SINOPSIS Porus ANTV Episode 74

Episode dimulai dengan Puru berbicara kepada orang-orang bahwa mereka menyentuh hatinya dengan sambutan yang tulus, tetapi dia bukan seorang pangeran, siapapun dapat membeli pakaian, pangeran dan raja adalah orang yang dapat mendengar permohonan orang-orang mereka dan memecahkan masalah mereka.

Bamni dan Anusuya merasa bangga dengan putra mereka.

Puru mengatakan dia ingin melihat pasar Farsi saat ia kembali ke tanah airnya setelah 21 tahun dan ingin melihat kekayaan teman-temannya Farsi yang tinggal di sini sejak 21 tahun.

Dia mengatakan Darius bahwa dia ingin melihat pasarnya.

Darius mengatakan putrinya putri Barsin akan menunjukkan pasar padanya.

Puru mengatakan mengapa puteri untuk pekerjaan kecil.

Darius mengatakan siapa lagi yang bisa menunjukkan seni rupa Faras lebih baik.

Dasyu bersiap untuk menuju Pourav rastra.

Laachi memohon untuk membawanya bersama, dia tidak akan memberitahu Puru apa pun.

Barsin membawa Puru ke pasar Farsi.

Puru memuji seni farsi dan mengatakan dia ingin membeli kasur ini dan akan membangun ruangan besar untuk mereka.

Barsin meminta dia untuk berhenti berakting dan mengatakan mengapa dia datang ke sini, dia tahu dia datang ke sini dengan agenda tersembunyi.

Puru mengatakan dia cerdas seperti ayahnya, tapi dia kasihan padanya karena ayahnya adalah seorang pengusaha yang cerdas dan menggunakan dia dan dia hanya bidak untuk ayahnya.

Barsin berteriak untuk diam.

Dia mengatakan kebenaran itu pahit dan meminta untuk menunjukkan pasar peralatan makan, dia mendengar banyak tentang peralatan makan Farsi.

Darius melihat Puru dari balkon dan meminta Mauses untuk memperingatkan orang-orang mereka saat dia berpikir Puru sedang merencanakan sesuatu.

Anusuya berjalan menanyakan apakah semuanya baik-baik saja, dia melihat ketegangan pada raja dinasti terbesar di dunia.

Dia melanjutkan bahwa Farsis menganggap diri mereka sangat cerdas, Darius akan melihat kecerdasan Puru sekarang.

Dia mengejeknya lagi dan pergi, meninggalkan dia marah.

Puru melihat kaca yang diperbesar dan melihat wajah Barsin mengatakan sangat indah, menjatuhkannya dan mematahkannya dan mengatakan maaf, dia menjatuhkannya melihat wajahnya yang cantik.

Dia mengatakan kaca itu indah tapi rapuh.

Barsin mengatakan bahwa dia bisa melihat apa saja melalui kaca.

Dia bertanya apakah dia bisa melihat matahari karena dia tidak melihat matahari dengan mata telanjang dan mengatakan dia mendengar sinar matahari berbeda di berbagai negara.

Dia kemudian melihat kandil.

Mauses meminta Darius apa yang Porus lakukan, jika dia sudah gila.

Puru diam-diam menjatuhkan setiap item yang bertindak seperti melihat mereka dan meminta Barsin untuk melihat melalui kaca.

Dia bilang dia tidak mau.

Dia terus memecahkan berbagai hal dan mengenang pembakaran lok Darsy.

Dia mengenang bagaimana dia menghasilkan panas melalui kaca ke semua benda.

Dia mengatakan pekerjaan sudah selesai.

Barsin bertanya apa yang sudah dilakukan.

Dia mengatakan kaca ini adalah gelas yang awsome, transparan, merah dan biru yang berbeda.

Barsin dengan marah berkata mari kita pergi, dia tidak bisa mengerti dia.

Puru berpikir dia dan ayahnya akan segera memahaminya.

Darius melihat api menangkap ke semua benda dan meminta Mauses untuk melepas kacamata dari sana segera.

Api menyebar melampaui batas dan orang-orang panik.

Darius dan Barsin berdiri kaget.

Precap: Darius dengan Mauses berjalan menuju Puru.

Olympia bertanya kepada Philip mengapa dia menghentikan perang melawan Faras dan mengapa dia tertarik pada pernikahan Aelxander.

Philip berkata bahwa Alexander adalah putranya.

Wanita pendeta mengatakan pada Alexander bahwa pernikahannya akan membuka jalan bagi keberhasilannya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel