Sinopsis Silsila Antv Episode 51 Hari ini

Mauli Siap Untuk Mengungkapkan Klinik Kunal

Kunal berpikir tentang tangan Nandini yang terbakar dan hendak mengetuk pintu.

Mamma berasal dari belakang dan memanggil namanya
Dia menjelaskan bahwa dia ingin tamunya di ruangan itu.

Mamma mengatakan :  Nandini harus tidur karena larut malam, dia harus tidur

Keesokan paginya, Nandini datang ke kamar Mauli.

Mauli bertanya apakah dia siap untuk kelas memasaknya.

Nandini berterima kasih kepada Mauli atas semua yang telah dia lakukan untuknya

Nandini meyakinkan Mauli untuk membiarkannya pergi, hanya dengan cara ini dia akan mampu berdiri sendiri.

Mauli setuju untuk berbicara dengan brokernya, tetapi dengan berat hati Kunal mendengar percakapan di luar

Nandini melewati Kunal tanpa berbicara dengannya
Dia pikir dia Kemudian selama aarti,

Dida berdoa kepada Tuhan untuk kebahagiaan anak-anaknya


Di dapur, Mauli berdoa Nandini adalah yang terbaik saat dia mempersiapkan kelas memasaknya.

Kunal datang ke dapur Mauli bertanya apa yang diinginkannya

Dia menuntut sebuah gelas.

Mauli mengirim Nandini dengan gelas ke arahnya

Nandini dengan enggan bergerak maju, dan juga merenggut gelas dari tangannya.

Mauli meminta Kunal : apa dia tidak ingin mengatakan sesuatu pada Nandini
Dia mengingatkannya bahwa kelas memasak Nandini dimulai hari ini.

Kunal berharap nandini beruntung

Nandini bertanya pada Mauli kapan dia akan kembali.

Mauli menjawabnya mungkin malam

Mamma siap berangkat bersama Mauli

Kunal bertanya ke mana mereka akan pergi.

Mauli dan Mamma menggoda Kunal karena cemburu pada ikatan mereka, dan ingin tahu tentang kegiatan mereka.

Mauli tertawa dan meminta Kunal untuk mengantarkannya.

Di rumah, Nandini masih dihantui oleh pikiran-pikiran Kunal.

Ada suara klik di pintu.

Nandini segera berbalik ke dinding, berharap Kunal tidak datang padanya,

Kunal datang ke Nandini tetapi mengambil sebuah buku dari laci dekat dinding dan mengambil buku

Nandini berdiri di samping dinding dengan gugup

Ada bel berdering di pintu,

Nandini menyeka air matanya menenangkan dirinya Itu adalah sekelompok murid kelas memasaknya.

Mauli membawa Mamma ke klinik baru Kunal

Mamma kaget melihatnya Mauli menunjukkan cetakan birunya dan furnitur impiannya.

Mamma mengatakan :  itu bisa sangat mahal

Mauli mengatakan :  impian Kunal dan kebahagiaannya ada di dalamnya dan sekarang mimpinya juga.

Mamma memberkati dia melengkapi sebagai menantu perempuan terbaik, dia ingin melewati fase ini dan memasuki fase berikutnya sebagai orang tua M

auli mengatakan dia yakin Kunal akan menjadi ayah yang sangat baik dan tidak akan datang ke klinik setelah mereka memiliki anak.

Mamma yakin Mauli akan menjadi ibu yang baik; Dia berharap dia bisa melihat senyum di wajah Mauli sekarang.

Dia senang Mauli tidak hanya berbagi ketegangan dan masalah kehidupan Kunal, tetapi juga mimpi-mimpinya.

Di kelas memasak, Nandini menyiapkan Damm Biryani.

Setiap peserta menghargai dirinya

Dida datang ke sana dan mengatakan :  akan ada kelas hidangan tunggal per hari.

Kunal berada di klinik dan mengoleskan salep pada luka bakar di lengan anak.

Anak itu menjelaskan mengapa dia dalam kesulitan dan mendapatkannya dibakar sebagai gantinya.

Kunal memikirkannya

Di sana, Nandini dan Mauli berbicara satu sama lain di telepon.

Nandini memberitahunya tentang kelas memasak.

Mauli meminta Nandini untuk menjaga sebuah keluarga berkumpul malam ini, dia dan Kunal akan memulai babak baru kehidupan mereka.

Nandini kaget mendengar kata-katanya.

Mauli merasa senang dan berkata bahwa Kunal bahkan tidak akan tahu apa yang akan mengubah hidupnya dari hari ini.

Dia ingin dia dan Kunal benar-benar bahagia dalam hidup mereka.

PRECAP: Kunal datang ke Nandini saat dia duduk di sudut kuil
Dia meminta nandini untuk berbicara
Dia sadar apa yang dia derita, dan menyadari dia bisa
Mauli bertanya kepada Kunal apa yang salah dengannya, dia bisa merasakan perasaan putus asa di matanya; dimana senyumannya pergi?


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel