Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 464



Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 464 - Shivaye bilang .:. "tolong lupakan semuanya, mari kita mulai lagi.

Om berhenti Shivaye.

Shivaye mengatakan .:. "- Tej akan merayakan Makar Sankranti bersama kami.

Mereka menerbangkan layangan.

Tej terjatuh.

Shivaye mengatakan .:. "Veer tolong bantu.

Veer mengatakan .:. "itu terlihat seperti serangan jantung.

Beberapa waktu sebelumnya, semua orang tersenyum melihat Tej.

Nenek bilang .:. "Tej kau disini ....

Tej bilang .:. "aku merasa senang melihat kalian semua di sini, maaf Shivaye, kuharap kau tidak keberatan aku datang ke sini.

Shivaye mengatakan .:. "tidak sama sekali, itu rumah kau.

Anika mengatakan .:. "kebahagiaan kita bertambah dua kali lipat seiring kedatanganmu.

Shivaye bertanya bagaimana kesehatanmu? Tej bilang .:. "jangan ingatkan aku, itu menyakitkan aku, yang aku lakukan bukanlah sebuah kesalahan, itu adalah sebuah kejahatan, aku merasa malu pada diri sendiri, aku tidak dapat menahan diri dan meminta maaf kepada kau semua.

Lihat Veer
Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 464
Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 464

Tej bilang .:. "aku tidak adil dengan Gauri, aku menyuruh Shraddh mu, maafkan aku.

Gauri mengatakan .:. "- para tetua tidak meminta maaf, mereka memaafkan anak-anak, aku melakukan kesalahan, aku minta maaf, aku akan senang jika kau menerima aku sebagai bahu.

Tej memberkatinya.

Tej mengatakan .:. "apa yang aku lakukan dengan kau berdua, aku harus mendapatkan hukuman, aku siap melakukan apapun yang kau katakan.

Shivaye mengatakan .:. "- para tetua sebaiknya memberkati yang lebih muda, kau adalah penatua kami, kau bisa memarahi kami, memukul kami, membuat kami keluar dari rumah, kau benar terhadap kami.

Nenek bilang .:. "hati Shivaye besar, dia sudah memaafkanmu.

Shivaye bilang .:. "aku tidak terganggu dengan Tej, banyak hal terjadi di rumah, kita tidak bisa membiarkan masalah menghancurkan keluarga kita, lupakan semuanya, Anika katakan padanya, mari kita mulai lagi.

Shivaye mengatakan .:. "- kau telah membuktikan - kau memiliki hati yang besar.

Om menghentikan mereka dan masuk di antara keduanya.

Dia mengatakan .:. "kebaikan Shivaye - dia tidak dapat melihat kejahatan kau, tapi aku dapat melihat semuanya, kau tidak datang untuk meminta maaf, kau telah datang untuk membakar kebahagiaan kami, pergi saja.

Tej bilang .:. "kau salah mengerti aku.

Shivaye meminta Om untuk melupakannya.

Om bilang .:. "aku tidak bisa melupakan apa yang dia lakukan denganmu, Anika dan Gauri.

Dia meminta Tej untuk pergi, Nenek akan terluka jika dia memanggil petugas keamanan dan mengusirnya keluar.

Tej bilang .:. "kau semua adalah anak-anakku, keluargaku, istana Oberoi telah menjadi membosankan tanpa dirimu, Rudra akan menikah, ayah mana yang tidak suka menjadi bagian dari kebahagiaan anak.

Om bilang .:. "kau bisa menyakiti orang lain, kau pikir aku tidak tahu apa yang kau lakukan, kau memeriksa barang-barang Shivaye, kau mendapatkan perhiasan Anika yang dilepas, kau membagi rumah dan melakukan Shraddh Gauri, bagaimana kau bisa datang ke sini, Shivaye dan seluruh keluarga dapat maafkan aku, tapi aku tidak bisa, sebelum aku menendangmu keluar, tinggalkan saja.

Tej berbalik dan berpikir kata-kata Shivaye, bukan milikmu, Shivaye telah memenuhi racun di benak anakku, seperti Shivaye menyambar anak-anakku, aku akan merebut saudara laki-lakimu, Omru akan membuatmu keluar dari kehidupan mereka Shivaye.

Shivaye menghentikan Tej.

Dia bilang .:. "Nenek tidak mengajarkan hal ini kepada kami, kami tidak bisa tumbuh begitu banyak sehingga kami meminta para tetua untuk pergi, kau bisa memberinya kesempatan.

Om mengatakan .:. "orang macam apa kau, kau memperjuangkan Tej, yang membuat kau keluar rumah, mengambil bisnis dan memisahkan kami.

Shivaye mengatakan .:. "sekarang kita bersama, Tej sedang menyesali perbuatannya, apa pun yang dilakukan tetua, alasan di baliknya adalah cinta, tidakkah kau mau mendengarkanku, tolong ...

ini adalah kesempatan yang membahagiakan, mari merayakannya bersama, itu bisa terjadi hanya jika kau bersama kita Dia mencium Om.

Dia mengatakan .:. "- Tej akan merayakan Makar Sankranti bersama kami hari ini.

Nenek bilang .:. "kau cucuku, kau bicara seperti Kakek ji mu.

Dia bilang .:. "aku m cucunya.

Nenek pelukan Om dan bilang .:. "lupakan hal-hal lama, kita harus melihat ke depan untuk melanjutkan.

Om bilang .:. "aku tidak bisa memaafkan Tej, aku melakukan ini untuk Shivaye.

Dia mengatakan .:. "Shivaye melakukan ini untuk seluruh keluarga, aku tahu tidak ada yang bisa memisahkan cucu laki-laki aku, tidak ada yang bisa menghancurkan keluarga ini.

Nenek meminta mereka untuk memiliki kompetisi layang-layang.

Rudra bilang .:. "kita baru saja memilikinya.

Nenek mengatakan .:. "itu akan menjadi kompetisi Ishqbaaazi, pasangan yang menerbangkan layang-layang yang tertinggi, semakin lama cinta mereka akan berlalu.

Rudra bercanda.

Nenek memintanya untuk memahami kedalaman kata-katanya.

Rudra mengatakan .:. "Bhavya dan lalat aku akan mencapai yang tertinggi, jika tidak, Bhavya akan melakukan pertemuan layang-layang.

Om bilang .:. "jangan remehkan gadis Bareilly.

Shivaye mengatakan .:. "mari kita lihat Team Meerut menang atau Tim Bareilly, aku akan pergi dan melakukan panggilan imp.

Anika bilang .:. "kau harus menerbangi layangan denganku, kalau tidak semua orang akan memanggilmu pengecut.

Rudra bilang .:. "aku akan memanggilnya pengecut super.

Shivaye mengatakan .:. "baik, kau berdua ingin kalah.

Anika bilang .:. "aku mengejutkanmu.

Shivaye bertanya apa.

Rudra meminta Shivaye untuk memberikan reaksi kejutan, bukan kejutan.

Shivaye mengatakan .:. "reaksi semacam itu datang saat dia memberi kejutan.

Dia pergi.

Shivaye mengatakan .:. "- aku harap dia tidak mendapatkan apa pun yang merusak hari itu.

Anika mendapat layangan pic Shivika.

Shivaye tersenyum.

Om menunjukkan layang-layang bulu merak desain layang-layang dan pelacur Gauri.

Rudra mendapat layangan.

Mereka semua terbang layang-layang.

Dheel re dheel ...

.plays ...

..

Shivaye memeluk Anika.

Om memeluk Gauri.

Dia berlari.

Rudra terluka.

Bhavya peduli padanya.

Dia tersenyum.

Anika menerbangkan layang-layang itu.

Shivaye bertepuk tangan untuknya dan ciumannya.

Tej datang dan memegang spool benang untuk Om.

Om pergi.

Veer dan Monali datang.

Veer meminta agar kita bersaing, mari kita lihat cinta siapa yang menang.

Shivaye mengatakan .:. "- kita melakukan ini untuk bersenang-senang, bukan untuk bersaing.

Veer bilang .:. "itu berarti kau takut kalah.

Anika mengatakan .:. "tidak ada yang bisa membuat Shivaye aku kalah.

Tanya Veer adalah sebuah tantangan.

Dia bilang .:. "kau bisa berasumsi itu.

Veer mengira aku akan membuat Shivaye kalah di depanmu Anika.

Shivaye mengatakan .:. "jika Anika telah menerima tantangan itu, aku harus mengalahkan kau.

Veer bilang .:. "kita akan lihat.

Veer dan Shivaye menerbangkan layangannya.

Veer menatap Anika.

Shivaye memotong senar layang-layang Veer.

Semua orang bertepuk tangan.

Shivaye memeluk Om dan Anika.

Mereka berteriak Kai po che.

Anika bilang .:. "aku sudah bilang :, tidak ada yang bisa mengalahkan Shivaye.

Veer mengucapkan selamat, aku pikir kau tidak tahu layang-layang terbang.

Shivaye bilang .:. "aku juga berpikir begitu, tapi aku harus menang, Anika bersamaku.

Nenek mengatakan .:. "karena layang-layang Shivaye dan Anika telah terbang paling tinggi, mereka adalah pemenangnya.

Shivaye mengatakan .:. "baik bermain semua orang.

Veer melihat Tej dan tanda-tanda.

Tej minum obat.

Dia membuang botolnya.

Jeritannya Mereka semua kaget.

Tej terjatuh.

Shivaye dan Om menahannya.

Shivaye bilang .:. "Veer kita butuh bantuanmu Veer mengatakan .:. "itu terlihat seperti serangan jantung.































































































































































































































































قالب وردپرس
Loading...

0 Response to "Sinopsis Ishqbaaaz ANTV Episode 464"

Post a comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel