhanvi ke kamar dan mengatakan : kau melakukan semua ini untuk wanita seperti itu? kau melindungi dia dan dia memainkan semua trik ini, Jhanvi mengatakan : jangan mengatakan : kebenarannya sekarang, dia hanya merasa tidak aman, tidak ada wanita yang dapat berbagi suaminya dengan siapa pun, Adi mengatakan : lalu mengapa kau mengalami rasa sakit ini? aku tidak bisa terus menyulap dan aku tahu bahwa Nisha, aku terus takut bahwa dia mungkin menyakiti kau atau keluarga.

Jhanvi mengatakan : aku telah mengambil tanggung jawab, jangan katakan padanya sekarang, kami tidak mengikat rakhi, Adi mengatakan : tetapi tangan kau terbakar, aku merasa begitu banyak rasa sakit ketika dia sakit, Jhanvi bilang : aku tidak bisa membiarkan sesuatu terjadi padanya, dia dalam kondisi ini karena aku, semuanya akan baik-baik saja, Adi mengatakan : ya, semuanya akan baik-baik saja dan kami akan mulai membuatnya baik-baik saja dari sekarang, dia memegang Tangan Jhanvi dan menyeretnya bersamanya.

Adi datang ke kamar Nisha, Nisha menundukkan kepalanya.

Adi mengatakan : aku akan memberitahumu kebenaran hari ini.

Jhanvi bilang : tolong jangan Adi! Adi mengatakan : jangan hentikan aku hari ini.

Adi berkata kepada Nisha bahwa kebenaran adalah kau sangat murah Nisha, kau tahu apa yang kau lakukan? dia ingat kata-katanya bahwa dia membenci keluarganya dan ingin membuangnya, bagaimana dia memeras Adi untuk menjadi CEO.

Adi mengatakan : kau meninggalkan Baba dekat tempat sampah, kau menyiksanya, menyakitinya, kau melakukan begitu banyak, kau mendapat Jhanvi diculik dan hampir diperkosa, kau menarik pistol di Jhanvi, dia mencoba mengambilnya dari kau, tetapi peluru ditembakkan dan itu memukul kau mengirim kau dalam keadaan koma, dan kehilangan memori kau beberapa tahun.

Adi mengatakan : ada satu lagi kebenaran, Jhanvi dan aku menikah, dia adalah istriku dan kau hanyalah seorang wanita pembohong palsu.

Dia melihat Nisha tidak bergerak dan mengatakan : kau tidak mengatakan : apa-apa? Jhanvi menempatkan tangan di bahu Nisha, Nisha jatuh saat dia tidak sadar, Jhanvi menjadi khawatir dan meminta Adi untuk melakukan sesuatu, membawanya ke rumah sakit.

Nisha dibawa ke rumah sakit, dia tidak sadar.

Dokter memeriksanya dan mengatakan : pada Jhanvi bahwa aku katakan dia dalam kondisi kritis dan tidak tahan stres, sekarang dia berada di bawah trauma, kau harus membuatnya tetap rileks dan tenang, sedikit kejutan bahkan dapat mengambil hidupnya, Adi terlihat.

Dokter meminta mereka semua pergi, Nisha butuh istirahat.

Jhanvi pergi.

Semua anggota keluarga juga pergi.

Jinvi datang ke mandir di rumah sakit dan berkata Tuhan tolong buat Nisha baik-baik saja.

Kaka datang ke sana dan mengatakan : doa murni selalu terpenuhi, kau berdoa untuknya tetapi Adi berteriak padanya dan kesal padanya, aku tahu apa yang Nisha lakukan salah tapi dia adalah ibu Chinni dan Binni, tentang hidupnya, Adi harus bicara padanya dengan lembut, bagaimana jika sesuatu terjadi padanya? kau tidak akan merasa bersalah? Kaka berkata kepada Jhanvi bahwa kau dapat menyangkalnya tetapi kau bertanggung jawab atas kondisi Nisha, Jhanvi merasa tegang.

Precap:  Inspektur datang ke rumah Adi dan bertanya siapa Jhanvi? Jhanvi datang ke depan, inspektur mengatakan : kami memiliki berita yang sangat buruk, suami kau Avi Sharma meninggal, kami bahkan menemukan surat dengan mayatnya, ia menunjukkan suratnya.

Jhanvi terkejut mendengar tentang kematian suami palsunya ..

wajahku ke wajah seorang pria.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 145"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel