SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 88

Episode dimulai dengan Nisha mengatakan : kepada Adi bahwa kami telah menikah selama 8 tahun dan hal-hal ini terjadi, beri aku satu kesempatan lagi, Baba datang ke sana dan melihat ini.

Adi mendorongnya pergi dan mengatakan : tersesat.

Nisha jatuh di sofa dan berkata kau akan menyesali ini.

Semua keluarga datang ke sana dan melihat Nisha mabuk.

Nisha mengatakan : Adi aku mengendalikan amarahku tapi kau membuatku marah lagi, jangan lakukan itu, dia menuangkan minuman di lantai, Adi mengatakan : menghentikannya, Nisha tidak dan menuangkan alkohol ke keluarga.

Kaka mencoba menghentikannya tetapi Nisha mengatakan : bagaimana kau berani mengusirku keluar dari rumahku? apa pendapat kau tentang diri sendiri bahwa kau melemparkan Nisha Jindal keluar rumah? ini rumahku, aku punya hak di setiap dinding rumah ini, suamiku dan anak-anak ada di rumah ini dan tidak ada yang punya hak selain kami, kau tidak bisa membuangku keluar dari rumahku.

Nisha berkata kepada Baba bahwa kau adalah tanggung jawabku, aku ingin membuangnya dari hidupku tapi aku tidak bisa, ini rumahku, apakah kau mendengarku? ini adalah rumah aku.

Adi mengatakan : kita tidak peduli apa yang kau inginkan tetapi aku yakin kau tidak ingin anak-anak melihat kau seperti ini jadi pergi dari sini.

Nisha bilang : oke Adi, Nisha memecahkan botol anggur di lantai.

Dia menyalakan korek api, Adi bilang : jangan lakukan ini.

Nisha mengatakan : Kaki bahkan kau tidak mengerti aku? Mengapa? Sejak saat itu, aku menikah, aku berpura-pura menjadi menantu perempuan yang baik untuk kau, tidak ada yang melakukannya tetapi aku melakukannya, aku dulu merasa tercekik tetapi aku melakukannya dan apa yang kau lakukan? kau melemparkan aku keluar dari rumah dalam sekejap dan bahkan tidak memikirkan saya? belum selesai, Nisha melempar korek api di lantai tetapi Adi melepaskannya, Nisha melempar tongkat pertandingan lain tetapi Raj dan Kaka menanganinya.

Adi mengatakan : cukup banyak drama kau, tersesat, Adi meraih lengannya dan menyeretnya keluar rumah, semua anggota keluarga tegang.

Maa sedang duduk di tempat tidur Jhanvi, Jhanvi tidur, bel pintu berbunyi.

Survi pergi untuk memeriksanya, Maa datang ke sana dan melihat Baba di pintu.

Paman Survi Hai, Maa memintanya untuk masuk, aku akan membangunkan Jhanvi.

Maa datang ke Jhanvi dan mengatakan : ayah Adi telah datang sendiri, Jhanvi merasa tegang dan melihat Baba berdiri di kamarnya, Jhanvi mengatakan : kau di sini di malam hari? Apakah kau baik-baik saja? Adi dan anak-anak baik-baik saja? apakah kau memberi tahu Adi? aku akan memberitahu dia, Baba bilang : bisakah kita bicara? Jhanvi mengangguk.

Jhanvi bertanya semuanya baik-baik saja?

Adi membawa Nisha ke kamar ibunya dan mengatakan : tinggal jauh dari keluarga aku, peringatan kau tidak akan mempengaruhi aku.

Ayah Nisha datang ke sana dengan pisau dan mengatakan : kau tidak melakukan yang benar dengan anakku, aku tidak akan membiarkanmu, dia akan menikam Adi tapi Nisha mendorongnya dan mengatakan : apa yang kau lakukan ayah?

Baba berkata kepada Jhanvi bahwa aku ingin kau menikah dan aku telah menemukan seorang pria untukmu juga.

Jhanvi merasa tegang mendengarnya dan mengatakan : tidak, aku tidak mau, dia membuang muka, Baba mengatakan : mengapa tidak? apakah kau mencintai orang lain? apakah ada orang di hatimu? Jhanvi merasa terluka mendengarnya dan mengatakan : tidak ada yang seperti itu tetapi aku tidak ingin menikah, Baba mengatakan : setidaknya melihat fotonya, dia memberikan foto lelaki itu, Jhanvi tertegun melihatnya, foto Adi.

Nisha mengatakan : kepada ayahnya bahwa dia adalah suamiku, aku mencintainya lebih dari hidupku jadi jangan pernah mendekati Adi lagi.

Adi berbalik untuk pergi, Nisha meletakkan tangan di pundaknya dan berkata bawa aku bersamamu, Adi bilang : tinggalkan aku.

Nisha bilang : tolong Adi, Adi bilang : tinggalkan aku, Nisha mengangkat tangan Adi tapi dia mendorongnya pergi dan bilang : aku akan meninggalkanmu karena kau adalah ibu anak-anak, ia berkata kepada ayah bahwa kau harus malu dan menangani putri kau, aku telah meninggalkannya di rumah kau hari ini, tetapi lain kali aku akan membawanya ke kantor polisi, dia pergi.

Nisha berteriak Adi, kau tidak bisa meninggalkanku.

Jhanvi mengatakan : kepada Baba bahwa itu tidak mungkin, ini tidak bisa terjadi, Baba menunjukkan padanya suratnya di mana dia mengakui cintanya untuk Adi dan bagaimana dia membantunya saat dia ingin melihat Adi bahagia.

Jhanvi menangis saat membacanya, Baba menyeka air matanya dan mengatakan : ada apa dengan itu? kau mencintai Adi, kau sangat peduli padanya sehingga tidak ada yang bisa melakukannya, kau selalu bersamanya tanpa keuntungan apapun, kau memiliki hati yang begitu besar, Adi tenggelam di laut dalam tanpa perahu, Adi hidup tetapi tidak untuk dirinya sendiri , kau dapat membuat Adi senang, kau dapat menyelamatkan Adi dan keluarga kami, hanya kau yang bisa, aku tahu aku mengatakan : sesuatu yang besar.

Adi memiliki dua anak, ada perbedaan usia yang besar antara kau berdua tetapi aku mengatakan : kepada kau bahwa hal yang paling penting untuk hubungan dasi adalah cinta, jika tidak ada cinta maka tidak ada hal lain yang penting.

Mereka berbalik dan melihat Maa berdiri di sana dan memelototi mereka.

Baba datang ke Maa dan mengatakan : kau beruntung mendapatkan seorang putri seperti Jhanvi, ia telah menjadi seperti aku sendiri dalam waktu yang begitu singkat, aku akan berdoa untuk menjadi ayahnya di kehidupan berikutnya dan aku ingin dipanggil ayahnya bahkan dalam kehidupan ini jadi aku meminta Jhanvi's tangan dalam pernikahan untuk anak aku Adi.

Maa menatapnya dengan tatapan kosong, Baba datang ke Jhanvi dan mengatakan : hanya kau yang bisa menyelamatkan Adi dan kebahagiaan keluarga kami, keputusan ada di tangan kau, Dia memberkatinya.

Dia menyapa Maa dan pergi.

Jhanvi mendistorsi, Maa terlihat.

Adi ada di rumahnya, Raj bilang : kenapa Nish a datang ke sini ketika dia tahu kebenarannya sudah keluar? Adi mengatakan : dia tidak mau menerima kebenaran, dia tidak akan meninggalkan kita dengan mudah, dia dapat mencoba menyakiti kita lagi, aku khawatir untuk anak-anak, Raj mengatakan : haruskah kita melibatkan polisi?

Adi mengatakan : tidak, wanita yang bisa membakar markas kepolisian, dia bisa melakukan apa saja, aku harus menceraikannya, aku bisa menanganinya secara hukum, ini akan menjadi pertarungan yang panjang.

Nisha mulai memanggil semua anggota keluarga lagi.

Nisha memanggil keluarga Adi dengan beberapa telepon tetapi tidak ada yang mengambil.

Jhanvi ingat kata-kata Baba, dia panik dan mengingat saat-saat dengan Adi, Adi bernyanyi untuknya, mereka terkunci di kantor, Ae dil hai drama mushkil.

Jhanvi menangis mengingat bagaimana Adi menyelamatkannya dari preman.

Adi sedang duduk di rumahnya dan ingat anak-anak meminta ibu mereka, dia diam-diam menangis.

Anak-anak mendatanginya dan tidur di pangkuannya, dia ingat tingkah laku Nisha.

Jhanvi ingat ibunya memintanya berjanji untuk menyingkirkan perasaan untuk Adi, untuk tidak menjadi alasan di balik rumah Adi, Jhanvi menangis dan mengalami kehancuran.

Maa datang ke sana.

Jhanvi berkata kepada Maa bahwa aku bisa menjelaskan, aku tidak punya kesalahan, aku tidak menulis surat ini untuk Adi, aku tidak tahu bagaimana ini sampai ke rumahnya, aku tidak memberikannya kepada Baba, aku tidak ingin memberitahunya, aku tidak istirahat kepercayaan kau, ini bukan salah aku, dia menangis dan panik sementara Maa melotot padanya, Maa menyeka air matanya dan mengatakan : dengarkan aku ..

kau menikah dengan Aditya, Jhanvi terkejut mendengarnya.

Precap: Nisha mengunci diri di kamar , orang tuanya memintanya untuk membuka pintu.

Nisha mengikat tali pada kipas, dia menempatkan tali di lehernya dan akan melakukan bunuh diri.

Video ibu Nisha memanggil Adi dan mengatakan : melihat apa yang dilakukan Nisha, menyelamatkannya lagi dia akan bunuh diri.

Adi terlihat ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 88"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel