SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 127

Episode dimulai dengan Jhanvi bertemu wanita itu dan mengatakan : aku benar-benar minta maaf, seseorang dibawa ke rumahmu dari rumah sakit, di mana orang itu? tolong katakan padaku, wanita mengatakan : putraku meninggalkanku dan telah pergi kepada Tuhan, mereka telah membawanya ke kuburan, mereka telah membawanya menjauh dariku selamanya, jauh dariku, dia menangis.

Jhanvi bertanya di mana? Dia mengatakan : tanah laut, mereka harus menguburnya sampai sekarang, Jhanvi mengatakan : tidak ada yang bisa terjadi pada Adi.

Jhanvi datang ke kuburan, dia berteriak untuk Adi dan menangis.

Dia melihat sebuah kuburan dan mulai menggalinya sebagai sesuatu yang segar.

Dia menggali dan mengatakan : Adi? Dia mengeluarkan peti mati dan melihat seseorang dengan wajah penuh perban.

Dia menanggalkan perban dan Adi.

Dia memintanya untuk bangun.

Dia membawa nya dan memohon dia untuk bangun.

Dia memompa jantungnya dan memberinya resusitasi Mulut ke mulut tetapi dia menjawab, dia menangis dan mengatakan : tidak ..

Adi tiba-tiba terengah-engah dan bangun.

Jhanvi merasa senang.

Kaki mendapat panggilan dan berkata terima kasih Tuhan Adi baik-baik saja.

Kaka berpikir bagaimana Adi bisa diselamatkan? Jhanvi sedang menelepon dan berkata kepada Kaki bahwa aku akan membawa Adi ke rumah sakit, dia mengakhiri panggilan.

Kaki berkata kepada Baba bahwa seseorang mencoba menyakiti Adi tetapi Jhanvi membawanya keluar dari perangkap maut tetapi siapapun yang mencoba menyakiti Adi, Tuhan akan menghukum orang itu.

Baba mengatakan : siapa yang mencoba menyakiti anak-anak? Kaki berkata terima kasih Tuhan Jhanvi menemukan Adi, aku akan berdoa kepada Tuhan.

Kaka mengira Adi diselamatkan lagi bagaimana caranya?

Jhanvi membawa Adi ke rumah sakit.

Dokter mengatakan : Adi baik-baik saja, kau memberinya CPR pada waktu yang tepat.

Jhanvi mengatakan : bagaimana kau bisa memberikan orang yang hidup kepada beberapa keluarga lain? Menemukan tentang wardboy itu, dokter mengatakan : dia melarikan diri, Jhanvi mengatakan : aku akan menuntut kau jika kau tidak mengambil tindakan, ia mengatakan : kami bekerja sama dengan polisi.

Jhanvi mengatakan : Nisha tidak bisa melakukan semua ini karena dia dalam kondisi kritis, itu pasti bayangan itu, kita harus mencari tahu tentang itu.

Adi bilang : aku ingin pulang.

Jhanvi membawa Adi pulang.

Kaki berkata terima kasih Tuhan kau baik-baik saja.

Baba mengatakan : apa yang sedang terjadi? Aku akan mati tanpa dirimu Adi, tidak tahu mata jahat mana yang telah menghukum kami, Kaki berkata aku yakin sampai Jhanvi bersama Adi, dia tidak akan membiarkan apapun terjadi pada Adi.

Raj meminta Jhanvi yang melakukan ini kepada Adi? Jhanvi bilang : aku nggak tahu tapi kita harus hati-hati.

Kaka mengatakan : Jhanvi ini semua terjadi karena kau Jhanvi, nggak tahu bagaimana Adi akan pulang jika kau tidak di sini.

Baba meminta Jhanvi untuk pulang dan beristirahat, besok adalah pernikahan, aku ingin kau dan Adi menjadi sesegera mungkin, Jhanvi mengangguk, Raj setuju untuk menjatuhkan Jhanvi pulang, Jhanvi pergi.

Adi pergi untuk beristirahat.

Adi melihat Jhanvi pergi, dia mengangguk padanya mengisyaratkan semuanya baik-baik saja dan pergi.

Adi pergi ke kamarnya juga.

Kaka datang ke kamarnya dan berkata aku membuat rencana yang bagus, gadis ini ..

dia mendapat telepon dari anak buahnya, goon bilang : aku butuh uang, Kaka bilang : kau sudah punya uang, meninggalkan kota, wardboy bertanya apakah dia melempar jarum suntik ? Kaka mengatakan : itu di saku jas aku.

Kaka memeriksa saku jasnya tetapi tidak menemukan semprit, pintu kamarnya mengetuk, dia membukanya dan menemukan Kaki, kaki mengatakan : apa yang kau lakukan dengan pintu tertutup? Kaka mengatakan : aku khawatir tentang Adi jadi hanya beristirahat.

Kakai melihat lemari terbuka.

Baba datang ke sana dan mengatakan : dari saat Adi datang, dia tampak khawatir, mari membuat suasana hatinya benar.

Jhanvi datang ke Nisha di rumah sakit.

Dia mengatakan : Nisha kau adalah istri pertama Adi di mata dunia dan aku kedua tapi aku sangat mencintai Adi, cinta sejati, aku mencoba untuk membuat rumahmu juga tapi kau sangat menyakiti orang-orang sehingga aku harus datang di antara, benar-benar kau telah kehilangan sebagian besar hal yang berharga dari hidup kau, keluarga yang memiliki Adi, Chinni, Binni, Kaka, Baba dan ibu seperti Kaki, jika kau merawat mereka dan mencintai Adi maka aku akan senang melihat kau semua bahagia jauh dari keluarga itu, aku minta maaf tapi aku akan menikahi Adi hari ini dan akan menjadi pasangan hidupnya dan kau akan kehilangan semua hakmu untuk mendapatkan dia, dia berbalik untuk pergi tetapi bajunya tersangkut di tempat tidurnya, dia melepaskannya dan melihat Nisha terbaring tak bergerak di sana, dia pergi.

Di pagi hari, Adi bangun dan tegang.

Baba dan Kaka mendatanginya dan mengatakan : kau belum siap sampai sekarang? Kaka mengatakan : aku merasa sampai waktu yang buruk belum selesai, kita harus menunda pernikahan ini sampai saat itu, aku merasa bayangan itu masih berkeliaran di sekitar rumah, bagaimana jika orang itu berhasil dalam rencananya dan menyakiti Jhanvi? kita tidak harus menyeret Jhanvi ke dalam semua kekacauan ini, tugas kau untuk membuat Jhanvi senang.

Jhanvi tidak akan meninggalkan kau karena ia telah mencintaimu tetapi kau akan menempatkannya dalam bahaya dengan menikahinya.

Baba mengatakan : tidak Jhanvi telah berbuat banyak untuk kami dan dia memiliki banyak harapan dari pernikahan ini, kami tidak akan membiarkan harapannya putus dan Adi kami akan menenangkannya, Adi mengatakan : ya, Kaka mengatakan : tapi ..

Baba mengatakan : cukup, Jhanvi siap sebagai pengantin , ayolah Adi, Adi mengangguk, Baba pergi, Kaka terlihat.

Jhanvi bersiap-siap sebagai pengantin, Maa mengatakan : kau akan menikah? aku tidak percaya, aku selalu ingin memilih pasangan hidup kau dan aku sangat senang bahwa Adi, ia akan membuat kau bahagia, ada anak perempuan disana, cintailah mereka tanpa batas, aku selalu merasa seperti kau adalah ibu kami saat kau menangani aku dan Survi seperti itu, kami akan sangat merindukanmu, Jhanvi memeluknya dan menangis.

Survi datang ke sana dan menari, mereka tertawa.

Survi mengatakan : akhirnya Simran akan bersama Raj, mereka semua memeluk.

Precap: Adi dan Jhanvi mengambil pheras dalam mandap.

Mereka bertukar karangan bunga.

Dokter memeriksa nadi Nisha dan dia masih koma.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 127"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel