SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 91

Episode dimulai dengan Jhanvi pulang dan melihat ayahnya minum teh bersama Maa.

Maa mengatakan ayahmu akan pergi ke Dubai untuk urusan bisnis.

Ayah berkata kepada Jhanvi bahwa aku meninggalkan kau ketika kau sangat membutuhkan aku dan tidak pernah membantu kau. aku memiliki harapan bahwa jika kau membutuhkan bantuan dalam hidup, maka tolong ingat aku, aku akan sangat senang membantu kau.

Jhanvi ingat kata-kata Adi bahwa dia tidak akan menikah lagi.

Ayah berbalik untuk pergi tetapi Jhanvi mengatakan jika Maa telah memaafkanmu maka aku tidak mengeluh, tolong aku sekali, dia mengatakan bertanya apa saja.

Jhanvi berkata kepada ayahnya yang membuat aku mendapatkan pekerjaan di Dubai, Adi datang ke sana.

Jhanvi mengatakan kepada ayah bahwa aku ingin meninggalkan kota dan negara ini selamanya.

Adi mengatakan Jhanvi? Jhanvi tercengang melihat dia di sana, Jhanvi tegang untuk melihatnya, Adi mengatakan kau ingin pergi ke Dubai?

Jhanvi bilang aku selalu ingin bekerja di negara asing itu akan menjadi peluang yang baik, Adi mengatakan kau dapat menemukan pekerjaan di sini juga.

Jhanvi bilang aku harus pergi, kesempatan ini penting untuk karirku, Adi bilang jangan pergi tolong ..

Jhanvi dengan sedih menatapnya.

Jhanvi berpikir bahwa aku tidak ingin meninggalkan kau Aditya tapi aku tidak punya pilihan, Jhanvi mengatakan ini penting untuk karir aku, aku akan menelepon dan tetap berhubungan dengan kau. kau harus senang melihat pertumbuhan aku, Adi mengatakan tentu saja aku senang tapi ..

jika kau sudah memutuskan apa yang bisa aku katakan? semua yang terbaik, dia sedih terlihat di matanya, mereka berbagi bulu mata yang menyakitkan, Saathi ulang thora ada ja memainkan, Adi bergerak menjauh darinya dan mulai pergi, Jhanvi berkaca-kaca saat dia pergi.

Jhanvi mencengkeram pakaiannya karena kesakitan.

Nisha datang ke sekolah anak-anaknya, dia mencoba masuk ke dalam tetapi kepala sekolah mengatakan bahwa kau tidak memiliki izin untuk bertemu anak-anak, Adi mengatakan kepada kami bahwa dia memiliki perintah pengadilan untuk tidak mengizinkanmu untuk bertemu anak-anak, dia telah mengirimkan salinan di sekolah, Nisha mengatakan kau adalah ibu juga, biarkan aku bertemu anak-anak aku, kepala sekolah mengatakan jangan paksa kami, dia pergi.

Nisha mengatakan Adi kau dapat mencoba tetapi tidak bisa menghentikan aku dari pertemuan anak-anak aku.

Adi mengemudi mobil dalam kemarahan, satu biker datang di depannya, Adi keluar dan berteriak padanya, biker mengatakan bahwa aku digunakan untuk karyawan kau. aku tidak pernah melihat kau ini marah? Adi berpikir bahwa aku mengambil kemarahan Jhanvi pada orang lain, mengapa aku marah pada Jhanvi?

Jhanvi berkata pada Maa bahwa aku harus pergi dari Adi, jika aku tetap berada di dekatnya maka cintaku hanya akan meningkat, aku tidak akan punya keberanian untuk menjauh darinya, bahkan jika aku tidak pergi kepadanya, Adi dan Baba akan datang tarik aku kembali, Adi adalah cinta aku dan perasaan ini tidak akan pernah pergi tetapi aku melindungi diri dengan menjauhi dia.

Adi datang ke rumahnya dan pergi ke kamarnya.

Maa mengatakan kau tidak akan mendapatkan pekerjaan di Dubai dengan mudah, Jhanvi mengatakan kami akan menjual rumah ini, sampai saat itu ayah akan mencari pekerjaan untuk aku maka kami akan mengubah alamat kami, kami akan berangkat dari sini, aku tidak bisa tinggal di dekatnya.

Maa mengatakan berpikir lagi, Jhanvi mengatakan ini hanya pergi untuk menyelesaikan ini.

Maa tertegun melihat Adi berdiri di dekat pintu, Jhanvi berbalik dan melihat dia juga.

Nisha memanjat dinding sekolah, sareenya robek tapi dia memanjatnya.

Nisha melihat sekeliling.

Dia bertanya kepada anak-anak tentang Chinni dan Binni tetapi tidak ada yang menjawabnya.

Chinni dan Binni melihat Nisha dan berteriak padanya, Nisha mendatanginya dan berkata mumi sangat merindukanmu, dia memeluk mereka dan berpikir bahwa sekarang anak-anak akan membantuku untuk mendapatkan segalanya apa pun milikku seperti rumah itu dan segalanya.

Maa meninggalkan Adi dan Jhanvi sendirian di kamar.

Adi mengatakan kepada Jhanvi bahwa aku meninggalkan rumahmu tapi aku marah tapi merasa seperti seseorang sedang merobek sesuatu yang penting, kau penting bagiku, aku melakukan semuanya setelah bertanya kepadamu, aku hanya mengikutimu, ketika kau mengatakan kau akan pergi, aku tidak bisa setuju untuk itu, jadi aku main balik tetapi mendengar bahwa kau mengubah alamat, kau akan pergi? kau melarikan diri dari siapa? Aku adalah temanmu, jadi katakan padaku.

Jhanvi berpikir bahwa sekarang hanya ada satu cara untuk mendorongnya pergi.

Jhanvi mengatakan tidak penting untuk menceritakan semuanya, Adi mengatakan apa? kau tahu hidup aku lebih baik dari aku, kau tahu segalanya tentang aku dan mengatakan ini? Jhanvi mengatakan itu adalah keputusan kau. aku tidak menceritakan tentang kehidupan aku kepada semua orang, bukan tugas aku untuk memberikan pembaruan hidup aku kepada kau. kau adalah teman bagi aku sampai batas tertentu, jangan mencoba untuk menjadi keluarga.

Adi bilang ada apa denganmu? kau tidak bisa mengatakan seperti ini, Jhanvi mengatakan mengapa? Jhanvi mengatakan setiap hubungan memiliki batas, kau harus menjaga batas-batas persahabatan, kau harus memahaminya.

Jhanvi berpaling darinya dan menangis.

Chinni berkata pada Nisha bahwa kami merindukanmu, aku akan menjadi gadis yang baik, pulang saja.

Nisha mengatakan kau melihat apa yang ayah lakukan? dia mengusirku dari rumah, papa tidak menginginkanku di rumah itu.

Chinni mengatakan aku akan berbicara dengan papa dan memintanya untuk pulang.

Nisha mengatakan Jika aku tidak bisa hidup bersamamu maka aku akan mati, aku datang untuk menemuimu terakhir kali, menyimpan fotoku bersamamu dan mengingatku ketika aku mati, anak-anak mulai menangis.

Kepala sekolah datang ke sana dan meminta anak-anak untuk masuk kelas tetapi mereka menangis untuknya.

Nisha berkata kepada kepala sekolah bahwa kau tidak bisa memisahkanku dari anak-anakku.

Jhanvi mengatakan kepada Adi bahwa aku mengatakan kepada kau aku akan pergi sebagai teman jadi semoga aku beruntung sebagai teman.

Adi mengatakan mengapa kau membantu saya? di mana batas ketika kau datang ke rumahku? Jhanvi mengatakan aku pergi ke sana untuk Baba, Adi mengatakan lalu mengapa kau membantu saya? kenapa kau mencoba membuatku tertawa? jangan berbohong padaku.

Jhanvi mengatakan aku mengatakan kebenaran.

Adi bertanya pada Jhanvi jika dia tidak ingin membantunya? Jhanvi mengatakan tidak, Adi mengatakan kau tidak ingin tahu apa yang terjadi dalam hidupku? Jhanvi bilang tidak, Adi bilang kau tidak pernah menganggapku sebagai teman? Jhanvi mengatakan tidak, Adi terluka mendengarnya.

Adi bertanya apakah dia bukan apa-apa baginya? Jhanvi menjadi emosional mendengarnya.

Jhanvi membuang muka.

Maa datang ke sana.

Adi mengatakan baik-baik saja, hari ini aku memutuskan semua hubungan dengan kau. apakah kau bahagia sekarang? kau menginginkan hak ini? semuanya sudah selesai.

Jhanvi menangis mendengarnya.

Adi mendapat telepon dari kepala sekolah dan mengatakan istrimu bertemu anak-anak.

Adi mengatakan apa yang Nisha temui anak-anak? Bisakah aku berbicara dengan anak-anak.

Nisha berjuang dengan kepala sekolah di lain dan anak-anak menangis.

Adi mengatakan kepada kepala sekolah bahwa aku datang ke sekolah, menjauhkan Nisha dari anak-anak, dia mengakhiri panggilan dan mengatakan aku harus pergi, Jhanvi menatapnya, dia pergi.

Jhanvi enggan untuk tinggal atau pergi di belakangnya.

Maa mengangguk ke Jhanvi, Jhanvi terlihat.

Precap: Jhanvi dan Adi membawa anak-anak pulang.

Adi mengatakan kepada keluarga bahwa Binni mengalami demam.

Kaki bertanya Chinni apakah dia ingin sesuatu untuk dimakan? Chinni mengatakan Tidak! aku ingin mama, bawa mama aku, semuanya tegang.

Nisha mengatakan kepada ibunya bahwa Chinni dan Binni sedang mempersiapkan untuk membawaku pulang, aku sangat senang.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 91"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel