SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 92

Episode dimulai dengan Nisha berada di kantor pusat.

Adi datang ke sana.

Nisha mengatakan : bagaimana kau berani menyuruh agar aku tidak membiarkan aku bertemu anak-anak? Adi memintanya untuk menghentikannya.

Jhanvi juga datang ke sana.

Kepala Sekolah mengatakan : bawa masalah ini ke rumah.

Binni demam tinggi, Adi bilang : bolehkah aku mengantarkan mereka pulang? Nisha mengatakan : kau tidak bisa membawa anak-anakku pergi, aku akan membawamu ke pengadilan, mereka akan mendengarkanku seperti aku ibu mereka, kau akan membayarnya, kau akan menahan sakit seperti aku.

Adi mengatakan : maaf kepada kepala sekolah dan pergi.

Jhanvi berjalan di belakangnya.

Adi meninggalkan sekolah dengan anak-anak dan Jhanvi.

dia pergi ke mobilnya dengan anak-anak.

Nisha datang ke sana dan meminta Jhanvi untuk menjauh dari anak-anakku.

Jhanvi mengatakan : kau menggunakan anak-anak kau, menyiksa mereka, mereka tidak bersalah, meninggalkan mereka.

Nisha mengatakan : kau seorang ibu bahwa kau menguliahiku? pertama kau membuat Adi melawan aku, maka kau mencoba menjadi ibu dari anak-anakku? mereka akan tetap anak-anakku, Jhanvi mengatakan : anak-anak lari ke orang yang cinta, ibu berarti cinta.

Nisha mengatakan : anak-anak membutuhkan aku, mereka ingin datang kepadaku bukan kau, jangan lupakan itu, Nisha pergi.

Adi membawa anak-anak pulangJhanvi mencoba menenangkan anak-anak tetapi mereka tidak mendengarkannya juga, Adi sedih.

Adi datang ke kamar anak-anak dan meminta mereka untuk makan makanan, Binni mengatakan : kita tidak ingin berbicara dengan papa, dia sangat buruk papa, sangat buruk, Adi mengatakan : okat jangan bicara tapi makan.

Chinni mengatakan : kami ingin mama, dia membawa Adi keluar dari kamar dan menutup pintu di wajahnya.

Adi meneteskan air mata di matanya.

Nisha sedang mengemasi barang-barangnya, ibunya bertanya mengapa kau berkemas? Nisha mengatakan : aku akan pergi ke rumahku, anak-anakku sedang menungguku, aku juga memakai saree baru.

Ibu bilang : keluarga mereka tidak akan mengizinkanmu? Nisha mengatakan : diam, kau adalah ibuku jadi kau harus memikirkan hal-hal positif tentang aku, Nisha mengatakan : Nisha Jindal akan datang kembali keluarga Jindal.

Adi berkata pada Kaki bahwa aku tidak mengerti bagaimana menangani anak-anak, tolong bantu aku.

Jhanvi ada di sana dan mendengar juga.

Kaki meminta Adi untuk tidak kehilangan harapan, Adi mengatakan : tidak tahu apa yang Nisha katakan pada anak-anak, mereka membenciku dan bahkan tidak melihatku, aku tidak bisa menahan kebencian mereka.

Baba mengatakan : pada Jhanvi bahwa tidak bisakah kau melihat kondisi Adi? apakah kau akan tetap diam? Jhanvi mengatakan : ini bukan waktu yang tepat untuk berpikir itu, Baba bilang : ini waktu yang tepat, Adi putus, anak-anak kesakitan, Adi butuh cinta kau, dia kesepian, dia butuh pasangan sepertimu dalam hidup.

Adi berkata kepada Kaki bahwa bagaimana cara memberitahu anak-anak bahwa ibu mereka egois, aku siap memberi mereka cinta kedua orang tua tetapi mereka tidak mau menerima orang lain, dia pergi.

Baba berkata kepada Jhanvi bahwa melihat anak-anak membutuhkanmu, Adi menginginkan pasangan hidup.

Jhanvi berpikir aku harus menemukan solusi untuk menenangkan anak-anak.

Nisha sedang melihat ponselnya dan mengatakan : mengapa Adi tidak memanggilku? aku yakin setelah kejadian hari ini, anak-anak tidak akan makan makanan, Adi seharusnya menelepon aku sampai sekarang untuk meminta bantuan menenangkan anak-anak, mengapa tidak menelepon?

Jhanvi datang ke anak-anak dengan Adi, dia berkata kepada anak-anak bahwa kita menentang Adi, kita akan berpesta setelah Adi pergi.

Kami akan makan makanan dan tidak memberinya, Adi memakai baju pelayan dan mencoba untuk melayani mereka tetapi Jhanvi mengatakan : mereka ada di tim aku.

Jhanvi menawarkan makanan untuk anak-anak dan meminta mereka untuk makan, Chinni dan Binni mengambil makanan dan mulai makan.

Adi melihat Jhanvi, dia tersenyum padanya.

Chinni berkata kepada Jhanvi bahwa kau lebih tua maka mengapa kau berada di tim kami? Jhanvi bilang : aku terlihat lebih tua tapi hatiku seperti anak-anak, aku suka mainan lembut, es krim dan semuanya seperti kau.

Adi pergi.

Jhanvi mengatakan : kepada anak-anak bahwa ayahmu tidak buruk, dia seperti kau tetapi ibunya meninggalkannya dan dia sedih, dia tidak akan makan apa-apa kemudian dia jatuh sakit, semua orang mengkhawatirkannya maka dia menyadari bahwa semua orang peduli padanya dan bagaimana dia Ibu menyuruhnya untuk merawat orang lain maka dia berjanji pada dirinya sendiri untuk tidak pernah meninggalkan makanan, ia akan menjadi anak yang baik, kau berdua adalah gadis yang baik sehingga berjanji untuk tidak pernah memboikot makanan, Anak-anak berjanji padanya untuk tidak pernah menghindari makanan, mereka memakan makanan yang dibawa Jhanvi.

Jhanvi tersenyum.

Adi datang ke kamar anak-anak, anak-anak berkata makanannya enak, Adi tersenyum melihat mereka makan.

Adi datang di ruang tunggu, dia menyeka air matanya.

Jhanvi datang ke sana, Adi memegang tangannya di tangannya, Adi berkata kepada Jhanvi bahwa jika kau tidak ada di sini hari ini maka tidak tahu apa yang akan terjadi, apa yang kau lakukan hari ini tidak tergantikan, aku tidak tahu bagaimana harus berterima kasih, anak-anakku adalah segalanya untuk aku, melihat mereka dalam penderitaan aku membuat aku ingin bunuh diri daripada melihat kebencian mereka, Jhanvi menempatkan jarinya di bibir untuk menghentikannya berbicara tentang kematiannya, Jhanvi hilang di matanya.

Jhanvi membuat Adi duduk dan memberi makan makanan untuk dia dengan tangannya, Ae dil hai mushkil memainkan.

Jhanvi membayangkan membawa Adi ke kamar setelah makan siang, dia membayangkan membuatnya berbaring di tempat tidur setelah membantunya melepas rompi, dia menutupinya dengan selimut, mimpi Jhanvi meledak, dia melihat Adi duduk dan menghabiskan makanannya.

Jhanvi berbalik untuk pergi tetapi Adi berhenti memegangi tangannya, Adi mengatakan : jangan tinggalkan tolong, kami semua membutuhkanmu, anak-anak membutuhkanmu, Baba membutuhkanmu dan ...

aku juga.

Jhanvi menatapnya, Adi mengatakan : tolong jangan pergi, jangan pergi demi persahabatan kami, jangan tinggalkan kami sendiri.

Jhanvi terpesona olehnya, Saathi kembali bermain ketika mereka saling memandang, Jhanvi menarik tangannya dan berbalik untuk pergi, dia menangis sementara pergi, Adi terlihat sedih.

Precap: Nisha memanggil Binni dan mengatakan : papa tidak ingin maman untuk bertemu Cinni dan Binni, Binni bilang : aku ingin bertemu denganmu, Nisha mengatakan : kita akan bermain game, dia mengatakan : beberapa rencana untuk Binni yang diredam.

Adi sedang tidur di kamar anak-anak, dia bangun dan tidak menemukan Binni di kamar, Adi terbangun keluarga dan mengatakan : Binni hilang, semua orang memeriksa seluruh rumah, mereka mengatakan : Binni tidak ditemukan di mana saja, Adi mengatakan : lalu ke mana dia pergi di malam hari ?.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 92"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel