SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 121

Episode dimulai dengan Nisha bertemu Kaka dan mengatakan : aku senang Jhanvi pergi jauh dari Adi, terima kasih banyak.

Kaka mengatakan : jangan terlalu senang, bagaimana jika Adi mendapat perawatan untuk Asha? dia akan mengatakan : kebenaran kita saat itu.

Baba memanggil Adi dan bertanya apa yang dikatakan dokter? Adi mengatakan : dokter mengatakan : dia akan baik-baik saja dengan pengobatan, Baba mengatakan : kemudian dia juga akan ingat siapa yang menjauhkannya dari kita selama bertahun-tahun dan siapa ini dengannya, Adi mengatakan : kau membawa Asha ke sini, Baba mengatakan : aku akan datang, dia mengakhiri panggilan.

Kaka berkata kepada Nisha bahwa aku harus melakukan apa yang tidak aku inginkan, Kaki harus mati, itu harus terlihat seperti kecelakaan, Baba dan Asha tidak bisa bahagia bersama, seharusnya tidak terjadi, aku tidak ingin Asha mati, aku ingin tetap dia hidup dan dia akan melihat rasa sakit karena jauh dari keluarganya, dari dirinya sendiri.

Nisha mengatakan : mengapa kau melakukan semua ini? Kaka bilang : aku punya satu putri Mahi, dia berumur tiga tahun.

Ada fungsi.

Asha dan sharda membawanya ke pasar tetapi Asha meninggalkan tangannya dan Mahi menghilang, kami tidak pernah mendapatkan Mahi kembali setelah itu.

Sharda merasa kesakitan tetapi ia mulai melihat Adi sebagai putranya dan melupakan Mahi, tetapi aku tidak, aku berjanji pada diriku sendiri untuk membiarkan Asha mengetahui rasa sakit karena berada jauh dari putranya sendiri, kesakitan seumur hidup bahwa kau masih hidup tetapi jauh dari keluarga.

Kaka mengatakan : aku mengatur kecelakaan dan semua pikiran Asha meninggal dalam kecelakaan itu, Baba setengah gila karena kehilangan dirinya, aku menahan Asha dalam penculikanku dan dia dalam indra, dia biasa menangis dan aku biasa mengingatkannya apa rasa sakit yang harus dipisahkan dari keluarga aku, aku menyimpannya selama 7 tahun kemudian aku memberikan suntikan yang aku berikan kepada Baba.

Nisha mengatakan : jika semua itu sesuai dengan rencanamu maka mengapa kau mulai memberikan suntikan ke Baba, semua meragukan sekarang.

Kaka mengatakan : alasannya adalah Jhanvi, dia membawa kebahagiaan kembali dalam hidupnya dan dia sering memeriksa obatnya sehingga aku tidak bisa memberi aku suntikan itu mengapa aku mengubah rencana aku dan mulai memberinya suntikan di malam hari sebagai orang misterius.

Kaka memanggil seseorang dan mengatakan : aku mengirim rincian os seseorang, kau harus menculik orang itu juga.

Dia mengatakan : pada Nisha, mari kita lakukan persiapan, Nisha tertegun dan melihatnya.

Kaka pergi.

Nisha ketakutan.

Baba membuat Asha duduk di mobil, dia pergi membawa resepnya dan meninggalkan Asha dengan sopir.

Nisha datang ke sana dan berkata aku tidak punya pilihan lain, aku harus membantu Kaka.

Dia datang ke sopir dan mengatakan : kau membawa Maa ke dokter, sopir mengatakan : membiarkan Baba datang, Nisha mengatakan : Adi berbicara dengannya, dia akan datang dengan Adi, kau membawanya.

Pengemudi berangkat dengan Asha.

Nisha duduk mobil lain dan mengikuti mobil mereka.

Adi menyebut Jhanvi dan mengatakan : semuanya terjadi sesuai rencana.

aku telah menempatkan pelacak di tas Asha Maa, aku yakin Nisha akan mengikutinya.

Jhanvi bilang : aku hanya ingin menangkap Nisha dengan tangan merah.

Adi mengatakan : kita harus mencari tahu siapa bayangan misterius ini.

Adi mengatakan : hati-hati, Jhanvi bilang : aku akan, terus berbagi lokasi pelacak.

dia berakhir panggilan, dia memakai headset bluetooth dan mulai dia scooty.

Asha dalam satu mobil.

Nisha mengikutinya di mobil lain dan Jhanvi mengikuti mereka dengan ketakutannya, dia menelepon Adi dan mengatakan : Nisha mengikuti mobil Maa, Adi mengatakan : hati-hati, Jhanvi mengatakan : aku akan menjaga Maa dilindungi dan aku telah berbicara dengan sopir juga, Adi mengatakan : tetap jarak dari mobil Nisha.

Mereka semua berhenti di suatu sinyal, sinyal terbuka, Asha dan mobil Nisha pergi, Jhanvi mencoba untuk memulai kengeriannya tetapi tidak.

Jhanvi sedang menelepon Adi dan mengatakan : kalau kesalanku belum dimulai, dia mencoba dan dia mulai lagi.

Dia mengikuti mereka.

Beberapa preman menghentikan mobil Asha.

Mereka membuat pengemudi pingsan, Nisha datang ke mobilnya dan berkata pada Asha yang ikut denganku, dia meninggalkan tasnya di mobilnya dan membawanya pergi.

Adi melihat pelacak di ponselnya, pelacak Asha berhenti bekerja saat Nisha membawanya pergi.

Adi memanggil sopir tetapi dia tidak menjawab.

Adi sedang bersama Jhanvi dan bertanya apakah dia melihat mobil mereka? Jhanvi mengatakan : tidak, aku telah kehilangan mereka, aku tidak bisa melihat mobil mereka, Adi mengatakan : bagaimana jika Nisha mengambil Maa? dia mengusir.

Adi datang ke Jhanvi, Jhanvi mengatakan : aku minta maaf, mereka membawa Maa pergi.

Adi bilang : biarkan saja, pelacak terakhir di daerah ini, mari cari Maa.

Adi dan Jhanvi mulai mencari area.

Adi dan Jhanvi datang dalam suatu gudang, mereka bersembunyi dan terkejut melihat Kaka dan Nisha di sana.

Asha terikat pada kursi di sana.

Kaka tersenyum pada Nisha.

Adi dan Jhanvi melihat ini bersembunyi di balik kotak.

Jhanvi bilang : Kaka? Kaka mendengar mereka.

Kaka mengatakan : Nisha baik bahwa aku harus tahu tentang kebenaranmu dan mengikutimu sampai di sini, tidak tahu apa yang akan kau lakukan dengan Asha.

Adi datang ke sana dan mengatakan : aku sudah menelepon polisi di sini.

Nisha mengatakan : Kaka berbohong, itu semua rencana Kaka, Adi aku mengatakan : kepada kau bahwa kau tidak akan menanggung kebenaran, bahwa bayangan yang digunakan untuk menyiksa Baba adalah Kaka saja.

Kaka menamparnya keras, Nisha tercengang.

Kaka mengatakan : hentikan omong kosongmu, kita tidak bisa mengharapkan sesuatu yang baik darimu, kau menggunakan Jhanvi dan menyalahkannya selama berhari-hari dan sekarang kau menyalahkanku? Inspektur datang ke sana, Kaka mengatakan : menahannya, dia menahan Asha dalam penculikan selama bertahun-tahun.

Nisha mengatakan : satu menit, Asha tersesat dan aku hanya berusaha membawanya pulang, Adi mengatakan : menghentikan sampahmu Aku punya bukti melawanmu.

Jhanvi mengatakan : ada pelacak di tas Asha dan ketika kau membawanya dari mobilnya, pelacak merekam kau membawanya pergi.

Kaka tercengang, Nisha mengatakan : Kaka? Kaka mengatakan : terima kasih Tuhan, aku sampai di sini tepat waktu jika tidak tahu apa yang akan dilakukan Nisha dengan kakak Asha dalam hukum, inspektur mencoba untuk menangkap Nisha tetapi Nisha meraih belati, dia berkata menjauh, tidak ada yang harus mendekati aku.

Jhanvi mencoba mengambil belati darinya, Adi datang ke Nisha, dia merenggut belati dari Nisha dan menyerahkannya ke polisi, Nisha mengatakan : kau tidak tahu kebenaran Adi, Kaka ..

inspektur membawanya pergi, Adi melihat ke arah Kaka dengan curiga.

Precap: Kaki berkata Kepada Adi yang berterima kasih kepada Tuhan, masalah Nisha terpecahkan dan kau bebas dari kekacauannya, tetapi bagaimana kau berdua mencapai Nisha? Adi mengatakan : Nisha dalam tahanan polisi dan sekarang dia harus mengatakan : kebenaran, sekarang kita hanya harus tahu siapa bayangan misteri ini dan siapa yang membantu Nisha ..

Jhanvi melihat ke arah Kaka dan mengatakan : Kaka ..

semuanya terkejut bahwa Jhanvi mengatakan : Kaka membantu Nisha.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 121"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel