Sinopsis Anandhi Antv Hari ini 16 April 2017 Episode 397 part 1

Sinopsis Anandhi Antv Hari ini  16 April 2017 Episode 397 part 1

Episode Anandhi yang akan tayang 16 April  2017 di Antv  ini  sudah masuk  Anandhi Episode 397 semakin seru dan menegangkan ditambah adegan lucu dan romantis dan juga menyedihkan yang selalu menjadi bumbu penyedap di acara yang ditanyangkan Serial Anandhi di Antv ini, episode Anandhi hari ini akan dimulai dengan
Ganga telah membuat Puri saat ia mendapat pekerjaan.

Pendeta juga mengatakan bahwa tidak ada hari yang baik di bulan ini untuk setiap acara, terutama pernikahan. Pendeta menyarankan agar mereka tidak harus melakukan pernikahan di bulan ini. Anandi mendapat semua kalender dan informasi dari dia.

Bal datang ke rumah Ganga
Paman  mengatakan " Dimana Ganga.
Bal  mengatakan " ia akan segera datang. Dia sangat bekerja keras.
Paman sedang memperbaiki meja dan ia membutuhkan palu. Bal memberitahu dia untuk pergi meminjam ke tetangga.
Paman  mengatakan " Kalau begitu, tolong lihat Mannu sebentar.
Paman pergi. Bal melihat mainan laki-laki di atas meja sana. Dia mengambilnya dan mengangkat kakinya sambil tertawa

Bal  mengatakan " sekarang kau tidak akan dapat berbuat apa-apa tanpa dukunganku

Dia mengambil Mannu dan pergi ke suatu tempat. Ganga kembali dan merasa khawatir melihat semua pintu terbuka dan tidak menemukan Mannu atau paman di rumah. Dia mencari Mannu dan bertanya pada semua orang di sekitar, tapi tidak ada yang tahu apa-apa. Ganga menangis dan kemudian melihat Bal mengangkat Mannu di udara dan bermain dengan dia. Ganga berjalan ke mereka dan mengambil Mannu dari Bal.

Ganga  mengatakan " Siapa yang memberimu izin membawa Mannu kesini?
Bal  mengatakan " Mannu menunjuk ke pintu jadi aku pikir dia ingin bermain.
Ganga sangat marah.
Bal  mengatakan " satu lagi kesalahan. Dua kesalahan dalam sehari, aku sangat menyesal.
Ganga pergi dari sana dengan Mannu. Bal tertawa
Bal  mengatakan " Aku sudah menemukan titik lemahmu, dan sekarang itu tidak akan memerlukan banyak waktu untuk memilikimu dalam pelukanku.

Anandi datang ke pendeta keluarga Sanchi dan bertanya kepadanya tentang tanggal pernikahan. Pendeta tidak tahu harus berkata apa.
Pendeta  mengatakan " Aku sudah memeriksa kalender dengan benar.
Anandi  mengatakan " mana kalender yang Anda gunakan?
Pendeta mengeluarkan kalender dan memberikan itu padanya. Anandi mencocokkan dengan informasi yang dia dapatkan dari pendeta Jagdish

Anandi  mengatakan " Di kalender ini jelas mengatakan bahwa ini bukan bulan yang baik untuk pernikahan, mengapa Anda berbohong?

Pendeta mengatakan kepadanya segala sesuatu yang ia lakukan karena Sanchi yang memintanya dan menawarkan uang.
Pendeta  mengatakan " Aku memiliki keluarga yang sangat banyak untuk diurus dan aku serakah.
Anandi merasa jijik mendengarnya

Anandi  mengatakan " karena orang sepertimu, semua orang telah berhenti percaya pada agama.
Pendeta sangat khawatir dan berjanji bahwa ia tidak akan melakukan hal seperti ini lagi. Anandi tidak yakin apa yang harus dilakukan sekarang karena dia tidak bisa memberitahu keluarganya. Dia ingin mengatakan kebenaran kepada Shiv, tetapi tidak ingin mengganggu dia dalam pekerjaannya . Dia memutuskan untuk berbicara dengannya setelah ia kembali, dan untuk saat ini dia memutuskan untuk berbicara dengan Sanchi.

Jagdish melakukan pemeriksaan di rumah sakit, saat ia akan kembali, ia melihat ruang yang ditempati Ganga dulu terbuka. Dia masuk dan mengingat semua kenangan dengan Ganga. Dia kemudian ingat Lal dan Anandi menanyainya tentang hubungannya dan berjalan keluar dari ruangan. Dia bertanya pada seorang perawat siapa yang membuka ruangannya.
Perawat  mengatakan " itu tidak dibersihkan sejak lama, jadi dibuka untuk dibersihkan
Jagdish  mengatakan " Kunci ruangan itu dan jangan membukanya lagi tanpa izin.

Lal Singh datang ke Jagdish dan memberinya kabar baik. Jagdish sekarang harus berangkat Udhaipur untuk pekerjaan itu. Dia menelpon Sumitra dan memberitahu padanya tentang hal itu.
Sumitra  mengatakan " Kau harus memberitahu Sanchi bahwa aku sangat merindukannya
Jagdish  mengatakan " Aku pergi ke sana untuk bekerja bu, dan aku akan kembali saat malam. Aku tidak berencana untuk pergi ke rumahnya, jadi tolong jangan bilang siapa-siapa.
Sumitra  mengatakan " baiklah

Anandi datang ke Sanchi dengan uang yang Sanchi berikan kepada pendeta

Sanchi  mengatakan " uang apa itu?
Anandi  mengatakan " Kau memberikan ini kepada pendeta untuk membuat dia mengubah hari pertunangan dan memberikan tanggal pernikahan palsu, mengapa kau melakukan ini?
Sanchi  mengatakan " Awalnya aku memberikan uang kepadanya karena aku ingin menghentikan Jagdish pergi ke Mangalore dengan Ganga. Dan kedua kalinya aku berikan karena aku tidak bisa menunggu terlalu lama untuk menikah dengan Jagdish. Aku sangat mencintainya dan aku melakukan ini untuknya. Lagi pula aku tidak percaya pada semua ini, beberapa orang secara acak melihat kalender dan kemudian menghitung sesuatu dan kemudian memberikan tanggal. Ada banyak orang yang tidak mengikuti semua ini dan masih bahagia. Sebagai contoh, temanku. Keluarganya selalu melakukan semua acara pada hari Sabtu atau Minggu sehingga semua orang bisa menghadirinya. Aku yakin mereka bahkan tidak tahu apa “panchang” (kalender).
Anandi  mengatakan " Aku menghormati pemikiranmu, tetapi jika kau benar-benar percaya diri, maka kau bisa mengatakan hal ini kepada seluruh keluarga dan mereka akan mengerti dirimu. Mengapa kamu harus melakukan pengkhianatan seperti itu?
Sanchi  mengatakan " karena aku tidak egois. Aku mencintai mereka dan aku menjaga mereka. Aku tidak ingin menyakiti perasaan mereka dan aku ingin mereka merasa bahwa segala sesuatu terjadi dengan cara yang mereka inginkan. Bagiku, hari baik adalah ketika aku menikah dengan Jagdish. Dan tentang uang, pendeta itu tidak di takdirkan untuk mendapatkan uang, jadi kau dapat menyimpannya dan menggunakannya untuk membantu orang miskin. Satu hal lagi, aku harap kau akan tetap mendukungku seperti sebelumnya dan tidak akan memberitahu siapa pun tentang ini karena aku tahu kau juga peduli tentang keluarga ini dan kau tahu betul bagaimana sakit yang akan mereka dapatkan ketika mereka tahu tentang ini. silakan kakak ipar, kau bisa mengatakannya kalau kau mau.

Sanchi menerima telepon dari temannya dan pergi dari sana.

Anandi kebingungan apa yang harus dilakukan sekarang.

Seorang desainer, Pinki datang ke rumah Sanchi. Dia memilih gaun untuk semua orang. Ketika ia memilih untuk kakek, kakek tidak menyukainya
Kakek  mengatakan " tidak, terima kasih, Aku akan memakai kurtaku. Aku akan terlihat konyol dalam hal ini. Pinku anakku.
Pinki  mengatakan " Pinki kek, bukan Pinku
Kakek  mengatakan " nama apa itu? biasanya hanya anak perempuan yang memakai nama Pinki?
Pinki  mengatakan " Kakek benar, tapi aku percaya pada kesetaraan, dan itu pertanyaanku saat ini yang seharusnya tidak ada perbedaan antara cewek dan cowok, jadi aku mengubah namaku menjadi Pinki.
Alok menggoda ayahnya dan memberitahu dia untuk melihat pekerjaan Pinki dan meminta dia untuk mencoba kurta itu dan ia akan terlihat baik.
Kakek  mengatakan " jika kau suka, kau saja yang memakainya, kau akan terlihat seperti Meenu dan adik Ira.
Pinki  mengatakan " Kakek percaya saja padaku dan setidaknya kakek bisa mencobanya, Ini akan sangat cocok untukmu.

Kakek melihat pakaiannya dan sepatu yang berbeda di kedua kaki Pinky
Kakek  mengatakan " percaya? Aku tidak bisa mempercayaimu.
Sanchi  mengatakan " Pinky, coba tunjukkan gaunku.
Pinky menunjukkan pada mereka dan Sanchi menyukainya. Dia pergi untuk mencobanya. Kakek berbisik ke Alok
Kakek  mengatakan " Siapa yang membawa perancang ini kesini.
Alok  mengatakan " Mahi yang memintanya datang.
Kakek  mengatakan " biarkan dia datang, Aku akan menghajarnya

Sanchi keluar di salah satu gaun dan bertanya pada semua orang bagaimana dia terlihat. desainer membuat beberapa penyesuaian. Kakek membuat Sanchi duduk
Kakek  mengatakan " Sangat cepat kau dibesarkan dan sekarang kau akan meninggalkan kami dalam waktu kurang dari sebulan.
Sanchi  mengatakan " tidak ada yang akan mengambil tempat kalian. Keluargaku adalah ini dan akan selalu tetap ini.
Sanchi melihat Anandi datang ke sana
Sanchi  mengatakan " maksudku aku akan menghormati semua orang di Badi Haveli, tapi aku tidak akan melupakan kalian semua.
Sanchi takut bahwa Anandi mungkin mengatakan yang sebenarnya kepada semua orang.
Ira  mengatakan " Kau dari mana Anandi? Pinki membawa gaun yang bagus untuk Sanchi. Mengapa kau tidak membantu dalam memilih gaun untuk Sanchi?
Anandi ingat percakapannya dengan Sanchi

Anandi  mengatakan " Apa perlunya untuk memberitahu Sanchi? Dia tahu dengan sangat baik apa yang baik dan buruk baginya. Biarkan dia memutuskan apa yang dia inginkan. Aku harus pergi untuk beberapa pekerjaan.
Ira  mengatakan " kembalilah dengan dengan cepat karena kita memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk persiapan pernikahan.
Anandi  mengatakan " Aku akan kembali dengan cepat.
Anandi pergi.

Ganga bekerja. Bal datang
Bal  mengatakan " waktunya untuk makan siang.
Ganga  mengatakan " Aku sibuk dengan pasien sekarang. Aku akan makan nanti.
Bal  mengatakan " Kau selalu sibuk, kau harus mendapatkan penghargaan karyawan terbaik. Pergilah sekarang karena aku telah memesan makan siang khusus untukmu.
Ganga  mengatakan " aku bilang tidak, Aku akan makan nanti.
Bal pergi
Bal  mengatakan " (berpikir) sangat sulit untuk menjebaknya, tetapi jika kau ingin mengambil mentega, maka kau harus membungkukkan jarimu (pepatah dalam bahasa Hindi)) Jagdish memasuki Udhaipur. Dan mobil Anandi berhenti di sampingnya. Mereka berduanya saling memandang.

Mereka berdua berada di sebuah restoran sekarang.
Jagdish  mengatakan " Aku datang untuk bekerja dan ingin pulang ke Jaitsar.
Anandi  mengatakan " tetapi kau harus datang ke rumah.
Jagdish  mengatakan " Aku tidak punya waktu, Aku hanya datang untuk pertemuan ini dan karena itu aku mengatakan kepada ibu untuk tidak memberitahu siapa pun tentang ini juga. Kau tahu, kalau Sanchi tahu tentang ini, maka ia akan membuat begitu banyak rencana.
Anandi  mengatakan " karena dia suka untuk bersamamu. Semua orang bersemangat untuk pernikahanmu dan persiapannya sudah dimulai. Ini juga terjadi di Jaitsar, kan?
Jagdish  mengatakan " Iya
Anandi ingat kata-kata pendeta
Anandi  mengatakan " apakah kau memiliki pertanyaan tentang pernikahan ini sekarang.
Jagdish  mengatakan " waktu itu aku tidak bisa memberitahumu, tetapi aku akan memberitahumu sekarang. Aku akan memenuhi semua janji-janjiku, aku tidak akan memberikan kesempatan kepada siapapun untuk mengeluh.
Anandi  mengatakan " tapi kau senang kan?
Jagdish ingat dia mengaku pada dirinya dan percakapannya dengan Lal.
Jagdish  mengatakan " semua orang sangat senang di rumah, apa lagi yang aku inginkan?
Anandi  mengatakan " Aku ingin tahu tentangmu, seberapa banyak dilemamu memikiran tentang Ganga.
Jagdish tersenyum

Jagdish  mengatakan " Ini sangat aneh, Lal tahu bahwa Ganga mencintaiku. Kau juga tahu, dan jelas Ganga juga tahu tentang hal ini. Jadi hanya aku yang tidak tahu tentang hal ini.
Anandi  mengatakan " tidak penting siapa yang tahu semua ini dan siapa yang tidak mengerti. Aku hanya punya sedikit keraguan bahwa Ganga telah mulai menyukaimu, tapi sekarang kau bertunangan dengan Sanchi.
Jagdish  mengatakan " Apakah kau benar-benar berpikir kalau Sanchi sempurna untuk rumah kami? apa dia akan dapat menyesuaikan di rumah kami?
Anandi  mengatakan " tidak ada yang sempurna. Setelah menikah, bukan hanya istri, suami dan keluarganya harus membuat beberapa penyesuaian juga. Semua yang bisa aku katakan adalah Sanchi mencoba yang terbaik untuk dapat tinggal di Badi Haveli. Dia selalu memakai pakaian asing, tapi sekarang ia mulai mengenakan gaun India. Dia tidak pernah pergi ke dapur untuk mendapatkan air untuk dirinya sendiri, dan sekarang dia mulai membuat masakan yang berbeda setiap hari. Dia bahkan berpuasa untuk pertama kalinya, dia akan menyelesaikan itu juga jika dia tidak mengetahui bahwa kau pergi ke Mangalore. Alasan semua perubahan ini datang hanya karenamu, dia sangat mencintaimu dan itulah sebabnya aku pikir dia bisa menjadi menantu di Badi Haveli

Sanchi memasuki restoran yang sama dengan teman-temannya. Teman-temannya tertawa

Teman  mengatakan " Sanchi, menantu Badi Haveli, tanpa suami kau tidak bisa datang ke restoran.
Jagdish dan Anandi mendengarnya.
Sanchi  mengatakan " ayolah guys, aku tidak suka menjadi menantu. Setelah aku pergi ke Badi Haveli, lihat bagaimana aku mengubah semua aturan.
Jagdish dan Anandi terkejut!
Teman  mengatakan " Kau terlalu percaya diri
Sanchi  mengatakan " tentu saja, apa kalian berpikir bahwa aku akan menjadi orang desa di sana? tidak akan pernah.
Sanchi kemudian memesan pizza dan minuman dingin.
Teman  mengatakan " Kau tidak akan mendapatkan semua ini di Jaitsar.
Sanchi  mengatakan " aku tahu, hanya akan ada roti, paratah dan makanan berminyak, itulah sebabnya aku memutuskan untuk makan hidangan favoritku selama aku di sini.
Jagdish dan Anandi terus mendengar semua percakapan dengan wajah terkejut.

Teman  mengatakan " Lalu bagaimana dengan hidangan yang kakak iparmu ajarkan padamu hari ini?

Sanchi  mengatakan " terima kasih Tuhan .. Hari ini aku libur dari kelas memasak di dapur. Aku tidak mengerti kenapa para wanita menyia-nyiakan hidupnya dengan melakukan pekerjaan dapur sepanjang hari. Jika mereka tidak punya uang, maka itu bisa dipahami .. Tapi saat kau bisa memesan makanan atau menyewa pembantu, lalu untuk apa?
Teman Sanchi  mengatakan " Iya, dan juga mereka memakai pakaian dan perhiasan yang berat.

Semua orang tertawa.

Sanchi  mengatakan " lihat, aku melakukan ini semua untuk membuat mereka terkesan. Kalau tidak, aku dengan pakaian tradisional, TIDAK AKAN PERNAH. Setelah aku menikah, aku akan kembali pada gaya berpakaianku sebelumnya.
Teman Sanchi  mengatakan " wanita desa memakai celana jeans? Itu akan menjadi masalah.

Teman-teman Sanchi tertawa lagi.

Sanchi  mengatakan " ya masalah akan terjadi saat menantu ini tinggal di desa dan itu tidak mungkin. Aku tidak akan bisa melakukan semua itu. Sejak kau bangun, dadisa (nenek), maasa (ibu), bapusa (ayah), oh Tuhan begitu banyak kata “sa”. Aku takut mungkin aku akan menggunakan kata “sa” dibelakang semua kata seperti pizzasa .. Cofeesa .. Husbandsa.

Mereka tertawa lagi. Anandhi dan Jagdish tertegun.

Sanchi  mengatakan " genk, aku tidak bisa tinggal di sana. Setelah menikah, tugas pertamaku adalah meyakinkan Jagdish untuk pindah entah ke Mumbai atau Amerika. Dia juga sudah menyelesaikan sekolah Masternya sekarang, jadi dia akan mendapatkan pekerjaan di mana saja dengan mudah.

Teman Sanchi  mengatakan " Kau pikir Jagdish akan setuju?
Sanchi  mengatakan " tentu saja .. Aku meminta sesuatu dan dia tidak mendengarkan, TIDAK MUNGKIN.
Teman Sanchi  mengatakan " lalu, bagaimana dengan ibu mertuamu? Dia akan sangat hancur. Dia sudah sangat lama menunggu menantunya datang.
Sanchi  mengatakan " ya, menantu akan datang, dan kemudian pergi secepatnya. Jika dia merasa aku akan memijat kakinya setiap hari seperti yang dia lakukan pada ibu mertuanya, tolonglah aku bukan tipe wanita seperti itu.

Mereka tertawa lagi.
Akhirnya Jagdish berbicara.
Jagdish  mengatakan " Kau membicarakan Sanchi ini kan, Anandhi? Sayangnya dia tidak seperti yang sudah kau jelaskan. Apa Kau masih berpikir aku harus menikahi wanita gila, pembohong, dan egois seperti dia?

Anandhi terdiam.
Sanchi memberitahu teman-temannya untuk membawa pizzanya karena mereka harus pergi dan menonton film. Mereka pergi.

Anandhi masih terkejut mendengar kata-kata Sanchi.
Jagdish  mengatakan " Kau juga tertipu, Anandhi. Kau percaya drama dan kebohongan Sanchi. Dia membuat kita percaya begitu mudah bahwa dia mencintai kita, keluarga kita. Tapi kebenarannya sesuatu yang lain. Wanita seperti dia tidak akan pernah bisa menjadi bagian dari keluarga kita. Apapun yang dia lakukan dan tunjukkan hingga saat ini semua kebohongan dan pengkhianatan.
Anandhi terdiam.
Jagdish  mengatakan " Anandhi, apakah kau masih berpikir aku harus menikahi Sanchi setelah semua yang sudah kita lihat? Semua perubahan baik yang Sanchi tunjukan selama ini hanya kebohongan. Kau harus percaya pada apa yang kau lihat dengan mata kepalamu sendiri.
Anandhi  mengatakan " aku masih tidak percaya.

Jagdish kesal karena Anandhi masih mencoba untuk melihat Sanchi sebagai orang yang baik.
Anandhi  mengatakan " aku masih tidak percaya karena aku melihat sendiri Sanchi berusaha untuk memperbaiki diri dan menyesuaikan dengan rumah kita.
Jagdish  mengatakan " apa kau masih percaya Sanchi sudah berubah?
Anandhi  mengatakan " terkadang aku sangat percaya, tapi tidak sekarang. Yang aku tahu Sanchi sangat mencintai dirimu Jagdish, bahkan kau pun tidak bisa menyangkalnya. Sanchi juga punya tato inisial namamu di tangannya. Sanchi sangat-sangat mencintaimu bahkan dia menyuap pendeta agar merubah tanggal pertunangan dan pernikahanmu. Aku setuju Sanchi tidak benar, tapi apapun yang dia lakukan hanya untuk cintanya padamu.
Jagdish  mengatakan " aku setuju Sanchi sangat mencintaiku, tapi kau juga harus menyadari bahwa cintanya sangat tidak dewasa dan menjadi obsesinya sekarang. Setelah mengalami begitu banyak kesulitan dalam hidup, aku ingin memiliki kehidupan yang tenang dan pasangan hidup sejati bukan hanya karena obsesi atas nama cinta.

Anandhi terkejut.

Anandhi  mengatakan " lalu kenapa kau setuju untuk menikah dengan Sanchi setelah mengetahui seberapa dalam dia mencintaimu?
Jagdish  mengatakan " alasan sebenarnya aku setuju menikah dengan Sanchi adalah untuk KEBAHAGIAANMU. Aku berpikir kau bahagia dengan perjodohan ini, dan sesuai janjiku padamu aku akan menikahi wanita manapun yang kau setujui. Sebelum aku menerima lamaran Sanchi, kau sudah menyetujuinya.
Anandhi terkejut.

Anandhi  mengatakan " kenapa kau berkata seperti itu?
Jagdish  mengatakan " saat kau datang bersama keluargamu dan mengajukan lamaran ini, kami berpikir kau juga setuju dan menerimanya.
Anandhi  mengatakan " Jagdish, kenapa kau berpikiran seperti itu? Sebagai menantu bagaimana mungkin aku datang ke rumah orang tuaku dan memberikan pendapat tentang suka atau tidak suka dalam hal ini. Ketidaksetujuanku akan membuat masalah dalam keluarga. Saat keputusan ini diambil, aku tidak di rumah. Jika aku ada di sana aku akan menentang hubungan ini. Tapi saat aku tahu tentang hal ini, semua sudah terlambat dan keluarga telah membuat keputusan mereka. Aku yakin, keluarga maupun kau tidak akan setuju dengan lamaran ini, tapi aku terkejut saat terjadi hal yang sebaliknya. Saat semua orang setuju aku terkejut dan tidak bisa berkata apa-apa lagi.
Jagdish  mengatakan " bagaimana kau bisa yakin aku tidak akan menerima lamaran ini?
Anandhi  mengatakan " setelah bertahun-tahun mengenalmu, aku bisa mengukur apa harapanmu dalam mencari pasangan hidup.
Jagdish  mengatakan " jika kau tidak bisa mengatakan apa yang kau pikirkan di depan keluargamu, kenapa kau tidak membicarakannya padaku atau pada ibu?
Anandhi  mengatakan " aku merasa seperti berada di persimpangan jalan pada saat itu, aku tidak tahu siapa yang harus aku dukung. Aku terus mempertanyakannya. Aku kemudian berbicara pada Shiv dan keluarganya mengenai keraguanku dengan hubungan ini, tapi ibu Ira mengatakan bahwa Sanchi akan hancur jika hubungan berakhir. Lalu Sanchi berubah dan mulai memperbaiki dirinya. Keluargamu juga mulai menyukai dan menerima dirinya sebagai menantu. Sejak itu aku mulai membantu dia mempersiapkan diri untuk menjadi bagian dari keluarga Jaitsar. Aku hanya ingin melihatmu bahagia.

Jagdish  mengatakan " apa kau masih merasa bahwa aku akan bahagia setelah mengetahui sifat asli Sanchi? Jika semua yang Sanchi katakan pada teman-temannya benar, apa yang akan terjadi? Bagaimana jika dia memisahkan aku dari keluargaku? Jika itu terjadi maka tujuanku untuk membawa kebahagiaan dalam keluarga tidak akan pernah terpenuhi. Apa yang harus aku lakukan? Apakah aku harus mempertaruhkan hidupku dan kebahagian keluarga berdasarkan anggapanmu tentang Sanchi?

Anandhi  mengatakan " tapi Jagdish perjodohan ini sudah sangat jauh sekarang, dan mundur dari ini akan menghancurkan hubungan kedua keluarga.
Jagdish  mengatakan " Apa kau sudah lupa semua masalah yang harus keluargaku hadapi karena aku dan Gauri? (Bener tuh Jagdish, Sanchi Gauri kedua). Tapi sekarang aku tidak ingin memberikan masalah lagi pada mereka dan memisahkan diri dari keluargaku.
Anandhi  mengatakan " Jagdish berikan aku waktu untuk berbicara dengan Shiv dan mendiskusikannya dengan keluarga dan Sanchi.
Jagdish  mengatakan " takdir sudah memaksa kita bertemu hari ini. Kehidupan membawaku ke persimpangan jalan bahkan sampai hari ini aku tidak bisa memutuskan jalan mana yang benar dan tidak.


Wah semakin seru dan membuat penasaran ya episode Anandhi hari ini,tidak perlu lupa untuk menonton terus episode Anandhi yang tayang di Antv Besok ya tanggal 16 April 2017 dan tetap setia di Sinopsis Love india ya,  karena sinopsis Love india akan membagikan sinopsis Anandhi hari ini dan Anandhi antv besok 16 April 2017.Jangan lupa untuk tetap setia ya Menonton tayangan Anandhi di antv dan membaca sinopsis Anandhi antv di website sinopsis love india disini dan bergabunglah di fanspage kami.😊😊💓💓❤💙💚💖💗💘💝💞💟👍

Diterjemahkan By : Ferentzk

www.SinopsisLoveindia.blogspot.com

Episode Anandhi, Anandhi Episode,Episode Mohabbatatein Antv, Anandhi Hari Ini, Anandhi, Sinopsis Anandhi,
Sinopsis Anandhi Antv, Video Anandhi Antv, Anandhi Antv Youtube, Foto Anandhi, Anandhi episode terakhir, Anandhi Mp3, Anandhi Pemain, Anandhi Antv Sinopsis, Photo Anandhi, Picture Anandhi, Anandhi Youtube,  Anandhi, Sinopsis Anandhi Lengkap, Anandhi Full, Anandhi Terbaru, Anandhi Terlengkap, Anandhi 1- Tamat.


0 Response to "Sinopsis Anandhi Antv Hari ini 16 April 2017 Episode 397 part 1"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel