SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 137

Episode dimulai dengan Binni kabur dari Nisha di sekolah.

Dia datang ke Chinni dan mengatakan : mama ada di sini, Chinni takut melihatnya, dia ingat Nisha meletakkan pisau di tenggorokannya, dia mengambil Binni dan melarikan diri dengannya.

Adi berkata kepada Jhanvi bahwa bagaimana kau bisa tinggal di tempat ibumu selama 10 hari? terlalu banyak, Jhanvi mengatakan : Maa telah memutuskan, Adi mengatakan : kau dapat memberikan alasan seperti anak-anak tidak tidur tanpa kau, Jhanvi mengatakan : alasan tidak bekerja dengan ibu, Adi mengatakan : apakah kau yakin untuk tinggal? dia bilang : iya, Adi sedih, Jhanvi tersenyum licik.

Anak-anak datang ke kantor kepala sekolah, Chinni bilang : aku akan memanggil papa.

Di rumah Jhanvi, Adi mengatakan : itu berarti kau tidak datang? Jhanvi mengatakan : ini adalah ritual.

Adi mendapat panggilan Chinni, ia berkata kepada Adi bahwa mama ada di sini, silakan datang ke sini segera.

Nisha memasuki ruangan dan berkata kepada anak-anak yang tidak takut padaku, Adi mendengar suaranya di telepon dan berkata kepada Jhanvi bahwa Nisha telah mencapai sekolah anak-anak, kita harus pergi ke sana, Jhanvi mengatakan : dia dapat menemukan kebenaran, kita harus menghentikannya.

Mereka pergi.

Adi dan Jhanvi datang ke sekolah.

Anak-anak bersembunyi di kantornya.

Adi bertemu Nisha dan bertanya mengapa dia datang ke sini? Anak-anak lari ke Jhanvi dan memeluknya.

Nisha berpikir bahwa aku tidak bisa mengatakan : kebenaran kepada Adi bahwa aku mencoba mendapatkan beberapa informasi dari anak-anak.

Dia bilang : aku sedang mencari teman aku Simran, Adi mengatakan : dia telah pergi ke AS? Nisha mengatakan : ya aku harus berlutut di sini.

Nisha mengatakan : kepada Adi bahwa apa yang kau lakukan dengan Jhanvi? Adi bilang : dia sedang mencari mobil, aku melihatnya di jalan jadi aku membawanya kemari, Jhanvi bilang : ya terima kasih Adi, dia mengajak anak-anak bersamanya.

Nisha berpikir bahwa mereka bertingkah aneh, aku harus mencari tahu kebenaran.

Adi, Nisha, Jhanvi, dan anak-anak duduk di dalam mobil.

Adi pesan Jhanvi yang menyesal itu terjadi pada ritual pag phera kau tetapi aku berjanji untuk membuatnya terserah kau, Jhanvi tersenyum membacanya, Adi menatapnya dari cermin, ia tersenyum kembali dari kursi belakang.

Adi membawa Nisha pulang.

Nisha mengatakan : aku berbohong kepadamu, aku tidak pergi ke sana untuk bertemu Simran, aku pergi menemui anak-anak, Adi mengatakan : mengapa? Nisha mengatakan : mengapa Chinni dan Binni memanggilmu papa? Adi mengatakan : kau terlalu banyak berpikir, Nisha mengatakan : tidak, aku mendengar mereka memanggilmu papa.

Nisha mengatakan : kau tahu aku berbohong untuk menjaga di sekolah bahwa aku adalah ibu mereka, Adi mengatakan : mengapa kau berbohong? Nisha mengatakan : aku memberitahu kau, ketika aku mengatakan : aku ibu mereka, mereka membiarkan aku masuk, Adi mengatakan : kami adalah wali sekolah sehingga mereka membiarkan kau masuk.

Nisha mengatakan : aku bertemu dengan seorang anak dan dia mengatakan : aku adalah Chinni dan Binni ibu, mengapa dia mengatakan : nya? Adi mengatakan : kau bereaksi terhadap pembicaraan anak-anak? dia pasti bingung antara kau dan Jhanvi, dia hanya anak kecil.

Nisha mengatakan : kau benar, aku tidak peduli apa yang orang pikirkan, aku hanya peduli padamu ..

mengapa Jhanvi dan anak-anaknya ada di sini? kau orang mengatakan : kepada aku bahwa Jhanvi bekerja di sini tetapi dia tidak melakukan pekerjaan apa pun, aku tidak punya masalah dengan kau membantu mereka tetapi anak-anaknya memiliki ikatan yang kuat dengan semua orang, katakan padaku apa kebenarannya? apa kebenaran Jhanvi dan anak-anaknya? Aku akan marah, Kaki juga tidak memberitahuku kebenaran, tolong katakan padaku.

Adi memeluknya dan mengatakan : sifat kau yang posesif tidak membiarkan aku pergi, aku tahu kau dapat pergi sejauh mana pun untuk cinta ini.

Nisha mengatakan : hanya mengatakan : padaku kebenaran, aku akan marah ..

Adi memeluknya dan mengatakan : kebenaran adalah bahwa kau sakit dan aku tidak ingin mengkhawatirkanmu.

Jhanvi datang ke sana dan melihat Adi memeluk Nisha.

Adi menatapnya dan mengatakan : aku berjanji kepadamu bahwa aku tidak akan membiarkan siapa pun di antara aku dan istriku, aku tidak akan membiarkan siapa pun untuk datang di antara kita, Jhanvi mengangguk dan pergi.

Nisha berpikir bahwa Adi berbicara tentang dia sebagai istrinya.

Adi meminta Nisha untuk tidak khawatir, ia pergi membawa obat.

Jhanvi datang ke kamarnya, dia tegang.

Adi datang ke sana.

Dia mengatakan : Nisha bisa melihat, silakan pergi.

Adi memegang tangannya dan mengatakan : maaf, aku harus melakukannya, Nisha memiliki keraguan tentang anak-anak, dia mendengar anak-anak memanggilku papa, aku yang menanganinya tapi aku tidak bisa melakukannya lagi, aku tidak bisa melihatmu lebih menderita, aku akan mengatakan : kebenaran ke Nisha.

Jhanvi bilang : jangan jangan katakan apapun padanya, stresnya akan meningkat, aku tahu kau pasti sudah menanganinya ..

hanya saja ..

Aku merasa tidak enak melihatmu bersamanya karena ..

Adi berkata karena? Jhanvi mengatakan : karena aku merasa buruk melihatmu bersamanya, aku telah menikahimu ..

Adi memegangi wajahnya dan mengatakan : kita telah bersumpah untuk menikah demi kehidupan, aku tidak akan meninggalkanmu semudah itu, kita akan bersama untuk waktu yang lama, kau adalah sahabatku dan aku mencintaimu.

Jhanvi tersenyum dan memeluknya, memainkan humko.

Jhanvi menyajikan makanan untuk keluarga, anak-anak berkata kita ingin pancake.

Kurir pria membawa kurir untuk Jhanvi.

Nisha mengatakan : apa yang telah terjadi untuk Jhanvi? Adi mengatakan : suami Jhanvi telah mengirim sesuatu untuknya, ada catatan juga, Nisha mengatakan : membacanya.

Adi mengatakan : aku bisa membacanya, Nisha mengatakan : aku ingin tahu apa yang diinginkan suaminya.

Adi membaca surat, itu berbunyi “Jhanvi memaafkan aku, aku tidak ingin tinggal jauh dari keluarga aku tetapi percayalah aku melakukan segalanya untuk kehidupan mendatang kami, aku merindukan anak-anak aku dan mendambakan untuk mendengar mereka memanggil aku papa, memberi tahu mereka bahwa aku akan bersama mereka segera.

Pada suatu hari kita akan hidup seperti keluarga bahagia dan tidak ada yang bisa memisahkan kita, aku berjanji itu, aku hanya ingin beberapa waktu dan semuanya akan baik-baik saja, aku merindukanmu, Chinni dan Binni - Hormat.

”Nisha mengatakan : setidaknya dia mencoba mengirim beberapa hadiah, Adi dengan penuh kasih melihat Jhanvi setelah membaca surat.

Anak-anak melihat mainan dalam hadiah, Jhanvi menemukan cincin untuknya, dia tersenyum dan pergi.

Nisha mengatakan : aku merasa buruk untuk Jhanvi, dia sangat manis dan anak-anak sangat baik jadi bagaimana dia bisa meninggalkan mereka? Adi bilang : aku yakin sebentar lagi suaminya akan bersamanya, Nisha bilang : ya aku ingin semua orang bahagia.

Jhanvi bekerja di dapur, Adi memeluk Jhanvi dari belakang, Jhanvi bilang : aku sudah menikah, Adi bilang : suamimu meninggalkanmu sendirian, Jhanvi kata aku dan suami aku percaya dan saling mencintai.

Adi mengatakan : suamimu tidak tahu bagaimana memanfaatkan situasi, jhanvi mengatakan : maaf ..

suamiku sangat baik dan dia tahu bagaimana membuatku merasa istimewa, dia peduli padaku dan membuatku senang dengan hal-hal kecil.

Adi tersenyum saat dia memihaknya.

Jhanvi mengatakan : kau mencoba untuk menjadi pandai tetapi ketika kau membaca surat itu, aku tahu kau melakukan semua itu.

Adi mengatakan : aku ingin hadiah aku kembali, aku membuat Nisha melupakan keraguannya, aku membuatnya percaya bahwa suami kau masih ada, Jhanvi mengatakan : mengapa apa kau tidak memberitahuku tentang rencanamu? Adi mengatakan : semuanya salah sejak pagi, setelah surat, keraguan Nisha tentang aku dan anak-anak hilang, Jhanvi mengatakan : bagaimana kau mendapatkan hadiah kurir di sini? Adi mengatakan : aku meminta Nisha untuk melakukannya.

Adi membuat Jhanvi memakai cincin, dia mengatakan : sekarang memberi aku hadiah aku, Jhanvi main-main melotot padanya.

Nisha lewat di sana dan melihat mereka bersama, mereka tidak melihatnya.

Adi cangkir wajah Jhanvi dan bersandar di, hendak mencium Jhanvi, Nisha terlihat terkejut ...

Precap: Nisha datang ke rumah Maa Jhanvi.

Dia bertanya kepada Maa apakah dia tahu tentang suami Jhanvi? Maa bilang : iya tapi kenapa? Nisha mengatakan : aku ingin berbicara dengannya, aku ingin bertanya mengapa dia meninggalkan Jhanvi dan anak-anaknya, aku ingin menanyainya.

Maa merasa tegang ...

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 137"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel