SINOPSIS Selamanya Cinta Episode 158 SCTV

SINOPSIS Selamanya Cinta SCTV Episode 158

Episode dimulai dengan Vividha mengingat insiden itu.

Aditi bertanya apakah kau baik-baik saja, ibu mengatakan : kepada aku bahwa kau pingsan, aku hanya berasal dari kelas tenis.

Vividha bilang :aku baik-baik saja sekarang.

Aditi memintanya untuk menandatangani formulir rekening bank bersama.

Vividha mengambil bentuk.

Aditi memintanya untuk menandatangani sebagai Ny.

Vashisht.

Vividha bertanya apakah aku akan melakukan ini nanti.

Aditi mengatakan : yakin, tapi tanda tangani, kalau tidak ibu akan memarahiku.

Vividha bertanya di mana ibu.

Aditi mengatakan : sebenarnya ...

Daddy ji melihat Suman menangis dan bertanya apakah aku bisa masuk.

Suman bilang :iya.

Dia bertanya apa yang terjadi, apakah kau akan menghabiskan semua air mata kehidupan hari ini.

Dia bilang :tidak tahu, Ramakant bersama, tapi kami tidak punya cinta.

Dia bilang :aku akan pergi dan melihat apakah pandit mendapat semua item puja.

Dia pergi.

Ravish meminta Sujata berpikir dengan baik dan mengatakan : sampai kapan dia punya piring.

Sujata bilang :aku punya piring di kuil, aku menyimpannya ketika aku datang dari pintu belakang, aku akan pergi dan memeriksanya.

Ravish mengatakan : tunggu, aku akan lihat, kau mengurus Atharv.

Vividha pergi ke Suman.

Suman memetik bunga.

Vividha bertanya apakah aku akan membantumu.

Suman mengatakan : ya, tetapi kau harus beristirahat.

Vividha berkata aku baik-baik saja, Aditi memberitahumu tentang Papa Ravish, satu bulan sejak dia lulus.

Suman mengatakan : ya, dia tidak akan pernah kembali sekarang.

Dia sedih.

Ravish datang ke sana dan melihat piring aarti.

Suman memberitahu Vividha bahwa Ramakant sangat menyukai bunga putih.

Vividha bertanya apakah kau baik-baik saja, bahkan jika suami adalah pria tentara atau warga sipil, istri tidak seharusnya menyembunyikan kesedihan, jika kau berbagi kesedihan dengan siapa pun, beban hati kau akan berkurang.

Suman memeluknya.

Ravish melihat mereka dan mengambil piring aarti dalam diam.

Foto itu terbang dan dia tidak melihat.

Dia menutup pintu dan pergi.

Suman mengatakan : aku beruntung mendapatkan bahu seperti itu, itu perbuatan baikku, apakah Aditi memberimu kertas bank.

Vividha mengatakan : ya, aku akan menandatanganinya.

Suman memintanya untuk memetik bunga.

Sujata mengatakan : foto itu tidak ada di piring.

Ravish mengatakan : ibu ada di kebun, jika dia melihat foto itu.

Suman pergi memetik bunga, dan melihat foto nya.

Ravish mengatakan : merawat Atharv, aku akan datang.

Sujata meminta Atharv untuk berbaring, dia akan jatuh.

Ravish membuat Atharv berbaring dengan baik, dan mengatakan : kepada dokter Sujata bahwa kondisinya dapat berubah, kita harus kuat, itu akan memakan waktu, tenang.

Dia bilang :aku akan datang.

Atharv memegang kakinya dan menghentikannya.

Ravish mengatakan : santai, aku di sini.

Suman mengambil foto dan melihat Ramakant dan Sujata.

Dia ingat berbicara dengan Daddy ji.

Dia mengatakan : aku ingin melihat siapa wanita lain itu dalam kehidupan Ramakant.

Ayah ji mengatakan : dia tidak akan pernah melangkah dalam hidupmu, mengapa kau ingin melihatnya.

Suman mengatakan : aku berhak untuk tahu siapa wanita itu, yang merupakan bagian dari kehidupan Ramakant.

Daddy ji menunjukkan foto Sujata padanya.

Kilas balik berakhir.

Vividha datang ke Suman dan bertanya apa yang terjadi, apakah semuanya baik-baik saja.

Suman mengatakan : ya.

Vividha mengatakan : aku telah memetik bunga, haruskah aku memetik lebih banyak.

Suman mengatakan : tidak, itu baik-baik saja.

Vividha mengambil sisa barang.

Suman mengatakan : Vividha dan pingsan.

Vividha terkejut dan berteriak kepada Ravish, Daddy ji, dan Aditi.

Ravish bersama Atharv, duduk memegang tangan Atharv, sementara Aditi mendengarkan musik.

Vividha membuat Suman duduk di mobil dan membawanya.

Ravish melihat Atharv tertidur, dan berbicara dengan Sujata tentang memindahkan mereka.

Sujata bertanya mengapa dia melakukan semua ini.

Ravish mengatakan : tugas aku, Papa aku meninggalkan surat untuk aku, keinginan terakhirnya, aku harus menemukan kau dan Atharv dan mendapatkan hak kau, yang tidak kau dapatkan sampai sekarang, aku senang ini dimulai, aku harus membuat Atharv Sama berhak untuk segala sesuatu yang Ramakant miliki, aku berpikir untuk berbagi segalanya dan kemudian pergi dengan cara aku, tapi aku tidak tahu kapan aku mendapatkan kau, Atharv akan berada di negara ini.

Sujata mengatakan : Beta, aku tahu kau bukan anak aku, tetapi kau adalah putra suami aku, ini adalah Ramakant dan nilai-nilai ibumu, bahwa kau tidak berkelahi dengan saudara tiri kau, tetapi ingin berjuang untuk hak tiri, ibu mana pun akan bangga memanggilmu nak.

Perawat mengambil foto dari tangan Suman dan melihat Vividha.

Vividha khawatir untuk Suman.

Perawat menyimpan foto di bawah bantal.

Suman diperlakukan.

Ravish menjaga Atharv, dan mengatakan : aku akan keluar, jika kau butuh bantuan, kau bisa memberitahuku.

Sujata berhenti Ravish dan mengatakan : apa yang kau lakukan untuk kami berdua, terima kasih, tetapi sampai kapan pengobatan ini akan berlangsung, berapa lama kita harus tinggal di sini.

Dia mengatakan : jangan khawatir, biarkan Atharv sembuh, aku akan mengatur, Atharv akan mendapatkan bagiannya.

Sujata mengatakan : kami tidak ingin ada bagian, putra aku sangat berkualitas, dia akan membuat segalanya untuk dirinya sendiri, aku hanya ingin melihatnya baik-baik saja, kami tidak pernah mengharapkan ada bagian.

Dia menangis.

Ravish mengatakan : menjadi kuat, semuanya akan baik-baik saja, aku tidak ingin menyembunyikan kalian berdua, tapi ...

Sujata mengatakan : kau melakukan ini untuk dua ibu, aku mengerti ibumu akan terluka mengetahui ini, kau mengambil resiko besar, bagaimana kau akan menjelaskan ibu, istri, dan keluarga kau, kau baru menikah, pernikahan apa pun didasarkan pada kepercayaan dan kau telah mempertaruhkan kepercayaan itu bagi kami.

Vividha pergi untuk membuat sebuah panggilan.

Dia memanggil Ravish dan mendapat nomor tidak tersedia.

Dia memikirkan nomor telepon rumah dan panggilan.

Dia mengatakan : Daddy ji tentang Suman.

Dia berbicara kepada dokter.

Dokter memintanya untuk menandatangani formulir, perlu tanda anggota keluarga, hubungan apa yang kau miliki dengan Suman.

Vividha mengatakan : aku sebagai pundaknya.

Dokter memintanya untuk menandatangani, aku harus menyimpan ini sebelum perawatan.

Vividha mengambil bentuk.

Precap : Sujata berbicara kepada Ravish.

Dia mengatakan : istri kau akan tahu nasib baiknya, pria yang bisa melakukan ini, dia bisa melakukan apa saja untuk cintanya.

Atharv menusuk Ravish dengan pisau / pisau kecil.

Ravish menyandangnya diam-diam.

Sujata berteriak Atharv.

** Note Sinopsis dibuat berdasarkan Sinopsis 1 Episode Penayangan di India,,

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel