SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 122

Episode dimulai dengan Adi dan Jhanvi membawa Asha kembali ke rumah.

Kaki berkata kepada Adi bahwa terima kasih Tuhan Nisha masalah terpecahkan dan kau bebas dari kekacauannya tapi bagaimana kau berdua mencapai Nisha? bagaimana jika terjadi sesuatu? Adi bilang : aku tidak akan membiarkan sesuatu terjadi pada Jhanvi, Jhanvi bilang : aku tidak akan membiarkan sesuatu terjadi pada Adi, mereka berdua berbalik dan berbagi bulu mata.

Adi mengatakan : Nisha dalam tahanan polisi dan sekarang dia harus mengatakan : kebenaran, sekarang kita hanya harus tahu siapa bayangan misteri ini dan siapa yang membantu Nisha ..

Jhanvi melihat ke arah Kaka dan mengatakan : Kaka ..

semuanya terkejut bahwa Jhanvi mengatakan : Kaka membantu Nisha.

Kaka mengatakan : apa? jhanvi mengatakan : aku bermaksud mengatakan : Kaka sampai di sana lebih dulu, apakah kau melihat seseorang dengan Nisha? Kaka mengatakan : tidak, kalau tidak aku akan mengatakan : nya, Adi mengatakan : jangan khawatir, Nisha berada dalam tahanan polisi dan dia harus memberi tahu.

Kaki berkata terima kasih Tuhan kita bebas dari Nisha, keluarga pergi.

Jhanvi bilang : um ..

aku akan pergi, dia bilang : oke, dia berbalik untuk pergi tapi dia bilang : satu menit ..

sebenarnya.

Kaki, Raj, Baba dan Neha bersembunyi dan mendengarkan.

Adi mengatakan : apakah kau harus pergi? Jhanvi bertanya apakah kau memiliki pekerjaan? Adi mengatakan : tidak.

Kaki berbisik kepada Baba bahwa Adi mungkin cinta Jhanvi, Baba mengatakan : ya aku senang.

Jhanvi berbalik untuk pergi tetapi Adi menghentikannya dan mengatakan : sebenarnya ..

kau dan aku ..

Maksud aku ..

kita ..

jika ..

dia bertanya apa? Adi tertawa gugup.

Kaki mengatakan : Adi mengatakan : nya, jangan membuatnya menunggu.

Jhanvi memerah melihat keluarga di sana.

Adi meminta Jhanvi untuk tinggal untuk makan malam, semuanya kecewa.

Jhanvi mengatakan : tidak, aku tidak lapar, Adi bertanya mengapa? kau tidak makan apa-apa jadi tolong tetap, Jhanvi bilang : tidak boleh aku pergi, Adi bilang : aku akan mengantarmu, mereka pergi, semua tertawa.

Jhanvi mengatakan : selamat tinggal kepada Adi dan pergi.

Baba mendatanginya dan mengatakan : kau sangat mencintainya? Kaka juga datang ke sana.

Baba mengatakan : kita bisa berbicara dengan ibunya untuk membawanya ke sini secara permanen.

Kaka mengatakan : ya Adi senang, Jhanvi adalah gadis yang baik, aku seharusnya tahu wajah Nisha yang sebenarnya sebelumnya, Adi mengatakan : jangan menyalahkan dirimu sendiri, aku percaya kau lebih dari diriku sendiri, mengapa kau ingin buruk untukku? Kaka mengatakan : maka kita harus berbicara dengan ibu Jhanvi tentang lamaran pernikahan untukmu.

Adi mengatakan : tidak sekarang, aku belum menceraikan Nisha sampai sekarang, aku akan pergi ke kantor polisi untuk memberikan tawaran kepada Nisha, ketika ini terpecahkan maka kau bisa benar-benar menginginkannya.

Kaka berpikir Adi tidak bisa bertemu Nisha sendirian, dia bisa mengatakan : apa pun terhadapku, Kaka mengatakan : aku akan pergi denganmu, Adi bilang : oke ayo pergi.

Survi mengatakan : kepada Jhanvi bahwa semuanya berada di jalur yang benar sehingga bergerak maju, dia meminta Maa untuk menikahinya, jika Nisha kembali maka kisah cinta mereka akan terjebak juga.

Jhanvi mengatakan : dia ingin memerintah rumah ini karena itulah mengapa mengatakan : semua ini.

Survi mengatakan : aku hanya mengatakan : Nisha berada di penjara dan kau berdua tetap bahagia tanpa dia.

Jhanvi mengatakan : tetapi kita masih belum tahu tentang bayangan.

Maa mengatakan : , tapi berapa banyak lagi yang harus kita tunggu? Adi harus tahu bahwa kau sudah cukup umur untuk menikah, jika keluarga Adi memprakarsai pembicaraan ini maka itu akan menjadi besar dan tanpa menceraikan Nisha ..

Jhanvi mengatakan : Adi lebih memikirkan aku daripada dirinya sendiri, dia akan datang kepada kau dan berbicara pada waktu yang tepat, aku tidak ingin menekannya.

Survi mengatakan : dia tidak akan menunggu, dia akan datang berlari ke sini untuk Jhanvi, Jhanvi bilang : aku tidak akan menghindarkannya.

Sameer, Kaka dan Adi berada di kantor polisi.

Nisha dibawa ke sana.

Nisha mengatakan : kepada Adi bahwa kau mengirimku ke penjara, apa lagi yang kau inginkan? Adi melotot padanya dan mengatakan : aku datang untuk membantu kau, aku dapat membawa kau keluar, aku akan membatalkan semua tuduhan, aku memiliki tawaran, menandatangani surat cerai dan aku akan memberikan semuanya kepada kau.

Nisha mengatakan : kita berjanji untuk hidup bersama untuk hidup, aku tidak melupakannya, anggota keluargamu bertanggung jawab atas kondisiku jadi aku tidak akan meninggalkanmu.

Adi mengatakan : aku akan memberikan properti dan uang kepada kau, cukup tandatangani surat cerai dan beri tahu aku siapakah bayangan itu? siapa yang membantumu? Nisha mengatakan : aku juga memberitahumu kebenaran sebelumnya, aku juga mengatakan : yang sebenarnya, orang yang biasa memberikan suntikan ke Baba adalah Kaka.

Kaka menjadi tegang.

Nisha mengatakan : percayalah padaku Adi.

Adi melihat Kaka dan berkata menghentikan sampah kau dan berhenti menyalahkannya, aku mengatakan : kepada kau terakhir kali untuk berpikir.

Sameer mendapat panggilan dan memberikannya kepada Adi.

Adi menerima panggilan dan menyapa? dia pergi keluar.

Kaka berkata pada Nisha bahwa berhenti menjadi bodoh, jika pengadilan menuduhmu bersalah maka Adi tidak akan membutuhkan persetujuanmu untuk bercerai, tidak berguna untuk menyalahkanku dan mencoba menjebakku, hanya mengambil tawaran Adi.

Nisha mengatakan : aku dalam kondisi ini karena kau, aku tidak ingin menceraikan kau, kau akan membayar untuk ini, dia mencekik lehernya.

Adi datang ke sana dan mendorongnya pergi, Adi mengatakan : berpikir terakhir, apakah kau menerima tawaran ini? Nisha mengatakan : baik-baik saja, aku ingin berbagi 50% dalam properti, bisnis dan kekayaan, Adi mengatakan : dilakukan tetapi tinggal jauh dari keluarga aku, kata Nisha dan aku ingin anak-anak, Adi mengatakan : tidak ada anak-anak akan tinggal bersama aku, dengan kondisi aku.

Nisha meminta polwan untuk meninggalkan tangannya, dia tidak akan menyakiti suaminya, dia meninggalkan tangannya.

Nisha meletakkan tangannya di leher Adi dan mengatakan : kau adalah pengusaha hebat, berbisnis dengan istri kau juga ..

baiklah ..

baiklah ..

aku menerima persyaratan kau, biarkan saja bertemu anak-anak untuk terakhir kalinya, ia melipat tangannya memohon, Adi melihat ke arah Kaka, Kaka mengangguk padanya, Adi berkata oke.

Nisha berterima kasih padanya.

Adi dan Kaka pergi.

Nisha berpikir bahwa Adi membuat Jhanvi hidupnya dan Kaka menyelamatkan nyawanya, mereka memainkan permainan yang bagus denganku tapi besok aku akan mengakhiri game ini.

Beli pintu berdering, Survi membukanya untuk menemukan Adi di sana.

Dia membawanya ke dalam.

Maa memasang dinding, Adi bertanya apakah dia ingin membantu? Jhanvi keluar dari kamar.

Maa bertanya kepada Adi apakah dia punya pekerjaan? Adi mengatakan : aku datang untuk meminta tangan Jhanvi untuk menikah, Jhanvi tersipu dan bersembunyi di balik pintu.

Adi berkata kepada Maa bahwa aku menceraikan Nisha dan aku ingin menutup bab itu dalam hidupku dan memulai yang baru, aku baru saja datang sebagai orang biasa yang meminta tangan putrimu, aku akan selalu membuatnya bahagia, aku mencintainya dan ingin bersamanya jika kau memberi izin.

Maa pergi dan membawa Jhanvi ke sana, mereka saling tersenyum, Adi meminta Jhanvi maukah kau menikah denganku? Survi mengatakan : tidak membalas Jhanvi, Adi mengatakan : mengusulkan dalam gaya pahlawan film, pergi ke depan.

Adi jatuh berlutut dan meminta Jhanvi maukah kau menikah denganku? Maa mengatakan : Jhanvi sedang menunggumu, dia beruntung mendapatkan pasangan hidup sepertimu.

Dia memberikan tangan Jhanvi di tangan Adi.

Jhanvi mengatakan : ya menangis.

Adi berkata kepada Maa bahwa jangan khawatir, kami akan mengambil sesuatu secara resmi setelah perceraian, Maa mengatakan : aku sangat senang, aku akan membawakan permen.

Adi dan Jhanvi berbagi bulu mata yang penuh kasih.

Di pagi hari, Adi dan Jhanvi datang ke rumah Adi dan mengambil berkat dari para tetua.

Kaki berkata kepada Jhanvi bahwa kau selalu bersama Adi sebagai pasangan hidup sejati, aku harap kau tetap bahagia seumur hidup, semua tersenyum.

Nisha datang ke sana, semua menatapnya.

Nisha datang ke Adi, Adi berkata pada Nisha bahwa aku melakukan apa yang kau minta, aku telah memberikan separuh dari hartaku kepadamu, surat cerai ada di sini juga jadi menandatanganinya, Nisha melihatnya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 122"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel