SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 52

Episode dimulai dengan Baba mengatakan : kepada keluarga bahwa aku tidak akan makan obat sampai garis divisi ini tidak dihapus.

Adi datang ke sana dan mengingat bagaimana Jhanvi memintanya untuk menggunakan api ini dalam arah yang benar untuk membawa cahaya ke rumah.

Baba batuk di ruang tunggu, Adi membawa minyak tanah dan melemparkannya ke seluruh rumah, Nisha mengatakan : apa yang kau lakukan? Kaki berkata hentikan itu.

Adi mengatakan : kepada Kaka bahwa aku tidak tahu aku akan membungkuk di matamu, kau dan Kaki adalah hidupku, aku tidak akan menjadi apa pun tanpa kalian, aku akan kehilangan segalanya jika aku kehilangan kalian berdua, aku tidak tahu bagaimana membuktikan ketidakbersalahanku, ada tidak ada yang lebih berharga daripada anak dari keluarganya, aku tidak ingin apa-apa.

Adi berkata kepada Kaka bahwa relasiku hancur karena properti ini jadi aku akan membakarnya, Kaka mengatakan : cukup, kau pikir aku akan takut dengan kepalsuanmu ancaman? Lanjutka dan membakar rumah ini.

Adi mengangguk dan menyentuh kakinya, Adi mengatakan : maaf Kaka tapi ini adalah sisi rumahku dimana aku melemparkan minyak tanah dan aku bisa melakukan apa saja dengan itu, hari ini aku akan meletakkan segalanya menjadi abu.

Adi menyentuh kaki Baba dan mengatakan : aku minta maaf, aku tidak bisa tetap menyatukan keluarga ini, apa kebutuhan uang ini ketika keluarga aku tidak bisa membaca hati putra mereka? properti ini adalah alasan di balik semua ikatan yang rusak sehingga aku akan menyelesaikannya menjadi abu hari ini, Semua terlihat sebagai korek api ringan Adi, kaki menangis.

Adi akan membakar rumah tetapi Kaka datang ke sisi rumah Adi dan menghentikannya, dia menamparnya dengan keras, dia mengatakan : cukup, kau menginginkan ini? kami melakukan apa yang kau inginkan dan kami akan melakukan apa yang kau inginkan, selamat kau menang dan kalah.

Adi mengatakan : kemenanganmu adalah kemenanganku, aku bukan apa-apa tanpamu, identitasku adalah darimu, maafkan aku, dia melipat tangannya dan menyentuh kakinya, Kaka terlihat, Nisha marah.

Semua anggota keluarga datang ke meja makan dan telah menghapus garis pembagian di rumah.

Baba mengatakan : aku akan makan makanan dari tangan orang yang telah menunjukkan aku jalan untuk membawa keluarga ini bersama-sama, yang memberi aku ide untuk menyatukan kembali keluarga ini dan itu adalah Nisha, dia meminta Nisha untuk memberinya makan, Nisha memberinya makan, baba mengingat kembali masa lalu.

Kilas balik menunjukkan Nisha mencekik baba dan mengatakan : kau tidak akan makan apapun sampai kau tidak menghapus garis divisi ini dan jika kau tidak dapat melakukannya maka aku akan mengambil bunga untuk kau dan Adi baik di kuburan, Baba menangis dan mengatakan : jangan lakukan apa pun untuk Adi , aku akan berjuang untuk menghapus garis divisi, Nisha mengatakan : jangan lupa untuk memberi aku kredit ketika kau melakukannya, kilas balik  berakhir.

Semua anggota keluarga pensiun ke kamar mereka.

Adi mengucapkan terima kasih kepada Jhanvi untuk menunjukkannya jalan, Jhanvi mengatakan : aku mengerti mengapa kau melakukan apa yang kau lakukan, Adi mengatakan : aku tahu Kaka akan menghentikan aku karena dia mencintai aku banyak, terima kasih lagi, dia pergi.

Jhanvi berpikir bahwa rumah tidak dibagi lagi tetapi ancaman dan trik Nisha masih melayang di atas keluarga ini.

Nisha datang ke Jhanvi dan berkata sekarang kau harus mengerti mengapa Adi berpikir salah tentang aku, dia salah mengerti, tapi sekarang kau ada di sini, kau akan membantuku kan? Jhanvi mengangguk, Nisha berpikir bahwa aku tidak menginginkan apapun setengah, aku tidak ingin rumah terbagi, aku ingin seluruh rumah, aku memiliki segalanya, semua milikku dan anak-anakku, aku hanya ingin memenangkan kepercayaanmu dan aku telah memenangkannya.

Jhanvi berpikir bahwa Nisha sangat pintar, dia pikir dia telah memenangkan kepercayaan aku tetapi sekarang aku lebih meragukannya, dia dapat menggunakan siapa saja untuk mendapatkan apa yang diinginkannya.

Jhanvi pulang ke rumah, dia memberi tahu Survi semua yang terjadi di rumah Adi.

Survi berkata kepada Jhanvi bahwa Nisha sangat egois, bagaimana dia bisa melakukan ini dengan keluarganya? kau tidak akan pergi ke sana dari sekarang, kan? Jhanvi mengatakan : aku akan menggunakan trik Nisha terhadapnya, keluarga Adi sangat sederhana dan itulah mengapa mereka percaya setiap kebohongan yang Nisha memberi mereka makan, Nisha sangat kejam, dia menggunakan kelemahan orang-orang terhadap mereka tetapi aku seorang wanita dan aku bisa melihat kejahatan pada wanita lain, sekarang aku tidak akan membiarkan dia menyakiti keluarga Adi lebih banyak lagi, aku akan menyampaikan kebenarannya kepada semua orang, Survi bertanya bagaimana kau akan melakukannya? Jhanvi mengatakan : Nisha pintar tetapi setiap penjahat memiliki kelemahan dan ketika Nisha akan menunjukkan kelemahannya, aku akan mengambil keuntungan darinya dan menggunakannya untuk melawannya.

Adegan 2
Nisha melakukan aarti di rumah.

Semua anggota keluarga berdiri bersamanya.

Adi mengucapkan terima kasih kepada Kaka karena telah menghapus garis pembagian, Kaka mengatakan : kau tidak meninggalkan kesempatan untuk menghancurkan keluarga ini, kebaikannya bahwa Nisha ada di rumah ini dan dia telah berdoa untuk menyatukan kembali keluarga ini, kami bersatu hanya karena dia.

Jhanvi datang ke sana dan mendengarnya juga.

Adi berkata kepada Kaka bahwa kita bisa pergi ke kantor bersama-sama, Kaka mengatakan : menghapus garis pembelahan tidak berarti kau dapat menghapus rasa sakit hati juga, rasa sakit yang telah kau berikan kepada kami tidak bisa dilupakan, aku telah bersatu kembali keluarga karena baba hanya jika kau tidak meninggalkan kesempatan untuk menghancurkan kita, dia pergi.

Adi pergi dalam keadaan sedih.

Jhanvi terlihat.

Nisha mengatakan : kepada Jhanvi bahwa kau seperti malaikat dalam hidup kami, aku merasa seperti dengan bantuan kau, aku akan mengatur segalanya dengan benar, kami akan membuat semuanya baik-baik saja.

Jhanvi bilang : kau benar, Tuhan mengirim malaikat untuk membantu keluarga dan jika Tuhan mengirimku untuk membantu keluarga ini maka aku akan melakukannya, aku akan melindungi keluarga ini, tidak peduli apa, dia memberikan senyum palsu dan pergi.

Nisha mengatakan : Jhanvi meragukan saya? Apa Jhanvi mengancam aku secara tidak langsung sekarang, aku dapat mengerti secara langsung bahwa dia tidak mempercayai aku, Nisha nyengir.

Jhanvi datang ke baba dan mengatakan : dapatkah aku menanyakan sesuatu? dia bilang : ya, dia bilang : berjanji padaku bahwa kau akan mengatakan : kebenaran, katanya janji gelang.

Jhanvi mengatakan : mengapa kau memberi kredit kepada Nisha untuk mengakhiri pembagian di rumah? Baba mengatakan : Nisha ..

dia mencoba mengingat bagaimana Nisha mengancamnya dan mencekiknya juga.

Baba mulai gemetar dan mengatakan : aku tidak ingat apa-apa, aku tidak tahu apa yang dia lakukan atau katakan, aku tidak ingat, aku hanya memiliki bayangan yang sangat gelap tentangnya, aku sangat takut dia akan melakukan sesuatu yang membuat aku sangat jauh dari keluarga aku.

Jhanvi bilang : aku tidak akan pernah membiarkan dia memisahkanmu dari Adi dan keluarga, baba mengatakan : apa yang akan kau lakukan? memukulnya? Jhanvi bilang : aku tidak akan memukulnya tetapi aku akan mengalahkan niat jahatnya, Jhanvi bertanya pada Baba apakah dia akan membantunya untuk melindungi keluarga ini? kau harus berbohong untukku, baba mengatakan : lalu apa yang akan menjadi perbedaan antara kita dan Nisha? Jhanvi mengatakan : kita akan berbohong untuk kebaikan keluarga, Baba mengatakan : aku akan bersamamu, apa yang harus kulakukan?

Semua anggota keluarga duduk di meja makan untuk makan siang.

Jhanvi membawa baba ke sana dan mengatakan : baba terluka.

Jinvi mengatakan : kepada keluarga bahwa Baba menabrak perabotan dan melukai lehernya tetapi dia tidak ingat apa pun, semua menjadi tegang untuk baba, Nisha melotot pada Jhanvi, Nisha mengatakan : baba baik-baik saja sampai pagi.

Jhanvi mengatakan : Baba pingsan juga, aku pikir kita harus merawatnya 24 jam, masalah serius, aku bukan anggota keluarga tetapi aku ingin mengatakan : kita harus memasang kamera CCTV di kamar baba dan Adi, Kaka harus memiliki koneksi langsung dari CCTV itu ke ponsel mereka sehingga satu anggota keluarga selalu mengawasi baba dan terus mengawasi kesehatannya, semua tertegun, Nisha mengatakan : aku tidak berpikir kita harus memasang CCTV, ini adalah rumah dan kita memiliki privasi, kita tidak membutuhkannya, kita berhati-hati dari baba juga, Jhanvi mengatakan : kau benar tetapi tentang kesehatan baba, kita harus peduli padanya dulu.

Nisha bertanya baba di mana dia memukul dirinya sendiri? Baba mengatakan : di belakang leher, Nisha mengatakan : kau bercanda dengan kami? kau mengatakan : kau terluka di sisi kiri, apakah kau bermain menipu April bodoh? kita menjaga baba dengan baik, dia tidak bisa terluka seperti ini tanpa kita sadari, Jhanvi kita tidak akan memasang kamera CCTV di kamarnya.

Baba meletakkan tangan di belakang lehernya dan menunjukkan darah di tangannya, bahkan Jhanvi terkejut melihat darah.

Precap: Adi bertanya pada Jhanvi apakah menurutnya ini ide yang bagus? Jhanvi mengatakan : setidaknya kita akan mengetahui tentang niat Nisha yang sebenarnya, Adi mengangguk.

Adi datang ke Nisha dengan surat-surat dan mengatakan : aku pikir kita harus mengembalikan rumah ini kepada pemilik sebenarnya, aku berpikir untuk membuat rumah ini dalam nama Kaka lagi, setelah semuanya, apakah aku benar? Nisha merasa tegang mendengarnya, Adi pergi.

Jhanvi datang ke Nisha dan mengatakan : ini adalah kesempatan kau untuk membuat tempat di hati Adi, memberikan rumah ini kembali ke Kaka dan menunjukkan Adi bahwa kau peduli untuk keluarga ini, ini adalah kesempatan kau, Nisha terlihat berkonflik ..

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 52"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel