Sinopsis Silsila Antv Episode 29 Hari ini

Nandini Membebaskan Dirinya Dari Rajdeep

Nandini menangis di kamarnya, berpikir tentang saran Kunal untuk melupakan Rajdeep yang Rajdeep selalu hadir dalam pikiran Nandini, hanya dia yang bisa menghentikannya menghantui dirinya
Dia belum bisa melakukannya Menurut cinta antara Mauli dan dia

Nandini menangis mengatakan :  setidaknya henna Mauli selesai, dan melihat miliknya; Henna, kehidupan dan pernikahannya tidak lengkap.

Mauli mengajak Nandini untuk duduk bersamanya di tempat tidur.

Nandini mengatakan pada Mauli dia mencoba banyak tetapi tidak dapat melupakan semuanya, dia tidak melihat ini semua selama beberapa hari.

Mauli mengatakan pada Nandini bahwa dia tidak mengerti memar-memar bertahun-tahun akan sembuh setidaknya dalam hitungan hari Ketika tubuh terluka, butuh beberapa minggu untuk sembuh; Jiwa Ada baiknya

Nandini mencoba untuk melanjutkan, dia telah membuat daftar keinginan dan ingin mewujudkan mimpinya.

Dia harus berhati-hati untuk tidak memberikan ruang untuk Rajdeep dalam hidupnya

Dia harus berjalan selangkah demi selangkah menuju kebahagiaannya dan dia tidak akan menyadari ketika dia benar-benar hidup dan bahagia lagi

Mauli berdiri di balkon dengan kesal.

Kunal membawakan teh untuknya dan bertanya mengapa dia kesal.

Mauli mengkhawatirkan Nandini Kunal mengatakan :  Nandini jika takut Rajdeep masih hari ini.

Ketika dia pergi ke stan henna, dia ketakutan ketika menyebutkan nama Rajdeep.

Mauli mengatakan dia tidak bisa membebaskan Nandini dari Rajdeep meskipun dia dalam penjara.

Kunal mengatakan dia hanya bisa memberi Nandini kesempatan untuk terbang, itu akan menjadi keputusannya untuk dibebaskan.


Keesokan paginya, Mauli memanggil ibunya

Ibunya mengeluh mengapa memanggilnya untuk makan siang jika dia selalu ingin menghinanya

Mauli kesal

Dida keluar dan bertanya mengapa Mauli tegang.

Mauli mengatakan :  ibunya tidak datang untuk makan siang.

Dida bersyukur

Mauli bertanya mengapa dia senang, meskipun dia memiliki ketegangan dengan ibunya tetapi bagaimanapun dia adalah seorang ibu.

Dida mengatakan pada Mauli bahwa dia bermimpi tentang kencannya dengan Dilip Kumar ketika dia berencana untuk menonton film.

Dia mendesak Mauli untuk melakukan beberapa perjalanan dengan Kunal adalah cuaca yang menyenangkan, dan bahkan membawa Nandini bersama

Mauli menyemangati gagasan itu

Di dapur, Pramila berdiskusi dengan Nandini bahwa ibunya memiliki pernikahan yang mirip seperti Nandini, suaminya memukulinya setiap hari.

Kemudian suatu hari seseorang menyarankannya Nandini harus melakukan hal yang sama

Dida memanggil Pramilla Mauli datang untuk meyakinkan Nandini untuk ikut jalan-jalan bersama mereka.


Dalam perjalanan mereka, Mauli dan Kunal akan kembali ke tempat hiburan dan melewati jalan setiap akhir pekan.

Kunal mengingat cara ini Di mana dia biasa menikmati teh dalam hujan, dia memegang tangannya selama berjam-jam dan dia memberi makan Vada Pao-nya; Dia dulu tinggal di jaketnya.

Mauli bilang  dia tidak bisa melihat kedai teh, masih bisa mereka berhenti di sini

Kunal dan Mauli keluar dari mobil

Kunal senang melihat pemandangan itu, mereka menunggu seminggu penuh untuk datang ke sini pada akhir pekan.

Mauli bersikeras agar Nandini keluar dari mobil.

Nandini jengkel karena tidak pernah hujan kapan pun dan membawa payung bersamanya.

Ada angin kencang yang meniup jempolnya

Nandini senang di balik payung, lalu merasakan hujan di atas tubuhnya

Dia ingat saran Mauli untuk menjalani kehidupan impiannya dan membebaskan dirinya dari Rajdeep.

Dia membaca semua yang harus dia derita karena Rajdeep, dan saran Kunal bahwa hanya dia yang bisa menghentikan diriku dihantui oleh pemikiran Rajdeep.

Dia menarik sooter mangal dari lehernya Kunal dan Mauli senang melihat Nandini

Nandini berputar dan menari di sekitar hujan

Mauli melompat keluar dari kegembiraan karena Nandini telah membebaskan dirinya

Kunal juga tertawa menyaksikan tarian tradisional yang dilakukan dengan sempurna.

Dia memperhatikan Nandini dengan saksama, lalu membuang muka dengan perasaan tidak nyaman

Nandini akhirnya berbaring di rumput, bernapas dengan gembira.

Kunal tidak bisa melepaskan pandangannya darinya

PRECAP: Kunal berubah dengan secangkir teh ketika Nandini datang dari belakang, teh jatuh di tangannya.

Nandini bergegas mengambil air es dalam mangkuk dan mencelupkan tangannya ke dalamnya.

Kunal bergegas masuk ke kamar kecil dan memercikkan air ke wajahnya

Dia meyakinkan dirinya sendiri bahwa Nandini adalah satu-satunya teman mereka, apa itu semua bersamanya?


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel