SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 72

Episode dimulai dengan Adi berkata kepada Jhanvi bahwa aku tidak bisa melihatmu sedih, aku mencampuri hidupmu tetapi kau telah menangani hidupku, beri aku kesempatan juga, kau telah mengambil beberapa hak jadi beri aku hak juga.

Jhanvi terpesona olehnya, Adi tersenyum , mereka berbicara tentang hal-hal acak sebagai tu thori dair atau ada drama ja, mereka tersenyum dan tertawa bersama, Adi pergi dan membeli es krim dari warung, ia membawanya untuk Jhanvi dan dirinya sendiri, mereka menikmatinya sambil berbicara.

Adi mulai pergi, dia menoleh ke arahnya, dia tersenyum penuh cinta padanya, Adi mengisyaratkan dia untuk tersenyum lebih, dia melakukannya, dia tersenyum manis dan pergi, Jhanvi melambai padanya.

Di pagi hari, Nisha datang di kamar Baba, baba sedang tidur, Nisha menatapnya dengan kebencian dan berpikir bahwa cukup Jhanvi, aku tidak tahan lagi di sini, aku akan mengusirmu dari rumah ini dan Baa akan menolong aku.

Nisha mengeluarkan kotak obat Baba, dia membangunkan Baba dan memintanya untuk minum obat, dia bilang : kenapa kau datang? dimana keluarga? Nisha berkata semua sudah pergi ke mandir, minum obat, Baba bilang : aku akan mengambil dari tangan Jhanvi, aku tidak akan mengambilnya dari tanganmu.

Nisha marah dan mengatakan : mengapa kau mengambil dari tangannya? dia adalah gadis yang tidak dikenal, aku menantimu, Baba mengatakan : aku tidak akan mengambil dari tanganmu, aku akan mengambilnya dari tangan Jhanvi saja, dia melempar obat dari tangannya, Nisha terkejut dengan perilakunya.

Nisha mengatakan : mengapa kau mengambil dari tangannya? apa yang dia miliki? Baba mengatakan : segalanya, dia memiliki kemanusiaan yang tidak kau miliki, kau tidak baik, dia baik dan sangat memperhatikanku.

Nisha mengatakan : bagaimana dia menjagamu? dia memuaskan kau dengan segalanya? dia mengangguk, Nisha mengatakan : memberitahuku apakah kau telah menyentuhnya? dia jijik, Nisha mengatakan : kau pasti telah menyentuhnya, kau menghabiskan waktu bersamanya.

Nisha mengatakan : kepada Baba bahwa kau harus memegang tangan Jhanvi, pinggang dan meletakkan tangan ke seluruh tubuhnya? aku merasa kau berbohong tentang Alzheimer kau, aku pikir fasad ini sehingga Jhanvi bisa datang kepada kau dan kau dapat membungkus diri di sekelilingnya, Baba berteriak tidak.

Nisha mengatakan : kau akan merasa sendiri setelah ibu Adi meninggalkan kau, tetapi sekarang kau memiliki Jhanvi, dia muda dan kau memiliki pilihan yang baik, aku dulu merasa bahwa orang tua tidak bisa menanggung kesepian dan kasus yang sama dengan kau, Baba takut mendengar semua itu.

Nisha mengatakan : kau berbau seperti Jhanvi juga, tidak heran kau terus menutup kamar sepanjang waktu dengan Jhanvi dalam dengan kau, kau harus menikmatinya, itulah mengapa kau berdua tetap berada di dalam ruangan ini selama berjam-jam, ia melihat ke tempat tidur Baba dan mengatakan : ini harus menjadi tempat tidur kau berdua berbaring dan meletakkan tempat tidur ini di atas api dengan keintiman kamu?

Baba tersiksa mendengar semua ini.

Baba menatapnya dengan marah, dia datang kepadanya dan menampar wajahnya, Nisha jatuh di tempat tidur dengan dampak itu, dia melihat Baba tidak percaya, mereka berdua melihat masing-masing dengan mata marah, Nisah bangkit dan mengatakan : apa yang terjadi? kau tidak bisa tahan kebenaran? Baba mengatakan : pergi, menjauh dari mataku, dia berteriak padanya untuk pergi, Nisha mengatakan : menamparku tidak akan mengubah kebenaran.

Jhanvi masuk ke rumah dan mendengar Baba berteriak, dia pergi ke kamarnya.

Nisha mengatakan : kepada Baba jika dia gelisah bahwa Jhanvi belum datang sampai sekarang?

Jhanvi datang ke sana dan bertanya apa yang terjadi? apa yang kau lakukan? Nisha mengatakan : aku tidak melakukan apa-apa, Baba menamparku sehingga bertanya, dia pergi, Jhanvi bertanya pada Baba apa yang terjadi? Baba batuk dan berkata kau pergi, jauh dariku, jangan mendekatiku, silakan pergi, Jhanvi bingung.

Nisah keluar dari kamar Baba, dia ingat bagaimana Baba menamparnya, Nisha mengatakan : kau telah menampar Baba tetapi kau akan merasakan sakitnya untuk hidup sekarang.

Dia marah karena marah.
Baba meminta Jhanvi untuk menjauh darinya, Jhanvi mencoba untuk meletakkan tangan di bahunya, dia melompat pergi dan mengatakan : jangan sentuh aku, pergi sekarang, Baba ingat kata-kata Nisha bahwa dia harus menyentuhnya sepanjang waktu.

Jhanvi memintanya untuk berbaring di tempat tidur dan beristirahat, Baba ingat bagaimana Nisha mengatakan : mereka harus intim di tempat tidur, dia berteriak dan menangis tidak tidak tidak, jangan sentuh aku, Jhanvi bertanya padanya apa yang terjadi?

Baba bilang : aku mohon kau pergi, aku memohon padamu, Jhanvi mengatakan : tolong, Baba mengatakan : aku adalah ayahmu yang seperti bukan? dia mengangguk, dia bilang : kau seperti putri kecilku, menjauh dariku, dia menangis kesakitan dan kesakitan, dia terisak-isak mengatakan : kau adalah putriku, aku melipat tanganku dan memohon padamu untuk pergi

Keluarga pulang, mereka melihat Nisha terbaring di lantai dan menangis.

Neha dan Kaka membuatnya bangun, Kaka bertanya apa yang terjadi padamu? Kaki dan Raj juga datang ke sana.

Nisha mengatakan : aku pergi untuk memberikan obat kepada Baba tapi dia bertanya tentang Jhanvi, sudah waktunya untuk minum obat jadi aku memintanya untuk mengambilnya tetapi aku tidak tahu mengapa dia menamparku begitu keras, semuanya tercengang, Kaki berkata pada Nisha bahwa apa yang kau katakan? Baba tidak bisa melakukan ini.

Kaka mengatakan : Baba tidak pernah mengangkat tangan pada siapa pun, aku tidak berpikir dia bisa menamparmu, aku tidak bisa mempercayainya, Neha mengatakan : mengapa kau tidak menganggap Nisha serius? dia tidak akan mengatakan : hal yang penting tanpa alasan atau berbohong tentang itu, kita tahu kesehatan Baba sedang tidak baik, dia kesal dan dia tidak normal, aku pikir kita semua memiliki ancaman dari kondisi Baba, bagaimana jika dia menyakiti bayi aku nanti? aku takut, Kaki berkata cukup, kau berada di rumah ini selama berhari-hari, mengapa kau takut? dia tidak melakukan apa-apa.

Neha mengatakan : maaf, tetapi terakhir kali ketika dia mulai berteriak, dia memotong tangan Raj dengan pisau dan menampar Nisha adalah kejahatan.

Jhanvi datang ke sana, Kaki bertanya bagaimana Baba? Jhanvi mengatakan : dia tidak baik-baik saja, Raj pergi untuk memeriksanya.

Neha berkata kepada Nisha bahwa aku tahu ini adalah keluarga kami tapi apa yang terjadi denganmu sangat salah dan kau tidak perlu diam tentang hal itu.

Adi datang ke sana dan marah mendengar itu tentang Baba, dia pergi untuk menjawab Nisha tapi Jhanvi mengatakan : Aditya tidak sekarang, Baba sakit parah, pergi ke dia dulu, dia mengangguk dan pergi, Nisha terlihat.

Adi datang ke Baba, Baba menggigil ketakutan dan kesakitan.

Adi bertanya apa yang terjadi? apakah kau mengangkat tangan pada Nisha? apa yang terjadi, katakan padaku, Baba menangis.

Jhanvi mengatakan : ketika aku datang ke sini, aku mendengar Baba berteriak dan ketika aku datang ke sini, rasanya seperti Baba menampar Nisha, Adi meminta Baba untuk tidak berdiam diri, memberi tahu aku apa yang terjadi, Baba meminta Jhanvi untuk pergi dan tidak pernah kembali lagi, dia memeluk Adi dan isak tangis, Adi bertanya mengapa dia mengatakan : itu? Jhanvi sedih melihat kondisinya.

Adi membaringkan Baba di tempat tidur.

Jhanvi berbalik untuk pergi tetapi melihat kamera CCTV di kamar Baba, Adi melihatnya juga, dia melihat satu sama lain kemudian di kamera.

Adid memainkan rekaman CCTV kamar Baba, semua anggota keluarga melihat Nisha pergi ke kamar Baba, mereka melihat video tapi tidak dapat mendengar audio sehingga mereka melihat Nisha mengatakan : sesuatu kepada Baba yang membuat Baba diperparah tetapi Nisha terus menyiksanya dengan kata-katanya, mereka melihat Baba berusaha pergi dari Nisha tetapi Nisha menunjuk ke tempat tidur dan kemudian Baba menampar Nisha, semua terkejut.

Adi mengatakan : ini adalah setengah kebenaran, sekarang Nisha akan mengatakan : kebenaran, Nisha apa yang kau katakan bahwa Baba harus menamparmu? dia bahkan tidak pernah mengangkat suaranya tapi apa yang kau katakan yang memprovokasi dia begitu banyak? apa katamu? Baba hanya mengangkat tanganmu tetapi jika kau tidak mengatakan : kebenaran maka aku tidak akan menghindarkanmu, Nisha dengan tegang melihat Adi yang marah.

Precap:  Polisi datang ke rumah Adi, semuanya tercengang, Nisha dengan sedih melihat ke arah polisi.

Polisi menangkap Baba dan membawanya pergi, Adi pergi bersamanya.

Nisha mengatakan : kepada Jhanvi bahwa kau tidak memiliki tempat di keluarga dan rumahku, kau tersesat dari rumahku, dia meraih tangannya dan akan menyeretnya keluar tetapi Kaki berhenti Nisha dan mengatakan : Jhanvi tidak pergi ke mana pun, Nisha terlihat.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 72"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel