SINOPSIS Ek Tha Raja Ek Thi Rani ANTV Episode 324

Episode dimulai dengan Rani menangis di depan sang dewi bertanya mengapa dia harus selalu menderita seperti ini.

Kembali di istana, Raja juga menangis di depan dewi yang bertanya mengapa ia harus menderita atas dosa Raja Kaal dan Badiranima.

Raja Mata pergi untuk menghibur Rani.

Rani mengatakan : dia akan memastikan para penjahat dihukum.

Raja Mata mengatakan : dia tidak melakukan ini.

Memaafkan lebih baik dan bertindak berani.

Apalagi, Raja bukan pelakunya.

Sebaliknya, ia menyarankan Rani untuk menjadi kuat dan melakukan yang terbaik dalam hidupnya daripada menderita rintangan yang diberikan orang lain di tempatnya.

Pada saat yang sama, kembali ke istana, Ratu Ambika datang untuk menghibur Raja yang kecewa.

Dia mengerti apa yang dia alami dan memberi tahu Raja cinta tidak memiliki kondisi atau harapan.

Dia membantu Rani dalam situasi ini dan tidak mengharapkan imbalan apa pun darinya.

Biarkan Rani membuat keputusan tentang dia dalam hidupnya.

Sementara itu, Raja Mata terus menyarankan Rani mengatakan : meskipun kematian mereka, ibu dan ayahnya (Ranaji dan Gayatri), tidak dapat dipisahkan.

Dan jika dia dan Raja dipisahkan, Kaal akan tertawa terakhir.

Karena itu, dia perlu memutuskan.

Pada pagi hari berikutnya, Rani bertanya tentang orang tuanya saat dia mengistirahatkan kepalanya di pangkuan Raja Mata.

Raja Mata berkomentar dengan bangga pada bahasa Inggris lisan Gayatri.

Ketukan terdengar di pintu dan Raja Mata menjawab.

Ratu Ambika dan Raja berdiri di sana.

Raja Mata bertanya apa yang membawa mereka kesini begitu cepat.

Rani menatap dingin pada Raja.

Ratu Ambika menjawab dia pelakunya dan bukan Raja.

Dia tahu tentang orang tua Rani dan kematian mereka sebelum Raja melakukannya, tetapi menyembunyikan kebenaran untuk melindungi cinta Rani.

Raja Mata meyakinkannya dia mengerti, apa yang dia lakukan adalah untuk cinta anak-anaknya.

Ratu Ambika meminta pengampunan Rani dan Rani menyatakan dia mengerti karena ratu adalah seorang ibu.

Namun, dengan melemparkan ucapan ke Raja, Rani mengatakan : beberapa orang egois dan ketika Anda merusak kepercayaan seseorang, Anda tidak dapat memenangkannya lagi.

Dia pergi.

Raja Mata mengatakan : dia keras kepala seperti ayahnya.

Raja membungkuk rendah di hadapan Raja Mata dan meminta maaf atas kesalahannya.

Dia menjawab dia tahu dia tidak bersalah dan mengerti situasinya.

Ratu Ambika pergi, tetapi meminta Raja untuk tetap bersama mereka.

Rani mengambil tas tangannya.

Raja Mata bertanya ke mana dia pergi dan dia menjawab dia akan keluar.

Raja datang dan menawarkan teh yang ditolaknya.

Dia mengatakan : dia tampaknya telah melupakan segalanya karena dia banyak menangis kemarin.

Rani memberi tahu Raja Mata ketika dia kembali, Raja tidak boleh ada di sana.

Raja dengan sedih memberi tahu Raja Mata dia bahkan tidak berkelahi dengannya, dia dapat mengatasi kemarahannya tetapi tidak dengan diam.

Raja Mata mengatakan : untuk memberinya beberapa waktu karena dia telah melalui banyak hal.

Selama di penjara, Kaal duduk di lantai dengan ekspresi kejam di wajahnya.

Makanan diseret ke dia dan dia menolak mengatakan : dia tidak akan makan rumput dan menyebut dirinya sebagai singa.

Badiranima datang menemuinya dan Kaal bertanya apakah dia ada di sana untuk mengejeknya.

Badiranima mengatakan : tak satu pun dari mereka dapat melakukan ini sendirian karena dia juga berdiri untuk turun seperti dia.

Namun, dengan kekuatan dan kecerdasannya, mereka dapat mencapai banyak hal.

Mereka harus menggabungkan atau yang lain, secara individual, mereka akan berada dalam kesulitan.

Kaal bertanya apakah mereka harus mengubur kapak itu.

Badiranima menjawab ini adalah hal terbaik untuk dilakukan.

Mereka kemudian berjabat tangan dengan ini.

Rani menemukan sekelompok orang yang memanggil nama orang tuanya.

Dia bertanya apa yang terjadi.

Orang-orang menjawab keadilan telah terlaksana.

Pangeran Ranveer (Raja) telah mengumumkan dia bukan pangeran yang sebenarnya dan selanjutnya dia melakukan upacara puja untuk royalti yang sudah meninggal (Ranaji dan Gayatri) serta untuk Lakhan dan Swarna.

Menyaksikan semua ini dari suatu sudut.

Badiranima mengatakan : pengumuman Raja pewaris sebenarnya masih hidup akan merusak kesempatannya untuk mendapatkan tahta.

Tetapi tidak peduli apa yang orang lakukan untuk menjaga dia dari tahta, dia akan mendapatkannya.

Rani bergabung dengan Raja dalam upacara puja.

Sang pandit meminta mereka untuk memikirkan orang tua mereka selama beberapa detik saat dia memimpin upacara.

Segera setelah upacara berakhir Rani berbalik untuk pergi tetapi bertemu dengan sekelompok polisi.

Polisi pergi ke Raja dan mengatakan : Kaal akan berdiri selama 6 hingga 7 tahun setelah dinyatakan bersalah.

Rani bertanya siapa yang memulai kasus terhadap Kaal dan polisi menjawab Pangeran Ranveer.

Lebih lanjut, polisi mengatakan : suaminya tidak hanya memulai kasus tetapi membantu mereka dalam penyelidikan mereka.

Dia menambahkan dia beruntung memiliki seorang suami seperti dia yang menentang ayahnya sendiri demi istrinya.

Rani pergi.

Raja mengikutinya, memanggilnya.

Tiba-tiba entah dari mana, seorang pria dengan wajahnya bersembunyi dengan kain, menghampiri Raja dengan sebilah pisau, mengancamnya untuk menarik kembali kasus terhadap Kaal.

Raja dan sekelompok preman bertempur di jalan.

Mereka memukul kepalanya dan tentang tubuh bahkan saat dia bertarung dengan mereka.

Raja mulai berdarah.

Rani mengambil tongkat dan membantu Raja dalam melawan orang-orang tetapi salah satu preman memukul Rani di perut dan dia menjerit kesakitan saat jatuh ke tangan Raja.

Sementara semua ini terjadi, Badiranima tampak jahat di balik semak-semak.

Para preman lari dan Rani pergi.

Precap : Badiranima marah dan secara verbal melecehkan preman karena gagal melakukan tugas.

Dia bertanya bagaimana bisa mereka dihancurkan oleh musang.

Kaal akan kecewa mendengar ini.

Ratu Ambika mendengarnya dari balik tembok.

Badiranima mengatakan : Raja harus dihentikan dengan biaya apapun.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel