SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 62

Episode dimulai dengan Jhanvi membawa Baba, Jhanvi bertanya apakah dia ingat sesuatu yang aneh terjadi tadi malam? Baba bilang : aku ingat sesuatu, aku ingin memanggilmu, Jhanvi bertanya apa itu? Baba mengatakan : itu ..

Aku tidak mengingatnya lagi, Jhanvi mengatakan : tidak masalah, beristirahatlah.

Baba melihat pisau yang sama dengan Nisha yang mengancamnya ketika Jhanvi tergantung di dinding, dia takut dan mengingat bagaimana Jhanvi (sebenarnya Nisha) mengancam untuk membunuh Adi, dia panik, Jhanvi bertanya apa yang terjadi? Baba berteriak untuk pergi, Jhanvi bertanya apa yang terjadi?

Baba melihat pisau dalam ketakutan dan jeritan untuk meninggalkan ruangan ini, Jhanvi melihat pada pisau, dia melepaskannya dari dinding, baba berpikir dia akan membunuhnya dan berteriak akan histeris, dia bilang : dia akan membunuhku, pergi.

Kaki dan Nisha datang ke sana, Kaki meminta Jhanvi untuk pergi kadang-kadang, Nisha memegang tangan Jhanvi dan membawanya keluar dari kamarnya, Baba mengatakan : dia akan membunuhku.

Adi mengajak anak-anak di taman, katanya kita akan bermain kebenaran dan berani sekarang.

Pertama adalah giliran Chinni, dia mengambil kebenaran, Adi bertanya apakah dia melakukan pekerjaan rumah Binni? dia bilang : ya, Adi bilang : lain kali bantu Binni melakukannya.

Selanjutnya giliran Binni, Adi bertanya kebenaran atau berani? Adi berpikir bahwa tolong katakan kebenaran Binni, Binni memilih kebenaran.

Nisha berkata kepada Jhanvi bahwa kau datang ke sini untuk Baba tetapi kesehatannya menurun sehingga kau pergi begitu saja dari sini, selamatkan kami.

Jhanvi menunjukkan pisaunya dan mengatakan : dari mana ini berasal? itu tergantung di dindingnya, aku yakin kau melakukan sesuatu tadi malam.

Adi bertanya kepada Binni bahwa ketika kau pergi ke kamar kecil tadi malam, kau bertemu Nisha mumi kan? ketika kau tidak di rumah, kau bertemu dengan ibumu kan? Binni terlihat dalam dilema.

Chinni mengatakan : Binni mengatakan : kebenaran, jangan berbohong, permainannya.

Adi mengatakan : jika kau berbohong maka botol berputar akan mengetahuinya dan kau akan kalah.

Katakan padaku apakah kau pergi ke kamar Baba tadi malam? Binni terlihat sedih, Adi memeluknya dan berpikir dia harus mengatakan : kebenaran.

Jhanvi mengatakan : pada Nisha bahwa aku yakin kau telah melakukan sesuatu, mengapa pisau ini ada di kamarnya? apa yang kau lakukan? Kaki datang ke sana, Nisha mengatakan : Baba takut padamu dan bukan aku, aku yakin itu semua karena kau, kau pergi.

Jhanvi melihat Kaki dan bertanya bagaimana Baba? bisakah aku bertemu dengannya sekarang? Kaki mengatakan : dia panik kedua kalinya melihat kau dalam satu, akan lebih baik jika kau tidak bertemu dengannya sekarang, alangkah baiknya jika kau menjauh dari untuk suatu hari nanti, silakan pergi.

Kaki pergi, Jhanvi sedih, Nisha mengatakan : sekarang kau harus pergi, aku akan membawa kau keluar dari rumah secara pribadi, aku telah meminta kau dengan lembut berkali-kali, aku mengatakan : kepada kau terakhir kali untuk tidak datang di antara aku dan keluarga ini, kau khawatir tentang Baba benar? aku akan membawa perawat bersertifikat untuknya, pergi sekarang, pergi saja.

Jhanvi mengatakan : aku akan pergi sekarang demi Baba tetapi aku akan mengakhiri permainan ini yang telah kau mulai.

Nisha mengambil pisau darinya, Jhanvi melotot padanya dan pergi.

Nisha mengatakan : aku berharap aku tidak harus melihat Jhanvi ini lagi.

Jhanvi keluar dari rumah Adi dengan sedih, matanya berlinang air mata dan pergi.

Adi membawa anak-anak pulang.

Nisha menyapa anak-anak dan mereka pergi ke kamarnya.

Adi nyengir di Nisha, Nisha tersenyum manis padanya.

Adi datang kepadanya dan tersenyum, dia meraih tangannya dan menyeretnya ke kamar.

Dia berteriak apa yang harus dilakukan denganmu? aku merasa ingin menamparmu, kau membuat anakmu berbohong? untuk kau kamu membuat putri kau berbohong? memalukan.

Dia membawa pakaian Jhanvi dari lemari dan mengatakan : apa ini? apakah kau psikopat? bersikap seperti gadis kadang-kadang dan kau ingin menjaga Baba dengan mengancamnya? Jhanvi datang ke sini untuk mengurus Baba dan kau melakukan ini dengannya? aku malu padamu, kau sangat kotor, aku jijik.

Nisha menangis dan mengatakan : tidak mengatakan : itu, mengapa kau membawa Jhanvi ke sini? Aku melakukan semua ini karena aku mencintaimu, bagaimana membuatmu percaya bahwa aku mencintaimu, aku tidak peduli dengan siapa pun tetapi apa yang harus aku lakukan untuk membuatmu percaya bahwa aku mencintaimu Adi? dia memeluknya di belakang.

Adi mendorongnya dan mengatakan : cinta macam apa ini? jika kau menyadari kesalahanmu maka panggil Jhanvi dan katakan maaf, katakan padanya bahwa Baba dan keluarga ini membutuhkannya dan dia harus kembali, katakan padanya kau mengisi ketakutan dalam pikiran Baba terhadap dirinya, dia memanggil Jhanvi dan berteriak pada Nisha untuk berbicara dengan Jhanvi.

Nisha memanggil, Jhanvi menjawab panggilan, Nisha mengatakan : aku minta maaf Jhanvi, maafkan aku, comeback, Adi mengatakan : tidak seperti ini, seperti kau merencanakan dan merencanakan dengan manis, katakan padanya dengan manis juga, katakan padanya kau menyesal dan katakan padanya apa yang kau lakukan juga .

Jhanvi mendengar semua panggilan.

Nisha mengatakan : pada panggilan ke Jhanvi bahwa aku memanipulasi Baba karena aku tidak ingin kau kembali ke rumah ini, aku minta maaf, maafkan aku, dia menangis, dan mengatakan : tolong kembalilah.

Jhanvi mengatakan : aku akan kembali tetapi sampai kau tidak mengatakan : maaf dari hati, itu tidak penting bagiku, aku ingin Baba menjadi baik-baik saja jadi aku akan datang hanya untuknya, dia berakhir panggilan.

Nisha melihat Adi dan mengatakan : aku minta maaf, dia meraih kemejanya dan melihat ke bawah, Adi mengatakan : sekarang pergi ke Baba, pegang kakinya dan minta maaf, katanya Adi? Adi bilang : kau malu sekarang? kau tidak merasa malu ketika kau melakukan tindakan kotor dan menghancurkan kehidupan orang, pergi dan menyentuh kaki Binni sekarang, Nisha berbalik untuk pergi tetapi Adi mengatakan : thats masalah, aku tidak bisa melakukan ini, aku tidak bisa menghormati ibu anak di depan seorang anak, aku tidak bisa membuat anak-anak melihat ibu mereka seperti ini tetapi kau harus memegang kaki Baba dan memohon pengampunan, pergi sekarang, Nisha diam-diam pergi, Adi terlihat pada.

Adi memberi makan Baba, Jhanvi datang ke sana dan memanggil Baba.

Baba mengatakan : Jhanvi masuk, dia duduk di sampingnya.

Baba mengatakan : aku minta maaf, dia melipat tangannya dan mengatakan : aku minta maaf, Nisha mengambil keuntungan dari kelemahan aku lagi dan aku berpikir salah tentang kau, maafkan aku tolong, Jhanvi mengatakan : jangan minta maaf, itu bukan salah kau, orang tua terlihat baik hanya ketika memberkati tidak meminta maaf, sekarang beri aku senyum, Baba tersenyum, Adi tersenyum melihat mereka.

Baba memegang tangan mereka di tangannya masing-masing, Baba berkata kepada Jhanvi dan Adi bahwa karena kalian berdua, aku merasa hidup tidak begitu buruk dan aku bisa menjalaninya, aku berdoa agar kalian berdua selalu tinggal bersamaku dan tidak pernah meninggalkanku sendirian, Adi dan Jhanvi saling memandang dengan gugup.

Jhanvi dengan sedih menatapnya, Baba mencium tangan mereka, Jhanvi menarik tangannya dan melihat.

Jhanvi sedang duduk di rumahnya.

Survi membawakan es krim untuknya, Jhanvi bilang : kau biasa memakan punyaku, aku terkejut kau membawanya.

Survi melihat tulisannya dan bertanya apakah dia menulis tentang Adi? Jhanvi mengatakan : jika Nisha tidak bisa bahagia dengan orang-orang ini maka dia tidak akan pernah bahagia, Adi begitu tegang dan ingin menceraikannya, tapi aku merasa kasihan pada anak-anak mereka, mereka harus memilih Adi atau Nisha.

Survi mengatakan : kita harus memilih satu orang tua juga, infact kita bahkan tidak bisa memilih, situasi kita mirip, Jhanvi mengatakan : kau serius? Nisha menggunakan anak-anaknya untuk keuntungannya, Maa sangat mencintai kita.

Jhanvi berkata kepada Survi bahwa Maa kami melakukan begitu banyak untuk kami, dia tidak pernah menikah lagi untuk membesarkan kami, papa tidak pernah mencari kami.

Survi mengatakan : kau tidak pernah tahu apa yang sebenarnya terjadi, mengapa Maa benar-benar meninggalkannya, Jhanvi mengatakan : kau sudah gila? kau membandingkan Nisha dengan ibu kami?

Precap: Chinni dan Binni berkata kepada Jhanvi yang memungkinkan memilih pakaian Adi, bantu kami.

Adi Papa sangat adil jadi hitam akan bersamanya.

Jhanvi melihat kemeja biru di lemarinya dan mengatakan : biru akan terlihat bagus padanya, dia mengeluarkan kemejanya dan dengan penuh kasih melihatnya.

Nisha datang ke sana dan melihat semua ini, dia bertanya pada Jhanvi apa yang dia lakukan di kamar tidurnya?

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 62"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel