SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 120

Episode dimulai dengan Adi memanggil Jhanvi di malam hari dan mengatakan : aku ingin bertemu denganmu sekarang, Jhanvi mengatakan : itu tidak diperlukan, Ini adalah kesalahanku, aku punya harapan tinggi tapi aku punya jawabanku sekarang, lupakan jika kau bertemu Jhanvi dan aku tidak akan ikut campur dalam hidupmu juga,

Adi bilang : aku harus bertemu denganmu sekarang ..

Jhanvi tolong ..

Jhanvi tidak menjawabnya, Adi mengatakan : baik jika kau tidak datang ke sini maka aku datang ke rumahmu sekarang, kita akan bertemu dalam setengah jam di jam tua taman.

Jhanvi bilang : oke.

dia berakhir panggilan.

Maa meletakkan tangannya di bahunya sehingga menunjukkan dukungannya.

Adi tersenyum dan pergi.

Nisha telah mendengar percakapan teleponnya dengan Jhanvi.

Adi di kebun dan menunggu Jhanvi.

Jhanvi datang ke sana dengan berpakaian bagus.

Dia mengatakan : Aditya? Adi membuka matanya dan tersenyum padanya, Adi mengatakan : kau harus berpikir mengapa aku memanggil kau di sini, lihat disana, orang bilang : jam ini memberi kedamaian jika kau menutup mata di depannya, ia menutup matanya, Jhanvi menutup miliknya, Adi menatapnya dan terpesona olehnya.

Adi mengatakan : ada suatu masa ketika aku dulu membuatmu kesal tapi kemudian kami menjadi teman, persahabatanmu telah mengajariku untuk hidup, aku merasa tidak lengkap tanpamu, aku takut membiarkanmu pergi, Jhanvi mengatakan : semua ini ...

Adi mengatakan : tolong izinkan aku mengatakan : , kau selalu bersama aku, aku ingat bagaimana kau menangis di dada aku ketika aku di ICU, tidak ada yang sangat mencintai aku, saat itu menyentuh aku, aku tahu ini semua film tapi kadang-kadang perasaan terlalu kuat, hati selalu menang atas pikiran, aku menghina kau, memarahi kau tetapi kau tidak pernah berhenti mencintai aku, kau mencintaiku tanpa syarat, aku tahu kau ingin mendengar sesuatu di hari ulang tahun aku, tetapi aku berada dalam situasi di mana aku harus mendorong kau menjauh dari aku, aku maaf .., ketika kau mengatakan : hal-hal hatimu di depan semua orang hari ini, aku tidak tahu apa yang harus dilakukan, aku minta maaf aku tidak bisa mengatakan : apa-apa ..

kau mengatakan : hal hatimu tetapi tidak mendengarkan punyaku, dia memegang tangannya di tangannya dan berkata aku cinta kau, aku mencintaimu Nona.

Agarwal, aku sangat mencintaimu, aku hanya ingin kau dari saat ini, aku mencintaimu ..

Aku mencintaimu ..

JHanvi menangis dan berkata aku mencintaimu juga, dia memeluknya, Janam Janam bermain, mereka berdua merasakan kedamaian di lengan masing-masing.

Adi menarik diri dan mengatakan : aku ingin mengatakan : sesuatu yang lain, Nisha tidak ada dalam hidup aku lagi tetapi anak-anak aku penting bagi aku, mereka tidak akan menempatkan ibu mereka kepada siapa pun, kau harus membuat tempat dalam hidup mereka, kau muda dan cerdas dan kau bisa mendapatkan pria seusiamu jadi pikirkan sekali lagi.

Jhanvi bilang : kau pikir aku pintar? ya aku pikir semua ini sebelumnya, aku mencintai kau sebelum mengetahui bahwa kau sudah menikah, ketika aku mengetahuinya, aku mencoba untuk pergi dari kau tetapi aku tidak bisa, aku tidak pernah bermimpi untuk mendapatkan cinta kau berpikir bahwa itu akan terlalu banyak, itu cukup bagiku bahwa kau mencintaiku juga, jika kau bersamaku maka aku siap untuk melawan masalah apa pun karena aku mencintai tanpa kondisi atau permintaan, aku hanya mencintai.

Adi memeluknya erat dan tersenyum.

Nisha melihat semua ini bersembunyi di balik semak-semak, dia menangis marah melihat mereka memeluk.

Jhanvi pulang ke rumah.

Jhanvi berkata kepada Survi dan Maa bahwa kemudian dia menyuruhku duduk dan membuatku makan pasta, Survi mengatakan : menceritakan lebih detail, Maa mengatakan : biarkan dia bicara, Jhanvi mengatakan : kemudian ..

dia tersenyum mengingat kembali ...

mereka di taman, Adi membuatnya makan dengan tangannya, dia membuatnya makan juga dan mereka saling tersenyum, Adi menyeka bibirnya ..

kilas balik berakhir.

Survi mengatakan : ini adalah kisah cinta yang sempurna, Adi, kau dan anak-anak.

apakah Adi bernyanyi untukmu? dia seperti pahlawan romantis.

Jhanvi ingat kembali bagaimana Adi membawanya dan pelan-pelan berdansa dengannya, tere sang yara bermain di latar belakang.

Adi membelai wajahnya dan memberikan ciuman lembut di pipinya, dia tersipu dan menyembunyikan wajahnya di lehernya ..

kilas balik berakhir.

Ada yang mengetuk Pintu, Maa membukanya, Nisha masuk.

Nisha datang ke Jhanvi dan berkata apakah aku membawamu keluar dari dunia mimpi kamu? maaf tentang itu, Jhanvi mengatakan : terima kasih karena aku memiliki hari penting dalam hidup ini karena kau.

Nisha mengatakan : aku telah membawakan sesuatu untukmu.

Dia menunjukkan laporan kehamilannya yang positif, Jhanvi tercengang.

Maa mengambilnya darinya dan terkejut membacanya.

Nisha mengatakan : itu benar, aku hamil dan akan menjadi ibu, Adi dan aku mengharapkan lagi, Maa mengatakan : ini adalah trik baru kau, pergi, Nisha mengatakan : aku tahu aku harus beristirahat, tetapi Jhanvi terlibat dalam masalah kami jadi aku berpikir untuk katakan padanya, faktanya adalah bahwa laporan kehamilan ada di sini, kau ingat ulang tahun kami, Adi mabuk dan saat itulah terjadi.

Maa bilang : Adi tidak bisa melakukan ini dengan anakku, aku akan berbicara dengannya, Nisha mengatakan : Adi akan menyangkal, Jhanvi mengaku cintanya, Adi memiliki istri dan cinta keduanya, tapi Jhanvi aku siap untuk tes DNA, biarkan aku tahu, dia pergi dengan laporan kehamilan, Jhanvi menangis.

Di pagi hari, Jhanvi datang ke rumah Adi dan berteriak untuk keluar.

Adi datang ke sana, Jhanvi bilang : bisakah kau bahagia setelah menyontekku? Adi mengatakan : apa yang curang? Jhanvi bilang : kau bocah kaya yang keluar ketika mereka punya istri.

Adi melihat Jhanvi melihat dan menggumamkan Jhanvi untuk berteriak lagi.

Jhanvi bilang : kau mengaku cintamu padaku ketika kau masih memiliki hubungan dengan istrimu? aku bukan gadis yang lemah, kau tidak pantas aku atau Nisha, aku tidak tahu apakah dia salah atau kau melakukan semua ini untuk menjebak aku, Adi mengatakan : apa masalahnya? Jhanvi mengatakan : Nisha mengatakan : padaku tentang kehamilannya, kau telah menipu aku dan dia berdua, aku tidak ingin melihat wajahmu lagi, aku membencimu, dia mengisyaratkan kalau aktingnya baik-baik saja? dia mengangguk dan pergi.

Nisha dan Kaka melihat semua ini dan nyengir berpikir mereka berhasil.

Adi mengingat kembali kilas balik, Adi datang ke rumah Jhanvi, dia bilang : aku tahu Nisha akan mencoba untuk memisahkan kita itulah mengapa ketika dia berbicara dengan dokter, aku tahu dia akan mencoba sesuatu yang murah, kau percaya padaku kan? Jhanvi bilang : aku mempercayaimu lebih dari diriku sendiri, kilas balik berakhir.

Adi berpikir bahwa Nisha kau tidak dapat memisahkan aku dan Jhanvi, aku tahu kau sedang merencanakan sesuatu tetapi aku akan membawa kebenaran kau keluar, tunggu dan tonton saja.

Precap:  Adi memanggil Jhanvi dan mengatakan : semuanya terjadi sesuai rencana.

aku telah menempatkan pelacak di tas Asha Maa, aku yakin Nisha akan mengikutinya.

Jhanvi bilang : aku hanya ingin menangkap Nisha dengan tangan merah.

Adi mengatakan : kita harus mencari tahu siapa bayangan misterius ini.

Kaka berkata kepada Nisha bahwa Baba dan Asha tidak pernah bisa hidup bahagia bersama, Asha harus mati, Nisha tampak pada.

Dia berada dalam satu mobil.

Nisha mengikutinya di mobil lain dan Jhanvi mengikuti mereka dengan ketakutannya.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

0 Response to "SINOPSIS Dia Milikku ANTV Episode 120"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel